May 17th, 2021

Ahli politik berjaya adalah ‘pelakon’ yang hebat?

Tindakan Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, Datuk Seri Rina Harun berlakun menjadi penghantar makanan, Food Panda tidak menyenangkan orang ramai. menjadi tajuk kecaman 14 Mei 2021

Ada pepatah lama yang berbunyi ‘politik adalah teater bagi orang-orang jelek’ (politics is theatre for ugly people).

Kita boleh berpandangan atau berbeza pendapat, tapi yang jelas adalah ‘ahli politik yang berjaya adalah ‘pelakon’ yang hebat, benarkah?.


Lakonan Rina Harun sebagai penghantar makanan dalam satu klip video raya mengundang perhatian netizen.

Sekurang-kurangnya ianya adalah dibolehkan dalam amalan demokrasi.

Walaupun tidak begitu sinis seperti persoalannya (yakni 'mengunapakai skrip tindakan yang ditulis untuk rakyat’), ia hampir sama dengan tautologi (pemakaian kata-kata) yang selain dari perkara utama yang dikendalikan dengan baik.

Sseorang ahli politik harus menunjukkan sokongan mereka untuk tujuan yang mereka atau yang mereka sebenarnya sendiri tidak percaya. Dan mereka harus melakukannya dengan meyakinkan.

Mereka perlu bersemangat untuk menamakan semula bahagian jalan raya , atau kelihatan seperti mereka benar-benar peduli sama ada jambatan bengkok akan menjadi mercutanda ataupun seperti menjadi ‘penghantar makanan’.

Donald Trump pernah berpura-pura bahawa dia mahu melihat Hillary Clinton dalam keadaan sihat, dan Hillary dan pegawainya bertindak terkejut dan tersinggung bahawa ada katak hijau dalam tweet anak lelaki Trump.

Apabila mereka berhenti berlakon atau lebih buruk lagi, berhenti berlakon dengan cara yang boleh dipercayai atau meyakinkan , pasti ada ramai yang akan mengecam.


Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi, Khairy Jamaluddin pernah berlakon sebagai pemandu teksi dalam satu video sempena Hari Kebangsaan sekitar tahun 2009. – Sumber: YouTube

Kita tentu tak berani kalau mengatakan ‘ahli politik’ juga merupakan pelakon atau aktor.

Mungkin ada dan ada yang tidak pun merupakan pelakon.

Lakonan dan berlakon adalah kemahiran seni.

Salah seorang Presiden Amerika, Ronald Reagan adalah seorang pelakon.

Jadi, dia sebenarnya bangun setiap pagi dan memainkan peranan seperti dalam lakonan.

Dia pandai memainkan peranan, tetapi dia lemah di bahagian memberi jawapan.

Dia tidak terlalu pintar. Dia boleh berlakon pintar, tetapi kemudian kita juga mengetahui bukti bahawa dia juga sakit atau tidak sihat.

Kita mempunyai ramai yang bermasalah untuk berkomunikasi dalam menjayakan dan mencalonkan diri.

Sekiranya ada satu perkara yang dapat dilakukan oleh pelakon, ialah kebolehan dan kemahiran berkomunikasi.

Kita ambil contoh di Amerika Syarikat lagi. seorang lagi bekas Presiden Amerika Syarikat, Jimmy Carter.

Beliau adalah seorang yang sangat cerdas dan pemalu.

Dia bukan pelakon, tetapi dia membawa kerja keras dan perubahan dasar yang sukar ke jawatan presiden.

Berkomunikasi adalah masalah terbesarnya.

Terdapat pelbagai jenis ahli politik, dan sangat sedikit pelakon.

Jadinya, mereka harus bersikap sopan terhadap semua konstituen, tidak kira berapa banyak perbezaannya dengan seseorang itu.

Azizi Ahmad Edisi9 Pendapat 17 Mei 2021

Lihat juga Lakonan dalam hidup  seorang ahli politik Malaysia Dateline Kolumnis 17 Mei 2021

Hari Guru: Kenangan mengajar pelajar dewasa

Sama seperti belajar, mengajar adalah merupakan salah satu kerja dan usaha keras bahkan mungkin lebih sukar.

Walaupun mengajar anak kecil adalah meletihkan dan memenatkan kerana mereka kadang-kadang "tidak mengerti", mengajar orang dewasa boleh menjadi kecewa kerana mereka kadang-kadang tidak mahu "menerimanya."

Individu dalam institusi yang ditugaskan untuk melatih tenaga kerja baru sering kali ditinggalkan dengan sumber yang tidak mencukupi dan peserta yang tidak bermotivasi.

Mengajar orang dewasa memang sukar, tetapi beberapa amalan ini  dapat membantu anda berjaya dan, percaya atau tidak, bermanfaat.

Galakkan Bertanya dan Menyoal

Tidak ada yang belajar dengan hanya mendengar secara pasif apa yang dikatakan oleh pengajar.

Bertanya dan kerap menyoal membuat kita berfikir dan ketika kita berfikir, kita belajar.

Galakkan peserta untuk melibatkan bahan kandungan  secara aktif.


Mereka harus memikirkan kepentingan subjek dan membandingkannya dengan apa yang sudah mereka ketahui.

Peserta harus selalu bertanya. Walau bagaimanapun, soalan tidak semestinya keras .

Sebagai gantinya, dorong mereka untuk mengajukan soalan kepada diri mereka sendiri semasa maklumat disampaikan.

Bagaimana ini akan membantu saya? Bagaimana ini sesuai dengan gambaran besar? Bagaimana ini berkaitan dengan apa yang sudah saya ketahui?

Latih Peserta melalui Kegagalan

Apabila seseorang itu gagal, mereka memerlukan sokongan dan dorongan.

Jarang sekali seseorang itu gagal kerana mereka tidak cukup kemampuan.

Sebaliknya, mereka gagal kerana mereka memerlukan lebih banyak latihan.

Sekiranya seseorang mendapat tersilap atau tersalah , tanyakan kepada mereka jika mereka mempunyai idea lain atau beri mereka peluang untuk memberikan jawapan yang lain.

Bahagian yang penting adalah memastikan mereka memahami mengapa jawapan iu adalah betul.


Membuat kesilapan atau kesalahn boleh mengecewakan, tetapi jangan biarkan pelajar atau peserta berkecil hati.

Bantu mereka fokus pada gambaran besar. Pastikan anda memuji bahagian yang betul.



Kembang dan bangunkan pada kejayaan terhad mereka.

Khabarkan yang Berkaitan

Biasanya, sebelum seseorang dewasa bersedia menggunakan tenaga mental untuk mempelajari tugas baru, dia mesti memahami mengapa pengetahuan atau kemahiran itu diperlukan.


Jangan segan menerangkan perkara ini. Tunjuk ajarkan kepada mereka prinsip: apa yang ada di dalamnya untuk saya?

Sekiranya mereka bertanya kepada diri mereka sendiri, dan anda dapat menjawabnya, proses pembelajaran akan menjadi lebih mudah.

Jadilah Model Peranan yang Baik

Para peserta memberi perhatian kepada apa yang anda fikirkan mengenai perkara tersebut.

Walaupun mereka tidak peduli dengan apa yang anda fikirkan,

Sekiranya anda bosan, mereka akan bosan.

Sekiranya anda melibatkan sesuatu yang berkaitan sebut, mereka cenderung ingin mempelajarinya.

Ringkasnya, tunjukkan model peranan yang baik untuk sikap yang betul terhadap masalah pelajaran.

Ini akan menjadikan proses pembelajaran berjaya dan lebih bermanfaat bagi semua orang yang terlibat.


Menjadi model peranan juga bermaksud memodelkan bagaimana melaksanakan kemahiran yang anda ajarkan kepada mereka.

Fikirkan sejak dulu lagi ketika anda masih kecil dan ibu anda mengajar anda cara mengikat kasut anda. Dia mungkin menunjukkan kepada anda bagaimana. Dia menunjukkannya, sambil menjelaskan apa yang dia lakukan. Itulah asasnya kita belajar kemahiran.

Kita  memerhatikan orang lain dan kemudian kita mengulang apa yang mereka lakukan. Ini adalah proses pembelajaran yang disebut pemodelan.



Bila-bila masa anda nampak sesuai atau ketika pelajar mengemukakan soalan tertentu, teladankan tingkah laku yang betul. Berkongsi pengalaman dan kepakaran anda.


Berikut adalah langkah-langkah yang harus digunakan untuk memodelkan tingkah laku dengan berkesan:


• Huraikan tingkah laku yang betul - biarkan peserta mengetahui apa yang anda harapkan.


• Menunjukkan tingkah laku yang betul.


• Minta peserta mempraktikkan tingkah laku.


• Memberi maklum balas supaya para peserta dapat meningkatkan kemahiran.

Tidak Mengapa Melakukan Kesalahan

Anda pernah mendengarnya sebelum ini, tetapi ia adalah benar untuk mengajar orang dewasa; melakukan kesalahan adalah sebahagian daripada pembelajaran.

Apabila pelajar atau peserta belajar kemahiran baru, mereka mungkin mendapat jawapan yang salah dalam peperiksaan atau mengatakan perkara yang salah dalam perbincangan.

Ini sebenarnya akan menjadikan pembelajaran lebih mudah.

Beri mereka satu lagi peluang untuk mengetahui mengapa mereka salah dan apakah jawapan yang betul.



Lebih baik melakukan kesilapan semasa latihan daripada  setelah bekerja.

Selamat Menyambut Hari Guru 2021

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 17 Mei 2021