March 21st, 2020

Berkesankah pengajaran dan pembelajaran secara atas talian ketika wabak Covid-19 melanda?

Hikmah bagi para pendidik dan pelajar IPT ketika wabak Covid-19 melanda adalah mereka bersama ‘dicutikan’.

Sebelum ini warga IPT akan bersama rakan pengajar dan murid bersekolah sempena cuti persekolahan namun oleh kerana pengstrukturan IPT yang memperkasakan institusi maka ‘cuti sekolah’ menjadi ‘cuti tahunan’.

Namun kelegaan tersebut hanyalah sementara, pendidik dan pelajar di minta dan dipantau pengajaran dan pembelajaran dan setiap pendidik di minta untuk membina platform e-pembelajaran Google Suite (Goggle Classroom) sungguh pun Portal E-Pembelajaran IPT yang mengunakan perisian Moodle telah sedia ada.

Bagi yang memang sudah sedia ada dan tahu akan penggunaannya , tidaklah menjadi masaalah tapi yang tidak ada maupun tidak tahu dan mahir menggunakan ICT dalam pembelajaran , wallahualam, apakah tersemat dalam hati, fikiran dan minda mereka.

Oleh kerana kesan COVID-19, kebanyakkan pendidik dan pelajar terpaksa dan memaksakan diri menggunakan teknologi untuk pengajaran pembelajaran dan pemudahcaraan (PdPc); namun kita mungkin perlu menambah kaedah iaitu ‘pemantuan’ untuk menjadi PdPcP.

Ini mungkin satu hikmah serta inovasi dalam sistem pendidikan kini?  Dan dalam tidak sampai seminggu pendidikan lesu menjadi hebat, alhamdulillah.

Kita juga dihidangkan dengan liputan cemerlang oleh pihak kerajaan mengenai pandemik di tempat lain dan "pengiktirafan” bahawa kita kini bersama melakukan secara urusan profesional setiap hari tanpa henti.

Itu semua mungkin benar, tetapi realiti baru adalah bahawa COVID-19 semakin mendominasi bukan hanya di ruang kolektif pemikiran kita (dalam cara yang berguna dan tidak) tetapi juga apa yang harus kita lakukan setiap hari sempena ‘perintah kawalan pergerakan’.

Ini adalah merupakan tanggungjawab  bagi anda  untuk terus menerus membantu memberikan pengajaran dan pembelajaran di institusi anda.

Jadi sehingga minggu depan (kelihatan sangat jauh pada masa ini) tumpuan harus diberi kepada isu pengajaran dan pembelajaran:

Adakah berkesan percubaan berbentuk teknologi kepada pembelajaran diatas talian dalam pendidikani?

Sungguh pun pengunaan teknologi maklumat telah lama digunakan dan diperkenalkan di institusi pengajan tinggi namun prospek bagi ribuan pendidik dan pelajar menceburi ruang siber akademik untuk pertama kalinya telah mendorong beberapa pengulas untuk dibawa ke media sosial untuk meramalkan bahawa tempoh ini dapat mengubah jangka panjang lanskap untuk pendidikan dalam talian.

Setiap pendidik akan menyampaikan pendidikan dalam talian, setiap pelajar akan menerima pendidikan dalam talian dan rintangan terhadap pendidikan dalam talian akan hilang sebagai perkara praktikal.

Mungkin peristiwa ‘virus korona’ ini mengambarkan ‘Teori Angsa Hitam ‘(peristiwa terjadi diluar dugaan dan menimbulkan kegemparan) namun kita harus lebih positif dan menganggapnya sebagai pemangkin untuk pendidikan dalam talian dan alat berteknologi tinggi lain hasil daripada  penganjuran dan nasihat korporat yang bersungguh-sungguh sekian lamanya.

Ia adalah selamat untuk mengatakan bahawa ini bukan sahaja mengganggu tetapi juga merupakan perubahan paradigma.

Kemungkinan ianya berjaya adalah baik,  tetapi hasil yang sangat berbeza , pastinya akan berlaku.

Tetapi benarkah anggapan ini, kerana ada yang tidak ingat ID pengenalan dan kata laluan e-mel sendiri?

Platform e-pembelajaran hendaklah mempunyai bahan pengajaran oleh pengajar dan hendaklah di bina oleh pengajar sendiri.

Jika sekadar mempamirkan adanya tapak yang dibina tanpa aktiviti yang diperlukan dan dikehendaki apalah gunanya.

Ini menimbulkan beberapa persoalan dan masalah dari bagaimana pengajar dan institusi  memberi skoran kepada gred pelajar  dan bagaimana institusi memberi  penilaian pelajar kepada pendidik.

Persoalan juga timbul, siapa yang menilai dan mentaksir ‘pemantau’ yang memantau mereka yang dipantau?

Kebimbangan terhadap kesihatan yang berkaitan dengan COVID-19, mengakhiri kelas bersemuka dan mengalihkan semua pembelajaran ke tetapan maya.

Namun ada juga institusi pengajian yang mengarahkan tiada pembelajaran diatas talian diadakan dan dihentikan tetapi kenyataan ditarik-balik (U-Turn).

Masing-masing menggunakan ‘bahasa’ yang berbeza, sesetengahnya secara khusus bercakap tentang peralihan ke pendidikan diatas talian, sementara yang lain bercakap tentang kelas jarak jauh dan sebagainya.

Dengan arahan kejutan ini, ia  akan mempercepatkan penggunaan dan pemerkasaan atas talian dan lain-lain bentuk pembelajaran berasaskan  teknologi.

Satu lagi ialah cara institusi pendidikan tinggi dan universiti mengubah semua pengajaran mereka dalam rangka masa yang termampat ini akan menjadi seperti ‘lakonan atau kepura-puraan’ dari apa yang terbaik dalam pembelajaran atas talian.

Apabila yang didedahkan tidak menunjukkan keadaan sebenar,  seluruh fakulti dan badan pelajar terhasil kepada kecacatan dan kelemahan produk hasilan.

Ini akan mempamerkan keadaan sebenar mengenai kualiti pembelajaran berasaskan teknologi dan sikap pengajar, pelajar dan institusi sendiri.