July 4th, 2020

Pembelajaran hibrid modul pendidikan masa depan

Universiti tertua di Malaysia sedang mengembangkan sistem pembelajaran hybrid (gabungan atau cantuman) untuk masa depan.

Naib Canselor Universiti Malaya, Datuk Abdul Rahim Hashim berkata, pembelajaran dan peperiksaan akan dilakukan sepenuhnya dalam talian sehingga 31 Disember, tetapi mulai tahun depan, e-pembelajaran akan disatukan dengan sosialisasi di bawah Pelan Strategik UM 2021-25.




Ramai tentunya yang bertanya bagaimana perbandingan e-pembelajaran dengan sesi bersemuka.

E-pembelajaran lebih bersifat peribadi dan berpusatkan pelajar.

Sebilangan pelajar bahkan tidak melihat keperluan untuk kembali ke kampus.

Tetapi untuk pengembangan holistik, kita perlu menanamkan nilai dan sifat seperti komunikasi, kesukarelaan dan kerja berpasukan yang merupakan sebahagian daripada kandungan sosialisasi; anda tidak boleh melakukan ini dalam talian.

Mengakui bahawa ia adalah satu cabaran, universiti sedang berusaha menggabungkan pelajaran dan sosialisasi dalam talian untuk mencipta model "pembelajaran hibrid" baru untuk menyediakan pembelajaran langsung jika perlu.

Beberapa program memerlukan pelajar pergi ke makmal dan bengkel, dan bidang seperti pergigian dan perubatan tidak dapat sepenuhnya dijalankan dalam talian.

Jelas sekali, beberapa program kursus seperti pergigian memerlukan pelatih menjalankan amali keatas pesakit; bagaimanakah anda dapat menjalankan rawatan jika anda tidak bercakap dan bertemubual dengan pesakit; bagaimana anda akan belajar peradaban di sisi katil jika tiada latihan bersemuka?

Kita mahu pelajar pelatih menyumbang kepada masyarakat dengan melibatkan diri dalam kesukarelaan, anda tidak boleh melakukannya dalam talian.

Jelas, ada teknologi tertentu seperti realiti terimbuh (augmented reality) dan realiti maya (virtual reality) yang dapat membantu, tetapi anda masih memerlukan pembelajaran bersemuka.

Suatu ketika dahulu, pembelajaran adalah sesuatu yang dilakukan lebih kurang sama di mana-mana atau setiap sekolah.

Pelajar duduk, mendengar gurunya, membuat nota dan melakukan ujian dan latihan.

Mereka yang mahir dalam bidang ini bernasib baik dan mungkin mendapat penilaian yang baik.

Tetapi jika anda mengalami kesukaran mengikuti kelas seperti ini, maka anda adalah dikira sebagai tidak bernasib baik.

Generasi pelajar yang kita ada sekarang (atau generasi WiFi) mengubah cara pembelajaran ini.

Mereka dibesarkan dengan teknologi.

Para saintis mendapati bahawa pendedahan seumur hidup ini menyebabkan otak mereka berkembang secara berbeza.

Itulah sebabnya mengapa sering dilihat bahawa pelajar, tidak kira apa tahapnya, berjuang untuk hanya duduk di kuliah dan mengambil nota.

Kita tidak boleh memaksa pelajar itu belajar dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan 10 tahun yang lalu, tetapi kita perlu memberi mereka bentuk pendidikan yang mencabar mereka untuk menghasilkan yang terbaik dalam diri mereka.

Nasib baik, pendidik mula memahami perkara itu.

Bagi mencari penyelesaiannya, adalah dicadangkan kaedah pembelajaran campuran atau blended learning digunakan.

Bentuk pendidikan ini boleh digambarkan sebagai gabungan antara pembelajaran luar talian dan dalam talian.

Pelajar pada masa ini memerlukan persekitaran interaktif untuk belajar.

Persekitaran ini, misalnya platform pembelajaran, adalah aspek dalam talian.

Tetapi selain itu pelajar masih memerlukan tujuan dan kawalan terhadap apa yang mereka pelajari, yang akan diberikan oleh guru semasa waktu hubungan luar talian.

Istilah lain yang lebih kerap digunakan pada masa ini adalah pembelajaran adunan atau hybrid.

Dari sudut pandangan pertama, pembelajaran campuran/gabungan (blended) dan pembelajaran teradun (hybrid) kelihatan sama tetapi itu tidak berlaku.

Pembelajaran campuran difokuskan pada gabungan antara pembelajaran luar talian dan dalam talian, sedangkan pembelajaran hybrid adalah untuk mencari gabungan yang tepat untuk anda daripada semua kemungkinan dalam pembelajaran, tidak kira sama ada mereka berada di luar talian atau dalam talian.

Pembelajaran campuran dan teradun kedua-duanya akan menjadi sangat berkesan kerana sinergi yang dihasilkan antara cara belajar yang berbeza.

Pembelajaran campuran menggunakan alat dalam talian terbaik untuk menyokong bilik darjah yang dipimpin oleh guru, tetapi pelajar muda juga digalakkan untuk meneroka dan mengikuti jalan mereka sendiri dengan modul berasaskan komputer.

Seorang pelatih dapat menghidupkan pelajaran tersebut dan memberi mereka makna.

Pembelajaran hibrid kurang memberi tumpuan kepada teknologi dan lebih kepada kaedah yang paling berkesan untuk menyampaikan kursus kepada pelajar, yang berbeza bagi setiap institusi.

Oleh itu cadangan untuk menggabungkan fungsi pembelajaran hibrid dengan fungsi pembelajaran campuran seharusnya diusahakan sungguhpun ianya akan menjadi satu lagi ujikaji dalam pembelajaran dalam tempoh PKP ini.

Penyedia latihan digalakkan untuk menggabungkan pembelajaran luar talian dan dalam talian, sama ada untuk pembelajaran campuran untuk tujuan pembelajaran hibrid.

Oleh kerana pembelajaran hibrid semakin popular, elok sahaja kita lihat samada untuk memilih sendiri mengenai jenis pembelajaran yang dapat kita gunakan.

Azizi Ahmad Berita Harian Minda Pembaca 4 Jul 2020

Berusahalah sentiasa untuk jadi baik

Sukarkah kita jika bersikap baik sepanjang masa. Mungkin kepada setengah orang ya, setengahnya mungkin tidak bersetuju.

Ini bukanlah mengenai pergerakan atau tindakan yang memerlukan anda bersikap sebagai seorang pahlawan besar.

Anda tidak perlu bermula dengan menjadi orang yang paling baik di dunia, anda boleh bermula setiap hari dengan tujuan serta matlamat untuk berusaha menjadi lebih baik.

Setiap hari, setiap masa, setiap detik berinteraksi, dengan setiap orang atau makhluk. Mungkin menjadi sedikit baik sebelumnya. Apa pendapat anda?

Jadilah diri anda sebagai seorang yang meluangkan masa untuk memahami kehidupan orang lain.

Jadilah orang yang menjaga dan mengambil berat tentang orang di sekeliling; bukan dengan niat untuk menyibuk atau menunjuk baik.

Jadilah orang yang bersedia membantu kesulitan orang lain untuk menjadikan hari orang lain sedikit lebih mudah.

Biarkan perkara kecil dan remeh berlalu. Senyumlah dan berilah senyuman manis selalu.

Kenali orang yang tidak dikenali, kenali rakan anda.

Kenali peluang dan bincangkan betapa beruntungnya anda memilikinya, kemudian cuba bina dan berikan peluang tersebut untuk orang lain.

Bersikap baik, jujur dan ikhlaslah pada diri sendiri.

Hormati dan percayalah kemampuan anda dengan berusaha menjadi yang terbaik. Memimpinlah dengan penuh integriti.

Bantulah mereka orang yang paling rentan di antara kita.

Bersandarlah ke arah keadilan berbanding kemudahan.

Jadikanlah berbuat baik sebagai proses yang aktif, jangan hanya menunggu peluang menjadi baik, lakukan tanpa disuruh.

Saya tidak akan mengatakan bahawa anda harus melakukan perkara yang betul kerana anda akan dilihat dan berasa baik, saya mendorong anda untuk melakukan perkara yang betul kerana itu adalah "perkara yang betul".

Kadang-kadang memang rasanya tidak sedap. Kadangkala ia membebankan anda.

Kadang-kadang sangat sukar, tetapi perkara yang betul adalah perkara yang betul dengan alasan dan bersebab.

Terlalu kerap dalam urusan harian, bersikap melakukan perkara yang betul, atau bersikap baik diliputi dengan kerana itu membuat anda merasa lebih baik.

Jika apabila masa kita bersikap baik adalah ketika senang atau merasa senang, maka kita akan kehilangan banyak peluang untuk berinteraksi secara aktif dan positif dengan dunia lain.

Kadang-kadang bersikap baik memang menyusahkan, kadang-kadang anda tertinggal wang atau telefon pintar anda di atas meja, atau anda menggelabah beberapa minit ketika anda tergesa-gesa, namun ia harus diteruskan.

Anda memang terjebak, sedikit demi sedikit. Konsistensi terhadap intensiti, pencapaian yang tenang berbanding prestasi, penampilan yang memikat, bersikap baik terhadap sikap tidak pasif terhadap kehidupan, dunia dan pengalaman orang lain.

Jangan biasa menceritakan atau memberitahu semua orang bahawa anda melakukannya, lakukan kerana orang lain mungkin memerlukan sedikit rasa belas kasihan dan pertimbangan ketika mereka memerlukan, walaupun tidak ada yang memperhatikan.

Ingatlah bahawa bersikap baik hanyalah titik permulaan. Ini bukan kesan positif permulaan dan terakhir, tetapi sikap memahami dan terlibat aktif dalam mengurus tingkah laku dan sikap anda sendiri untuk kepentingan orang lain adalah tempat yang baik untuk memulakan perjalanan anda ke arah kesan sosial positif yang bermakna, jangka panjang, dan positif.

Jagalah diri sendiri, jaga orang lain dan berusahalah sentiasa untuk menjadi baik.

Azizi Ahmad Malaysia Kini Surat 4 Jul 2020