January 28th, 2021

Kebolehpercayaan Terhadap Pakar: Mengapa dan Mengapa Tidak?

Adakah kita mempunyai cukup pakar? Soalan berikut adakah pakar yang menerima diri sebagai pakar memang pakar?

Kita berhadapan dengan krisis kepercayaan sosial yang mendalam, atau kita mendengar setiap hari dari semua orang yang mempunyai telefon mega awam.

Kita tidak mempercayai sebilangan ahli politik kerana mereka berulang kali gagal menepati janji atau bertindak dengan niat baik. 

Sebilangan media, juga tidak memberikan laporan yang jujur ​​dan tidak berat sebelah, dan bagi ‘pakar’, ramai tidak mempercayainya kerana mereka di pihak elit dan didorong oleh minat menguntungkan diri sendiri.

Tidak ada tahap atau ragam kepercayaan yang sama yang dipertaruhkan dalam semua kes ini, tetapi penyebut umum adalah pengalaman bahawa mereka yang mengharapkan kepercayaan daripada orang ramai tidak bertindak demi kepentingan masyarakat dan oleh itu tidak layak mendapat kepercayaan kita.

Menurunnya tahap kepercayaan terhadap mereka yang dikatakan ‘pakar’, walaupun tidak pada peringkat kepercayaan  yang sama berbanding media atau ahli politik, telah menjadi perhatian dalam beberapa bidang kebijakan awam seperti dalam isu perlembagaan dan vaksin. 

Trump (2016) selalu berkata , ‘pakar adalah mengerikan’ dan reaksi Michael Gove yang terkenal kepada wartawan bahawa" orang di negara ini sudah memiliki cukup pakar"adalah percubaan terang-terangan untuk memanfaatkan suasana skeptisisme yang sudah muncul mengenai peranan pakar dalam keputusan dasar.

Collapse )

Memahami diri di sebalik cerita di media sosial

Sebelum ini kerap juga kita dihidangkan dengan aktiviti ‘menganjing (trolling) dan juga pembuli dalam talian.


Kita juga dikongsikan dengan kenaikan mendadak pada catatan perkongsian Facebook di lewat malam, atau komen antagonis yang tidak spesifik dan juga tanpa sebab.


Sebilangan besar daripada kita juga secara tidak disangka-sangka berkawan atau disekat (unfriend) - atau kita sendiri yang menyekat seseorang, kerana rentetan kemas kini status yang menyedihkan dan cubaan mencari perhatian.


Ini adalah sebahagian daripada kehidupan maya moden, sehinggakan kita cukup peka dengannya.


Tetapi mungkin kita harus mula memberi perhatian yang lebih baik.


Paparan di dinding atau tembok Facebook boleh menjadi jendela kesihatan mental anda, menurut penyelidikan.


Sebenarnya, catatan perkongsian dalam talian seringkali menjadi petunjuk pertama bagi masalah kesihatan mental yang muncul, seperti kemurungan, kegelisahan atau demensia (dementia).


Sebabnya: Aktiviti dalam talian menunjukkan bagaimana orang mengekspresikan diri secara semula jadi, dengan lebih sedikit tapisan, isyarat sosial dan penghambatan.


Malah apa yang dipilih orang untuk disembunyikan dalam talian memberi gambaran bagaimana otak mereka berfungsi, kata para pakar.


Mungkin mudah untuk menyembunyikan ingatan yang merosot, kegelisahan, atau kecenderungan bunuh diri yang semakin merosot selama bertahun-tahun apabila anda melihat seseorang secara peribadi sekali-sekala.


Collapse )