March 13th, 2021

Pentaksiran Makluman Prestasi

Perlu pentaksiran, pemerhatian prestasi murid selepas kembali belajar bersemuka (10/03/2021) kepada hampir lima juta pelajar di 10, 223 sekolah seluruh negara bulan hadapan menjadi perhatian utama para pendidik.

Ketua Pengarah Pelajaran Habibah Abdul Rahim berkata langkah itu perlu agar tidak ada pelajar yang tercicir dalam pembelajaran, untuk mengetahui prestasi murid, dan boleh merapatkan jurang dalam aspek pembelajaran.

KPM (Kementerian Pendidikan Malaysia) telah melakukan penjajaran kurikulum, dari segi kandungan, pedagogi dan pentaksiran bagi membolehkan ia berlaku.

Oleh kerana pendidik guru menjadi lebih biasa dengan pengajaran berdasarkan data, mereka boleh membuat keputusan tentang apa dan bagaimana mereka mengajar berdasarkan maklumat yang dikumpulkan dari pelajar mereka.

Dengan kata lain, guru terlebih dahulu mengetahui apa yang diketahui oleh pelajar mereka dan apa yang tidak mereka ketahui, dan kemudian menentukan cara terbaik untuk mengatasi jurang tersebut.

Bagaimana Pengukuran, Penilaian dan Pentaksiran Berbeza?

Ketika proses mengumpulkan maklumat untuk perancangan dan pengajaran yang berkesan, pengistilahan pengukuran, penilaian dan pentaksiran sering digunakan secara berganti. Pengistilahan ini, bagaimanapun, mempunyai makna yang jauh berbeza

Pengukuran

Pengukuran seperti yang berlaku untuk pendidikan, tidak jauh berbeda dari ketika digunakan dalam bidang lain.

Ini hanya bermaksud menentukan atribut atau dimensi objek, kemahiran atau pengetahuan.

Kita menggunakan objek umum dalam dunia fizikal untuk mengukur, seperti ukuran pita, timbangan dan meter.

Alat pengukuran ini didasarkan pada piawai (standard) dan dapat digunakan untuk memperoleh hasil yang dapat dipercayai.

Apabila digunakan dengan betul, ianya mengumpulkan data dengan tepat untuk pendidik dan pentadbir.

Beberapa ukuran standard dalam pendidikan adalah skor mentah, peringkat persentil dan skor standard.

Pentaksiran

Salah satu alat pengukuran dan penilaian utama dalam pendidikan adalah pentaksiran.

Guru mengumpulkan maklumat dengan memberi kuiz, ujian, melakukan temubual atau temu ramah dan memantau tingkah laku.

Pentaksiran harus disiapkan dan dilaksanakan dengan teliti untuk memastikan kebolehpercayaan dan kesahannya.

Dengan kata lain, pentaksiran mesti memberikan hasil yang konsisten dan ia mesti mengukur apa yang dikatakannya diukur.


Penilaian

Membuat penilaian yang sah dan boleh dipercayai adalah penting untuk mengukur data pendidikan dengan tepat.

Walau bagaimanapun, menilai maklumat yang dikumpulkan sama pentingnya untuk penggunaan maklumat secara berkesan.

Dalam pendidikan, penilaian adalah proses menggunakan pengukuran yang dikumpulkan dalam penilaian.

Guru menggunakan maklumat ini untuk menilai hubungan antara apa yang dimaksudkan dengan arahan pengajaran dan apa yang dipelajari.

Mereka menilai maklumat yang dikumpulkan untuk menentukan apa yang diketahui dan difahami oleh pelajar, sejauh mana kemajuan mereka dan seberapa pantas, dan bagaimana skor dan kemajuan mereka dibandingkan dengan pelajar lain.


Mengapa Pengukuran, Penilaian dan Pentaksiran Penting dalam Pendidikan?

Menurut pendidik dan pengarang, Graham Nuthall, dalam bukunya The Hidden Lives of Learners beliau dipetik berkata  "Di kebanyakan bilik darjah yang telah di perhatikan, setiap pelajar sudah mengetahui sekitar 40-50% dari apa yang diajarkan oleh guru."

Matlamat pengajaran berdasarkan data adalah untuk mengelakkan daripada mengajar pelajar apa yang sudah mereka ketahui dan mengajar apa yang tidak mereka ketahui dengan cara yang paling baik bagi pelajar memberi maklumbalas.

Atas sebab yang sama, pendidik dan pentadbir harus memahami bahawa mentaksir  pelajar dan menilai hasilnya mestilah berterusan dan kerap.

Proses penjadualan atau pentaksiran berjadual adalah penting, tetapi guru juga harus bersedia untuk mentaksir semula pelajar, walaupun secara tidak formal, terutama  apabila mereka merasakan pelajar menjadi bosan dengan pelajaran harian atau kecewa dengan bahan yang mereka tidak bersedia.

Dengan menggunakan pengukuran penilaian formatif didalam pengajaran sekali-sekala atau secara berterusan, guru dapat menyempurnakan pengajaran untuk memenuhi keperluan pelajar mereka setiap hari dan mingguan.


Mengapa Pengajaran Berdasarkan Data Begitu Berkesan?

Mengukur kemajuan pelajar dengan tepat dengan pentaksiran yang boleh dipercayai dan kemudian menilai maklumat untuk menjadikan pengajaran lebih cekap, berkesan dan menarik adalah apa yang dimaksudkan dengan pengajaran berdasarkan data.

Pendidik yang bersedia untuk membuat perubahan pengajaran yang bijaksana dan bertujuan yang berdasarkan lebih daripada bab seterusnya dalam buku teks mendapati penglibatan pelajar lebih tinggi dan pelajar yang lebih bermotivasi.

Sebenarnya, apabila pelajar dimasukkan dan dilibatkan bersama dalam proses pentaksiran, mereka cenderung untuk memotivasi diri sendiri.

Pelajar yang melihat hasil kerja mereka hanya pada kad laporan suku tahunan atau semester atau laporan ujian dan peperiksaan  bertaraf tinggi sering kali menjadi lemah semangat dan ‘terkempis’, mengetahui bahawa skor itu adalah rekod tetap pencapaian masa lalu mereka.

Apabila pelajar diberitahu tentang hasil penilaian formatif yang lebih kerap dan dapat melihat bagaimana mereka telah bertambah baik atau di mana mereka perlu diperbaiki, mereka lebih mudah melihat nilai pelaburan masa dan tenaga dalam pelajaran dan projek harian mereka.

Kini kebanyakkan IPG dan IPT (yang menawarkan program Pendidikan) menawarkan program ‘Pentaksiran dalam Pendidikan’ dimana dalam program ini, pelajar diperkenalkan kepada elemen pentaksiran yang penting untuk pengajaran yang baik.

Ini memberi pelajar pemahaman tentang peranan pentaksiran dalam proses instruksional atau pengajaran , "termasuk pentaksiran penilaian dan ujian piawai (standard) yang tepat, dan bagaimana memanfaatkan data dalam pengajaran harian kelas mereka dengan lebih baik.

Pengajaran berdasarkan data, menggunakan pengukuran yang tepat, pentaksiran yang tepat dan penilaian mendalam, mengubah cara kita melihat ujian dan pengajaran , serta cara kita menyampaikan maklumat kepada pelajar dan keluarga.

Pendidik guru yang mempunyai pemahaman yang jelas tentang bagaimana dan mengapa isu-isu ini penting akan mendapati perubahan ini memberi mereka pemahaman yang lebih baik tentang pelajar mereka dan peluang yang lebih baik untuk membantu pelajar mereka mencapai kejayaan dalam akademik.

Mitos Malas dan Memilih Pekerjaan

Satu ketika baru-baru ini, terpapar satu isu yang mengatakan bahawa rakyat Malaysia adalah pemalas dan memilih pekerjaan.

Tokoh-tokoh kontroversial negara saling bidas membidas menyokong dan menepis kenyataan yang telah dikeluarkan.

Yang pastinya. tidak, orang Malaysia menganggur bukan kerana mereka malas dan kita harus berhenti mengajar anak-anak mitos mengenai pekerjaan


Coret dan cerita yang menentukan budaya kita kadang-kadang dimainkan secara  halus.

Kita semua menyukai kepercayaan yang diterapkan bahawa kerja keras memberi hasil yang baik.


Contohnya, anda mesti pergi ke sekolah, belajar rajin hingga pandai dan kemudiannya ke universiti (untuk lulus)  untuk berpeluang mendapatkan pekerjaan.

Sekiranya anda bekerja keras dalam pekerjaan, anda akan mendapat kehidupan yang baik, tinggal di rumah anda sendiri dan mencapai impian anda.


Kita diajar dan mengajar dengan pemikiran sebegini kepada anak-anak dengan harapan mereka akan bekerja keras dan berusaha untuk mencapai impian.

Tetapi ada beberapa mitos di bawah nilai-nilai ini. Pertama, ada implikasi bagi mereka yang berjaya untuk menerimanya.

Dan ini menunjukkan bahawa mereka yang tidak mempunyai pekerjaan atau bekerja dengan bergaji rendah atau kecil hanya perlu disalahkan.

Seterusnya kita mempunyai naratif, bahawa adalah  bagus untuk mempunyai pekerjaan, tetapi kita juga harus lebih bercita-cita tinggi dan berusaha untuk sesuatu yang lebih baik.

Sekali lagi, jika kita tidak mendapatnya, kita harus menyalahkan diri sendiri.

Kita dapat melihat kedua naratif ini dalam cara beberapa ahli politik bercakap.

Kita juga sering di ingatkan kenyataan ini, setiap orang yang ingin membeli dan memiliki rumah yang hebat perlu "mendapatkan pekerjaan yang baik".

Kita boleh menggunakan alat falsafah untuk melihat bagaimana kedua-dua naratif ini adalah mitos.

Mitos 1: Kejayaan peribadi datang dari usaha


Mitos ini berlandaskan meritokrasi. Ini adalah ciri umum wacana neo-liberal dan secara teori ia adalah kepercayaan yang luar biasa, dan aspirasi.

Sesiapa  sahaja boleh berjaya dan menjadi yang terbaik. Pencapaian anda bergantung pada seberapa sukar dan beratnya anda mencuba.



Tetapi ada sisi gelap pada pandangan ini. Apabila seseorang tidak berjaya, kita sering menyalahkan orang itu kerana tidak cukup bekerja atau berusaha.


Seringkali terdapat penilaian yang salah terhadap mereka yang telah berusaha tetapi tidak mencapai matlamat sebagai bersikap malas, bodoh atau kurang berinisiatif.


Ini dikenali dalam falsafah sebagai kesalahan modus tollen. Ia adalah seperti ini:

• A menyebabkan B

• B tidak berlaku

• Oleh itu A tidak berlaku.

Atau, dalam contoh kita:

• Usaha menyebabkan atau menghasilkan kejayaan

• Kejayaan tidak berlaku

• Oleh itu orang itu tidak berusaha.

Ramai ahli politik dan pemimpin masyarakat secara intuitif percaya dan menganggap bahawa ramai orang muda tidak bekerja atau mahu bekerja kerana malas, etika kerja yang buruk, atau hanya mementingkan kesenangan peribadi.

Namun, ramai orang mungkin kehilangan pekerjaan, kerana wabak pandemik, misalnya.

Adatlah salah dan tidak benar untuk mengatakan bahawa kebanyakan orang di JobSeeker adalah penipu legenda neoliberal yang malas, kerana dua kali lebih banyak orang menerima pembayaran pada tahun 2020 berbanding tahun 2019.

Atau mereka  di JobSeeker tidak pernah berpeluang untuk berjaya di peringkat awal  kerana perkauman sistemik, ketidaksamaan jantina, bencana alam dan dasar ekonomi yang tidak dirancang dengan baik.

Mereka mungkin mengalami masalah kesihatan mental yang menghalangnya daripada menjadi yang terbaik.

Terdapat banyak faktor yang berkaitan dengan kejayaan kewangan.

Tetapi salah satu ramalan terbesar adalah keupayaan atau kekayaan  keluarga.

Dua anak, dari keluarga yang berbeza, melakukan usaha yang sama mungkin mengalami hasil yang sama sekali berbeza kerana keupayaan atau kekayaan ibu bapa mereka.

Pendidikan, pemakanan, perhatian ibu bapa dan budaya juga menjadi faktor kejayaan - tetapi tidak ada yang setanding dengan kelebihan awal dari keluarga yang berada atau berkemampuan.

Sekiranya kita ingin mengatakan kejayaan kerja terganggu oleh COVID-19, mari kita mengakui mungkin ada sebab lain juga.

Mitos 2: Anda harus merasa malu sekiranya anda tidak cukup bercita-cita tinggi dalam pekerjaan

Ini adalah kebiasaan dalam pernyataan politik, dan masyarakat secara umum, bahawa orang ramai memerlukan pekerjaan dan mempunyai pekerjaan adalah baik.

Dan secara tersirat, jika anda mempunyai pekerjaan, itu cukup baik.

Tetapi ini sering tidak berlaku kerana apa yang dikenali sebagai bias pematuhan.

Ahli barisan hadapan seperti Jururawat memainkan peranan penting dalam pandemik, dan ada yang  masih menganggapnya sebagai pekerjaan yang berprestij rendah.

Ini adalah ketika kita menggunakan kepercayaan dan tingkah laku orang lain dari petunjuk sosial mereka, daripada menggunakan pertimbangan atau pertimbangan kita sendiri.

Manusia adalah makhluk sosial dan kita berhasrat untuk bersatu antara satu sama lain - kecenderungan pematuhan adalah sebahagian daripadanya.

Itulah sebabnya kita melihat pekerjaan tertentu lebih berprestij daripada yang lain dan menghargai sumbangan orang ramai samada  kurang atau lebih.

Dan kita sering menghargai wang sebagai lebih tinggi dalam pekerjaan daripada kualiti pekerjaan yang lain.

Sikap sosial ini menimbulkan bias dalam pemikiran kita bahawa gaji yang lebih tinggi bermaksud pekerjaan anda lebih bernilai dan hebat.

Pendapat gaji yang tinggi oleh beberapa Ketua Pegawai Eksekutif (CEO) muncul dalam berita sebagai contoh positif secara tersirat.

Sisi lain dari bias ini, adalah penilaian rendah terhadap dan keatas golongan berpendapatan rendah.

Para jururawat berperanan penting dalam masyarakat sebagai anggota kakitangan perubatan barisan depan tetapi dibayar rendah sedikit berbanding doktor yang mereka sering bekerjasama.

Guru melakukan tugas yang sangat besar tahun lalu, mengalihkan sejumlah besar kandungan pendidikan ke format dalam talian (serta perlu memenuhi keperluan emosi berjuta-juta kanak-kanak) dan gaji mereka juga rendah.

Perkara ini menjadi lebih teruk bagi kumpulan pekerjaan biasa, pekerjaan tidak mahir dan pekerjaan yang tidak mempunyai kewibawaan pengurusan.

Semua ini mempunyai prestij pekerjaan yang rendah, walaupun dianggap penting.

Kita juga agak berat sebelah terhadap pekerja runcit dan pembersih kerana gaji mereka rendah.

Kita boleh berhujah dengan berkata tugas melayani orang lain menjadikan pekerjaan mereka kelihatan lebih rendah, tetapi ini tidak pula dapat dilakukan terhadap  juruterbang, doktor dan peguam yang  juga melayani orang lain.

Jumlah latihan dan pelaburan dalam karier kerjaya adalah tidak diragukan lagi dan memainkan peranan dalam perkembangan bias.

Artis dan kumpulan kreatif tidak bergaji tinggi dan masih bekerja berjam-jam tetapi ini seperti tidak membawa erti atau  masalah bagi mereka yang memberikan penghasilan tinggi di atas semua kualiti lain.

Namun, mempunyai pekerjaan yang dilihat masyarakat sebagai berprestij bukanlah yang akan membuat anda puas dalam hidup.

Kajian menunjukkan keselamatan pekerjaan, autonomi dalam peranan, dan keseimbangan kerja-kehidupan adalah faktor penting untuk kepuasan kerja.

Apabila kita bercakap dengan anak-anak kita (dan diri kita sendiri) mengenai apa pekerjaan yang baik kepada kita, kita perlu bercakap lebih sedikit mengenai gaji dan pendapatan.

Kita perlu membicarakan betapa bererti, berapa banyak autonomi yang kita miliki di dalamnya, dan sama ada ia membenarkan keseimbangan yang bermakna dengan sisa masa kita.