April 11th, 2021

Jujur kepada diri sendiri dalam hidup

Kejujuran atau bersikap jujur adalah suatu perkara yang paling penting.

Sentiasalah bersikap jujur dengan diri anda tanpa ragu-ragu mengenai perkara-perkara dalam kehidupan anda.


Bersikap jujur ​​dengan diri sendiri adalah amalan latihan yang baik. (Sigmund Freud)

Bersikap jujur adalah hadiah paling penting untuk diri sendiri
md_azizi_01042021.jpg
Dalam generasi ini, tanya lah diri anda samada anda boleh bersikap jujur ​​terhadap orang lain atau tidak.

Tetapi bahagian yang paling penting adalah bersikap jujur ​​terhadap diri sendiri.

Sekiranya anda berbohong kepada orang lain atau bahkan anda menipu mereka, mereka tidak akan tahu mengenainya.

Walau bagaimanapun, anda memang mengetahui setiap perkara, jadi anda tidak boleh menyembunyikan apa-apa daripada diri sendiri.

Sebaliknya pada suatu ketika, anda akan merasa bersalah dan malu dengan apa yang anda lakukan.

Juga akan terus mengingatkan anda bahawa anda melakukan sesuatu yang tidak biasa dan buruk yang tidak seharusnya anda lakukan.

Percayalah , apabila sampai sesuatu ketika  anda akan mula membenci diri sendiri atas perkara yang telah anda lakukan dengan cara yang salah.

Berbuat salah tidak harus berlaku kerana ia akan mengurangkan harga diri anda dan menyebabkan banyak masalah mental.

Oleh itu, tujuan utama kehidupan setiap orang adalah tanpa ragu-ragu mengenai apa-apa, anda harus mula bercakap dengan diri sendiri dan berusaha untuk bersikap jujur ​​dengan diri sendiri dengan membuat perkara menjadi tenang.

Jangan merasa malu untuk bercakap dengan diri sendiri. Ini akan membuat anda tenang bahawa anda menyedari apa yang anda lakukan dan bagaimana anda harus memilih diri anda agar tidak melakukan kesalahan. Bersikap jujur ​​terhadap diri sendiri, akan membina keyakinan anda.

Berlaku jujurlah pada diri sendiri, ia akan membuka pintu kepada perkara yang lain” (Vernon Howard)

Kejujuran Mengubah Cara Kita Melihat Orang Lain

Dalam hidup ini, anda boleh menipu orang lain dengan memperbodohkan mereka tetapi untuk menipu diri sendiri, adalah sangat mustahil.

Anda tidak dapat menyembunyikan apa-apa dari diri anda, kerana dalaman anda akan mengingatkan anda akan semua kesalahan anda.


Pertimbangkan dua kanak-kanak 'A' dan 'B'. Anak pertama ‘A’ gemar mainan dan ibu bapanya membelikannya jam tangan yang menarik.

Kemudian ‘anak A’ pergi  kepada rakannya yang merupakan anak 'B' dan menunjukkan jam itu kepadanya.

Anak 'B' yang tidak mampu atau  miskin dari segi kewangan dan ibu bapanya tidak dapat membelanjakan wang mereka untuk membeli  satu jam tangan, menyebabkan anak 'B' menjadi tamak dan mencuri jam tangan anak A.


Anak ‘B’ akan gembira kerana dia mempunyai jam tangan dan menikmati saat ini.

Namun, dari sisi dalaman anak ‘B’ akan didapati bersalah kerana dia mencuri jam tangan rakannya dan dia melakukan kesalahan.

Setelah menyedari bahawa dia tidak dapat menyembunyikan apa-apa dari dirinya sendiri, dia mengembalikan jam tangan itu kepada rakannya.

Jadi bahagian yang paling penting adalah baik, bersikap jujur ​​dengan diri sendiri kerana ia akan membuat anda terus berkembang tanpa membuat anda merasa bersalah.

"Jika anda tidak mengatakan kebenaran atau jujur tentang diri anda, anda tidak boleh mengatakan tentang orang lain” – Virginia Woolf

Kejujuran meningkatkan harga diri anda dan  membolehkan anda melakukan perkara tanpa ragu-ragu mengenai apa sekali pun.

Oleh itu, pada akhirnya, anda harus bersikap jujur ​​dengan diri anda pada bila-bila masa, yang akan mengajar anda bagaimana menjalani kehidupan dengan disiplin, dan bahagian yang paling penting adalah tetap positif dengan diri sendiri.

Pastikan bahawa anda tidak menyakiti orang lain dan juga diri anda kerana kecurangan tidak bertahan lama.

Satu hari, anda harus menghadapi kebenaran dalam hidup anda tanpa ragu-ragu mengenai apa pun kecuali kesalahan anda terlebih dahulu, yang menjadikan anda jujur.


"Berlaku jujur mungkin tidak mendapatkan anda ramai rakan atau kawan tetapi ianya akan selalu menjadikan anda yang benar”. – John Lennon

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 11 April 2021

Latah Wilayah atau Negeri

Adalah saya merujuk kepada artikel ‘Ada apa dengan istilah ‘wilayah’,’negeri’?’ bertarikh 09/04/2021

Ekoran suatu kenyataan oleh Perdana Menteri (PM) yang tersasul atau mugkin di’ter’sengajakan dan mungkin tanpa menyedari yang komen tersebut adalah gegaran cetusan kekeliruan dan polemik politik yang liar.

Terdapat beberapa negara yang  hanya terdiri dari wilayah geografi tertentu, populasi, dan pemerintah; sementara yang lain, terutama yang lebih besar dan lebih kuat daripada yang lain, terdiri dari beberapa wilayah lain yang mereka serahkan melalui pencerobohan, penjajahan atau melalui pilihan warganya.



Sebilangan wilayah ini bergabung bersama untuk membentuk persekutuan dan kemudian disebut negara.

Sebuah negeri adalah institusi politik yang teratur yang mengendalikan wilayah di bawah pemerintahan dan menjadi sebahagian daripada republik persekutuan.

Ia menggunakan kekuasaan dan kekuatan yang sah untuk mengekalkan monopoli wilayah di bawah pemerintahan pusat.

Terdapat beberapa jenis keadaan; mereka yang berdaulat dan yang tertakluk kepada kawalan negara lain.

Negara berdaulat adalah negara yang memiliki wilayah tertentu dan terdiri dari penduduk tetap dan pemerintah yang memungkinkan mereka untuk mengadakan hubungan dengan negara berdaulat


Sebilangan besar negeri adalah sebahagian daripada negeri bersekutu seperti Malaysia dan atau kes Amerika Syarikat, dan kerajaan persekutuan memegang kuasa atas negeri-negeri tersebut.



Sebuah negeri juga kadang-kadang disebut sebagai negara.

Sebaliknya, wilayah adalah wilayah geografi yang tidak mempunyai kedaulatan dan berada di bawah kawalan pemerintah lain.

Sesebuah wilayah boleh menjadi kawasan mana pun yang dituntut oleh pemerintah.

Mereka mungkin menikmati autonomi tempatan dan, pada masa yang sama, mungkin dikenakan beberapa undang-undang negara yang mentadbirnya.

Wilayah mungkin merupakan entiti sub-nasional di negara kesatuan seperti Perancis, daerah pentadbiran negara-negara seperti di Austria, daerah dalam negeri seperti di Amerika Syarikat.

Contoh wilayah lain adalah wilayah yang dijajah dan berada di bawah kawalan ketenteraan negara yang menyerang, wilayah yang dipertikaikan yang dituntut oleh dua atau lebih negara, dan wilayah pentadbiran khas seperti Macau dan Hong Kong.

Ketika negara-negara memperluas sempadan mereka, mereka menuntut wilayah, dan mereka dapat menjadikannya negeri-negeri ketika mereka menjadi teratur dan digabungkan yang memungkinkan mereka mengajukan petisyen kepada pemerintah persekutuan untuk menjadikannya negeri-negeri.

Warganegara sebuah negara menikmati lebih banyak hak istimewa dan hak penuh seorang warganegara sementara warganegara suatu wilayah menikmati hak dan hak istimewa yang terhad.


Mereka juga biasanya terletak lebih jauh dari pemerintah pusat walaupun mereka juga diwakili di dalamnya.

Namun, begitu bagi pandangan umum, rakan-rakan di Sabah dan Sarawak tentu tidak mahu mereka berstatus ‘wilayah’.

Sungguhpun kita menjangka akan ada kenyataan ‘maaf’ namun sudah ternampak niat dihati mereka yang tidak jujur akan isu perpaduan dan keharmonian sejati.

Ramai dari kita yang pernah bersama , (terutama, yang bersekolah dan melanjutkan pelajaran di IPT) , yang tinggal dan hidup mencari rezeki dari Perlis sampailah ke Sabah tentu sekali , yang menjiwai Rukun Negara pastinya tidak mahu isu ini dibesarkan lagi.

Janganlah ada sedikit pun niat untuk memisahkan kita rakyat Malaysia. Janganlah ‘terlatah’ yang bukan-bukan.

Azizi Ahmad Samudera.my Surat Pembaca 11 April 2021

Azizi Ahmad Solidaritas Politik 14 April 2021