August 28th, 2020

Suara membantu anda memilih wakil calon anda

Kita disiarkan dan dikongsikan dengan berita tentang politik terutama ahli-ahli politik yang menghadiri persidangan di parlimen.

Kita juga dikongsikan mengenai calon-calon yang berkempen  untuk calon pilihanraya kecil atau mungkin kita sering mendengar ‘pembesar’ kita berucap melalui media sosial.

Mungkin kita perlu mengetahui dan kita mungkin perlu tahu keperibadian mereka dengan hanya mendengar atau menggunakan suara.

Mungkin kelihatan sukar dipercayai, tetapi suara anda dapat memberitahu banyak perkara tentang anda.

Ia bukan sahaja terdengar unik, ia membawa maklumat berguna dan kadang-kadang tidak dijangka.

Jangan terkejut dengan petunjuk tersembunyi yang mudah dikesan hanya dengan mendengar suara seseorang.

Ketinggian, kekuatan, dan ciri khas lain mengenai anda dapat dipelajari daripada mendengar anda bercakap. Dan anda juga tidak perlu dilihat, semuanya akan jelas tanpa melihat.

Sepanjang tempoh saya menjalankan kelas dan kuliah dahulu, saya juga sering mengamati dan mendengar suara pelajar saya untuk mengenal pasti mereka-mereka yang berpotensi terutama untuk menjadi pendidik guru diantaranya:

Suara anda dapat menunjukkan keperibadian anda terutama mengenai bersosial dan keramahan, atau lebih khusus lagi, jika anda ekstrovert atau introvert.

Dalam satu kajian yang pernah dijalankan, peserta mendengar ucapan yang dihasilkan komputer, yang dimodelkan agar terdengar seperti suara introvert dan ekstrovert.

Hasilnya, para peserta dapat mengenal pasti keperibadian. Ekstrovert bercakap lebih cepat dan lebih kuat, dan introvert, sebaliknya, meluahkan pemikiran mereka dengan cara yang lebih tenang dan perlahan.

Memulakan dengan "Hello, apa khabar!" atau “Assalamualaikum!” yang ringkas mungkin dapat memberitahu orang betapa anda boleh dipercayai atau tahap kebolehpercayaan.

Terdapat 64 versi perkataan ini didengari oleh sukarelawan dari kajian lain. Dan hampir semua peserta memilih mereka yang mempunyai getaran nada yang tinggi di akhir perkataan sebagai lebih dipercayai. Bagi wanita, sebaliknya, yang mempunyai nada rendah di akhir perkataan dianggap lebih dipercayai.

Suara anda dapat menunjukkan berapa ketinggian anda. Dalam dua ujikaji yang pernah dijalankan,  peserta diminta untuk mengenal pasti dua peserta yang bersuara rendah dan dalam dari lima peserta.

Dan 62.17% peserta dapat membezakan pembicara yang lebih tinggi. Semakin tinggi orangnya, semakin rendah dan semakin dalam suara mereka.

Ternyata kitaran haid tidak hanya mempengaruhi perubahan mood dan hormon, tetapi juga mempengaruhi suara.

Menurut kajian ini, suara menjadi lebih tinggi apabila seseorang itu menghampiri tempoh ovulasi. Jadi wanita dengan nada suara yang lebih tinggi mungkin lebih subur.

Suara juga mampu menunjukkan kekuatan lelaki, iaitu kekuatan badan atasnya.

Peserta satu kajian mendengarkan suara lelaki dari pelbagai negara, bertutur dalam bahasa ibunda mereka, dan kemudian menilai kekuatan mereka.

Hasilnya, mereka dapat menentukan dengan tepat betapa kuatnya lelaki itu. Lelaki yang lebih kuat mempunyai suara yang lebih dalam.

Suara anda boleh mempengaruhi kerjaya anda. Kajian ini mendapati bahawa orang yang mempunyai vokal terketar-ketar atau tersekat kelihatan kurang berpendidikan dan kurang cekap. Dan ini berlaku terutamanya bagi wanita. Ini bahkan boleh mempengaruhi keputusan dan menunjukkan mereka harus memilih calon lain.

Perubahan suara mungkin menunjukkan kesan penyakit Parkinson. Pesakit mengalami kelambatan pertuturan, suaranya menjadi lebih perlahan  dan seolah sesak nafas.

Mereka mula bercakap secara monotonous, dan dikuti dengan nada gegaran diakhir perbualan.

Mungkin kita tidak boleh percaya kesemua ini tetapi anda boleh cuba mengesan peribadi seseorang (terutama calon wakil anda)  berdasarkan suara mereka.  Anda boleh cuba terhadap diri anda dulu, bagaimana?

Azizi Ahmad Malaysia Kini Ulasan 28 Ogos 2020

Antara yang betul dan yang salah

Apa yang betul atau salah datang dari pendapat individu, sering didorong oleh panduan penilaian. Anda merasakan sesuatu yang betul untuk dilakukan pada waktu itu, tetapi orang lain memandangnya secara berbeza.

Seseorang itu mengambil tindakan yang betul dengan harapan mendapat ganjaran atau faedah. Ini adalah pandangan sempit mengenai tindakan yang betul.

Seseorang mengambil tindakan yang betul kerana begitu banyak orang yang menerapkannya dan dapat membantu mendapatkan reputasi.

Seseorang, yang konsisten, akan melihat persoalan benar dan salah dari sudut pandangan yang lebih tinggi, dan bertindak dengan cara yang betul tanpa mengira keuntungan segera.

Bagaimana kita menilai sesuatu tindakan itu betul atau salah?

Perkara yang dianggap betul bagi anda mungkin tidak dipandang dengan intensiti yang sama oleh orang lain.

Tahap kekuatan kepercayaan moral anda akan menentukan tindakan anda yang mana yang dianggap betul.

Ia memerlukan penyesuaian tingkah laku anda mengikut standard moral ini, apa yang sesuai dengan peraturan itu adalah betul.

Kerohanian dan keagamaan sering memberikan data maklumat mengenai apa yang betul dan salah.

Betul dan salah adalah istilah relatif, dan sukar untuk menentukannya dengan tepat.

Orang merasa bingung melihat sesuatu yang dianggap keliru menjadi betul dengan perubahan peristiwa.

Tidak ada hak mutlak atau salah mutlak di dunia ini terutama dengan apa yang berlaku dalam senario negara kita.

Ada yang di hukum menceroboh tanah kerajaan tetapi ada yang dibelai sebaliknya sungguh pun turut menceroboh tanah berstatus sama.

Oleh kerana berstatus VIP, masih tidak dihukum kerana melanggar Perintah Kawalan Pergerakan; membenarkan dan mengiyakan tindakan ahli keluarga mengambil minuman keras setelah tahu bahawa kemampuan mereka sekadar membayar kompuan dan lain-lain lagi.

Seseorang sering ingin dilihat baik dan bagus  di hadapan orang lain. Walaupun terdapat kelemahan tertentu, sudah menjadi kebiasaan ramai yang menganggap diri mereka betul dalam semua keadaan.

Adakah ia menunjukkan kematangan yang cukup? Seseorang harus dengan senang hati mengakui kesalahannya, dan mengambil langkah pembetulan untuk tidak mengulangi kesalahan tersebut.

Namun, sudah menjadi kebiasaan dengan sebilangan besar dari kita untuk tidak mengakui kesalahan dan berusaha membuktikan tindakan kita sebagai betul.

Walau di mana sahaja, hanya ada pendapat dan tidak ada yang boleh dianggap sebagai pendapat yang betul atau salah, masih ada orang yang bertahan dan menganggap pendapat mereka itu betul. Membawa ini terlalu jauh menimbulkan sikap tertentu yang tidak selari dengan nilai moral.

Melihat kepada pelbagai perbincangan yang dipaparkan, seseorang itu akan menegaskan kebenaran mereka sendiri daripada benar-benar berusaha untuk menjadi benar.

Anehnya, dalam hal perbincangan umum, di mana tidak ada yang benar atau salah, tetapi pandangan tetap dilabel sebagai 'pandangan yang benar' dan 'pandangan yang salah'.

Dorongan ini wujud bebas dari apa sahaja yang benar atau tidak. Keperluan untuk kelihatan benar membayangi tindakan yang benar dan yang salah.

Kekeliruan tindakan atau tidak bertindak adalah bertentangan dengan perlunya betul. Ini adalah penyimpangan asas dalam tingkah laku dan sikap kita.

Tidaklah selalu sukar untuk mencari apa yang salah atau betul. Orang sering sedar bahawa tindakan tertentu adalah perkara yang betul, tetapi tetap berpegang pada tindakan mereka yang salah.

Namun, mereka tidak mahu dilihat sebagai pelaku kesalahan. Percubaannya adalah untuk menyalahertikan fakta, menerapkan perwakilan taktikal dan menyalahkan orang lain untuk mengalihkan perhatian dari tindakan yang salah.

Hari ini korupsi (terutama penyalah gunaan kuasa), sogokan dan bantuan lain adalah perkara biasa dalam pelbagai urusan harian.

Mereka yang terlibat dengannya akan  berusaha untuk membenarkannya sebagai hak istimewa kerana berada dalam kedudukan berkuasa.

Pekerja profesional mengenakan bayaran yang terlalu tinggi untuk perkhidmatan yang ditawarkan oleh mereka dan cuba membenarkannya sebagai harga untuk kepakaran mereka.

Sekiranya kita melihat nilai-nilai moral, mengenakan sesuatu yang terlalu tinggi bukanlah perkara yang betul.

Seseorang yang bersimpati dan bersikap empati terhadap orang lain tidak akan mengambil kesempatan yang berlebihan daripada orang lain. Kemungkinannya dia tidak akan melakukan perkara yang salah.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 28 Ogos 2020

Tahu tapi buat tak tahu

Ramai orang sedar dan tahu bahawa sesuatu tindakan tertentu adalah perkara yang betul, tetapi tetap berpegang pada tindakan mereka yang salah. Namun, mereka tidak mahu dilihat sebagai pelaku kesalahan.

Berapa banyak masakah yang kita habiskan untuk menentukan apa yang betul dan salah.

Kita membuat penilaian sepanjang masa dan membentuk pendapat yang berbeza mengenai seseorang yang mungkin tidak betul.

Kita menyebut sesuatu yang betul atau salah berdasarkan  sama ada ianya membantu mencapai nilai moral kita atau tidak.

Namun adalah sukar untuk menegakkan apa yang betul atau salah pada orang lain.

Tidak ada prinsip moral yang boleh kita ikuti secara membuta tuli.

Apa yang salah atau betul bergantung pada situasi tertentu dan penilaian peribadi.

Katakan anda menjumpai seseorang yang mengalami kemalangan jalan raya dan perlu segera dibawa ke hospital, jika tidak, dia mungkin mati.

Dia perlu diberi perhatian segera. Tidak ada kenderaan yang tersedia, tetapi anda melihat kenderaan berdekatan diparkir.

Memanglah tidak baik dan salah mengambil kenderaan seseorang; namun, ada orang yang memerlukan pertolongan segera ke hospital kerana jika tidak, dia berada di ambang kematian.

Mengambil dan menggunakan kenderaan dalam keadaan biasa mungkin salah, tetapi ramai juga akan melanggar peraturan itu dalam kes seperti ini.

Kita akan merasakan bahawa adalah tepat untuk menyelamatkan nyawa mangsa kemalangan jalan raya. Ini kerana nilai moral kehidupan adalah nilai yang lebih tinggi daripada melindungi harta benda.

Berbohong atau menipu adalah tindakan yang umumnya dianggap salah oleh kebanyakan sistem moral.

Memberitahu dan menyatakan kebenaran dianggap kebaikan kerana banyak kerosakan dan kemusnahan yang dilakukan pada orang lain dan masyarakat akibat terlalu banyak perlakuan tidak jujur. Tetapi bagaimana jika mengatakan yang kebenaran melanggar nilai hidup yang lebih tinggi?

Seorang pembunuh atau penjahat (bertopengkan sebagai seorang yang baik) bertanya tentang lokasi jiran anda dengan niat untuk mencederakan dan membunuhnya.

Apakah yang akan dilakukan oleh seseorang dalam keadaan ini?

Berpegang pada kebenaran dan biarkan jiran anda dirompak barang berharga dan nyawanya?

Walaupun ramai yang menganjurkan mengatakan kebenaran adalah suatu kebajikan, berbohong adalah perkara yang betul untuk dilakukan dalam situasi tertentu. Ia mencapai nilai moral yang lebih tinggi: pemeliharaan nyawa dan barang berharga jiran anda.


Oleh itu, tindakan yang betul atau salah tidak dapat dilihat secara terpisah. Ia bergantung pada keadaan dan tujuan yang mendasari.

Setiap individu berdasarkan ajaran dan pemahamannya mempunyai kemampuan untuk mengetahui apa yang betul atau salah. Itu bergantung pada apa yang dicita-citakan oleh seseorang dalam hidup.

Kita mungkin tidak dapat mematuhi perkara yang betul tetapi melalui intuisi dan memerhatikan orang lain, kita tahu bahawa terdapat tahap kemanusiaan yang lebih tinggi.

Ramai yang mungkin terus mengambil tindakan yang salah tetapi itu tidak menunjukkan mereka tidak tahu mengenai tindakan yang betul; mereka tahu tentang tahap kehidupan yang lebih tinggi berdasarkan kebenaran, penyempurnaan dan kerohanian.

Apa yang betul atau salah terhasil dari pendapat individu, sering didorong oleh panduan penilaian. Anda merasakan sesuatu yang betul untuk dilakukan pada waktu itu, tetapi orang lain memandangnya secara berbeza.