February 6th, 2021

Kolum Penulisan dan Kolum Nasihat

Pada bulan Mac 1912, seorang wanita muda yang cantik menulis mengenai masalah beliau di akhbar  harian Rock Island Argus .

Pada usia 20 tahun dan baru sahaja menjalinkan hubungan dengan teman lelakinya selama 2 tahun, dia telah diberi isyarat bahawa teman lelakinya berminat untuk berkahwin dengan beliau.


Untuk mengatasi keraguan, dia menulis surat kepada Puan Elizabeth Thompson, kolumnis penasihat penduduk Rock Island Argus.


Setelah menjelaskan keadaannya, dia mengakhiri suratnya dengan satu pertanyaan sederhana: Adakah saya terlalu muda?

Jawapan yang dia terima adalah cepat dan tepat: "Tidak".



Gaya menjawab pendek dan lurus ke titik ini nampaknya menjadi kepakaran Puan Thompson.


Seorang wanita lain dalam isu yang sama meminta nasihat tentang apa yang harus dipakai ke majlis tari-menari bertopeng (masquerade) yang akan datang dan diberitahu dengan ringkas untuk berpakaian sebagai pembantu rumah Perancis.


Pangkalan pengetahuan Puan Thompson sangat luas dan beliau didapati mampu menjawab soalan mengenai pelbagai topik dari penjagaan kulit ke makanan hingga ke fesyen.


Dia juga menangani topik-topik yang lebih berat, menasihati orang ramai, wanita khususnya, bagaimana untuk bertahan hidup, menjaga dan  menyediakan anak-anak mereka ketika mereka tidak ada tempat lain untuk berharap.


Walaupun nasihat Puan Thompson tidak terlalu ringkas, ia selalunya memberi gambaran yang pasti kepada pembaca bahawa, walaupun dia mungkin tidak mengenali anda, dia tahu bagaimana menangani setiap situasi dengan mudah.


Tidak jelas berapa lama dia memegang jawatan ini, atau seberapa berkesan nasihat dan pandangannya.


Mengikut rekod, artikel pertama beliau adalah bertarikh 26 September 1911. Dia memegang jawatan ini sekurang-kurangnya 4 tahun


PuanThompson, atau mungkin lebih tepat lagi penulis yang menggunakan nama pena Puan Thompson, adalah sebahagian daripada tradisi kolumnis nasihat yang lebih besar.


Walaupun tidak jelas di mana kolum nasihat yang pertama kali berasal, ada yang berpendapat ianya bermula  pada tahun 1690 di Athena Mercury.


Menurut David Gudelunas, pengarang Confidential to America: Kolum Nasihat Akhbar dan Pendidikan Seksual, pembaca awal kolum nasihat sering ingin menjangkau, bukan sahaja kolumnis itu sendiri, tetapi semua pembaca lain.


Kolum nasihat abad ketujuh belas dan kelapan belas sering menangani perkara-perkara seperti perubatan, falsafah, dan pemerintahan.


Pada masa ini ruangan ini sering dikendalikan oleh editor (penyunting) atau pegawai atasan lain di ruangan berita.


Sejarah Ruangan Kolum


Kolum atau Ruangan Kolum adalah tulisan atau artikel berulang dalam surat khabar, majalah atau penerbitan lain, di mana seorang penulis menyatakan pendapat mereka sendiri dalam beberapa ruangan yang diberikan oleh organisasi surat kabar tersebut. Kolum ditulis oleh kolumnis.


Apa yang membezakan kolum dari bentuk kewartawanan lain adalah bahawa ia adalah ciri biasa dalam penerbitan - ditulis oleh penulis atau wartawan yang sama dan biasanya pada bidang subjek atau tema yang sama setiap kali - dan bahawa biasanya, tetapi tidak secara universal, mengandungi pendapat atau pandangan pengarang.


Ruang nasihat adalah ruangan dalam format soal jawab.


Biasanya, pembaca (biasanya tanpa nama) menulis ke outlet media dengan masalah dalam bentuk pertanyaan, dan outlet media memberikan jawapan atau respons.


Maklum balas ditulis oleh kolumnis penasihat dikenali dalam Bahasa Inggeris sebagai Aunt Agony, atau Uncle Agony jika kolumnis itu  lelaki


Kolumnis penasihat adalah seseorang yang memberi nasihat kepada orang yang menghantar masalah ke saluran media.


Gambaran yang ditunjukkan pada asalnya adalah seorang wanita tua yang memberikan nasihat yang menenangkan dengan kebijaksanaan ibu, san oleh itu nama "Aunt" (makcik) digunakan.


Kadang-kadang penulis sebenarnya adalah gabungan atau pasukan.


Penulis nominal mungkin nama samaran, atau sebenarnya nama jenama; gambar yang disertakan mungkin sedikit menyerupai pengarang yang sebenarnya


Sejarah Ruang Kolum

Ketika ruangan nasihat mula muncul di bahagian surat khabar wanita, pada akhir 1880-an hingga awal 1900-an, mereka sering berurusan dengan hal pekerjaan rumah tangga, seperti pertanyaan mengenai menjahit dan resipi.



Ruang kolum nasihat yang kita ketahui hari ini, yang cenderung memusatkan perhatian pada hubungan dan tanggungjawab sosial, mungkin bermula dengan seorang wanita bernama Beatrice Fairfax.


Fairfax, sebenarnya adalah nama samaran untuk seseorang penulis New York Evening Post yang berusia 26 tahun, bernama Marie Manning.


Setelah makalah itu menerima beberapa surat untuk meminta nasihat peribadi, Manning mengemukakan idea untuk mewujudkan kolum khas yang khusus untuk menjawab pertanyaan peribadi pembaca.


Ruang Kolum  itu berjaya, meningkat penjualan surat kabar itu dan menerima ribuan surat yang meminta nasihat Beatrice.


Manning dengan rela hati menerima  cabaran dan mula menjawab surat secara langsung dan tepat.


Walaupun banyak mengaitkan ruangan nasihat dengan surat khabar lama, mereka masih hidup dan sihat hari ini.
Genre ini telah berkembang secara aktif dalam talian dan melalui podcast.


Susunan demografis kolumnis penasihat juga menjadi semakin pelbagai, walaupun orang kulit putih tetap menjadi majoriti penulis.


Azizi Ahmad adalah seorang pembaca yang berminat dengan ruangan kolum

Mengapa Kita Perlu Membaca Buku yang Diharamkan

Kita diseru dan digalakkan untuk membaca. Membaca dikatakan akan menambah pengetahuan.

Oleh itu, tidak kira apa jenis bacaan yang kita ingin baca, eloknya biarkanlah seseorang itu ingin membaca.

Ini termasuklah membaca buku yang dilarang atau diharamkan. 


Membaca buku yang dilarang memberi peluang kepada kita, keluarga atau sesiapa sahaja  untuk meraikan pembacaan dan mempromosikan akses terbuka kepada idea, yang kedua-duanya adalah kunci untuk meningkatkan pembaca sepanjang hayat.

Mengapa secara tidak semena ada pihak yang melarang membaca buku terlarang atau diharamkan?

Selalunya ia kerana alasan agama atau politik: Idea, pemandangan, atau watak dalam buku itu menyinggung agama, rasa moral, atau pandangan politik mereka.

Sebilangan orang merasa mereka perlu melindungi pembaca daripada kutukan, tingkah laku yang menyinggung moral, atau bahasa yang tidak sensitif terhadap perkauman dalam sebuah buku.

Atau mereka menganggap kandungan buku terlalu ganas atau terlalu seksual.



Novel Perang Saudara The Bad Badge of Courage telah dilarang kerana penggambaran perang secara grafik.


Siapa kah yang melarang atau mengharamkan kita membaca buku-buku ini?

Ibu bapa, ahli Lembaga Pendidikan , individu, kumpulan - namun apa yang dianggap menyinggung perasaan mungkin bergantung pada era atau komuniti tertentu.


Seperti yang dihujahkan oleh ALA, cabaran-cabaran ini menimbulkan ancaman terhadap kebebasan bersuara dan pilihan - kebebasan yang sangat dihargai oleh masyarakat dan patut dipertahankan.


Beberapa  alasan yang baik untuk kita membaca buku yang dilarang adalah seperti:


Kegelisahan hari ini adalah klasik untuk esok. Karya asli mendorong batasan dalam topik, tema, plot, dan struktur. Apa yang mengejutkan hari ini boleh digunakan  dalam kelas Bahasa, lima atau 10 tahun dari sekarang jika ia mempunyai prestasi sastera yang sebenar.

Terdapat lebih banyak tentang buku daripada istilah menyumpah di dalamnya. Banyak buku telah dilarang kerana penggunaan bahasa yang dikatakan akan menjejas kehidupan  anda sebelum ini atau tidak lama lagi. Malah humor kecil juga menyebabkan orang ramai meminta larangan. Watak bahasa boleh menambahkan realisme dalam cerita, atau mungkin kelihatan tidak menyenangkan atau mengganggu , namun anda tentu dapat menilai baik buruknya.


Kita menginginkan buku yang sesuai. Buku-buku yang dilarang sering kali adalah berkaitan dengan subjek yang realistik, tepat pada masanya dan topikal. Orang muda mungkin mendapati watak yang dilalui dengan tepat, yang menjadikannya pengalaman membaca yang kuat dan membantu pembaca menyelesaikan masalah berduri seperti kesedihan, perceraian, serangan seksual, buli, prasangka, dan identiti seksual.

Kisah pemberontak remaja yang menarik dalam buku The Outsiders telah dilarang, namun ramai pelajar sekolah menengah menyebutnya sebagai buku yang mengubah mereka menjadi pembaca.



Buku kontroversial adalah sejenis realiti maya. Meneroka topik yang kompleks seperti seksualiti, keganasan, penyalahgunaan bahan, bunuh diri, dan perkauman melalui watak yang digambarkan dengan baik membolehkan kita merenungkan moral dan aspek-aspek keadaan manusia yang luas, membina empati bagi orang yang tidak seperti mereka, dan mungkin menemui cermin pengalaman mereka sendiri.

Roll of Thunder, Hear My Cry adalah kisah membuka mata keluarga Afrika Amerika yang menghadapi perkauman pada tahun 1930-an Mississippi, namun ia dilarang kerana mencerca kaum.


Mereka akan memulakan perbualan. Apa yang orang anggap begitu mengganggu dalam sebuah buku sehingga mereka ingin melarangnya, dan sejauh mana ia merupakan produk pada zamannya atau adakah ia melanggar norma sosial pada zamannya? Contohnya, Harry Potter dilarang oleh orang yang merasakannya mempromosikan sihir.

Membaca buku yang mencabar adalah pengalaman belajar dan dapat membantu kita menentukan nilai dan pendapat mereka sendiri mengenai kandungannya.

Profesor , doktor bukan tuan

Dunia akademia  mempunyai adat budaya dan tradisi tersendiri yang boleh membingungkan pelajar.

Malah perkara mudah seperti menghantar e-mel kepada profesor anda boleh kelihatan seperti ladang ranjau.

Apa sepatutnya anda menyebut atau memanggil mereka? Adakah sebagai "Profesor", "Doktor" atau sesuatu yang lain?




Sila lihat juga :

1. Saya hanya seorang 'professour' Malaysia Dateline Kolumnis 22 Januari 2021

2. A 'professeur' is the common word for teacher - Azizi Ahmad Malay Mail What You Think 6 Aug 2018

Azizi Ahmad Utusan Malaysia Sabtu 6 Februari 2021 Rencana Forum Surat Pembaca Ms 34