June 5th, 2021

Graduasi

Menamatkan pengajian dan bergraduasi merupakan masa peralihan, dengan graduan yang baru dilantik secara optimis tetapi cemas menuju ke dunia yang tidak pasti untuk mengharungi masa depan mereka.

Mungkin tidak pernah ada tahun seperti ini. Cabaran yang dihadapi lulusan baru tahun ini adalah, untuk menggunakan kata yang terlalu banyak tetapi tepat yang menggambarkan pengalaman pandemik kolektif kita, yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dunia yang diwarisi kelas 2020/2021 akan ditentukan oleh perubahan dan gangguan berterusan yang sama yang membentuk semula tahun terakhir persekolah mereka. Itu perkara baru bagi kita.

Lulus dan bergraduasi, seperti peralihan kehidupan lain yang besar, boleh menjadi luar biasa.

Keputusan semua terasa sangat penting sehingga sukar untuk mengetahui di mana hendak bermula.

Masa anda untuk berjaya dibuat adalah rancangan kehidupan manusia dan sistem perubahan tingkah laku yang akan meningkatkan setiap aspek kesejahteraan, prestasi, ketahanan dan hubungan fizikal dan mental anda.

Itu adalah destinasi yang besar dan bercita-cita tinggi, tetapi cara untuk sampai ke sana adalah permulaan langkah kecil.

Sudah tentu, graduan baru ingin mengambil alih dunia, dan kita harap mereka berjaya, ia boleh menggunakan beberapa rangka kerja.

Tetapi satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan memulakan secara langkah mikro setiap hari pada satu masa.

Memulakan sesuatu dengan langkah kecil adalah kunci untuk merealisasikan semua tujuan dan cita-cita besar yang kita miliki.

Kita harus percaya bahawa kita akan berjaya (dengan tekanan dan keletihan yang jauh lebih sedikit) jika kita mengambil masa untuk mengecas semula, mengenali diri sendiri dan berhubung dengan orang lain dengan mengambil langkah mikro yang sepatutnya.

Ada sebab kita harus mengatakan bahawa adalah "terlalu kecil untuk gagal": sains menunjukkan bahawa langkah-langkah kecil tepat ini yang membantu kita membina tabiat, yang dari masa ke masa membawa kepada peningkatan besar dan bermakna dalam hidup kita.

Kita, seperti kata pepatah, adalah makhluk kebiasaan.

Menurut kajian dari Duke University, sekitar 45% tindakan kita sehari-hari terdiri dari tabiat kebiasaan. Oleh itu, gaya hidup kita, dan sama ada ia mengenai kita atau tidak, benar-benar menggambarkan kebiasaan kita.

Apabila kita mengubah tabiat kita, kita boleh mengubah hidup kita. Tetapi seperti yang diketahui oleh sesiapa sahaja yang pernah membuat resolusi Tahun Baru yang bercita-cita tinggi, mewujudkan tabiat baru tidak begitu mudah.

Namun, apa yang ditunjukkan oleh sains adalah mustahil - jika kita harus memula sesuatu dari kecil. Malah campur tangan terkecil boleh memberi kesan besar.

Tahun yang kebelakangan ini memang telah mencabar semua orang. Sebilangan besar daripada kita hanya berusaha untuk kekal sihat secara fizikal dan mental, dan menjadi rakan kongsi, ibu bapa, rakan atau pelajar terbaik yang boleh kita alami dalam masa yang sukar.

Idea untuk membuat perubahan hidup yang besar nampaknya tidak realistik. Tetapi langkah yang terlalu kecil untuk gagal pasti dapat diatasi.

Dari masa ke masa, kita akan berusaha menambah dan membawa kepada peningkatan yang bermakna dalam kesejahteraan keseluruhan kita.

Dan ketika kita mulai mengharungi dari pandemik, menghidupkan kembali hubungan, kembali ke tempat kerja, perjalanan, dan lain-lain – mengambil langkah mikro akan terus menjadi unit perubahan yang kita perlukan.

Musim graduasi adalah masa ketika kita secara kolektif mempertimbangkan persoalan besar tentang bagaimana kita menentukan kejayaan, bagaimana memenuhi tujuan kita dan bagaimana menjalani kehidupan dengan tujuan dan makna.

Kita berkongsi kebijaksanaan kepada generasi akan datang.

Tetapi kebijaksanaan sebenarnya hanya pengetahuan dalam tindakan.

Masa anda untuk berjaya adalah, dengan cara tertentu, ucapan permulaan yang dapat kita bawa bersama; dokumen cetak biru berorientasi tindakan yang memberi inspirasi untuk hidup dan bekerja pada masa yang sangat diperlukan.

Mempraktikan langkah mikro atau kecilan adalah satu perjalanan dan satu perkara yang anda tidak boleh tersalah.

Perlukah mereka disuruh letak jawatan?

Maka dengan ini ‘sila letak jawatan’ merupakan catatan di media.

Kegagalan para Menteri (termasuk Menteri Kanan) , ahli Parlimen yang juga ‘berstatus perlantikan politik’ (political appointee) untuk menerajui syarikat berkaitan kerajaan (GLC) yang dikaitkan memang mudah dilontarkan tetapi siapakah yang sanggup dan bersedia untuk melepaskan jawatan sebegitu mudah kecuali memang diarah secara rasmi atau ‘dipecat’.

Jujurnya , siapa yang begitu mudah nak melepaskan jawatan yang memberikan kemudahan, kelebihan dan keistimewaan berbentuk’kayangan’?

Bilakah masa yang tepat bagi seorang ahli politik, pemimpin atau ketua jabatan untuk mengundurkan diri? Apakah ada garis moral yang, jika dilintasi, tidak memberikan pilihan kepada mereka  selain meninggalkan jawatan?

Untuk lebih jelas, persoalan ini tidak meliputi apabila seorang ahli politik secara eksplisit melanggar undang-undang.

Jika dilihat , mereka yang disabitkan dan dikenakan hukuman pun masih tidak didalam dan masih ‘berciapan’ . Tidak ada seorang yang kemudian mengundurkan diri dengan tepat dan kemudian dihukum , malahan masih berusaha untuk membuat proses ‘rayuan’.


Sebaliknya, bagaimana jika tidak ada undang-undang yang benar-benar dilanggar. Apakah ada tindakan, yang masih boleh diizinkan oleh undang-undang, yang masih harus menyebabkan seorang ahli politik atau pemimpin mengundurkan diri?

Pandangan cepat mengenai pengunduran masa lalu tidak memberikan jawapan yang jelas.

Contohnya, tidak kira sama ada anda percaya bahawa kehidupan peribadi seorang politikus harus terlibat dalam kehidupan politiknya, jelas bahawa perselingkuhan contohnya bukanlah keadaan de facto yang memerlukan pengunduran diri.

Ujian litmus yang berpotensi lain untuk apabila seorang ahli politik mesti mengundurkan diri adalah tuduhan gangguan seksual.

Selagi seseorang tertuduh itu  mendapat sokongan teraju pimpinan dan orang ramai, terlepaslah beliau  dari apa yang mungkin telah beliau lakukan, dan selamatlah beliau.

Begitu juga kes dan isu , penyalahgunaan kuasa. Memang sukar untuk seseorang pelaku disabitkan kesalahan dan diambil tindakan kecuali kes pemecatan terancang (constructive dismissal).

Sekiranya ini betul, dan petunjuk sama ada seorang ahli politik harus mengundurkan diri bukanlah tindakan (atau tuduhan) tetapi sokongan masyarakatnya, persoalan asal kita mengenai apakah ada tindakan yang harus membuat seseorang politik mengundurkan diri dirangka tidak betul.

Walaupun pada awalnya kita memberi fokus pada tindakan tersebut, yang seharusnya kitai fokuskan adalah ahli politik, termasuk kebijaksanaan  yang disokongnya dan dari mana sesuatu  kempen berasal.

Ini adalah pandangan yang agak suram bagi mana-mana ahli politik.

Pada asasnya, selagi anda tidak melanggar undang-undang - atau sekurang-kurangnya tidak diadili dan didapati bersalah sebagai pelaku kejahatan, anda boleh melakukan apa sahaja yang anda mahukan sekiranya anda mengekalkan sokongan pucuk pimpinan dan orang ramai.

Secara teori, kedua-duanya harus mempunyai hubungan simbiotik.

Dangan maksud, anda perlu mengekalkan sokongan pucuk pimpinan atasan juga orang ramai dengan apa yang anda lakukan.

Atau, apa yang anda lakukan menentukan sokongan orang ramai .


Tapi apa yang terjadi baru-baru ini adalah "melakukan" telah digantikan dengan "katakan”.

Ini adalah pergeseran radikal, yang sebahagiannya disokong oleh media sosial yang terpolarisasi, papan mesej teori konspirasi dan rancangan "berita" yang diselaraskan secara ideologi.

Selagi seorang ahli politik berfokus untuk mengatakan apa yang menyenangkan dasar pucuk pemimpin mereka, mereka akan tetap terus memegang jawatan terpilih, tanpa mengira apa yang mereka lakukan.

Adakah ini mengapa semakin banyak tuduhan kelakuan buruk oleh ahli politik muncul? Adakah kerana kita telah berhenti mengambil peduli apa yang dilakukan oleh ahli politik dan hanya apa yang mereka katakan, yang membawa kepada orang yang mempunyai watak yang dipersoalkan?

Mungkin sudah tiba masanya bagi kita, orang ramai, untuk mula melihat tindakan ahli politik dengan lebih dekat. Bukan hanya kata-kata mereka.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 05 Jun 2021