July 17th, 2020

Jangan suka menyalahkan orang lain

Apa yang berlaku di pembukaan sidang Parlimen baru-baru ini bukanlah perkara baru yang diharapkan.

Wakil pilihan rakyat dari kedua-dua pihak masing-masing tidak mahu mengalah dan asyik menyalahkan diantara satu sama lain.

Siapa yang betul , siapa yang tidak betul, terpaksalah kita menerimanya.

Jika anda menjadi ‘wakil rakyat’ yang dipilih adakah anda ingin menunjukkan apa yang salah dengan wakil lawan atau betapa tidak matangnya mereka?

Adakah wakil lawan begitu mudah mengganggu dan menyentuh emosi anda, sehingga anda tidak dapat menghalang diri anda untuk berkongsi kesabaran anda?

Sekiranya ini menggambarkan anda, tabiat kebiasaan ini mungkin merosakkan hidup anda. Anda mungkin tidak menyedarinya.

Berita baiknya adalah bahawa keadaan membahayakan diri ini dapat dielakkan setelah anda memahami harga yang anda perlu bayar untuk komen anda dan mencorakkan semula bentuk penghujahan yang lebih produktif.

Sekiranya anda selalu menyalahkan orang lain, anda menghadapi risiko serius:

• menghadkan kebahagiaan anda
• mewujudkan atau mengekalkan kemurungan
• mengasingkan diri dari kaedah perhubungan terpenting anda
• menjauhkan orang lain yang mahu mendekati anda
• mewujudkan tenaga negatif di sekeliling anda yang menghasilkan nasib buruk
• membunuh sel-sel di dalam badan anda dengan sikap negatif anda

Kita memang mempunyai kepekaan yang khusus dalam didikan kehidupan kita.

Ini semua bergantung kepada sama ada anda mempunyai sistem pemantauan bagaimana dan apabila  anda berkongsi apa yang mengganggu anda tentang orang lain.

Bagaimana anda dibesarkan mewarnai cara anda melihat dunia. Itu adalah bahagian kerangka utama yang anda gunakan untuk mentafsirkan tindakan orang lain.

Jenis tingkah laku yang terbawa dalam hidup kita sangat berbeza diantara satu sama lain.

Ada orang akan berasa tidak senang melihat orang yang mengunyah dengan mulut yang terbuka.

Ada orang yang gemar menjadi pengawas atau polis bantuan dengan  pejalan kaki yang berjalan terlalu perlahan, atau yang memasang  video YouTube mereka di pengangkutan awam dengan kuatnya.

Cabaran yang kita tahu dan hadapi adalah bahawa orang yang memiliki tabiat kebiasaan yang buruk untuk menilai orang lain cenderung menjadi orang yang paling defensif dalam memperbaiki kehidupan mereka sendiri.

Mereka cenderung menolak apa sahaja yang mengesyorkan perubahan dan sudut pandangan.

Kita juga berharap agar kita dapat menyelesaikan permasalahan diantara kita dengan mereka.

Tabiat kebiasaan menyalahkan orang lain kemungkinan besar mencerminkan apa yang anda alami semasa kecil.

Ini adalah manifestasi rasa tidak selamat mengenai perkara-perkara yang paling sering anda menilai orang lain.

Sebilangan orang yang mempunyai kesukaran untuk mengambil tanggungjawab atas tindakan mereka sendiri cenderung untuk mengunjurkan kepada orang lain terhadap kegagalan yang mereka hadapi.

Sebenarnya, penghindaran tanggungjawab dan kesukaran untuk meminta maaf kepada orang yang anda cuba jatuhkan adalah tanda dagangan pencari kesalahan berterusan.

Bolehkah anda ingat ibu bapa atau saudara lain yang berpengaruh yang sering mencari masalah atau kesalahan orang lain?

Saya rasa, jika jawapannya adalah ya, anda mempunyai rasa benci terhadap seseorang, terutamanya jika anda mempunyai kenangan tentang beliau yang mengkritik anda.

Mungkin dari apa yang memburukkan keadaan, menilai orang lain membuat anda terburu-buru pada masa itu, tetapi keadaan terburu-buru itu digantikan oleh rasa tidak senang setelah itu.

"Pemikiran yang sihat membincangkan idea, pemikiran biasa membincangkan peristiwa, pemikiran yang lemah membincangkan orang." (Eleanor Roosevelt).

Terlalu memberi tumpuan pada perkara yang salah terhadap orang lain dapat melemahkan  rentak kegembiraan anda dalam sekelip mata.

Kemurungan berlaku dalam bentuk penurunan harga diri atau mencari kesalahan orang lain atau dunia secara keseluruhan.

Kecenderungan untuk melihat orang lain dalam  istilah hitam dan putih tanpa jalan tengah sering meramalkan penilaian orang lain yang berlebihan.

Anda akan hanya melihat seseorang itu samada baik atau buruk, pintar atau bodoh, cantik atau jelek.

Kebiasaan ini mendorong rasa terasing dari orang lain, rasa tidak senang, dan yang paling penting, penyakit.

Apabila rasa ingin tahu anda ditutup; anda akan kelihatan berumur lebih cepat atau kelihatan cepat tua.

Jika anda memerlukan lebih banyak alasan untuk berhenti menunjukkan kesalahan orang lain, ketahuilah bahawa kepahitan membunuh.

Ia mungkin mendorong kanser dan menggangu sistem ketahanan.

Hormati kekuatan negatif, kepahitan, dan lebih khusus lagi, kecenderungan untuk mencari kesalahan pada orang lain untuk menjadikan minda dan badan anda hidup sendiri.

Tunjukkan harga diri dengan mengelakkan sesuatu yang menjengkelkan anda, sedikit demi sedikit, elak komen negatif dengan komen negatif.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Columnists 17 Jul 2020