May 17th, 2020

Bersedia pada perubahan tanpa noktah

Kita umum mengetahui dan diminta untuk bersedia pada ‘perubahan’ dan tahap kelajuan perubahan yang dimaksudkan tidak ada ‘titik noktah’.

Kebiasaannya kita akan tahu dan menjangkakan risiko tetapi perubahan kini wujud dalam keadaan yang disebut oleh Kolej Peperangan Tentera Amerika Syarikat (US Army War College) sebagai Kemeruapan/Ketidakstabilan (Volatility), Ketidakpastian (Uncertainty), Kerumitan (Complexity) dan Kekaburan/Kesamaran (Ambiguity) atau VUCA .

Kini,  kita harus pertimbangkan bahawa setiap perubahan ini memerlukan manusia untuk mempelajari kemahiran baru, mencari cara baru untuk berkomunikasi dan mengubah perspektif mereka mengenai pekerjaan mereka. Dan kita harus tetap tenang dan fokus.

Tinjauan Harvard Business Review 2016 telah mengenal pasti kemampuan untuk menyesuaikan diri sebagai kemahiran terpenting bagi institusi  yang berhadapan dengan transformasi digital; lebih penting daripada pengetahuan teknikal, kemahiran komunikasi atau penyelesaian masalah yang berfokus pada pelanggan.

Menyesuaikan diri atau kebolehsuaian harus ada dalam deskripsi tugas setiap orang.

Malangnya, ia tidak diajar di sekolah atau dipelajari dengan membaca beberapa perenggan dalam surat perlantikan semasa orientasi pengambilan pekerja baru.

Dan ini adalah masalah penggabungan dalam organisasi besar, kerana setiap orang yang tidak mampu menyesuaikan diri dengan perubahan adalah ‘tekanan’ pada usaha perubahan organisasi, menjadikannya kurang fleksibel dan kurang dapat menandingi pesaing yang lebih cepat berkembang.

Perubahan adalah ‘kebiasaan baru’. Bagaimana anda akan menanganinya? Pada masa lalu, para pemimpin meramalkan ancaman dan tindak balas yang dirancang dengan strategi pengurusan risiko.

Namun hari ini, sifat risiko itu sendiri berbeza. Daripada menjangkakan risiko yang diketahui, organisasi harus menghadapi persekitaran yang tidak stabil, tidak menentu,  kompleks dan sering kabur dan samar.

Model transformatif yang tangkas memberi kekuatan kepada seseorang untuk bergerak dengan cepat dalam persekitaran yang dinamik, tetapi mereka juga memerlukan pekerja untuk membayangkan semula bagaimana mereka bekerja.

Dalam dunia yang sentiasa berubah, tingkah laku tidak adaptif adalah masalah pembunuh.

Mengharapkan pekerja menanggungnya adalah merugikan dan berisiko dan boleh berkesudahan sebaliknya.

Sebaliknya, individu perlu bingkas dan berdaya tahan dalam menghadapi ketidakpastian.

Ketahanan atau bingkas adalah kemampuan untuk bangkit kembali dalam menghadapi perubahan dan adalah titik permulaan tingkah laku adaptif.

Pekerja yang ingin memperoleh kemahiran baru mempunyai sikap baru terhadap perubahan.

Forum Ekonomi Dunia menyatakan, "pemikiran dan usaha individu akan menjadi kunci ... agar seseorang menjadi pelajar yang kreatif, ingin tahu, tangkas sepanjang hayat, selesa dengan perubahan berterusan."

Pemikiran yang ideal memerlukan ketahanan. Kita sering menganggap daya tahan sebagai sifat keperibadian, tetapi sebenarnya, ia dapat dipelajari.

Ketahanan terdiri daripada tujuh faktor, atau kecekapan, yang meningkatkan dan memungkinkan pengurusan diri, kesedaran diri, optimisme realistik, empati dan jangkauan untuk berhubung dengan orang lain.

Dalam menghadapi perubahan, ketahanan mewujudkan perkembangan kepada pola fikiran.

Apabila pekerja meningkat dan menguasai keupayaan berdaya tahan, pasukan juga memperoleh kekuatan untuk menyesuaikan diri dengan cepat, dan kualiti ini tersirat dalam ketangkasan pasukan.

Dicipta untuk mengatasi kekurangan bagi perubahan yang berterusan, pasukan yang tangkas menekankan kejelasan misi dan fokus, kepertanggungjawaban, pemikiran fleksibel dan penyelesaian masalah, kepercayaan bersama dan keselamatan psikologi.

Pasukan yang berdaya tahan mahir mengurus perubahan, termasuk perubahan keahlian, susunan dan kewibawaannya.

Tanpa keupayaan berdaya tahan, produktiviti pasukan akan hancur di bawah tekanan perubahan.

Pemimpin pasukan yang diberi kuasa juga mesti berubah untuk bertindak sebagai jurulatih dan mentor, bukan pengurus mikro sahaja.

Setiap normal baru menguji budaya organisasi. Seperti individu dan pasukan, budaya ditekankan oleh perubahan keadaan.

Kepemimpinan akan mampu memberi jawapan kepada soalan ini yang memberi kesan besar terhadap ketahanan tempat kerja itu sendiri.

Di meQuilibrium, mereka telah meneliti nilai ratusan organisasi selama tujuh tahun terakhir, termasuk syarikat Fortune 500 dan jabatan kerajaan.

Mereka mendapati bahawa ketahanan organisasi memerlukan penerapan nilai-nilai yang dinyatakan dengan kata lain, integriti.

Integriti membina kepercayaan secara menyeluruh, dalam masa yang baik dan sukar.

Anda tidak dapat menjamin masa depan  dan pekerja mengetahui hal itu  tetapi anda dapat memberi jaminan kepada pekerja bahawa, apa sahaja yang berlaku, anda akan bertindak mengikut nilai yang mereka tahu dan kongsikan.

Latihan kemahiran individu, ketangkasan dalam pasukan dan integriti kepemimpinan adalah tiga tonggak ketahanan organisasi.

Corak dan rencanakan  mereka dalam kehidupan organisasi anda sekarang, dan mereka akan melihat anda melalui "normal baru" seterusnya dan yang selepasnya.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Rencana 17 Mei 2020