July 29th, 2020

Pemimpin dan 'kepengikutan'

Berita bekas PM disabitkan kes bersalah terhadap semua tuduhan rasuah dan pengubahan wang haram dana RM42 juta SRC International Sdn Bhd menjadi tajuk utama media.

Sejak dari awal pagi, penyokong dan pengikut beliau berkumpul di perkarangan mahkamah untuk mendengar keputusan mahkamah dan selebihnya sudah diketahui keputusannya.

Media berita juga merakamkan perhimpunan ‘penyokong dan pengikut’ tanpa penjarakkan sosial sungguhpun SOP telah dikeluarkan.

Pemimpin dan kepimpinan adalah sangat penting.

Tetapi dalam mencari pemimpin yang lebih bersemangat, kita cenderung untuk melupakan orang yang dipimpin oleh pemimpin ini.

Sekiranya anda belum pernah mendengar istilah “pengikut” sebelumnya, atau tidak memikirkannya dua kali, anda tidak sendirian.

Biasanya muncul sebagai "istilah" ketika ejaan diperiksa ejaan di komputer.

Ini bukan konsep baru, hanya konsep yang sering diabaikan atau dilupakan.

Mengapa pengikut diabaikan adalah konsep yang menarik. Tanpa pengikut, adakah pemimpin? Siapa yang akan mereka pimpin? Siapa yang akan menjadi pemimpin sekiranya tidak ada pengikut?

Kepemimpinan dan pengikut adalah ikatan yang menyokong: Pemimpin bergantung kepada pengikut dan sebaliknya. Fikirkanlah: Tanpa tenteranya, Napoleon hanyalah seorang lelaki yang mempunyai cita-cita yang berani.

Organisasi dan projek samada berjaya atau gagal sebahagiannya adalah berdasarkan berapa baik pemimpin mereka memimpin, dan juga sebahagiannya seberapa baik pengikutnya berjaya mengikuti telunjuk.

Seperti kata seorang pemimpin terkenal: “Seorang pemimpin atau ketua tidak semestinya pemimpin yang baik; dan ahli pasukan atau pengikut tidak semestinya pengikut yang berkesan. Ramai pemimpin atau ketua tidak dapat membawa kuda ke air. Ramai pengikut bawahan tidak dapat mengikuti perbarisan. Sebilangan orang mengelakkan peranan sama yang pertanggungjawabkan. Yang lain pula menerima peranan yang diberikan kepada mereka dan melaksanakannya dengan buruk. "

Kepimpinan dan pengikut adalah berkait rapat.

Pengikut yang berkesan dapat membentuk tingkah laku kepemimpinan yang produktif sama seperti pemimpin yang berkesan mengembangkan pekerja menjadi pengikut yang baik.

Ke’pengikutan’an (rujuk PRPM, DBP) penting dalam membincangkan kepemimpinan kerana beberapa sebab. Tanpa pengikut tidak ada pemimpin.

Bagi menjayakan sesuatu aktiviti, projek atau organisasi , mesti ada orang yang mengikutinya dengan rela dan berkesan, begitu juga dengan mereka yang memimpin dengan rela dan berkesan.

Kepemimpinan dan kepatuhan adalah peranan asas yang mana individu beralih masuk dan keluar dalam pelbagai keadaan.

Semua orang, termasuk pemimpin adalah pengikut pada satu masa atau yang lain.

Memang, kebanyakan individu, bahkan mereka yang memegang jawatan berkuasa atau tertinggi, mempunyai ketua atau penyelia. Individu lebih sering pengikut daripada pemimpin.


Konsep mengenai kepemimpinan adalah bahawa ia berperanan mempengaruhi.

Ini bermaksud bahawa dalam kedudukan berwibawa, seseorang individu mempengaruhi orang lain dan dipengaruhi oleh tindakan dan sikap pengikutnya.

Sebenarnya, satu teori kepemimpinan didasarkan pada bagaimana pemimpin menyesuaikan tingkah laku mereka agar sesuai dengan situasi, terutama pengikutnya.

Oleh itu, sifat hubungan pemimpin-pengikut melibatkan timbal balik, pertukaran pengaruh bersama.

Pengaruh pengikut terhadap pemimpin dapat meningkatkan pemimpin atau menonjolkan kekurangan pemimpin.

Banyak kecekapan yang diperlukan dalam pemimpin adalah kualiti yang sama yang diperlukan dalam pengikut yang berkesan.

Selain memiliki inisiatif, kebebasan, komitmen terhadap tujuan bersama, dan keberanian, seorang pengikut dapat memberikan sokongan yang penuh semangat dari seorang pemimpin, tetapi tidak sejauh mana pengikut gagal untuk mencabar pemimpin yang tidak beretika atau mengancam nilai atau objektif organisasi.

Kita percaya bahawa pengikut yang tidak efektif boleh disalahkan kerana prestasi buruk, etika dan kelemahan undang-undang dalam organisasi seperti pemimpin yang lemah dan tidak beretika. Pengikut mempunyai tanggungjawab untuk bersuara ketika pemimpin melakukan kesalahan.

Azizi Ahmad adalah seorang pendidik

Siapa sebenarnya orang yang pintar?

Siapa sebenarnya Hakim Nazlan” bertarikh 29 Jul 2020 menceritakan mengenai sahsiah Yang Arif yang tidak banyak bercakap dan kesesuaian beliau menjadi hakim dan jenis tak banyak cakap”.

Saya tertawa sendirian kerana tentunya sebagai seorang ‘guru’ pastinya ridak boleh dilabelkan sebagai ‘bijak dan baik’ kerana banyak berbicara. Sedihlah begini tentunya.

Saya tertawa sendirian kerana tentunya sebagai seorang ‘guru’ pastinya ridak boleh dilabelkan sebagai ‘bijak dan baik’ kerana banyak berbicara. Sedihlah begini tentunya.

Namun adalah mudah untuk berasa seronok jika  berada bersama mereka yang gemar  berbicara.

Tentunya pembicara mempunyai keberanian, sungguh pun tidak semua pembicaraan adalah  mempesonakan.

Pembicara biasanya akan membawakan anda dengan kisah liar dan semangat mereka yang berani dan memikat mengenai isu-isu yang mereka bincangkan.

Masalahnya ialah ramai yang mengatakan pembicara tidak benar-benar tahu apa yang mereka bicarakan.

Mereka dikatakan menghabiskan banyak waktu untuk berbual tanpa benar-benar meluangkan masa untuk memikirkan apa yang mereka katakan.

Mereka terlalu sibuk mendengar hal sendiri dari  mendengar apa yang orang lain katakan.

Adalah mudah untuk menganggap bahawa orang yang paling kuat bersuara dan mampu mengeluarkan buah fikiran dan pandangan  di dalam bilik mesyuarat adalah yang paling pintar. Sebenarnya, ini tidak selalu berlaku.

Orang yang paling pintar sebenarnya adalah orang yang paling tidak anda harapkan untuk menjadi pintar.

Mereka dengan sabar menunggu orang lain mengatakan apa yang perlu mereka katakan. Mereka memilih untuk memasang telinga daripada mulut mereka.

Orang yang paling senyap adalah orang yang paling pintar; mereka yang kurang bercakap mempunyai kekuatan otak yang paling berfungi.

Anda setuju atau tidak dengan kenyataan diatas.

Biasanya mereka yang tidak banyak bercakap adalah ‘introvert’. Mereka adalah jenis kreatif, sangat pintar yang mendapat rangsangan daripada belajar dan bukannya bersosial.

Anda mungkin tidak menyedari mereka. Mereka lebih suka terbang di bawah radar, dengan senyap menghasilkan karya terbaik dan seni yang paling luar biasa.

Selalunya orang yang tenang dan diam menjadi yang orang yang paling menarik dan mengejutkan, bukan?

Mereka yang pendiam dan tenang terlalu sibuk berfikir untuk bercakap.

Orang yang paling pendiam dan tenang adalah di dalam dunia mereka sendiri.

Mereka adalah pemikir kronik.

Mereka mungkin mahu memulakan perbualan, tetapi mereka sibuk memikirkan kemungkinan hasil perbualan itu.

Mereka membedah siasat setiap faktor dalam perbualan.

Perbualan biasa tidak mudah berlaku, kerana mereka melihat sesuatu dengan serius.

Orang yang pendiam dan tenang mungkin banyak untuk memperkatakan sesuatu, tetapi mereka menghadapi masalah untuk membentuk kata-kata yang sebenarnya kerana mereka beralih dari satu subjek ke subjek yang lain di dalam kepala mereka.

Mereka yang pendiam dan tenang, menulis dan membaca lebih banyak daripada mereka bercakap.

Orang yang pendiam, tenang dan cerdas menumpukan tenaga mereka untuk mencipta.

Mereka tidak menghabiskan masa lapang untuk bersuka ria; mereka menghabiskannya untuk membaca dan menulis.

Introvert menikmati perbualan yang merangsangkan, tetapi selamat untuk mengatakan bahawa ini hanya sedikit dan jauh.

Mereka yang pendiam dan tenang gemar berada di perpustakaan, membaca dan bersantai di sofa mereka, menulis dan mencipta.

Mereka  yang pendiam dan tenang mempunyai otak yang lebih kuat kerana mereka memerlukan masa untuk berfikir.

Perkara terbaik yang boleh anda lakukan untuk otak anda ialah memberi ruang rehat dan membiarkannya menyerap apa yang ada di sekeliling anda.

Menurut Majalah AARP , berdiam diri sebenarnya baik untuk kesihatan otak anda - kerana ini memberi peluang kepada fikiran anda untuk mengembara dan melantunkan semula apa yang anda fikirkan.

Orang yang pendiam dan tenang menumpukan masa untuk bertafakur. Otak mereka menjadi lebih kuat kerana mereka tidak hanya mendengar sesuatu; mereka menganalisisnya.

Mereka yang pendiam dan tenang bukan penyendiri; mereka hanya menghargai pembelajaran daripada mengata-ngata atau gosip.

Sebilangan merka yang pintar adalah orang introvert. Menurut wawancara di Scientific America dengan Susan Cain, pengarang buku "Quiet: The Power of Introvert":

Penting juga untuk memahami bahawa introversi berbeza dengan rasa malu. Malu adalah ketakutan terhadap penilaian negatif, sementara introversi hanyalah pilihan untuk kurang rangsangan.

Bukannya orang yang pemalu tidak senang berada bersama orang lain; mereka lebih suka bersama buku atau bahan pembacaan. Orang yang pendiam dan tenang adalah pelajar semula jadi, dan mereka kehausan dalam menuntut ilmu.

Rasa ingin tahu mereka menarik minat mereka untuk belajar sebanyak mungkin. Hanya kerana mereka tenang tidak bermaksud mereka antisosial; mereka lebih suka meluaskan fikiran lebih daripada suka membuka mulut.

Mereka yang pendiam dan tenang memilih kata-kata mereka dengan bijak.

Apabila orang lain sering berbual, mereka tidak memikirkan apa yang mereka katakan. Orang yang pendiam dan tenang melihat sahaja apa yang orang lain katakan.

Mereka adalah orang yang reflektif. Mereka tidak mahu mengeluarkan kata-kata yang tidak berfaedah yang sudah dicemari dengan kebisingan. Mereka mahu menambahkan makna kepada dunia.

Orang yang pendiam dan tenang berfikir tentang apa yang harus dikatakan dan bukannya mengejek atau mempermainkan perkara sesuka hati. Setiap satu kalimat adalah karya agung yang telah dijelmakan oleh pemikirannya yang indah.

Mereka yang pendiam dan tenang tidak menceceh atau mulut tempayan; mereka mendengar.

Orang yang paling pintar adalah orang yang diam mendengar dan menyerap semua yang diperkatakan di sekeliling mereka.

Orang-orang ini mempunyai pengetahuan yang paling banyak kerana mereka memproses perkataan dan bukannya mengucapkannya.

Fikiran dan pendapat mereka datang dari pengetahuan yang telah dikumpulkan dan disusun dengan teliti.

Apabila anda mendengar, anda menjadi pembuat keputusan yang lebih baik.

Sekiranya anda pendiam dan tenang, anda akan membuat keputusan yang bijak. Anda tidak boleh membuat pilihan tepat tanpa mengetahui terlebih dahulu semua fakta.

Mereka yang ‘tong kosong’  terlalu sibuk mendengar diri mereka sendiri untuk benar-benar memahami apa yang mereka bicarakan.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Columnists 30 Jul 2020