March 19th, 2021

Memilih II

Beberapa perdebatan dalam sains politik telah menimbulkan kontroversi sama seperti kesan mengenai calon dan pemimpin terhadap pengundian.

Bukti impresionistik atau berdasarkan tanggapan , yang sering diperoleh dari kajian media massa sekian lama, membawa kepada kesimpulan bahawa calon merupakan faktor penting, kerana faktor lain, seperti struktur sosial, telah menurun.

Namun hasil kajian empirikal mengenai kepentingan keperibadian jelas lebih memihak dalam membuat pilihan jelas bercampur (Karvonen 2010)

Terdapat sedikit perselisihan bahawa calon adalah pengaruh jangka pendek yang signifikan terhadap pemungutan suara (tahap tertentu)  tetapi data untuk menjawab persoalan utama apakah fakta calon telah meningkat pentingnya tidak ada.

Ini berpunca dari kenyataan bahawa para pemimpin saling terkait dengan semua tahap proses politik, dari reka bentuk institusi hingga penyampaian mereka di media massa.

Dalam semua peringkat proses, keadaan tertentu dapat menyatukan perhatian atau mengalihkan perhatian dari calon.

Komplikasi selanjutnya ialah pemimpin sering berganti , jadi setiap analisis membujur (memanjang dan jelas) mesti menghadapi perubahan keperibadian dan populariti pemilih.

Walaupun begitu, kita dapat membuat kesimpulan umum dari pemerhatian yang telah dilakukan sehingga kini

Pertama dan yang paling penting, pemimpin dan calon adalah penting dalam menentukan hasil pemilihan, tetapi kesan bersihnya kurang daripada yang diharapkan oleh ramai pemerhati memandangkan perhatian yang mereka terima dalam kempen pemilihan dan peristiwa lain.

Anggaran kesannya biasanya memberikannya sekitar purata  2 atau 3% undian.

Di Kanada, Johnston (2002) menyarankan kesan bersih pada pemungutan suara hingga 2%, sementara di Amerika Syarikat, Bartels (2002) melihat kesannya sedikit lebih besar, hanya lebih dari 3%.

Anggaran Australia menunjukkan kesan bersih sekitar 2%, bergantung pada pemimpin yang dimaksudkan (McAllister, 2011), dan hasil yang serupa dilaporkan di Britain (Clarke et al., 2011).

Anggaran empirikal ini jauh lebih rendah daripada popularit kebijaksanaan, tetapi mereka masih berpotensi untuk mengubah hasilnya dalam pemilihan sengit yang diperjuangkan.

Kedua, institusi (parti atau kumpulan) memainkan peranan penting dalam mengarahkan perhatian kepada atau dari calon, dengan sistem pemilihan turut menjalankan peranan yang penting dan konsisten dalam proses tersebut.

Sistem pemilihan dengan bilangan parti yang lebih sedikit dan anggota perwakilan tunggal cenderung menumpukan perhatian lebih kepada calon berbanding sistem lain.

Ketiga, pengundi tiidak kira negara atau jangka waktu yang dikaji menilai calon berdasarkan dua kriteria yang menyeluruh: watak dan kecekapan.

Penilaian ini dapat memberi kesan yang signifikan terhadap keputusan pengundian.

Keempat, pengundi melihat calon melalui prisma parti, walaupun perubahan dalam kepartian dan keanggotaan parti dapat mempengaruhi hubungan ini secara dinamis.

Akhirnya, adalah penting untuk menyebut media massa dan parti politik, yang dibahas dalam hal ini tetapi tidak terdapat dalam senarai kesimpulan di atas.

Walaupun kita tahu bahawa media massa penting dalam persamaan calon-pemilih, dan kita tahu bahawa pertumbuhan televisyen mempunyai pengaruh yang mendalam terhadap sifat hubungan, kita tidak tahu apakah media massa adalah penyebab atau akibat dari apa sahaja perubahan yang sedang dilakukan.

Peranan parti politik dan hubungan mereka dengan calon juga kurang jelas.

Di era ketika parti mempunyai asas struktur sosial yang lebih lemah, dan dengan identiti parti dalam penurunan yang mendadak, satu hipotesis ialah calon harus mengisi jurang ini.

Tetapi sekali lagi, bukti empirik untuk menyokong ramalan seperti itu masih kurang.

Bagaimana cara pengundi memilih

Persekitaran atau suasana pemilihan wakil pemimpin adalah kompleks dan kebanyakan pemilih tidak mempunyai masa untuk meneliti semua perkara mengenai calon dan isu.

Namun pemilih perlu membuat penilaian sepenuhnya yang rasional mengenai pilihan untuk jawatan terpilih. Untuk mencapai matlamat ini, mereka cenderung mengambil jalan pintas.

Satu jalan pintas yang popular ialah memilih berdasarkan pertalian hubungan dengan  gabungan parti.

Ramai saintis politik menganggap pemilihan berdasarkan parti adalah perilaku yang rasional kerana warga pemilih samada mendaftar ke parti tersebut atau berdasarkan pilihan kedudukan atau sosialisasi.

Begitu juga, wakil calon yang bersesuaian dengan parti berdasarkan kedudukan isu mereka.

Seorang pemilih  yang memilih parti kemungkinan besar memilih calon yang paling hampir dengan ideologi peribadinya.

Identiti pengenalan parti adalah petunjuk pengundian, ia juga menghasilkan keputusan yang logik.

Kira-kira separuh daripada pemilih akan membuat keputusan berdasarkan keahlian parti, jadi calon akan menumpukan perhatian untuk memenangi hati pemilih bebas dan mengunjungi tempat di mana pemilihan sudah hampir.

Mana-mana pemilihan atau pilihan raya termasuk 2018 tidak terkecuali daripada corak pemilih yang konsisten yang berafiliasi dengan parti dan memilih calon yang dicalonkan oleh parti masing-masing.

Pemilih membuat keputusan berdasarkan ciri fizikal calon, seperti daya tarikan atau ciri wajah

Pemilih diketahui mengkaji sifat peribadi calon yang merangkumi pertimbangan bukan sahaja ciri fizikal seperti umur, etnik, atau jantina; tetapi, juga keperibadian calon, kualiti peribadi yang dirasakan, latar belakang pendidikan, atau pengalaman politik masa lalu.

Mereka juga dapat memilih berdasarkan jantina atau bangsa, kerana mereka menganggap wakil yang terpilih akan membuat keputusan berdasarkan demografi yang dikongsi dengan para pemilih.

Calon sangat menyedari akan fokus pemilih pada sifat bukan politik ini.

Hakikatnya, daya tarikan calon yang lebih menarik dan kompeten, dapat membantu seseorang calon untuk menang.

Selain identiti parti dan demografi, dan sifat peribadi lain, pemilih juga akan melihat isu atau isu ekonomi ketika membuat keputusan, yang dikenali sebagai isu pemungutan suara.

Ramai pemilih  cenderung mencari tahap kedudukan calon dalam banyak isu sebelum membuat keputusan.

Pemilih turut  melihat tindakan calon masa lalu dan iklim ekonomi masa lalu dan sering membuat keputusan hanya menggunakan faktor-faktor ini.

Tingkah laku ini mungkin berlaku semasa kemerosotan ekonomi atau setelah skandal politik, ketika pemilih mempertanggungjawabkan ahli politik dan tidak ingin memberi peluang kedua kepada wakil itu.


Cabaran  kaedah pemungutan suara ini adalah bahawa pemilih harus menggunakan banyak informasi, yang mungkin bertentangan atau tidak berkaitan, untuk membuat tekaan tentang bagaimana prestasi calon di masa depan.

Pemilih nampaknya lebih bergantung pada pengundian prospektif dan retrospektif lebih kerap daripada pemilihan biasa..

Dalam beberapa kes, seorang pemilih dapat memilih secara strategis.

Dalam kes ini, seseorang boleh memilih calon pilihan kedua atau ketiga, sama ada kerana calon pilihannya tidak boleh menang atau dengan harapan menghalang calon lain untuk menang.

Jenis pemilihan ini mungkin berlaku apabila terdapat banyak calon untuk satu jawatan atau beberapa parti mencalonkan satu kerusi.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 18 Mac 2021