June 29th, 2020

Budaya yang tercemar dan busuk membolehkan pemimpin egois dan Machiavell berkembang

Manusia akan sentiasa mencari cara untuk menggunakan kemahiran sosial dan usaha peribadi untuk memajukan kepentingan sendiri.

Kumpulan dan organisasi adalah penting untuk membantu kita mencapai tujuan peribadi tertentu, seperti dibayar gaji untuk bekerja, tetapi mereka juga mengekang kepentingan kita sendiri dengan menuntut pengorbanan.

Kerja berpasukan selalu mengetepikan agenda individu anda sendiri supaya anda dapat mengutamakan kepentingan bersama.

Ia sudah semestinya mengoptimumkan kepentingan diri kita dalam proses tersebut. Kita adalah dengan tersendirinya bersifat politik.

Persekitaran internet mungkin telah dicipta sebagai alam semesta alternatif ke dunia nyata, tetapi sebenarnya dan kebanyakannya adalah merupakan satu keadaan yang serupa bahkan meniru, jika tidak memperkuatnya.

Orang ramai membeli-belah, berinteraksi, berurusan dan bekerja dalam talian seperti yang dilakukan di luar talian.

Anda boleh melihat usaha berpolitik dalam e-mel seperti mana komunikasi analog atau lisan.

Oleh itu, walaupun perasaan teruja dan menggoda untuk melihat aplikasi baru dan persekitaran maya sebagai belum pernah terjadi sebelumnya dan pelik, mereka hanya merupakan pelengkap yang diaktifkan secara teknologi untuk apa yang selalu kita miliki, mahukan, dan perlukan.

Persekitaran diatas atau didalam talian sebenarnya menggantikan persekitaran biasa hanya dalam bentuk rupa.

Facebook tidak membuat dan mendorong anda untuk mengintip rakan anda, seperti mana Tinder tidak mencipta hubungan impulsif dan dangkal, Twitter tidak menjadikan selera kita untuk mempercayai berita palsu atau pengesahan berat sebelah, dan Instagram tidak boleh disalahkan diatas sikap narsisis kita sendiri yang terlibat dalam perkongsian berlebihan.

Kesan akibat semula jadi ini adalah bahawa keperibadian kita tidak banyak berubah dari analog ke dunia digital.

Sebenarnya, kita cukup konsisten dan ingin menyatakan identiti dan pilihan kita dengan semangat yang sama dalam persekitaran maya. (Ini menjelaskan mengapa data peribadi kita sangat bernilai bagi pemasar.)

Mereka yang kelihatan dalam talian kita adalah orang yang sama yang akan membeli produk yang relevan atau menggunakan media yang relevan - dalam talian atau luar talian.

Ini bermaksud individu yang gemar memainkan politik akan mencari jalan untuk berpolitik walaupun kita tidak bersemuka dan tidak pernah mengadakan perjumpaan fizikal dengan rakan kerja atau bos lagi.

Anda hanya akan menyingkirkan pemikiran politik mereka jika anda benar-benar menyingkirkan mereka.

Sebelum wabak ini, pekerja telah menghasilkan sejumlah besar data yang dapat dianalisis oleh kecerdasan buatan untuk menyimpulkan keadaan emosi, produktiviti, keterlibatan, dan keperibadian mereka.

Walaupun penggunaan teknologi ini tampak "menyeramkan", sebenarnya dapat digunakan untuk tujuan etika dan prososial.

Sebagai contoh, seorang bos yang keliru mungkin akan mengganggu pekerja di luar talian, tetapi komen dan tindakan mereka akan dikesan dan direkodkan dalam persekitaran dalam talian.

Kenyataan seksis atau perkauman mungkin tidak dapat dikesan di luar talian tetapi tidak dalam talian.

Bahkan meta-data (memetakan corak dan jaringan komunikasi) dapat digunakan untuk mengukur apakah budaya kurang inklusif dan apakah kekuatan politik sedang berperanan.

Bayangkan dua bos merancang sesuatu dan pertukaran urusan e-mel pada waktu yang sangat lewat, misalnya.

Inilah sebabnya mengapa kita tidak pernah dapat melihat kecerdasan buatan memanfaatkan cara itu. Ini bukan kerana pekerja tidak boleh mempercayainya, tetapi kerana kita akhirnya dapat mendedahkan bos yang tidak beretika.

Mereka yang berkuasa memerlukan berpolitik untuk mendapatkan sesuatu.

Sebilangan pemimpin perlu memimpin kerana itulah mereka,

Mereka mempunyai bakat untuk kepemimpinan dan merupakan sumber yang berharga bagi organisasi, menggabungkan kecekapan dengan etika kerja dan integriti yang terpuji.

Tetapi ada juga yang memimpin walaupun mempunyai bakat kepemimpinan yang terhad.

Merekalah yang memerlukan politik untuk mengekalkan kuasa dan melindungi kepentingan mereka sendiri daripada kepentingan organisasi.

Organisasi yang dicirikan oleh budaya yang tercemar dan busuk membolehkan pemimpin egois dan Machiavell berkembang.

Bukan teknologi, tetapi budaya organisasi, yang akan menentukan tahap politik yang perlu ditanggung oleh pekerja, walaupun mereka bekerja di rumah.