June 4th, 2020

Penyakit mental: Pendekatan Barat Vs China

Penyakit mental sering dianggap sebagai masalah gangguan individu.

Psikiatri moden melihat ciri pengalaman, tingkah laku dan pemikiran individu untuk mendiagnosis penyakit mental, dan memberi tumpuan kepada ubat-ubatan individu untuk mengatasinya.

Sekiranya anda tertekan, ini difahami sebagai tindak balas anda terhadap keadaan, berdasarkan ciri-ciri genetik anda, corak pemikiran yang tidak teratur, atau masalah peribadi dan keadaan emosi.

Rawatan penyakit mental Barat mengikut garis individualistik yang sama.

Individu itu diberikan ubat dan terapi, yang tentunya sangat membantu.

Tetapi penekanan sedemikian terhadap individu boleh menyebabkan kita mengabaikan pendekatan komunal terhadap rawatan.

Sering diabaikan adalah cara norma sosial, kepercayaan budaya dan sikap masyarakat menyumbang kepada penyakit mental.

Para sarjana Cina kuno memahami perkara ini dengan baik. Ahli pemikir Cina menyedari sejumlah gangguan mental dan tingkah laku sebagai penyakit (bing), yang dikategorikan dan dibincangkan dalam teks perubatan paling awal yang terkenal di China, Huangdi Neijing Lingshu Jing (bahagian tertua yang berasal dari abad ke-4 SM).

Teks ini menerangkan sejumlah penyakit mental, yang paling terkenal dian, dikesan dengan 'ketidakbahagiaan, sakit kepala, mata merah dan fikiran yang bermasalah', dan kuang, yang dikesan seperti 'kerap terlupa, kerap marah' dan 'aktiviti liar', antara gejala lain .

Para sarjana perubatan awal China memahami bahawa penyakit mental itu mempunyai beberapa penyebab, termasuk emosi yang berlebihan, kegagalan mengawal keinginan, penipisan 'tenaga penting' dari organ dan persekiatran masyarakat.

Penyakit mental dikaitkan dengan emosi dalam sejumlah teks falsafah dan perubatan awal.

Disebut juga dalam petikan Guanzi yang menyebut bahawa tindakan yang harmoni dan berkesan hanya dapat dilakukan dengan tidak beraksi terlalu gembira, terlalu bertindak  senang atau kemarahan yang melampau yang dapat mengganggu fikiran, yang menyebabkannya 'kehilangan bentuknya' (asalnya) '.

Zhongyong mengaitkan keharmonian (atau he) dengan sekatan emosi yang betul.

Sebuah petikan di Huangdi Neijing berbunyi: "Apabila kemarahan melimpah dan tidak berakhir, itu akan membahayakan fikiran."

Sama seperti alat atau mesin, ada cara di mana apabila kita mempergunakan tubuh kita secara berlebihan atau membahayakannya; yang akan menyebabkan kecederaan dan penyakit (termasuk penyakit mental), menurut para sarjana Cina kuno. Ini adalah pandangan yang bijak mengenai sifat penyakit.

Hari ini, kita menyedari betapa pentingnya komuniti dan situasi dalam beberapa keadaan yang berkaitan dengan penyakit, tetapi masih ragu-ragu untuk mengaitkan penyakit dengan sebab komunal.

Persatuan Psikiatri Amerika (dalam edisi terbaharu buku panduannya, DSM-5), misalnya, menyedari realiti penyakit mental situasional, serta penyakit yang sebahagiannya disebabkan oleh faktor sosial dan perkembangan.

Kita menyedari bahawa kerja berlebihan boleh menyebabkan keletihan, misalnya, dan kejadian traumatik boleh menyebabkan penyakit seperti gangguan tekanan pasca-trauma dan keadaan lain yang dikategorikan oleh DSM sebagai ‘trauma dan gangguan berkaitan tekanan’.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 04 Jun 2020