March 12th, 2021

Apabila Menteri Kanan dikatakan gagal

Seorang pakar kajian antarabangsa dari Universiti Utara Malaysia (UUM) menamakan Menteri Kanan Pendidikan dan Menteri Kanan Ekonomi sebagai menteri yang paling gagal dalam kerajaan Perikatan Nasional. (11/3/2021)


Kedua Menteri kanan ini dikatakan tidak tahu berbuat apa kecuali ‘bermain politik’ untuk mengekal jawatan Menteri.

md_azizi_1.jpg

Sungguh pun mereka kelayakan tinggi namun tetap dikatakan gagal dalam melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan.


Kepimpinan Gagal-Toleran adalah kemampuan pemimpin untuk menerima kegagalan sebagai tidak lebih dari kegagalan sementara dalam perjalanan menuju kejayaan akhirnya.


Dari sudut pandang pemimpin seperti itu, kegagalan ketika ini bukanlah kegagalan mutlak, tetapi jika ditangani dengan baik, ia dapat digunakan sebagai panduan strategi masa depan, dan pemangkin yang akan mendorong kejayaan masa depan.


Pemimpin Gagal-Toleran tidak hanya memiliki kemampuan untuk melihat kebaikan yang berpotensi datang dari kegagalan, tetapi mereka juga memiliki kemampuan luar biasa untuk menyampaikan visi optimis dan berorientasikan kejayaan mereka kepada orang lain.


Daripada melihat dan memprojeksikan sisi kegagalan yang negatif, seperti kebanyakan orang lain yang cenderung melakukannya, mereka menyedari bahawa dengan setiap kegagalan akan hadir peluang yang sesuai.


Peluang tersebut hadir ketika mereka mengambil pandangan yang dikumpulkan melalui kegagalan dan menggunakannya untuk menempa strategi yang sama sekali baru untuk kejayaan (sama ada tujuan asal atau yang baru diubah).


Pemimpin Gagal-Toleran menyedari bahawa dalam setiap tugasan penting, akan selalu ada risiko kegagalan yang besar.


Setiap potensi pastinya akan ada kekurangannya seiring dengan sebarang usaha untuk mencapainya, dan Pemimpin Gagal Toleran mengetahui hal ini.


Inilah salah satu sebab mengapa Pemimpin Gagal-Toleran kelihatan tidak bertindak balas terhadap kritikan peribadi ketika mereka dikatakan gagal mencapai tujuan, tetapi menggunakan kedua-dua kajian objektif mengenai strategi yang digunakan dan penilaian yang seimbang di mana rancangan itu mungkin tidak sesuai dan mengapa.


Pemimpin yang Gagal-Toleran menyedari bahawa serangan peribadi terhadap mereka di atas kesalahan, kekurangan, kurang pengalaman, kegagalan dalam penilaian, atau keputusan yang tidak bijak adalah kontra-produktif dan hanya cenderung untuk menjamin bahawa corak kegagalan tidak akan berulang pada masa akan datang, kerana mereka menjadi lebih berhati-hati dalam mengambil risiko.


Pemimpin Gagal-Toleran, sebagai gantinya, memprojeksikan kepada karyawan bahawa mereka bekerja sama untuk mencari jalan keluar untuk masalah bersama - yang keduanya mempunyai kepentingan yang sama.


Dengan cara ini, Pemimpin Gagal-Toleran menyegarkan orang ramai, agar menanamkan keyakinan dengan mereka bahawa mereka perlu keluar dan mencubanya sekali lagi, untuk cukup berani memikirkan keadaan, meneroka jalan baru, mengembangkan strategi yang unggul , dan mengambil risiko lain yang dikira dengan teliti.


Pendek kata, Pemimpin Gagal-Toleran mendorong orang ramai menerapkan sikap berani; berani bermimpi, merancang, berharap, berusaha mencapai matlamat, dan mungkin yang paling penting, mempercayai kemampuan mereka sendiri untuk mencapainya, jika bukan kali ini, maka mungkin seterusnya.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 12 Mac 2021

Keyakinan Diri Dalam Bersukan

Peminat sukan di  negara kita dianggap bernasib baik berpeluang dan menonton perlawanan langsung badminton dan bola sepak ketika pandemik melanda.

Dari BWF Tour Final di Bangkok, ke Terbuka Swiss dan (mungkin) Kejohanan Seluruh England, kita mungkin menyaksikan para pemain kita bertanding dan berharap dapat melakukannya dengan baik.

Persembahan pemain negara jelas masih gagal dengan ketidak upayaan menunjuk ‘keyakinan untuk menang’ sungguhpun beberapa pemain China, Jepun menarik diri



Photo by Tembela Bohle from Pexels

Dalam bola sepak, JDT setakat ini menunjukkan kepada kita betapa hebatnya pasukan mereka, kerana Kedah dan Pulau Pinang kalah kepada mereka.

Cara JDT bermain sangat konsisten dan gaya permainan mereka tidak mampu disaingi pasukan lain yang masih bermain hantaran jauh dan lambungan tinggi yang menunjukkan tiada keyakinan mengubah corak hantaran pendek, tepat dan pantas.

Pasukan kurang gah dan baru menginjak ke Liga Super jelas gagal menandingi pasukan lebih berkeyakinan. Pemain impot luar negara juga lebih terserlah dengan keyakinan yang telah sedia sebagai pemain professional.


Kamus American Heritage mendefinisikan keyakinan sebagai "kepercayaan yang tegas terhadap kekuatan, kemampuan, atau keupayaan seseorang."

Laman web yourdictionary.com mengatakan bahawa keyakinan adalah kepercayaan yang kukuh; tabiat; pergantungan atau kepercayaan terhadap kemampuan seseorang.

Keyakinan dalam sukan merangkumi definisi ini seperti yang berlaku untuk sukan anda.

Berkeyakinan dalam bersukan bermaksud mempunyai keyakinan diri yang merupakan kepercayaan terhadap kemampuan diri sendiri untuk menyempurnakan kemahiran fizikal atau tugas yang diperlukan dalam sukan anda.

Keyakinan kita kadang-kadang dapat diperkuat oleh kepercayaan orang lain terhadap kita; tetapi, akhirnya, kita harus mempercayai kemampuan kita sendiri untuk sampai ke sana dan melakukan yang terbaik.

Keyakinan berganding rapat dengan kecekapan.

Keyakinan dan kecekapan sukan dapat saling mempengaruhi antara satu sama lain.

Apabila kita menjadi lebih mahir dalam sukan yang kita ceburi, kita biasanya menjadi lebih yakin dengan kemampuan kita.

Seorang atlet yang baru bermain sepak takraw mungkin tidak begitu yakin dengan kemampuannya untuk melakukan rejaman atau libasan yang kuat, tetapi dengan latihan akan muncul kecekapan dalam kemahiran itu dan keyakinannya bertambah.

Keyakinan sukan mempunyai dua bentuk dan mempunyai kekuatan yang kuat.

Atlet boleh yakin tentang kemampuan keseluruhan mereka, dan mereka boleh yakin tentang kemampuan mereka untuk melakukan kemahiran tertentu.

Seorang penerjun akan memiliki keyakinan keseluruhan terhadap kemampuannya untuk melakukan terjunan  dengan baik dan memenangi kejohanan tetapi memiliki tahap keyakinan yang berbeza-beza pada setiap terjunan yang dilakukan.

Seorang pemain bola keranjang mungkin mempunyai keyakinan tinggi terhadap kemampuannya untuk meraih tiga mata tetapi keyakinan sederhana terhadap kemampuannya untuk menggelecek dengan tangan kirinya.

Keyakinan umum dan kemampuan kemahiran khusus adalah penting dan saling berkait.

Atlet juga boleh mempunyai tahap keyakinan yang berbeza.

Mereka mungkin "berharap" atau berfikir "mungkin" mereka dapat melakukan suatu keterampilan tertentu, tetapi ketika keyakinan semakin kuat mereka akan "percaya" atau "tahu" mereka dapat melakukannya.

Ketika keyakinan tinggi muncul, mereka berkata atau berfikir, "Saya akan melakukannya."

Atlet berkeyakinan diri atau berkemampuan kemahiran tinggi akan berfikir, bertindak, dan bercakap dengan yakin. Lihat sahaja Carolina Marin (Badminton)  atau Novac Djokovic (Tenis)

Mereka tidak menunjuk rasa keraguan tentang kemampuan mereka atau beraksi negatif dengan perasaan ‘bagaimana-jika’.

Mereka "bermain dalam keadaan", menikmati sukan, kebolehan mereka dan kegembiraan persaingan.
Keyakinan sukan atau keyakinan diri tidak sama dengan harga diri.

Kita akan sering kali terkeliru dengan kedua konsep ini atau digunakan secara saling berganti.

Keyakinan adalah mengenai kepercayaan terhadap kemampuan untuk melakukan sesuatu.

Harga diri pula adalah lebih kepada perasaan atau penilaian mengenai diri kita sendiri.

Harga diri ada kaitan dengan konsep kendiri kita.

Ia mungkin terserlah dalam label yang kita tanamkan pada diri kita sendiri — label seperti pemenang atau kalah, sayur atau pesaing sukar.

Kadang-kadang harga diri dapat mempengaruhi keyakinan, tetapi pada dasarnya mereka adalah dua konsep yang terpisah.

Keyakinan dalam bersukan adalah mustahak untuk mencapai matlamat sukan yang kita miliki untuk diri kita sendiri.

Kepercayaan yang tinggi terhadap kebolehan seseorang selalu menjadi ciri atlet yang berprestasi tinggi. Muhammad Ali mengulangi, "Saya yang paling hebat (I am the greatest)," mencerminkan kepercayaan pada kemampuan beliau bertinju dan dirinya sendiri.

Keyakinan itu membawa kejayaan dalam karier beliau di mana dia mengalahkan banyak petinju yang sukar dan berkebolehan.

Pengalaman memberitahu anda apa yang perlu dilakukan; keyakinan membolehkan anda melakukannya.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Kolumnis Sukan 12 Mac 2021