October 4th, 2020

Sindrom minta maaf tanpa kesungguhan berulang lagi

Kenyataan ‘tidak manis’ dan kemudiannya menarik balik dengan ‘permohonan maaf’ beberapa orang pemimpin termasuk Menteri dan Timbalan Menteri di media menjadi topik media akhbar.

Yang jelas dan pasti ialah jangan hanya berkata maaf, seharusnya akuilah bahawasanya memang kita tersilap dan tersalah.

Memohon maaf tidak bererti tanpa tindakan yang kita memang menyesali kesilapan yang lepas.

Tidak ramai yang bersedia memohon maaf sesungguhnya kerana tidak merasakan prinsip bertindak adalah lebih baik dari bercakap kosong.

Kata-kata "Maafkan saya" atau ‘Maaf’ hanyalah kata-kata.

Ada kalanya memang ada yang melakukan sesuatu yang mereka sesali, dan permintaan maaf mereka adalah tulen.

Tetapi, pada akhirnya, permintaan maaf tidak ada ertinya kecuali ianya mendorong kepada tindakan baru - dan berkali-kali, ianya tidak.

Dari usia muda, kita diajar untuk meminta maaf setelah melakukan sesuatu yang salah,  sama ada perbuatan yang mengerikan atau perkara kecil sehingga permintaan maaf hampir seperti formaliti.

Seolah-olah kita terbiasa mengatakan "maaf", tetapi tidak selalu terbiasa merasa penyesalan.

Namun, apabila permohonan maaf adalah benar-benar tulen, itu adalah petunjuk kasih sayang yang paling kuat yang dapat dibuat oleh orang lain.

Permohonan maaf membuktikan bahawa seseorang cukup peduli terhadap seseorang (atau sesuatu) untuk menolak harga dirinya dan berusaha untuk menyelesaikannya.

Sekiranya seseorang tidak pernah mengaku bahawa mereka bersalah atau ingin menebus kesalahan, itu hanya masalah masa sebelum mereka kehilangan kesedaran umum tentang bagaimana tindakan mereka mempengaruhi orang lain di sekitar mereka

Mereka yang tidak menapis komen mereka sendiri atau menghormati perasaan orang lain dengan mudah dapat melupakan bagaimana tingkah laku mereka sesuai dengan orang tertentu.

Permintaan maaf mengingatkan kita untuk sentiasa sedar.

Satu cara terbaik untuk menunjukkan kepada seseorang bahawa anda menyesal dengan tindakan tertentu adalah membuktikannya dengan mengelakkan tindakan yang sama pada masa akan datang.

Sekiranya anda melanggar kepercayaan seseorang, tentu saja, meminta maaf mungkin merupakan tindakan yang tepat, tetapi tidak akan mengembalikan masa dan memperbaiki keretakan kepercayaan yang mungkin telah dibuat oleh tindakan masa lalu.

Adakah permohonan maaf secara terbuka yang acapkali dikeluarkan oleh ahli politik Malaysia mendorong seluruh negara bersedia  memaafkan ahli politik atas apa yang mereka pohonkan?

Permohonan maaf adalah perkara yang harus dikatakan sebagai cara untuk menunjukkan kesedaran dan sesalan diri, tetapi hampir tidak dapat mengimbangi atau menebus tindakan yang harus mengikutinya.

Tetapi melainkan jika mereka mencetuskan tindakan baru, lebih bijaksana, pada akhirnya, mereka hanyalah kata-kata yang remeh.

Azizi Ahmad Malaysia Gazette Pendapat 4 Oktober 2020