January 29th, 2021

Petanda masalah mental boleh dilihat pada status media sosial

Ramai akan meluahkan perasaan dan emosi di Facebook, Instagram atau media sosial yang di adakan.

Kegiatan dan aktiviti anda Facebook atau media sosial boleh menjadi petunjuk untuk kesihatan psikologi, dan digunakan sebagai alat oleh ahli terapi dan psikologi

Satu kajian baru yang dilakukan oleh penyelidik di University of Missouri dan diterbitkan dalam jurnal Psychiatry Research, telah mendedahkan bahawa profil media sosial dapat memberikan gambaran mengenai kesihatan mental pesakit.

Malaysiakini

Laman rangkaian sosial, seperti Facebook, menjadi semakin popular dan menjadi kaedah utama untuk komunikasi dan sosialisasi.

Walaupun telah terbukti bahawa terdapat peningkatan penggunaan oleh mereka pada spektrum skizofrenia, beberapa perincian sahaja sudah cukup untuk menerangkan sejauh mana seseorang itu menghadapi masaalah mental.


Elizabeth Martin, pelajar kedoktoran di jabatan sains psikologi MU di College of Arts and Science, berkata:

"Ahli terapi mungkin menggunakan aktiviti media sosial untuk membuat gambaran klinikal pesakit yang lebih lengkap. Keindahan aktiviti media sosial sebagai alat dalam diagnosis psikologi adalah bahawa ia menghilangkan beberapa masalah yang berkaitan dengan pelaporan diri pesakit.

Contohnya, soal selidik sering bergantung pada ingatan seseorang, yang mungkin tepat atau tidak tepat.

Dengan meminta pesakit untuk berkongsi aktiviti Facebook mereka, kita dapat melihat bagaimana mereka menyatakan diri mereka secara semula jadi.

Malah bahagian aktiviti Facebook mereka yang mereka pilih untuk menyembunyikan maklumat yang terdedah mengenai keadaan psikologi mereka. "

Martin dan pasukannya meminta sekumpulan sukarelawan untuk mencetak aktiviti Facebook mereka dan mengaitkan aspek aktiviti mereka dengan tahap di mana orang-orang ini menunjukkan skizotip, pelbagai gejala termasuk penarikan sosial ke kepercayaan yang tidak biasa.

Seperti yang dijangkakan, beberapa peserta menunjukkan tanda-tanda keadaan skizotaip yang disebut anhedonia sosial - ketidakupayaan untuk menghadapi kebahagiaan dari aktiviti yang biasanya menyeronokkan, seperti berinteraksi dan bercakap dengan rakan sebaya.

Mereka yang terkesan dengan anhedonia sosial lebih cenderung untuk:

• mempunyai bilangan rakan yang tidak ramai di Facebook

• kurang berkomunikasi

• berkongsi sedikit gambar

• mempunyai profil Facebook yang lebih panjang

Anhedonia sosial juga dikaitkan dengan ekstraversi.

Selain itu, ekstraversi adalah peramal jumlah foto dan rakan, dan jangka masa sejak terakhir berkomunikasi dengan rakan.

Beberapa sukarelawan kajian menyembunyikan bahagian penting dari profil Facebook mereka sebelum memberikan aktiviti mereka kepada penyelidik.

Mereka ini juga menunjukkan simptom skizotaipi, yang disebut sebagai penyimpangan persepsi - pengalaman yang tidak teratur dari ideologi dan deria ajaib seseorang - juga dikenali sebagai kepercayaan bahawa pengalaman tanpa sebab dan akibat yang nyata saling berkaitan.

Menyembunyikan aktiviti Facebook juga dikaitkan dengan tahap paranoia yang lebih tinggi.

Azizi Ahmad Malaysia Kini Surat Ulasan 29 Januari 2021