July 19th, 2020

Dasar

Dasar e-Pembelajaran Negara (DePAN) yang dilancarkan pada 16 April 2011 merupakan Dasar yang telah dibangunkan khusus bagi menyokong Pelan Strategik Pengajian Tinggi Negara (PSPTN) yang menuntut penyediaan satu kerangka e-Pembelajaran berkualiti bertujuan membangunkan modal insan bertaraf dunia melalui penggunaan teknologi maklumat dan komunikasi.

DePAN mempunyai lima tunggak iaitu Infrastruktur, Struktur Organisasi, Kurikulum dan e-Kandungan, Perkembangan Profesional dan Pembudayaan.

Setiap tunggak ini pula mempunyai bidang fokus dan juga aktiviti yang perlu dilaksanakan mengikut tiga fasa pelaksanaan, iaitu Fasa Awal (2011-2012), Fasa Pelaksanaan (2013-2014) dan Fasa Matang (2015 ke atas).

Kesan tindak balas terhadap pandemik novel korona, banyak institusi pendidikan telah memindahkan pengajaran dan pembelajaran mereka secara dalam talian.

Pelajar masih dibekalkan dengan jumlah jam kelas yang diperlukan tetapi tanpa hubungan bersemuka dengan guru.

Peralihan pendidikan global ke pembelajaran dalam talian yang begitu pesat sangat mengejutkan.

Namun begitu, usaha penggunaan pembelajaran dalam talian di beberapa institusi pendidikan , masih  dalam tahap  yang perlahan.

Pembelajaran dalam talian yang dilaksanakan dengan teliti dapat menjadikan pendidikan global lebih mudah diakses, berpatutan, interaktif dan berpusatkan pelajar.

Namun, cara ia disajikan sebagai penyelesaian mudah dan praktis, yang dapat menggantikan pengajaran bersemuka untuk jangka masa yang panjang, adalah agak tidak mantap.

Pendidikan dalam talian adalah usaha yang kompleks. Adalah penting untuk menetapkan pemahaman dan harapan yang realistik tentang bagaimana ia dapat menyokong pelajar yang terbabit dengan pandemik.

Kesannya dapat dilihat bagi institusi pendidikan yang mengabaikan pendidikan dalam talian sebelum wabak korona-virus.

Pihak akademik dan pelajar mungkin kekurangan latihan yang diperlukan untuk pembelajaran dalam talian yang berkualiti.

Biasanya, mengembangkan kursus dalam talian melibatkan pasukan pakar termasuk akademik, pereka instruksional, pengaturcara dan pengilustrasi.

Pasukan ini secara kolektif akan mengikuti proses reka bentuk yang sistematik.

Namun dalam peralihan pantas ini, para akademik yang tidak pernah mengajar dalam talian akan menawarkan kursus yang belum dirancang dengan cara ini.

Pengajaran dalam talian yang berjaya memerlukan latihan dan sumber yang mencukupi.

Menghadapi cabaran yang belum pernah terjadi sebelumnya, kebanyakan ahli akademik akan merakam kuliah mereka menggunakan kamera web dan slaid yang sama dari pengajaran bersemuka sebelumnya.

Sebilangan yang lain  akan memilih untuk melakukan pengajaran langsung menggunakan alat telekomunikasi, menyampaikan kuliah yang sama secara dalam talian pada waktu kelas biasa.

Proses dalam talian ringkas yang diambil dari kuliah bersemuka tidak akan menghasilkan pengalaman positif bagi akademik atau pelajar.

Bagi sebilangan besar pelajar yang akan menggunakan telefon pintar, terdapat perbezaan yang signifikan antara persembahan slaid pada skrin unjuran di teater kuliah dan pada skrin genggaman kecil.

Ukuran fon dan nisbah halaman slaid perlu diperiksa dengan teliti dan disemak semula untuk meningkatkan keterbacaannya.

Sekiranya bahan kursus seperti teks utama tidak didigitalkan dengan betul, pembelajaran pelajar akan terganggu sepenuhnya.

Isu lain adalah mengekalkan minat pelajar. Adalah menjadi cabaran bagi para akademik untuk mengekalkan perhatian pelajar di kelas bersemuka.

Banyak kajian menunjukkan bahawa adalah lebih sukar bagi urusan berkaitan pelajar jarak jauh. Kadar keciciran yang lebih tinggi dihasilkan berbanding dengan pengajaran bersemuka.

Terdapat strategi pengajaran dalam talian yang berguna, tetapi bagi para guru novis, pengajaran dalam talian yang dibebani rakaman kuliah dalam talian yang pantas, meninjau penyelidikan yang ada untuk petunjuk mungkin kelihatan tidak realistik.

Beberapa pengalaman dengan kelas dalam talian oleh para guru Malaysia semasa wabak korona virus turut diperolehi.

Pada minggu pertama, saya mendapat sekitar 50% kehadiran, yang sama sekali adalah memberangsangkan. Namun, keadaan bertambah buruk, dan minggu lalu, saya hanya mendapat seorang pelajar yang menghadiri kelas , dan itu adalah mengecewakan.

Sekurang-kurangnya, setiap pelajar mesti mempunyai akses ke internet berkelajuan tinggi dari tempat terpencil mereka.

Bagi pelajar yang tidak cukup dilengkapi dengan alat dan kemahiran teknologi asas, menonton video ceramah pra-rakaman atau secara langsung dalam talian yang berkualiti rendah akan mengecewakan.

Adalah tidak mungkin kita mengetahui keadaan hidup, pembelajaran atau kesihatan setiap pelajar semasa krisis ini.

Memandangkan banyak pelajar mungkin terpencil secara sosial dan fizikal dan merasa cemas, bagaimanakah mereka bersedia untuk belajar dalam talian?

Walaupun dalam keadaan biasa, pelajar jarak jauh mengalami perasaan terasing disebabkan oleh kurangnya interaksi bersemuka dan pengalaman sosial.

Ini menjadi masalah sejak awal pendidikan dalam talian pada tahun 1990-an.

Memandangkan penyebaran wabak ini, peralihan global secara tiba-tiba ke pembelajaran dalam talian tidak akan berhenti dalam satu atau dua minggu.

Institusi pendidikan perlu mempertimbangkan dengan teliti bagaimana menilai dan mentaksir hasil pembelajaran pelajar, yang akan membuka pelbagai cabaran baru.

Pelajar yang tidak berpuas hati dengan pembelajaran dalam talian berbanding kuliah bersemuka boleh bertindak untuk mengambil tindakan terhadap institusi pendidikan.

Di Korea, pelajar yang terpengaruh oleh pertukaran ke pembelajaran dalam talian sebagai akibat daripada langkah-langkah koronavirus meminta pengembalian wang pengajian mereka.

Kemudahan dan kegunaan pendidikan dalam talian yang dirasakan banyak dipengaruhi oleh pengalaman pertama pengguna.

Ini memberi kesan yang besar terhadap penggunaannya yang sebenarnya.

Idea bahawa pendidikan dalam talian dilaksanakan dengan cepat dengan mengorbankan kualiti, adalah membimbangkan, kerana ini dapat menyebabkan pendidikan dalam talian ditolak setelah wabak koronavirus berakhir.

Usul pengajaran dalam talian mesti dirancang dengan teliti, dan anggota fakulti di barisan depan pergerakan ini memerlukan sokongan lebih daripada notis operasi sederhana yang dibenarkan oleh perisytiharan darurat.

Dalam talian

Kesan tindak balas terhadap pandemik novel korona, banyak institusi pendidikan telah memindahkan pengajaran dan pembelajaran mereka secara dalam talian.

Pelajar masih dibekalkan dengan jumlah jam kelas yang diperlukan tetapi tanpa hubungan bersemuka dengan guru.

Peralihan pendidikan global ke pembelajaran dalam talian yang begitu pesat sangat mengejutkan.

Namun begitu, usaha penggunaan pembelajaran dalam talian di beberapa institusi pendidikan , masih  dalam tahap  yang perlahan.

Pembelajaran dalam talian yang dilaksanakan dengan teliti dapat menjadikan pendidikan global lebih mudah diakses, berpatutan, interaktif dan berpusatkan pelajar.

Namun, cara ia disajikan sebagai penyelesaian mudah dan praktis, yang dapat menggantikan pengajaran bersemuka untuk jangka masa yang panjang, adalah agak tidak mantap.

Pendidikan dalam talian adalah usaha yang kompleks. Adalah penting untuk menetapkan pemahaman dan harapan yang realistik tentang bagaimana ia dapat menyokong pelajar yang terbabit dengan pandemik.

Kesannya dapat dilihat bagi institusi pendidikan yang mengabaikan pendidikan dalam talian sebelum wabak korona-virus.

Pihak akademik dan pelajar mungkin kekurangan latihan yang diperlukan untuk pembelajaran dalam talian yang berkualiti.

Biasanya, mengembangkan kursus dalam talian melibatkan pasukan pakar termasuk akademik, pereka instruksional, pengaturcara dan pengilustrasi.

Pasukan ini secara kolektif akan mengikuti proses reka bentuk yang sistematik.

Namun dalam peralihan pantas ini, para akademik yang tidak pernah mengajar dalam talian akan menawarkan kursus yang belum dirancang dengan cara ini.

Pengajaran dalam talian yang berjaya memerlukan latihan dan sumber yang mencukupi.

Menghadapi cabaran yang belum pernah terjadi sebelumnya, kebanyakan ahli akademik akan merakam kuliah mereka menggunakan kamera web dan slaid yang sama dari pengajaran bersemuka sebelumnya.

Sebilangan yang lain  akan memilih untuk melakukan pengajaran langsung menggunakan alat telekomunikasi, menyampaikan kuliah yang sama secara dalam talian pada waktu kelas biasa.

Proses dalam talian ringkas yang diambil dari kuliah bersemuka tidak akan menghasilkan pengalaman positif bagi akademik atau pelajar.

Bagi sebilangan besar pelajar yang akan menggunakan telefon pintar, terdapat perbezaan yang signifikan antara persembahan slaid pada skrin unjuran di teater kuliah dan pada skrin genggaman kecil.

Ukuran fon dan nisbah halaman slaid perlu diperiksa dengan teliti dan disemak semula untuk meningkatkan keterbacaannya.

Sekiranya bahan kursus seperti teks utama tidak didigitalkan dengan betul, pembelajaran pelajar akan terganggu sepenuhnya.

Isu lain adalah mengekalkan minat pelajar. Adalah menjadi cabaran bagi para akademik untuk mengekalkan perhatian pelajar di kelas bersemuka.

Banyak kajian menunjukkan bahawa adalah lebih sukar bagi urusan berkaitan pelajar jarak jauh. Kadar keciciran yang lebih tinggi dihasilkan berbanding dengan pengajaran bersemuka.

Terdapat strategi pengajaran dalam talian yang berguna, tetapi bagi para guru novis, pengajaran dalam talian yang dibebani rakaman kuliah dalam talian yang pantas, meninjau penyelidikan yang ada untuk petunjuk mungkin kelihatan tidak realistik.

Beberapa pengalaman dengan kelas dalam talian oleh para guru Malaysia semasa wabak korona virus turut diperolehi.

Pada minggu pertama, saya mendapat sekitar 50% kehadiran, yang sama sekali adalah memberangsangkan. Namun, keadaan bertambah buruk, dan minggu lalu, saya hanya mendapat seorang pelajar yang menghadiri kelas , dan itu adalah mengecewakan.

Sekurang-kurangnya, setiap pelajar mesti mempunyai akses ke internet berkelajuan tinggi dari tempat terpencil mereka.

Bagi pelajar yang tidak cukup dilengkapi dengan alat dan kemahiran teknologi asas, menonton video ceramah pra-rakaman atau secara langsung dalam talian yang berkualiti rendah akan mengecewakan.

Adalah tidak mungkin kita mengetahui keadaan hidup, pembelajaran atau kesihatan setiap pelajar semasa krisis ini.

Memandangkan banyak pelajar mungkin terpencil secara sosial dan fizikal dan merasa cemas, bagaimanakah mereka bersedia untuk belajar dalam talian?

Walaupun dalam keadaan biasa, pelajar jarak jauh mengalami perasaan terasing disebabkan oleh kurangnya interaksi bersemuka dan pengalaman sosial.

Ini menjadi masalah sejak awal pendidikan dalam talian pada tahun 1990-an.

Memandangkan penyebaran wabak ini, peralihan global secara tiba-tiba ke pembelajaran dalam talian tidak akan berhenti dalam satu atau dua minggu.

Institusi pendidikan perlu mempertimbangkan dengan teliti bagaimana menilai dan mentaksir hasil pembelajaran pelajar, yang akan membuka pelbagai cabaran baru.

Pelajar yang tidak berpuas hati dengan pembelajaran dalam talian berbanding kuliah bersemuka boleh bertindak untuk mengambil tindakan terhadap institusi pendidikan.

Di Korea, pelajar yang terpengaruh oleh pertukaran ke pembelajaran dalam talian sebagai akibat daripada langkah-langkah koronavirus meminta pengembalian wang pengajian mereka.

Kemudahan dan kegunaan pendidikan dalam talian yang dirasakan banyak dipengaruhi oleh pengalaman pertama pengguna.

Ini memberi kesan yang besar terhadap penggunaannya yang sebenarnya.

Idea bahawa pendidikan dalam talian dilaksanakan dengan cepat dengan mengorbankan kualiti, adalah membimbangkan, kerana ini dapat menyebabkan pendidikan dalam talian ditolak setelah wabak koronavirus berakhir.

Usul pengajaran dalam talian mesti dirancang dengan teliti, dan anggota fakulti di barisan depan pergerakan ini memerlukan sokongan lebih daripada notis operasi sederhana yang dibenarkan oleh perisytiharan darurat.