May 11th, 2020

Bekerja dari rumah lebih mencabar

Bagi ahli akademik yang kini bekerja dan bertugas dari rumah sejak serangan wabak COVID-19, kami sering bergurau tentang rutin harian kami (seperti diawal pagi sudah memulakan kelas dalam talian dan masih lagi dalam pakaian tidur).

Tetapi seperti yang disedari oleh kebanyakkan orang, kenyataannya sangat berbeza. Bekerja dari rumah adalah lebih mencabar.

Kajian dalam psikologi kesihatan pekerjaan menunjukkan satu petunjuk penting yang berkaitan dengan kawalan diri iaitu keupayaan untuk mengutamakan pemikiran, tingkah laku, dan emosi yang mengganggu yang tidak relevan atau bermanfaat untuk mencapai tujuan.

Bekerja bukan dari tempat kerja biasa, itu mungkin nampak mudah dan menyenangkan.

Keupayaan mengawal diri mungkin membawa hasil positif dalam banyak aspek kehidupan, seperti kejayaan kerjaya atau hubungan yang lebih stabil.

Kajian juga mendapati bahawa tindakan mengawal diri yang kerap boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan mental dan kesejahteraan.

Ahli psikologi merujuk perkara ini sebagai "model kekuatan" kawalan diri.

Ia adalah sama seperti menggunakan otot yang memerlukan tenaga fizikal, melakukan kawalan diri menggunakan tenaga mental.

Semakin kita mempraktikkannya, semakin besar kemungkinannya akan menyebabkan keletihan mental dan perilaku tidak sihat yang berkaitan seperti pengambilan makanan dengan berlebihan atau terlibat dengan berdebat.

Bekerja dari rumah memerlukan kawalan diri yang cukup besar. Persekitaran kerja "normal" kita, iaitu di pejabat, kilang, kedai didirikan untuk terlibat dengan keberkesanan dalam pekerjaan, tetapi persekitaran rumah tidak.

Bekerja dari rumah bererti kita harus menyesuaikan diri dengan teknologi baru, mengubah bentuk komunikasi, menolak gangguan dari anggota keluarga, atau kegiatan rumah tangga biasa, atau menjaga motivasi diri ketika matahari bersinar di luar.

Untuk mengatasi tuntutan ini dan melibatkan diri dalam pekerjaan memerlukan kawalan diri, yang seterusnya menurunkan tahap tenaga mental.

Elemen utama untuk mengisi semula tenaga mental yang penting, dan mengurangkan kesan negatif dari kawalan diri adalah apa yang kita sebut sebagai "pemisahan atau pengasingan psikologi".

Ini merujuk kepada tindakan mematikan pemikiran mental dari kerja semasa cuti, dan memerlukan pengosongan dan meniadakan semua pemikiran dan aktiviti yang berkaitan dengan pekerjaan.

Walaupun tindakan mudah meninggalkan pejabat setelah bekerja segera membantu melepaskan diri, ini jelas menjadi lebih sukar ketika bekerja dari rumah.

Oleh itu, sangat penting untuk secara aktif menguruskan batasan antara waktu kerja dan waktu tidak bekerja untuk membenarkan jenis pengasingan tersebut.

Sebagai permulaan, menguruskan waktu kerja adalah penting, kerana pekerja jarak jauh cenderung bekerja lebih lama berbanding pekerja pejabat.

Batasan fizikal antara aspek profesional dan domestik dalam hidup anda juga sangat membantu, seperti tidak berkomunikasi (atau bahkan berfikir) tentang pekerjaan, sebaliknya melakukan aktiviti yang menarik dan menyeronokkan yang memerlukan tumpuan.

Secara amnya, kawalan diri sangat penting untuk menyesuaikan diri dengan perubahan di persekitaran kita.

Kita di ingatkan untuk tidak menggunakan atau mensia-siakan sumber mental pemikiran sebaliknya kemampuan kawalan diri semasa perintah kawalan pergerakan.

Kita hendaklah perlu kerap terlibat dalam "pengalaman pemulihan" termasuk keterasingan psikologi untuk menjaga dan meningkatkan kesihatan mental dan kesejahteraan diri.

Azizi Ahmad Malaysia Gazette Pendapat 11 Mei 2020

Tiada sebab untuk kita sakit jiwa

BENARKAH ramai rakyat Malaysia sudah ‘sakit jiwa’. Perkara ini tidak mustahil jika seseorang itu asyik terlalu memikir keadaan dan perkara yang tidak sepatutnya.

Seharusnya dan sempena bulan Ramadan 2020 dan diselangi dengan wabak pandemik ini, kita eloknya berbanyak berdoa, berzikir dan memohon yang sebaiknya percaturan dan ketetapan yang maha esa.


FOTO: Wikimedia Commons/Fotorech / CC0

Memang kita semua kan berada dalam "keadaan tidak menyenangkan" setelah sekian lama dengan pengasingan sosial; kita sebagai manusia sememangnya dan meneruskan kehidupan dengan berinteraksi.

Ketika masyarakat di seluruh dunia mengalami kejutan novel virus korona; mereka yang dijangkiti atau terdedah dikuarantin dalam upaya untuk melindungi kesihatan masyarakat.

Bagi yang diarahkan bekerja dari rumah ketika mereka biasa berulang-alik ketempat kerja; ada yang sudah pun bersedia dan berlatih bekerja secara “jarak jauh” untuk mengelakkan dijangkiti virus.

Walaupun amalan ini dapat menyelamatkan nyawa, ianya mungkin membawa kesan fizikal dan mental yang tidak selesa.

Manusia mana yang tidak suka bersosial. Dalam satu kajian meta analisis dalam tahun 2015 terhadap 308, 000 pekerja, didapati 50% mereka yang kurang mempunyai hubungan sosial mungkin akan mati dalam jangka masa tertentu daripada mereka yang mempunyai hubungan sosial yang lebih kuat.

Dengan kata lain, mereka yang kesepian adalah seperti mereka yang merokok 15 batang rokok sehari (dengan maksud mempercepatkan kematian).

Sesungguhnya, mengelak dari mengadakan hubungan sosial, walaupun buat sementara waktu, bukanlah sesuatu yang baik: Tubuh anda cuba memberitahu anda untuk bergaul dalam jangka masa panjang, agar anda tetap hidup.

Sekiranya kita memikirkan kesepian sebagai tindak balas adaptif seperti kelaparan dan dahaga, keadaan yang tidak menyenangkan inilah yang mendorong kita untuk mencari hubungan sosial seperti kelaparan mendorong kita untuk mencari makanan," kata penulis kajian utama Julianne Holt-Lunstad, seorang profesor psikologi dan neurosains di Universiti Brigham Young, memberitahu Insider.

Dalam situasi seperti pandemik ini, yang mengharuskan kita mengurangkan atau menghilangkan pertemuan bersemuka, ketidakselesaan itu harus ditanggung untuk mencegah kesan yang lebih berbahaya dan segera.

Sama ada anda terkurung di bilik kerana anda terdedah kepada virus atau hanya bekerja dari rumah kerana pejabat anda sekarang mengarahkannya, pengurangan aktiviti fizikal ini dapat mempengaruhi minda anda.

Mari kita ambil contoh seorang atlet yang cedera dengan teruk.

Atlet tersebut mungkin mengalami "pergolakan emosi" ketika mereka cedera, sebahagian besarnya kerana mereka tidak lagi mempunyai mekanisme penanggulangan yang mungkin dapat menahan perasaan ini.

Itu boleh muncul sebagai kesedihan, kerengsaan, kekecewaan, kemarahan, dan emosi tidak selesa yang lain.

"Gunakan atau kita akan kehilangannya" adalah klise dengan alasan: Itu memang benar.

Satu kajian dalam Jurnal Fisiologi Gunaan, US News & World Report menunjukkan bahawa sekiranya kita tidak menjalankan aktiviti dalam tempoh dua minggu, jantung dan otot anda akan terjejas.

Kajian lain juga mendapati bahawa orang dewasa yang gemuk yang bekerja selama empat bulan dan kemudian mengambil cuti sebulan kehilangan sebahagian besar peningkatan keupayaan aerobik, kepekaan insulin, dan kolesterol.

Menurut penyelidikan oleh Lancet yang diterbitkan minggu lalu; yang merangkumi 24 kajian sebelumnya mengenai kesan psikologi kuarantin semasa wabak penyakit, pengalaman itu dapat menyebabkan gejala tekanan pasca-trauma, kemurungan, kekeliruan, kemarahan, ketakutan, dan penyalahgunaan bahan.

Orang yang paling rentan, kata penulis kajian, adalah mereka yang mempunyai masalah kesihatan mental.

Mereka yang mengalami gejala virus korona dan dikuarantin ke bilik tidur mereka, kemungkinan besar, akan menjadi lebih teruk daripada mereka yang merasa baik dan ingin berpesta.

Sebesar mana kita terpengaruh dengan tempoh pengasingan sosial, atau kadar interaksi yang berkurang, juga dipengaruhi oleh keperibadian anda.

Sekiranya anda seorang ekstrovert besar yang berkembang melalui hubungan sosial, pengalaman akan menjadi lebih teruk "daripada jika anda seorang introvert yang sangat selesa untuk duduk di sofa dengan buku," kata ahli psikologi Dr. Sherry Benton.

Apa yang anda perlukan adalah untuk melakukan beberapa aktiviti biasa seperti tekan-tubi, menyangkung ,dan beberapa aktiviti fizikal yang mudah.

Aktiviti Latihan menggunakan kerusi juga boleh berfungsi sebagai bangku untuk celana tricep.

Sekiranya anda mempunyai gelembung busa, tikar, atau tali penahan, anda boleh menggunakan lebih banyak rancangan latihan di rumah anda.

Alyssa Pike, ahli diet berdaftar dan pengurus komunikasi pemakanan di Majlis Maklumat Makanan Antarabangsa, sebelumnya memberitahu Insider bahawa anda tidak perlu bergantung pada sup dan garam selama dua minggu berturut-turut.

Sebaliknya, perbanyakkan memakan sayur-sayuran , biji-bijian seperti beras dan pasta, dan cubalah beberapa resipi yang tidak rumit tetapi kaya nutrien seperti salad pasta dan cabai vegetarian.

Keadaan di kuarantin hari ini kurang mendapat tekanan sosial berbanding satu dekad yang lalu.

Peralatan seperti Facebook, Instagram dan Skype dapat membantu melegakan beberapa tanggapan jangka pendek yang tidak menyenangkan untuk membantu kita masih merasakan dan mengekalkan hubungan tersebut tanpa berpotensi membuat diri kita berisiko terkena virus.

Kita harus bersikap proaktif untuk menghubungi orang lain dan bertanya apa yang mereka lakukan; anda akan meningkatkan kesihatan mental anda dan juga mereka, kerana mereka sekurang-kurangnya akan mengalami persepsi sokongan, dan proses mengurangkan tekanan adalah disokong oleh penyelidikan.

Jika kita bersama menyatakan sokongan dan kasih sayang dalam apa saja cara; tentunya kita dapat menjadikan tempoh kurungan relatif lebih bermakna.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Kolumnis 11 Mei 2020