March 18th, 2021

Kejujuran dan Integriti Untuk Pemimpin

Apabila anda melakukan sesuatu dengan penuh kejujuran, telus dan komitmen, input mencerminkan hasilnya.

Kita selalu  belajar tentang kejujuran dan integriti, kebenaran itu penting, dan  anda tidak mengambil jalan pintas atau bermain mengikut peraturan anda sendiri .. dan kejayaan tidak akan dikira kecuali anda memperolehnya dengan adil dan saksama." - Michelle Obama

Sudah diakui sejak berabad-abad bahawa kejujuran dan integriti adalah sifat terpenting bagi kehidupan manusia . Kita harus memilikinya untuk berjaya dalam hidup.md_azizi_1.jpg

Pada abad ke-21, makna kejayaan telah berubah. Ia telah berkembang untuk membawa maksud lebih daripada kerjaya. Ia merangkumi hubungan peribadi yang sihat dan ketenangan jiwa.

Walaupun makna kejayaan menjadi tiga kali ganda, kepentingan kejujuran dan integriti untuk mencapainya tetap utuh.

Memupuk kejujuran dan integriti di tempat kerja adalah penting, terutamanya untuk mengekalkan persekitaran kerja yang positif.

Ini membawa kepada kemampuan membuat keputusan yang lebih baik, komunikasi terbuka dan juga akauntabiliti.

Persekitaran kerja yang positif membawa kepada pertumbuhan individu dan juga pertumbuhan organisasi atau institusi. Siapa yang tidak suka dengan situasi menang-menang?

“Kualiti tertinggi untuk kepemimpinan adalah integriti yang tidak diragukan lagi. Tanpa integriti, tidak ada kejayaan yang nyata, tidak kira sama ada ianya mengenai kejayaan kumpulan, padang bola, pasukan tentera, atau di pejabat. " - Dwight D. Eisenhower

Kualiti terpenting pemimpin sejati adalah kejujuran dan integriti.

Pemimpin sejati adalah mereka yang percaya, berpendirian dan berpegang teguh dengan apa yang dilakukan.

Dia tidak takut untuk mengambil tanggungjawab. Kepercayaannya terhadap apa yang dia percayai membuat pengikutnya mengembangkan dedikasi yang sama. Dia tidak takut dengan hasilnya.

Mereka faham bahawa menipu boleh membawa kemenangan sementara dan mereka tidak mencarinya.

Dia percaya pada kemenangan yang berpanjangan dan inklusif.

Sebarang perhubungan adalah berdasarkan kepercayaan dan kasih sayang.

Tidak mustahil untuk mengasihi orang yang tidak kita percayai atau sebaliknya, tetapi menjalin hubungan jangka panjang dengan orang yang tidak kita percayai hampir mustahil.


Untuk mempercayai dan dipercayai adalah segala sesuatu dalam hubungan.

Dan kepercayaan adalah sesuatu yang diperolehi. Ini diperolehi melalui tindakan yang dihasilkan dari sifat dalaman seperti kejujuran dan integriti.


Adalah fitrah manusia untuk bercita-cita tinggi. Kita membebankan diri dengan harapan yang tidak realistik, tujuan dan impian yang luas dan pelbagai tanggungjawab.

Ketika itulah kita hancur, cita-cita kita tidak selari dengan kenyataan.

Kita berhenti berfikir dan kemudiannya menganggap kita gagal dan  tidak cukup baik.

Tetapi, sebenarnya, kita masih seorang yang baik.

Apa yang perlu kita buat, adalah  jujur
​​pada diri kita sendiri dengan apa yang sebenarnya penting dan apa yang kita mahukan dalam hidup, dan bukannya berusaha melakukan semuanya dalam satu masa.

Apa yang perlu kita lakukan adalah:

• Mengetahui apa yang paling kita mahukan dalam hidup daripada menginginkan semuanya.

• Mengutamakan perkara dan memberi perhatian hanya pada bahagian kehidupan yang di perlukan.

• Merancang langkah-langkah untuk dilakukan setiap hari.

Kehidupan adalah mengenai mendapatkan kebahagiaan  dan membuat orang lain bahagia. Bukankah itu yang kita semua mahukan?

Kebahagiaan sejati datang dari menjalani kehidupan dengan jujur
​​dan berintegriti kerana ia memberikan kepuasan.

 Ia tidak dapat dibandingkan dengan kesenangan yang di perolehi dengan cara tidak jujur atau menipu.


Matlamat utama adalah untuk tersenyum di wajah ketika masa untuk menutup mata tiba, mengetahui bahawa kita melakukannya dengan baik dalam hidup.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 18 Mac 2021

PRU-15: Lebih ramai veteran tentera jadi calon baharu

Pertubuhan Gerakan Martabat Pejuang Negara (GMPN) hari ini memberi bayangan bahawa veteran angkatan tentera Malaysia (ATM) sedia bertanding pada Pilihan Raya Umum ke15 (PRU15) mungkin menarik perhatian ramai seperti yang dilaporkan pada 13 Mac 2021.

Kumpulan veteran tentera berniat dan merancang bertanding pada PRU15 adalah berdasarkan situasi politik semasa yang tidak menentu.

Ramai yang hilang kepercayaan dengan orang politik dan menganggap ahli parlimen memang tidak boleh diharapkan dan tiada integriti terutamalah isu ‘tebuk atap dan katak



Dikatakan juga satu, "sekretariat veteran bertindak” telah ditubuhkan dan senarai beberapa bekas anggota tentera akan bertanding sebagai calon bebas pada pilihan raya umum akan datang juga sudah ada .

Pada peringkat sekarang ‘sekretariat’ membuat sasaran 50 kerusi parlimen termasuk Setiawangsa, Titiwangsa, Port Dickson, Jeli dan Ketereh.

Penglibatan secara langsung bekas pegawai tinggi angkatan tentera dalam politik bukanlah baru.

Pegawai kanan dan tertinggi tentera berpangkat bekas Laksamana Pertama Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM), Brigedier Jeneral (B) dan  Jeneral (B) turut pernah mewarnai arena politik negara.

Sebilangan dari ahli veteran (yang telah berkhidmat secara terhormat selama lebih 21 tahun pengalaman) ada yang memutuskan untuk kembali ke sekolah dan menjadi penyedia penjagaan kesihatan, pendidik, pakar teknologi maklumat atau pemimpin perniagaan.

Yang lain tetap berhubung dengan perkhidmatan persekutuan dengan menjadi kontraktor kerajaan atau penjawat awam dalam bidang kerjaya yang serupa dengan apa yang mereka lakukan semasa bertugas aktif. Dan ada yang menjadi ahli politik.

Kumpulan veteran turut tersebar di seluruh spektrum politik yang unik, membingungkan dan kompleks.

Adakah kita percaya calon veteran boleh menjadi ahli politik yang baik. Itu terpulanglah kepada fikiran masing-masing.

Namun, terdapat pandangan positif bahawa ciri-ciri peribadi yang sama yang menghasilkan kerjaya tentera yang berjaya diterjemahkan dengan mudah ke dalam politik.

Kejujuran, kesetiaan dan pengorbanan hanyalah beberapa dari banyak sifat yang melayani kedua bidang dengan baik.

Secara amnya, veteran mengekalkan tahap fleksibiliti psikologi yang lebih tinggi daripada orang biasa.

Keupayaan untuk menghormati dan mempertimbangkan sudut pandang yang bertentangan dan menggunakan titik-titik yang bersaing dalam membuat keputusan adalah suatu keharusan bagi pemimpin tentera dan ahli politik.

Sayangnya, ramai yang berkecimpung dalam politik, (yang tidak sama dengan masyarakat secara keseluruhan), berpandangan yang sangat tegas tentang bagaimana keadaan menjadi seharusnya.

Ketegaran ini mungkin membawa kepada kebuntuan dan kemajuan yang tidak stabil.

Adalah sukar untuk mencari seorang veteran yang berkhidmat selama beberapa dekad yang tidak mempunyai tahap keyakinan.

Tidak ada bidang kerjaya lain yang mempromosikan kekuatan, tekad dan keyakinan yang lebih baik daripada tentera.

Kita tentu mahu mengikuti mereka yang memancarkan keyakinan.

Dan apabila kita  menggabungkan pengikut yang bermotivasi dengan pemimpin yang yakin dan kompeten, tidak ada batasan untuk mencapai apa yang dapat dicapai.


Salah satu ciri terpenting seorang ahli politik yang berjaya adalah perkhidmatan tanpa mementingkan diri sendiri . Adakah ini benar?

Tanggungjawab utama ahli politik adalah untuk melayani kepentingan rakyat dengan cara terbaik.

Begitu juga, seorang pemimpin tentera yang berkesan meletakkan keperluan pasukannya terlebih dahulu sambil memastikan "misi" berjaya.



Terdapat banyak pekerjaan di luar sana yang sangat sesuai untuk veteran. Politik adalah salah satu daripadanya.

Namun ahli politik yang kita inginkan adalah mereka yang dapat memanfaatkan apa yang telah mereka pelajari dalam ketenteraan dan menerapkannya untuk melayani mereka yang meletakkan mereka di pejabat.

Mungkin negara kita memerlukan lebih banyak veteran yang menerajuinya?


Azizi Ahmad Bebas News Minda Columnists 18 Mac 2021