July 26th, 2020

Kecekalan, ketabahan adalah grit

Dalam lingkungan dunia pendidikan, kepentingan mengajar anak-anak mengenai ‘kecekalan dan ketabahan’ telah beransur surut dan mengalir seperti trend fesyen yang buruk.

Dan seperti pakaian baldu yang anda sumbangkan kepada badan kebajikan sebelumnya, akhirnya tiba masanya untuk membuang istilah ‘kecekalan dan ketabahan’ untuk selamanya.

Isu permasalahan mengenai ‘kecekalan dan ketabahan’ adalah ianya  hanya diajarkan kepada anak-anak yang tidak mendapat manfaat daripada sistem semasa.

Anak-anak yang paling banyak terpengaruh oleh isu memberontak, atau kritikan perkauman dan perbezaan kelas yang diterapkan agar bersemangat, dan juga dimaklumkan bahawa  pendidikan persekolahan adalah sukar bagi semua orang.

Bagi golongan senang dan berada tidak pula diajar untuk berhenti mengeluh.

Kecekalan dan ketabahan adalah pendahulu kepada 'kesopanan.'

Kesopanan yang sama dituntut oleh pendatang asing yang melarikan diri dari ancaman keganasan untuk dipamerkan setelah berjauhan beribu batu dari tempat asal mereka.

Dan itu adalah kesopanan itu yang dimaksudkan.


Sebaik sahaja anda belajar untuk tidak membicarakan ketidakadilan, menutup dan menerima keadaan dunia sebagaimana adanya, anda selangkah lebih dekat untuk tidak lagi mengganggu sistem. Anda kini seolah berada di jalan untuk menjadi ‘baik dan sopan’.

Mengajar mengenai keperitan (kecekalan dan ketabahan) mengindoktrinasi anak-anak ke dalam hierarki yang menindas kita, membungkam bantahan mereka.

Kecekalan dan ketabahan mengungkapkan bahawa "kepada -anak-anak yang terpilih, ketahuilah dunia akan menghukum  anda, jadi anda mungkin belajar belajar bagaimana menghadapinya."

Apa yang paling ironis, adalah bahawa anak-anak yang dibesarkan dalam kemiskinan terpaksa berlatih untuk menghadapi 'kecekalan dan ketabahan' setiap hari untuk ke sekolah dan bekerja, dengan melihat ibu bapa mereka melakukan tiga jenis pekerjaan untuk mendapatkan makanan dan minuman di meja, dalam menjalani masa kecil tanpa perumahan atau penjagaan kesihatan yang stabil , dalam menangani perkauman dan diskriminasi.

Anak-anak ini tidak perlu diajar secara jasmaninya di sekolah; mereka sudah pun mengetahui dan tahu mengenainya.

Kecekalan dan ketabahan mengulangi kisah bahawa masalah terbesar yang dihadapi oleh anak-anak miskin adalah ketidakmampuan mereka untuk menangani kemiskinan, berbanding dengan rasisme sistemik dan institusi yang menanggung anak-anak kita, menjaga keluarga kita dalam kemiskinan, dan memerangi masyarakat kita.

Mengajar mengenai kecekalan dan ketabahan memungkinkan kita untuk tidak memiliki sistem ini, tidak bertanggung jawab atas kerosakan teruk yang kita hadapi dengan begitu banyak dengan anak yang tidak bersalah.

Kecekalan dan ketabahan  juga melambangkan kemiskinan sebagai pengalaman membina watak, bukannya mengajar anak-anak kekurangan yang mereka alami adalah hasil sampingan langsung dari orang lain yang mempunyai lebih banyak daripada yang mereka perlukan.

Sekiranya keluarga Mark Zuckerberg dan Betsy DeVos melihat dan menjadikan  anak-anak miskin sebagai model peranan berpotensi untuk keturunan mereka sendiri, mereka akan tidak terasa dan kehilangan akan bahaya besar yang disebabkan oleh zaman kanak-kanak tanpa perumahan, penjagaan kesihatan, pemakanan, dan pendidikan berkualiti tinggi.

Mereka mulai percaya bahawa masyarakat "mahu" menjadi miskin, kehilangan tempat tinggal, dan tidak sihat.

Sebuah naratif yang pastinya melengkapkan populasi yang kehilangan tempat tinggal di Seattle - "mereka tentu mahu kehilangan tempat tinggal!"

Wacana kasar ini mengajar bahawa kemiskinan itu sendiri tidak begitu buruk.

Sebenarnya, kesusahan memberikan sifat-sifat yang diperlukan untuk melepaskan diri dari kesusahan.


Logik kepada kecekalan dan ketabahan adalah "Anda memerlukan keperitan untuk keluar dari kesusutan ."

Tetapi yang paling penting, kecekalan dan ketabahan  mewujudkan jalan keluar dari kemiskinan yang menimpa anak-anak miskin dan tidak melibatkan pengorbanan dari pihak kelas istimewa. 521

Azizi Ahmad adalah seorang pendidik

Mencari makna ekuiti (keadilan)

Bagi pelajar yang pernah mengambil matapelajaran psikologi dan sosiologi tentunya anda semua telah pernah melihat gambar ini, bukan?

Dalam bentuk gambar-bernilai-1,000-perkataan, gambar ini mempermudahkan perbezaan yang mendalam antara persamaan (kesaksamaan) dan ekuiti (keadilan).equity.jpg

Ada yang menyebut persamaan dengan kesaksamaan dan ada yang menyebut ekuiti sebagai keadilan.

Dari gambaran ini, kita sebenarnya mungkin telah mulai memahami bahawa memperlakukan semua orang secara sama tidak akan membawa kepada keadilan, dan sebenarnya, perlakuan yang sama sering berlaku dan menjustifikasi dan membenarkan hierarki kaum. Ya, gambar ini banyak mengajar kita.

Namun tetapi, sudah tiba masanya untuk kita terus maju.

Gambar ini,  gambaran mulia pergerakan ekuiti  adalah mengenai isu ketuanan di tempat kerja.

Maaf kawan-kawan. Tetapi ia adalah keadaan yang sebenar berlaku.

Pertama dan terpenting, budak lelaki yang paling rendah itu  diposisikan sebagai masalah.

Dia memerlukan banyak kotak untuk melihat apa yang berlaku di sebalik atas pagar. Dia adalah model patologi: dia sebenarnya bersifat kurang daripada yang lain.

Oleh kerana beliau adalah paling rendah atau pendek (melalui  paparan) maka beliau dianggap tidak utuh, tidak normal, terutamanya jika dibandingkan dengan budak lelaki paling tinggi.

Dan kerana dia lebih pendek dia dilihat sebagai masalahnya, dia memerlukan lebih banyak bantuan pertolongan dan sebenarnya, sangat memerlukan.

Kisah atau naratif yang dominan dan penindasan tentang mereka yang berkulit ‘tidak putih’  dan ‘keturunan darah’ terserlah ke dalam gambar ini: mereka yang bukan berkulit putih adalah mereka yang tidak berada , senang, kaya dan hebat dan adalah mereka yang memerlukan  lebih banyak bantuan dan pertolongan.

Ini adalah ciri ketuanan. Keadaan ini sangat biasa dan banyak berlaku terutama mengenai politik perkauman; mereka yang bergelar ‘tuan’ lebih banyak mengambil dari memberi.

Tentu anda biasa mendengar perkara sebegini sebelum ini bukan?

Bahkan mereka yang "memusatkan ekuiti" memasuki kerangka ini, mereka yang susah dan tidak berkemampuan memerlukan sumber dan dana kerana mereka sememangnya tidak mampu dan mempunyai  untuk memilikinya sendiri.

Sudah tiba masanya untuk kita membebaskan dan melepaskan diri dari idea-idea "ekuiti" yang penuh dengan ciri ketuanan ini, dan benar-benar mengenali kemanusiaan dan kemampuan penuh tidak kira perbezaan darjat.

Cuba anda bayangkan jika anda mampu, 3 orang didalam gambar tersebut dengan semua ukurannya sama. Tanah di bawahnya lereng, melengkung di bawah seorang dengan begitu ketara sehingga orang itu sama sekali tidak dapat melihat melepasi pagar.

Tapak asas di mana orang-orang ini berdiri tidak sama, dan asas itu, mungkin kita katakan sistemik, perbezaan menyebabkan ada yang dapat menonton permainan yang sedang berlangsung, sementara yang lain tidak dapat.

Ya, mereka yang berada di lereng memerlukan satu atau dua kotak untuk berdiri, tetapi hanya kerana mereka berada di tanah yang lebih rendah untuk bermula  bukan kerana mereka lebih rendah atau pendek.

Berdasarkan gambaran dalam memulakan perbualan di sekitar "Kesaksamaan dan Keadilan (Equality vs Equity)", kita pada dasarnya menyalahkan orang itu kerana beliau pendek, sedangkan pada hakikatnya, kita tidak berada di tapak persaingan yang sama dari mula. Kita tidak ‘ dibolehkan’  berdiri di padang permainan yang sama rata.

Sebenarnya kita,  dengan alasan dasar, praktik, prasangka, dan berat sebelah, terpaksa berdiri dan berada di tahap yang lebih rendah ... DAN kemudian ‘mereka’ memberitahu kita agar harus gembira dan bersyukur berada di dalam keadaan yang sedia ada  walaupun tidak diberi ‘kotak’ yang mencukupi untuk dilihat di atas pagar.

Landasan yang tidak sama yang kita terpaksa berdiri adalah aspek gambaran yang perlu kita ubah. Memahami bahawa kotak-kotak itu diperlukan kerana tanah yang landai adalah kunci untuk mengurangkan ketuanan. Dengan gambaran baru ini, mari kita dekolonasikan peraturan di mana kita berdiri dan mengapa. Itulah ekuiti.

570

Azizi Ahmad adalah seorang pendidik