January 3rd, 2021

Budaya bercukur dalam pelbagai kepercayaan

Terdapat sebilangan agama maupun kepercayaan memerlukan penyingkiran rambut atau bulu di badan dan wajah sementara yang lain tidak.


Penyingkiran rambut atau bulu mungkin diwajibkan oleh beberapa agama misalnya pada usia tertentu atau kematian saudara atau pasangan, sementara ada yang melarangnya.


Di seluruh dunia Islam, penyingkiran rambut atau bulu dianggap dalam konteks hukum agama.








Di kalangan umat Islam, penyingkiran rambut adalah sebahagian dari dorongan ke arah kesucian dan kebersihan umum dan termasuk pemotongan kuku dan penghapusan bulu ketiak dan kemaluan.


Lelaki dan wanita harus menanggalkan bulu ketiak dan kemaluan sekurang-kurangnya setiap empat puluh hari.


Janggut sangat sesuai untuk lelaki dan wanita Muslim yang dapat menghilangkan rambut wajah ‘tidak wajar’ tetapi tidak boleh membentuk semula alis dengan alasan kesombongan.


Cabang Islam Hanafi, yang termasuk orang-orang Turki Sunni, menuntut setiap bahagian tubuh , bebas dari rambut.


Oleh itu, para wanita mengemaskan badan mereka dengan lilin yang diperbuat daripada gula dan pelbagai ramuan.


Lelaki lebih suka pisau cukur dan salap rambut.


Semasa zaman Uthmaniyyah, mencabut bulu badan lebih penting bagi lelaki dan wanita muslim daripada yang ada di dunia moden.


Di India, mencukur kepala dipraktikkan oleh ramai penganut Hindu dan merupakan adat dan budaya (ritual).


Bagi pengikut Chudakarana Samskara, ritual mencukur kepala dijalankan keatas kanak-kanak lelaki dan perempuan ketika berusia sekitar empat tahun.


Collapse )

Mencukur Kepala II: Adakah ia budaya manusia

Amalan mencukur kepala dapat ditelusuri dari masyarakat kuno yang dicatatkan paling awal hingga ke zaman moden.

Manusia telah melakukan pencukuran kepala sepanjang sejarah dengan pelbagai alasan.

Sebab-sebab ini merangkumi kemudahan, penyelenggaraan rendah, kepraktisan, gaya, fesyen, agama dan estetika budaya.

Kita juga tahu akan alasan spiritual dan ketenteraan untuk mencukur kepala yang boleh bermula dengan zaman moden.

Bagi yang menonton filem atau drama mengenai penjara, dan tempat yang kebanyakan kita mahu hindari, mencukur kepala adalah amalan biasa di persekitaran penjara.

Punca dari tujuan asal untuk tahanan mencukur kepala adalah kerana tahanan dikurung dipersekitaran yang kecil dan berhimpit, dan sering tidak memiliki kebersihan yang cukup.

Dan para tahanan harus mencukur kepala mereka pada asalnya untuk mencegah penyebaran kutu.

Terdapat budaya yang mencukur kepala orang sebagai bentuk hukuman misalnya, Nazi akan menghukum mereka yang bergaul dengan Untermenschen atau mereka yang mereka anggap sebagai bangsa yang lebih rendah dengan mencukur kepala mereka dan meletakkan tanda di leher mereka yang memperincikan kesalahan mereka.

Ketika itu kumpulan Nazi tidak bersendirian. Sebaik sahaja berakhirnya Perang Dunia II, ribuan wanita yang berbaik (menjalin hubungan) dan bergaul dengan musuh di negara-negara yang dijajah, termasuk Perancis dan Itali, dikumpulkan di pinggir kota.

Collapse )