December 9th, 2020

Pemimpin harus mampu kawal emosi, kekal bijaksana

Apabila kita bercakap mengenai keberkesanan kepemimpinan, tentunya kita akan bertanya tentang siapakah yang memiliki keunggulan kompetitif?


Adakah mereka yang beroperasi berdasarkan  kecerdasan otak (IQ) atau kecerdasan emosi (EQ)?


Ramai penyelidik terkenal di kem (IQ) percaya kecerdasan emosi (EQ))diberi nilai  berlebihan.

0202066a-ConvertImage.jpg
Pemimpin dengan tahap kecerdasan emosi (EQ) yang tinggi juga mengenali dan menghormati emosi orang lain.


Banyak kajian menunjukkan bahawa kecerdasan (kemampuan kognitif) adalah yang benar-benar penting untuk prestasi kerja.

Namun di kem kecerdasan emosi, kita dipaparkan dengan  kisah yang berbeza.


Penyelidikan berikutnya menegaskan bahawa kemahiran bukan kognitif boleh menjadi penting, jika tidak lebih, daripada kecerdasan otak (IQ) untuk kejayaan di tempat kerja dan keberkesanan kepemimpinan.


Kecerdasan Emosi (EQ) juga malah dapat menambah pendapatan anda.


Contohnya, setelah anda mendapatkan pekerjaan dalam bidang kepakaran anda dan mula mempertimbangkan perkara seperti meningkatkan peranan anda, dinaikkan pangkat, memimpin orang lain, dan menavigasi landskap politik, kecerdasan otak (IQ) anda akan meminta kecerdasan emosi (EQ) anda muncul dalam proses membuat keputusan anda .

Apa yang memisahkan pemimpin dengan kecerdasan emosi (EQ) daripada mereka yang hanya mempunyai kecerdasan otak (IQ)?

Kecerdasan emosi ditakrifkan oleh para sarjana terkemuka sebagai mempunyai kemampuan untuk "mengenali, memahami, dan mengurus emosi kita sendiri dan mengenali, memahami, dan mempengaruhi emosi orang lain."

Ianya harus mengurangkan dan menghilangkan persepi  dalam barisan kepemimpinan yang menetapkan keberkesanan kecerdasan otak (IQ) sahaja.

Pemimpin yang cerdas emosi dapat dibezakan dan mampu lakukan apa yang sukar dilakukan oleh pemimpin yang cerdas otak (IQ).

Mereka memahami kekuatan dan batasan mereka sendiri dan menyedari situasi dan peristiwa dalam hidup mereka.


Ketika keadaan mengecewakan, mereka dapat menentukan punca dan penyebab kekecewaan mereka.


Ketika berada di bawah tekanan, mereka juga memiliki kejelasan tentang nilai dan rasa tujuan mereka, yang memungkinkan mereka menjadi lebih tegas ketika menetapkan jalan tindakan.


Mengetahui dan menyedari emosi anda sendiri adalah separuh dari pertempuran.


Pemimpin dengan tahap kecerdasan emosi (EQ) yang tinggi juga mengenali dan menghormati emosi orang lain.


Mereka berhubung dan berempati dengan ahli pasukan mereka.


Mereka memberi perhatian sepenuhnya kepada orang lain dan meluangkan masa untuk memahami apa yang mereka katakan dan bagaimana perasaan mereka - meletakkan diri mereka di kasut orang lain dengan cara yang bermakna.


Walaupun mereka tidak selalu tahu apa yang dirasakan orang lain, mereka dapat menerima emosi orang itu walaupun mereka tidak memahaminya.


Pemimpin yang mampu mengatur dan mengawal diri sendiri jarang kehilangan kawalan, menyerang orang lain secara lisan, atau membuat keputusan yang terburu-buru.


Apabila anda mengurus (mengatur dan mengawal ) emosi anda, anda tetap terkawal.


Ahli psikologi dan pengarang terkenal, Daniel Goleman mengatakan ini mengenai orang yang menguruskan emosi mereka dengan baik:



Orang yang berfikiran stabil adalah mereka yang mampu mengawal emosi mereka,  adalah mereka yang dapat mengekalkan persekitaran yang selamat dan adil.


Dalam tetapan ini, aksi lebihan drama sangat rendah dan produktiviti sangat tinggi.


Mereka yang berprestasi tinggi akan menyokong organisasi ini dan tidak cenderung meninggalkannya.


Kepintaran sememangnya diperlukan untuk kejayaan kepimpinan dan tidak boleh diabaikan.


Tetapi jika anda ingin meningkatkan kemampuan kepemimpinan anda ke tahap baru, atau membina pasukan dengan kekuatan kecerdasan emosi, mulailah dengan bakat ini.



Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Analisis 09 Disember 2020