June 8th, 2020

Sinar dalam teknologi pembelajaran

Sistem persekolahan yang mendidik anak-anak di seluruh dunia kini terpaksa dan dipaksa bersekolah secara dalam talian, dan tentunya mengejutkan para guru dan ibu bapa dalam melakukan peralihan.

Ketika sekolah-sekolah memulakan pembelajaran jarak jauh dan dari rumah, turut berlaku adalah peperiksaan dalam talian.md_logo.jpg

Di Malaysia kurang kedengaran atau laporan yang menyiarkan berita mengenai siaran video diretas, pelajar menyiarkan kata-kata tidak senonoh dan unsur percabulan, data pelajar persendirian terdedah dan gangguan yang menghalang guru dan pelajar daripada susah untuk ‘log-in’ masuk.

Ini mungkin kerana persekolahan Malaysia tidak menggunakan sistem perisian dan menjalankan aktiviti sehebat negara lain.

Kita banyak menggunakan Google Classroom dan aktiviti PdPc hanyalah sekadar pendidik meletakkan nota dan tugasan kerja; meminta pelajar membaca dan membuat aktiviti yang diberikan.

Pendidik kemudiannya memantau samada pelajar hadir atau tidak dalam sesi ; membuat pentaksiran  mudah dan kemudiannya mengembalikan semula aktiviti pentaksiran yang dijalankan.

Sungguh pun tidak banyak yang memperkatakan tentang masalah teknologi dan kegagalan pentadbir sekolah melatih kakitangan, sesuatu harus dibincangkan mengenai mengemas kini perisian.

Ini adalah untuk mengelak dari kesulitan dalam membuat peralihan ke pembelajaran dalam talian yang lebih mantap.

Ramai juga golongan ibu bapa dan anak-anak dari golongan berkemampuan bersetuju dan berpendapat pembelajaran jarak jauh setakat PKP, PKPB dan PKPP adalah berjalan lancar.

Namun, bagi mereka yang tidak berkemampuan mendapati ia adalah sebaliknya.


Malah sekolah-sekolah di kampung halaman Google, Mountain View berjuang untuk memulakan kurikulum dalam talian sambil mengedarkan komputer riba kepada pelajar yang tidak mempunyai cara untuk berhubung.

Kesukaran berpunca dari berapa cepat sekolah perlu memulakan pembelajaran ke dalam talian.

Ramai pelajar berada di sekolah sebelumnya  dan kemudian diberitahu bahawa mereka akan belajar dari rumah pada hari berikutnya.

Dan ketika inilah kita sepatutnya diperlihatkan dengan kelebihan untuk teknologi pembelajaran bersinar.


Sebaliknya, krisis pandemik ini menunjukkan bahawa janji industri teknologi untuk menghasilkan pelajar yang lebih baik dari pembelajaran kendiri, disampaikan secara elektronik, masih jauh dari kenyataan.

Ini terbukti menjadi momen yang dapat memperlihatkan bagaimana ruang teknologi pembelajaran secara keseluruhan dapat menjadi lebih baik.

Dua perkembangan arah alir dapat disaksikan setakat ini.

Pertama, syarikat teknologi terbesar berjaya berkongsi sumber daya ke sekolah dan membuat banyak kemajuan.

Google dan Microsoft telah berjaya memenangi berjuta-juta pengguna baru dengan memberikan bahan dan alat mereka, bekerja secara langsung dengan pemerintah dan menggunakan semula produk yang ada sebagaimana yang diperlukan (walaupun produk ini tidak semudah digunakan sebagaimana mestinya).

Rangkaian bahan kelas Google (Google Suite) menggandakan pengguna menjadi 100 juta pada bulan Mac, sebahagiannya dengan memperuntukkan  keseluruhan sistem di sekolah Itali. Semua bahan adalah percuma.

Bahan Alat Microsoft telah digunakan secara meluas di seluruh dunia oleh, misalnya, 1.2 juta pelajar di Paraguay, juga tanpa sebarang kos.

Seperti bidang teknologi lain, yang besar semakin besar dan mengeluarkan produk khusus dengan versi percuma yang mungkin tidak memenuhi setiap keperluan tetapi boleh digunakan.

Bagi mereka yang inginkan saingan dalam teknologi pembelajaran perlu memikirkan dari awal bagaimana mereka dapat menawarkan sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh dunia Google a, seperti Yup, yang menawarkan bimbingan matematik atas permintaan, suatu kelebihan bagi pendidik yang bekerja dari rumah yang pastinya bukan guru bidang matematik.

Perkembangan arah alir kedua: Peralatan yang menawarkan sesuatu pendidikan bernilai yang tidak dapat diperoleh dari sekolah sekarang ini.

Aplikasi ini kemungkinan akan tetap popular lama setelah wabak itu berlalu diantaranya adalah:

Fiveable, yang merupakan penyediaan ujian streaming langsung, menyaksikan pertumbuhan pengguna meningkat empat kali ganda kerana tekanan untuk menyediakan pelajar untuk mengendalikan ujian penempatan lanjutan yang harus dilakukan secara dalam talian (yang menjadi bencana dengan sendirinya).

Quizlet, sebuah aplikasi pembelajaran yang mampu memberi sokongan pada portal kelas yang lebih besar seperti Google, menyaksikan lonjakan 400% pengguna baru di China dan Itali.

Mystery.org memberikan pelajaran sains peringkat sekolah rendah kepada guru dan telah menyaksikan peningkatan penglibatan pengguna lima kali ganda.

Semua syarikat ini dijangka akan melengkapkan pembelajaran bersemuka apabila sekolah memulakan sesi PdPc kelak.

Syarikat teknologi pembelajaran baru yang muncul , yang paling berharga di dunia,  melainkan jika anda mengira Google dan sekutunya adalah Byju , platform India yang menarik minat 6 juta pelajar baru semasa wabak ini dengan memberikan pelajaran secara percuma.

Ibu bapa dan pelajar bergegas mengikuti pelajaran syarikat itu kerana takut mereka akan ketinggalan tetapi 2.8 juta telah pun sedia melanggani mereka sebelum wabak itu,  dan dengan senang hati menggunakan konsep mengikut rentak mereka sendiri.

Pemberian bahan peralatan secara percuma hanya berfungsi sebagai model perniagaan jika anda dapat menarik minat kewangan sebahagian pengguna anda dalam proses.

Itulah harapan yang jelas bagi banyak syarikat permulaan yang melihat pertumbuhan pesat tetapi hadir dengan risiko.
Fiveable dan Mystery.org terpaksa mengambil kakitangan tambahan untuk mengatasi lonjakan pelanggan.

Dan banyak syarikat teknologi pembelajaran tidak bergantung pada pelajar tetapi pada sistem sekolah untuk penghasilan keuntungan mereka, yang dapat diperolehi dari kejatuhan cukai yang disebabkan oleh kelemahan penutupan ekonomi.

Tinjauan pada bulan Mac mendapati bahawa separuh daripada eksekutif teknologi pembelajaran berpendapat organisasi mereka akan menjadi lebih buruk dalam waktu terdekat kerana sekolah mengecilkan perbelanjaan mereka.

Namun, ada peluang besar untuk syarikat teknologi yang bergiat dan yang ingin membantu menyelesaikan masalah paling sukar dalam pendidikan.

Barclays menganggarkan bahawa perbelanjaan untuk teknologi oleh pendidik akan meningkat 12% setahun dan hanya 3% dari pasaran global bernilai $ 6 trilion.

Dan dengan beratus-ratus juta anak-anak yang tidak bersekolah dan mencuba sumber dalam talian, tidak akan ada halangan terhadap teknologi oleh guru dan ibu bapa pada masa akan datang.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 07 Jun 2020

Iktibar tragedi Floyd: Aktivisme tanpa kekerasan

Bagi yang mengikuti dan melihat video viral George Floyd dihenyak sehingga mati; sambil digari , tidak berdaya, menghadap ke bawah di jalan, mengeluh bahawa dia tidak dapat bernafas ketika seorang polis Minneapolis berlutut di lehernya selama lebih dari lapan minit , tanpa merasakan kemarahan dan seolah tidak mengapa tentunya agak pelik dan hairan.

Dari berita yang disiarkan dan diviralkan, Floyd ditangkap dan diberkas oleh pihak polis kerana beliau sendiri melakukan jenayah "pemalsuan” dimana  beliau dikatakan membeli rokok dengan dengan menggunakan duit US $ 20 (RM85) palsu). Baiklah, apa perasaan anda bila mengetahui perkara ini?

Sepanjang minggu lepas, tunjuk perasaan di banyak bandar Amerika berubah menjadi rusuhan yang paling meluas dalam beberapa dekad.

Di tempat-tempat yang sudah turut tertekan oleh pandemik Covid-19, keganasan dan kemusnahan meningkat di luar kawalan.

Kemarahan penunjuk perasaan itu betul; kemahuan para perusuh tidak menghiraukan keselamatan sesama mereka tidak boleh dimaafkan.

Kes di mana pegawai polis dikatakan membunuh orang kulit hitam Amerika tanpa sebab berulang dan terus berulang dan menjadi seolah penyakit yang tidak boleh dihapsukan.

Perkara itu tidak harus berlaku, tetapi apabila berlaku, tugas pihak berkuasa diakui sangat sukar.

Mereka perlu bertindak pantas, dengan jelas bahwa mereka telah melihat apa yang telah dilihat oleh orang lain, tidak kurang terganggu dan marah olehnya, dan bermaksud melakukan sesuatu mengenainya.

Pada masa yang sama, mereka mesti terus menjadi suara untuk menjaga ketenteraman awam dan dengan alasan yang sama: Menjaga keselamatan semua orang adalah tugas terpenting mereka.

Malangnya, ini adalah cabaran yang tidak dapat dipenuhi oleh Presiden AS Donald Trump. Seorang presiden, yang terkenal dengan sikap amarah dan tidak menentu, sangat bertentangan dengan apa yang diperlukan pada saat seperti ini.

Namun pemimpin pemerintahan di peringkat yang lebih rendah juga hampir tidak membezakan diri mereka dalam kes ini, atau dalam kejadian keganasan polis yang tidak dibenarkan baru-baru ini.

Keengganan awal untuk menangkap pegawai polis terlibat, seperti dalam kes Floyd yang sangat mengerikan, dan penyiasatan oleh banyak agensi yang berlarutan sehingga menimbulkan kecurigaan bahawa pihak berkuasa tidak mencari keadilan, tetapi sanggup memberi alasan untuk mengabaikan penyalahgunaan kuasa polis dan kejahatan secara terang-terangan.

Pro-quo kekebalan yang diberikan dan yang perlu dilakukan oleh polis adalah pertanggungjawaban yang ketat dan berkesan, seringkali tidak jelas, dan kemampuan untuk mengenali jenayah yang jelas tanpa meragukan.

Perlu ditekankan bahawa pegawai polis berhak menjalani proses wajar dan memahami bahaya yang mereka hadapi dalam pekerjaan mereka.

Tetapi apabila orang-orang yang baik mengsyaki dan sangsi akan pegawai keselamatan bertindak di luar undang-undang, kerosakan kepada masyarakat adalah mendalam.

Sungguhpun kemarahan itu memang benar, namun ia tidak sepatutnya  menimbulkan kerusuhan.

Menghancurkan harta benda rakyat yang tidak bersalah dan membahayakan nyawa tidak boleh menggantikan protes, walaupun objek tunjuk perasaan itu besar dan dirasakan salah.

Kesalahan itu perlu diatasi dengan keyakinan dan desakan baru di setiap peringkat pemerintahan. Tetapi memahami kemarahan itu bukanlah untuk memaafkan keganasan dan kehancuran tanpa henti.

Datuk Bandar Atlanta Keisha Lance Bottoms menyatakan ini dengan baik. "Kita adalah ‘kuat’ jika kita menggunakan suara kita untuk menyembuhkan kesengsaraan yang berlaku pada kota kita dan bukannya menggunakan tangan kita untuk meruntuhkannya," katanya dalam satu kenyataan .

"Kita tahu semua warga kita marah. Kita marah dan kita mahukan keadilan. Sekiranya kita ingin melakukan perubahan di negara ini, saya meminta semua orang untuk menyalurkan kemarahan dan kesedihan mereka menjadi sesuatu yang lebih bermakna dan berkesan melalui aktivisme tanpa kekerasan. "

Azizi Ahmad Malaysia Gazette Pendapat 08 Jun 2020