March 25th, 2021

Dilema pendidikan: Pendidik bukan pencipta bahan kandungan

Peralihan pembelajaran tidak pernah dirancang seperti ini.

Pada mulanya bahan pengajaran beralih dari ruang cetak ke Sistem Pengurusan Pembelajaran (Learning Management System) , dan kita semua  berkata: "Wow! Hebat!"

Kemudian sesi kuliah dirakam dan tersedia dalam talian untuk pelajar yang mungkin tidak sihat pada minggu itu, dan kita berkata: "Perggghhh ! Hebat!"
md_azizi_1.jpg

Kemudian para pelajar berhenti datang ke kuliah kerana mereka dapat menonton rakaman di rumah, meninggalkannya sehingga seminggu sebelum peperiksaan berlangsung sepanjang musim dan melihatnya semula dalam tempoh tiga hari.

Oleh itu, pendidik diminta untuk menggunakan kaedah “pembelajaran berbalik (flip classroom)”.

Mengapa tidak menyunting rakaman kuliah itu menjadi pelajaran bersaiz 15 minit, kerana nampaknya Gen Z tidak dapat menumpukan perhatian lebih lama daripada itu (mereka pasti boleh).


Tiba-tiba ahli akademik menjadi penyunting video (kebanyakannya tidak seperti yang diharapkan) dan pelajar beralih ke YouTube, kerana di YouTube anda boleh mendapatkan penjelasan yang lebih baik mengenai perkara yang sama (secara percuma mungkin).

Persekolahan berubah dari komuniti pembelajaran dan kolaborasi menjadi penyedia kandungan kelas B.

Ini adalah perarakan kelesuan dalam pendidikan. Pendidik bukan penyedia kandungan. Di suatu tempat sepanjang perjalanan yang tidak dirancang ini, kita tersesat.


Anak-anak rakan saya yang masih belajar secara atas talian , memberitahu mereka memberi tumpuan kepada sajian video oleh pendidik berkenaan. Tampa kehadiran bersemuka , mereka menghubungi pendidik secara emel untuk penerangan kefahaman selanjutnya.

"Anda tidak diberi kuasa untuk menghubungi orang ini," balas e-mel automatik bergema seketika.

Di sinilah terdapat had mutlak penangguhan ketidakpercayaan: bahawa pelajar sebenarnya masih perlu berhubung dengan pengajar mereka.


Ahli falsafah John Dewey memberitahu kita bahawa pengalaman pendidikan - yang disebutnya komuniti penyelidikan - memerlukan kehadiran kognitif (pelajar), kehadiran sosial (komuniti pembelajaran) dan kehadiran mengajar (pendidik).

Sebelum  pengalaman pendigitalan di institusi, para pelajar duduk bersebelahan, berkawan, menyalin nota sekiranya mereka sakit, bercakap dengan guru mereka selepas kelas.

Sudah tentu, amalan kuliah didaktik ada kelemahannya, tetapi pelajar adalah sebahagian daripada proksi komuniti yang diperlukan.

Dengan amalan digital menjauhkan pelajar dari kampus, ia juga menjauhkan mereka dari bakal komuniti mereka.


Kita harus berkembang, dan ini bukan kali pertama. Universiti terawal dibina di sekitar perpustakaan dengan repositori buku-buku tulisan tangan yang sangat sukar.

Dengan sedikit salinan yang ada, cara terbaik untuk menyebarkan maklumat ini adalah untuk seseorang berdiri dan membacanya kepada khalayak, untuk "syarahan (lecture)".

Sebenarnya, perkataan "syarahan (lecture)" berasal dari istilah Latin "untuk membaca".

Ketika perkembangan bahan bercetak muncul ramai yang menjerit  "Universiti sudah mati!

Pelajar hanya akan mendapat salinan buku dan mempelajarinya sendiri! "


Ramalan serupa dibuat mengenai pendidikan melalui televisyen.

Kini kita memperolehi semua kandungan yang dapat dibayangkan di hujung jari kita di internet, yang kebanyakannya percuma.

Orang ramai mulai berkata lagi: “Universiti sudah mati! Semua orang dapat belajar sendiri apa sahaja yang mereka mahukan, bila pun mereka mahu! "


Kandungan pelajaran dapat memungkinkan pembelajaran, tetapi tidak dapat memberikan pendidikan.

Begitu juga, kandungan bukanlah nilai teras

Terdapat tradisi lama, iaitu kembali ke mesin cetak, universiti mengalihkan penyediaan kandungan mereka ke buku teks: peninggalan yang mahal, kini digantikan oleh kandungan yang bebas dari internet.

Ini adalah kemajuan. Pendidikan harus lebih baik daripada sebelumnya, kerana kita sekarang dapat menunjukkan banyak sumber yang luar biasa, mungkin di laman web, mungkin di perpustakaan kita, di mana kita bertindak sebagai pengumpul kandungan, bukan pencipta.

Penciptaan dilakukan apabila kita mempunyai ahli penyelidik, bukan ahli  pengajaran.


Dewan kuliah moden, akhbar pasca percetakan, seharusnya menjadi tempat di mana pelajar dan pendidik berkumpul untuk membincangkan isi kandungannya.

Semasa kita diatas talian, ketika kelas-kelas tersebut dirakam kemudian berubah menjadi makanan ringan selama 15 minit, jiwa pendidikan mula mati. Komuniti penyelidikan mesti diciptakan semula untuk kampus digital.

Menurut definisi Dewey, jika para pendidik asyik meluangkan masa mereka menyunting video daripada terlibat dengan pelajar, kita berhenti menjadi institusi "pendidikan".

Video yang dibuat oleh seorang pendidik hanya untuk kelas mereka adalah serupa dengan satu salinan, buku tulisan tangan yang disebarkan kepada satu kumpulan  sahaja. Ini adalah regresi, bukan kemajuan.


Sepuluh abad yang lalu, Noam meramalkan lebih jauh bahawa "kekuatan universiti fizikal masa depan terletak pada maklumat yang murni dan lebih banyak masa di kolej sebagai sebuah komuniti".

Sebagai pendidik  di persekitaran institusi, harus menganggap diri sebagai tokoh masyarakat dan pemimpin pasukan.

Pelajar adalah sebahagian daripada komuniti, pasukan , dan kita berada di sana untuk menguruskannya, melatih mereka, membimbing mereka, menjadi mentor, untuk membantu mengajar mereka dalam perjalanan yang lebih panjang, dan menggabungkan mereka melalui tujuan pemikiran, pemahaman dan penguasaan.


Pendidik seharusnya berada di pihak pelajar, tentu saja tidak berdiri di hadapan kuliah yang memberikan monolog, sama seperti , tidak seharusnya merakam atau menyunting monolog tersebut. Terdapat pelbagai dan kelebihan kandungan di hujung jari kita hari ini, dan jika kita mengikuti jalan yang sesat itu akan berakhir dengan tidak relevan.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang mengikuti perkembangan pendidikan

Mampukah selebriti menjadi ahli politik?

MENJELANG pilihan raya ke-15 nanti, ramai yang akan mencuba nasib untuk menjadi calon atas apa juga tiket parti dan pengiat seni atau selebriti mungkin juga tidak terkecuali.

Mungkin kita tertanya-tanya mampukah selebriti menjadi ahli politik yang baik? Ini kerana politik merupakan peperangan tanpa pertumpahan darah. ”

Selebriti boleh menjadi tokoh yang sangat popular dan mungkin mendapat tempat istimewa di hati orang ramai, jadi tugas menjadi lebih mudah bagi mereka untuk memenangi pilihan raya.

Namun memenangi pilihan raya dan menjadi ahli politik yang baik, merupakan dua perkara yang berbeza.

Setiap selebriti termasuk aktor, pelakon atau pengiat seni lain didapati menyusur jari (melibatkan diri) mereka sekurang-kurangnya dalam satu potongan kek politik.

Selebriti merupakan mereka yang harus bekerja keras dalam bidang tertentu dan seterusnya mencipta nama untuk dirinya sendiri.

Untuk meninggalkan bidang pekerjaan yang mereka pilih dan memasuki bidang lain (di mana mereka tidak tahu apa-apa atau tahu sebahagiannya sahaja) akan menjadikan mereka berhadapan bencana besar dan dengan menjadi ahli politik (sepenuh masa) tentunya akan menjadi lebih mengharukan.

Daripada segi politik, mereka mungkin tidak dapat melakukan keadilan terhadap tugas mereka yang mengambil tanggung jawab sebagai ahli politik.

Tetapi ada juga dan hampir segelintir yang berjaya kerana keinginan dan dorongan mereka untuk memartabatkan masyarakat, misalnya, M.G. Ramachandran, Sunil Dutt , Amitabh Bachan, Ronald Reagan (Presiden Amerika Syarikat) , Arnold Schwarzenegger (gabenor California/ bintang Hollywood),

Selebriti Malaysia juga mewarnai dunia politik seperti Dira Abu Zahar (UMNO) , Fahmi Fadzil (Ahli Parlimen PKR), Aishah (PAS), Erra Fazira (UMNO) , Herman Tino dan lain-laia lagi.

Kita tidak menolak bahawa selebriti boleh menjadi ahli politik lebih baik.

Sudah semestinya tetapi mereka juga mempunyai kemahuan dan keinginan yang kuat untuk berkhidmat kepada masyarakat dan juga melakukan sesuatu yang memanfaatkan masyarakat. Dan, politik sama sekali berbeza dengan bidang seni atau perfileman.

Walaupun ada yang sangat berjaya sebagai selebriti atau bintang, namun tidaklah semudah untuk mengharapkan hal yang sama ketika memasuki politik.

Bakal calon perlu menghadapi cabaran dengan tekad dan keberanian.

Para selebriti harus menggunakan populariti mereka untuk bekerja untuk tujuan sosial dan menyampaikan mesej kepada mereka yang mengidolakan dan memuja mereka.

Kerana kita tidak dapat menilai buku dari kulitnya . Jadi, kita tidak boleh menilai seorang ahli politik berdasarkan populariti mereka.

Keinginan untuk berkhidmat, melayani dan memikirkan kebaikkan orang ramai harus menjadi pertimbangan seorang ahli politik dan bukannya status selebriti. – BebasNews

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Columnists 25 Mac 2021