January 9th, 2021

Tertekan untuk bercakap mengenai politik dengan pihak lain?

Kita saling tidak bersetuju sepanjang masa, tetapi tidak semua perselisihan menyebabkan tahap tekanan yang sama.

Walaupun kita boleh meminati pasukan sukan kegemaran masing-masing, kita masih boleh berdebat mengenai pasukan kegemaran mana yang terbaik tanpa merosakkan persahabatan.

Di tempat kerja, rakan sekerja sering mempertikaikan strategi dan pendekatan tanpa mengambil risiko pegeseran jangka panjang.

Sebaliknya, perbualan politik nampaknya menjadi sangat mencabar dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

Kisah mengadakan majlis perjumpaan yang tegang dan rakan Facebook, Instagram, WhatsApp  yang di ‘unfriend’ telah menjadi perkara biasa.

Beberapa kajian dan  penyelidikan berkaitan dalam psikologi politik  mencadangkan dua jawapan luas.

Pertama, kajian menunjukkan bahawa topik yang memecahbelahkan - isu-isu yang menjadi polarisasi, atau yang tidak ada konsensus masyarakat luas - dapat membangkitkan perasaan cemas dan ancaman.

Maksudnya, hanya dengan mempertimbangkan topik-topik ini tampaknya membuat orang berjaga-jaga.


Kedua, kajian mengenai keyakinan moral oleh ahli psikologi Linda Skitka dan rakan-rakannya menunjukkan bahawa sikap yang berkaitan dengan nilai-nilai moral dapat menyumbang kepada jarak sosial.

Dengan kata lain, jika seseorang menganggap kedudukan mereka dalam suatu isu adalah persoalan yang benar berbanding yang salah atau yang baik berbanding yang jahat, mereka cenderung untuk berinteraksi dengan orang yang tidak bersetuju dengan isu tersebut.

Pencetus kebimbang automatik

Masalah perpecahan adalah dikatakan sebagai masalah yang tidak mempunyai konsensus yang jelas.

Contohnya, hampir semua orang menyokong mengenai isu keselamatan makanan; tetapi jika anda mengemukakan masalah seperti pengguguran atau hukuman mati, anda akan melihat perpecahan kem.

Orang ramai juga suka mempunyai dan memberi pandangan umum terhadap sesuatu  masalah sebelum mereka mula membahaskannya.

Sekiranya anda bercakap dengan orang asing, anda tidak tahu bagaimana menjangkakan kedudukan mereka dalam topik yang membimbangkan. Ini menimbulkan ketidakpastian yang boleh menjadi tidak selesa.

Dalam satu kajian oleh Joseph Simons mengenai 60 masalah sosial (mulai dari air paip yang selamat hingga perhambaan) dan penilaian mengenai  cemas, terancam, berminat atau santai ketika membincangkan isu tersebut, beliau mendapati responden mengambil kira perasaan cemas dan terancam ketika membincangkan topik yang pada umumnya dianggap lebih memualkan.

(Dalam beberapa keadaan - seperti ketika orang tidak mempunyai sikap yang kuat terhadap masalah ini - mereka merasa lebih berminat untuk membincangkan topik ini.)

Dalam kajian kedua, terhadap pengalaman ancaman pada tahap tidak sedar dengan maksud adakah topik perpecahan secara automatik akan mencetuskan kebimbangan?; mereka mendapati bahawa orang tidak selalu mengenali sumber tindak balas emosi mereka.

Perasaan yang ditimbulkan oleh satu peristiwa atau objek dapat "dibawa" ke pertimbangan yang tidak berkaitan.

'Betul dan salah' menambah lapisan komplikasi

Halangan sosial tambahan melampaui perselisihan. Pertimbangkan dua individu yang menentang hukuman mati.

Seseorang mungkin berfikir bahawa hukuman mati adalah salah dari segi moral, sedangkan orang lain mungkin percaya bahawa hukuman mati tidak berkesan untuk mencegah jenayah.

Walaupun kedua-dua individu sangat menyokong kedudukan mereka, orang pertama memegang sikap ini dengan keyakinan moral.

Kajian oleh Skitka dan rakan-rakannya turut menyoroti akibat sosial "mandat moral" ini.

Apabila menjurus kepada masalah betul atau salah, orang menjadi kurang toleran terhadap orang lain yang berpandangan sebaliknya.

Secara khusus, individu dengan keyakinan moral yang lebih kuat cenderung tidak mahu bergaul dengan mereka yang tidak bersetuju dengan mereka mengenai isu-isu tertentu.

Jarak sosial ini tercermin dalam tanggapan tinjauan - "akan senang berkawan dengan orang ini" – bahkan turut terkesan dengan jarak fizikal, seperti meletakkan kerusi lebih jauh dari seseorang dengan pandangan yang berlawanan.

Sudah tentu, tidak ada yang akan menyetujui setiap isu. Tetapi penting bagi kita untuk belajar dari mana orang lain hadir untuk mencapai kompromi.

Malangnya, kompromi atau permuafakatan lebih sukar dicapai jika orang memulakan perbualan dengan perasaan terancam.

Dan jika individu merasakan bahawa seseorang yang berpandangan sebaliknya hanyalah orang yang tidak baik, perbualan itu mungkin tidak akan berlaku sama sekali.

Pada akhirnya, tidak menjadi masalah sama ada anda bercakap dengan orang asing atau rakan; kemungkinan pengecualian atau penghindaran meningkat apabila topik perpecahan dibangkitkan.

Tidak ada jalan penyelesaian yang mudah. Kadang-kadang membangkitkan topik-topik ini dapat menunjukkan perbezaan yang tidak dapat diselesaikan.

Tetapi pada masa-masa lain, kesediaan untuk mendekati topik-topik yang sukar dengan tenang - sambil benar-benar mendengarkan sisi lain - dapat membantu orang mencari jalan sama atau mempromosikan perubahan.

Mungkin bermanfaat untuk mengambil langkah mundur.

Perselisihan dalam satu isu - bahkan masalah moral - tidak semestinya alasan untuk memutuskan persahabatan.

Sebaliknya, memberi tumpuan kepada ikatan dan moral bersama yang lain dapat menyelamatkan atau mengeratkan hubungan.

Mereka yang hati sakit, menyakiti orang lain

Artikel Bila hati sudah busuk, semua nampak buruk belaka bertarikh 26 April 2021 mungkin ada kaitan dengan satu puisi oleh Oscar Wlide.

Oscar Wilde mengatakan kebenaran yang tidak adil dalam puisinya.

Beliau menyatakan bahawa "kita sering  membunuh atau menghancurkan perkara yang kita sendiri suka."


Sungguh pun kita diminta, dirayu , didesak secara berterusan oleh para sarjana, para agamawan dan warganegara, umat manusia belum lagi bersikap baik dan saling mengasihi.

Oleh itu, puisi Wilde mungkin sesuai untuk kita semua.


Seperti kata pepatah, orang yang hati sakit, menyakiti orang lain.

Setelah dikaji dengan lebih lanjut, kita boleh membuat kesimpulan yang tidak menyenangkan bahawa mereka  yang suka menyakiti orang lain  tidak hanya menyakiti orang, tetapi mereka juga menyakiti diri sendiri dalam prosesnya.


Kita boleh menganggap  bahawa manusia wujud bukan untuk memusnahkan dirinya sendiri, walaupun nampaknya ia cenderung untuk melakukannya.

Oleh kerana sifat kemanusiaan yang tidak sempurna, kehancuran sering berlaku.

Kita harus percaya bahawa kita tidak mempunyai niat untuk saling menyakiti.

Inilah sebabnya mengapa manusia sentiasa berjuang dengan dirinya sendiri.


Kita semua adalah tidak sempurna, jadi kita saling menyakiti.

Dan kerana kita tidak diwujudkan untuk disakiti, berbuat demikian akan merosakkan kita.

Bukan secara serentak, tetapi dengan cara perlahan, satu demi satu.

Kehancuran dan kerosakkan dalaman berpunca dari kurangnya perasaan saling menyayangi, tetapi cepat tumbuh ketika kita mengabadikan perasaan itu dan mendorongnya kepada orang lain.


Harapan untuk saling menyayangi kita jauh lebih tinggi daripada realiti kasih sayang, jadi tidak terlalu mengejutkan apabila kebanyakan kita merasa tidak diingini atau tidak dicintai.

Kita mengharapkan aliran kebaikan, layanan dan pemujaan yang berterusan.


Dengan kata lain, kita tidak merancang orang-orang di sekeliling kita untuk mengalami hari-hari buruk.

Dr. Steven Stosny dipetik berkata "tidak kira apa yang berlaku, orang yang anda sayangi dan percayai akan ...

1. mengambil peduli kesejahteraan anda dan

2. jangan pernah menyakiti diri anda dengan sengaja. "

Hasil jangkaan ini adalah kesakitan. Apabila rakan atau pasangan kita bersikap agak dingin dengan kita, membatalkan rancangan atau mengatakan perkara yang tidak mereka maksudkan dalam kemarahan, kita merasakan ketiadaan kasih sayang.

Sudah tentu, ini tidak memberi alasan penderaan verbal atau fizikal yang tidak dapat diterima yang berlaku dalam beberapa hubungan.

Namun, ini bermaksud bahawa, kadang-kadang, orang mengharapkan lebih daripada apa yang dapat diberikan.

Daripada melepaskan harapan kita, mengasihi diri sendiri dan memaafkan orang-orang yang telah menyakiti kita, kita terus menghambarkan ketidaksenangan kita.


Menurut Joanna Pantazi, "kita cenderung lebih agresif terhadap orang yang kita kenal."

Pemerhatian ini masuk akal. Kemarahan mudah diluahkan pada orang yang mengenali anda, dan hal yang sama berlaku dengan kebahagiaan, kesedihan atau emosi lain.


Pantazi juga menunjukkan bahawa "kita menyakiti orang lain untuk menyakiti diri kita sendiri ... kecenderungan ini didasarkan pada ketidakcukupan kepercayaan teras."

Dengan kata lain, apabila perasaan kekurangan kita meningkat, kita menyakiti orang lain sehingga menyakiti diri sendiri.

Walaupun bentuk hukuman ini di bawah sedar, sangat penting bagi umat manusia untuk membuatnya sedar dan menganalisis perasaan tersebut.


Untuk mengakhiri kesakitan fizikal dan emosi yang timbul daripada saling menyakitkan, kita perlu menjadi diri kita sepenuhnya dan mengalami kehidupan sepenuhnya.

Menurut Dr. Steven Stosny, “Jalan keluar — untuk pengkhianat dan dikhianati adalah untuk setiap orang menciptakan lebih banyak nilai dan makna dalam kehidupan. Ini sangat diperlukan, sama ada pasangan yang menderita pengkhianatan memutuskan untuk memperbaiki hubungan yang rosak. "

Dengan kata lain, daripada mengawasi hal-hal yang cetek dalam kehidupan, kita harus mencipta dan menambah nilai dalam kehidupan kita.

Ini mengenai perkara-perkara sederhana: kita perlu menulis, menyanyi, ketawa, berenang dan berlari. Kita perlu memikirkan semua perkara yang selalu kita mahu lakukan, dan melakukannya!


Sudah tiba masanya kita mencipta kehidupan untuk diri sendiri yang tidak perlu kita luputkan secara berterusan. Kita harus berhenti menyakiti diri sendiri dan orang lain, dan memulakan kehidupan dengan melihat ke dalam dan mencipta makna.