June 8th, 2021

Guna Kaedah Kebarangkalian Berbanding Kepastian

Kita tentu perasan bahawa, mereka yang kompeten sering turut dilanda keraguan, dan yang tidak cekap cenderung pula yakin akan kecemerlangan mereka.

Atau secara lebih mudah, mereka yang tidak cekap atau tidak cerdik sering kali terlalu ‘bingai’ atau tidak cekap untuk memahami dengan tepat betapa mereka tidak tahu dan tidak cekapnya mereka. Mereka hanya fikir mereka hebat. Ini disebut sebagai Kesan Dunning-Kruger.

Idea ini menjelaskan begitu banyak tingkah laku dunia nyata sehingga menjadi terkenal sebagai penjelasan mengenai kekurangan yang kita semua alami dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kesan Dunning-Kruger bukan hanya label berguna untuk rakan pejabat anda yang paling menjengkelkan (atau ahli politik yang paling tidak disukai) tetapi turut menunjukkan bagaimana kita semua boleh menjadi ‘bingai’ dan sering tidak menyedari akan kekurangan kita.

Bersandar dan bergantung harap pada orang lain.

Pelajaran yang paling penting dalam Kesan Dunning-Kruger bukanlah bahawa orang lain tidak pandai menilai kecekapan mereka sendiri; tetapi bagaimana lemahnya kita menilai kemampuan diri sendiri.

Sebilangan daripada kita mungkin akan berasa terkesan dan ada yang tidak, cepat atau lambat. Tetapi tidak mengetahui skop kejahilan diri sendiri adalah sebahagian daripada keadaan manusia.

Kita semua terdedah kepada kejahilan dan terlalu yakin . Salah satu cara untuk mula membetulkannya adalah dengan lebih menumpukan pada pemikiran lain. Bekerja secara berkumpulan cenderung tidak membisukan berbanding individu.

Banyak masalah atau isu yang kita hadapi disebabkan kita cuba melakukannya sendiri. Kita terlalu yakin bergantung pada diri sendiri. Kita membuat keputusan yang autokratik,

Jika kita sudi berunding, berbincang, berkerjasama dengan orang lain, sering kita belajar sesuatu atau mendapatkan perspektif yang berbeza yang dapat sangat membantu.

Bayangkan senario terburuk.

Optimisme mempunyai tempat dalam kehidupan tetapi tidak semestinya, ketika anda berusaha membuat keputusan yang benar-benar pintar.

Menurut ahli psikologi. "Tanyakan pada diri anda di mana anda mungkin salah sekiranya keputusan itu penting. Atau bagaimana rancangan anda boleh berakhir dengan bencana? Fikirkan secara menyeluruh, itu penting,".

Fikirkan kebarangkalian, bukan kepastian.

Ingin menjadi lebih baik dalam meramalkan masa depan dan dengan itu membuat keputusan yang lebih baik hari ini?

Lupakan sahaja kaedah gaya berfikir hitam-putih, ya-atau-tidak, dan sebaliknya cuba berfikir dari segi kebarangkalian.

Bukan kaedah, "Adakah X atau Y akan berlaku?" tetapi, "Apakah kemungkinan X atau Y berlaku - 10, 50, 80 peratus?" (Padukah ilmu statitistik ahli politik kita?)

Petua ini datang "dari karya [psikologi Universiti Pennsylvania] Philip Tetlock dan 'superforecastersnya,".

Tetlock mendapati bahawa "mereka yang berfikir bukan dari sudut kepastian tetapi dari sudut kebarangkalian cenderung melakukan yang lebih baik dalam meramalkan dan menjangka apa yang akan berlaku di dunia daripada orang yang berfikir secara pasti."

Ketahui mana satu fakta mana satu pendapat.

Semasa di sekolah rendah, beberapa guru mungkin telah membuat anda melakukan latihan di mana anda memisahkan fakta dari pendapat.

"Gambar ini cantik" adalah pendapat. "Anda dilahirkan di Malaysia" adalah kenyataan. Namun, ramai daripada kita yang melupakan perbezaan penting ini.

Sekiranya anda ingin menjadi lebih pintar, anda perlu mengingatkan diri anda bahawa beberapa soalan tidak terbuka untuk penafsiran peribadi.

Jika kita meneliti samada PN, PH, MN atau BN , tentu mereka berbeza dari segi keutamaan mereka untuk negara dan teori ideologi mereka tentang bagaimana mereka harus mengurus negara ini.

Mereka juga berbeza dengan apa yang mereka fikir mengenai negara ini. Mereka benar-benar berbeza dari segi 'Adakah ekonomi berjalan dengan baik?' "Apa rekod pentadbiran ‘kerajaan tebuk atap?" “Adakah pasaran saham naik atau turun?”.

Tetapi "ini adalah persoalan fakta,". Anda tidak perlu mendapatkan pandangan. Yang perlu anda lakukan hanyalah mencari jawapan yang tepat.

Lebih baik mengatakan "Saya tidak tahu."

Mencari fakta-fakta ini sangat mudah hari ini terima kasih kepada Google. Bahagian yang sukar bukan penyelidikan, tetapi psikologi.

Sebelum anda berhasrat untuk mencari maklumat, pertama anda harus mengakui bahawa anda belum mengetahui maklumat tersebut.

Itu memerlukan kerendahan hati intelektual, dan manusia tidak selalu hebat dalam kerendahan hati.

Ramai dari kita tidak selesa untuk mengatakan, 'Saya tidak tahu.' Itu salah satu perkara yang tidak pernah dapat kita buat untuk membuat orang melakukan dan mengakuinya.

Tetapi walaupun psikologi mungkin tidak menemukan tuas yang tepat untuk mendorong kita ke arah kerendahan hati, itu adalah kuasa setiap individu untuk memilih untuk secara aktif mengingatkan diri kita tentang had pengetahuan kita. Lakukan ini dan anda akan mampu menjadi lebih pintar .

Azizi Ahmad Samudera Surat Pembaca 08 Jun 2021

Kan dah kata jangan darurat

Kan dah kata jangan darurat, Najib pulang paku buah keras kepada PN pernah di lihat di media.

"Kan dah kata atau cakap" mungkin menjadi ‘hasut maya (troll)' mengerikan yang tidak ingin didengar oleh siapa pun.

Namun, mereka yang mengungkapnya  sering merasa puas setelah mengatakannya kepada orang lain.
0202066a-ConvertImage.jpg
Azizi Ahmad (2021) Kan Dah Kata Jangan Darurat . Malaysia Dateline Kolumnis 08 Jun 2021



Sama ada berdebat dengan ibu bapa, saudara kandung, rakan atau orang lain yang penting, dapat mengatakan, "Saya sudah memberitahu anda" menyiratkan "Saya betul; anda salah."

Oleh itu, mengapa harus mengucapkan kata-kata agresif pasif seperti itu, terutama setelah orang itu sudah sedar akan kesilapan maupun kesalahan?

Yang  mengatakannya mungkin juga betul dan memberi mereka keyakinan dengan rasa kekuatan dan pengetahuan mengenai keadaan itu. Sebaliknya, pepatah itu akan menjadi basi dengan cepat.

Sudah tentu, ramai yang menggunakan frasa itu secara gurauan tanpa maupun dengan niat untuk melukai perasaan orang lain.

Namun, apabila digunakan dengan tujuan langsung untuk membuat seseorang merasa lebih buruk daripada yang sudah dia lakukan, "Kan saya sudah kata" menjadi niat tidak baik dan sering tidak seharusnya  untuk menekankan kesalahan seseorang.

Dan, itu adalah tabiat kebiasaan yang patut dihindari.

Manusia umumnya adalah bersifat  ‘ketegag atau degil’ . Lagipun, ini adalah bahagian dari sifat manusia.

Biasanya apabila seseorang lain melakukan kesilapan dan salah, walaupun setelah berulang kali diberitahu, sesuatu yang buruk akan terjadi, dan penting untuk diingat bahawa peringatan yang berterusan mengenai kesalahan itu tidak ada gunanya.

Tidak kira berapa kali "Kan saya dah cakap," atau "anda seharusnya melakukan ini, anda seharusnya melakukan itu" muncul dalam perbualan, itu tidak akan mengubah keadaan tertentu.

Sebaliknya, akan lebih bermanfaat dan efisien untuk menolong orang itu belajar dari kesilapan dan menjadikan keadaan lebih baik, sungguh pun dikalangan pemain politik ianya tidak akan berlaku .

Mungkin tidak ada penyelesaian cepat, tetapi tidak ada yang suka dos negatif yang dilemparkan ke arahnya.

Setelah menyedari kesalahan itu, tentu yang di hasut maya  itu sudah mendapat idea. Dia seharusnya mendengar apa yang dicadangkan oleh semua orang dan melakukan sesuatu yang lain. Tidak perlulah nak tenyeh   kesalahan pada wajah seseorang.

Semua orang melakukan kesilapan. Maksudnya, setiap orang telah menemukan dirinya sendiri, pada satu masa atau yang lain, dalam keadaan di mana dia melakukan kesalahan, walaupun orang lain telah memberi amaran mengenai kesannya sebelumnya.

Mungkin anda memutuskan untuk keluar bersama rakan pada malam sebelum peperiksaan daripada berada dirumah untuk belajar. Kemudian, anda mengambil ujian keesokan harinya dan memperoleh skor yang lebih rendah daripada yang anda harapkan.

Mungkin anda memilih untuk tidak mendengarkan ibu bapa anda tentang mengisi semula tangki minyak ketika hanya satu perempat tangki yang tersisa, berharap harga minyak akan turun sebelum anda mencecah meter E, tetapi sebaliknya, anda akhirnya terdampar di sisi jalan raya, dan berharap akan ada  orang yang akan membantu dan  pertolongan.

Dalam apa keadaan sekali pun , berada dalam posisi seperti itu boleh menjadi buruk.

Kita  mengetuk diri  berulang kali dan melihat kembali semua perkara yang boleh kita lakukan untuk mengelakkannya daripada berlaku.

Apabila orang lain mendapati diri mereka berada di tempat itu, adalah sangat berguna untuk bersimpati kerana kita semua pernah berada di sana. Seperti kata pepatah, perlakukan orang lain bagaimana anda ingin diperlakukan.

Kadang-kadang, dilema di mana orang mendapati diri mereka merasa seperti mereka, dalam satu atau lain cara, tidak dapat diperbaiki, atau, dalam kes yang lebih dramatik, akhir dunia seperti yang kita ketahui.

Pada masa inilah kita berasa  paling bersyukur kerana kita memang betul selama ini.

Namun, ada kemungkinan, tidak ada yang akan mengingati siapa yang betul atau salah (selain daripada pihak yang terlibat), melainkan, setiap orang akan mengingati kisah tentang bagaimana masalah itu diselesaikan.

Pelajaran yang harus dipelajari ialah kehidupan harus  diteruskan.  Dengan mengatakan "Kan saya dah katakan begitu" kemungkinan tidak akan membantu apa-apa masalah di masa depan, jadi daripada melaburkan tenaga untuk membuat orang lain merasa lebih buruk, lebih baik menggunakannya untuk menjadikan keadaan lebih baik.

Oleh itu, lain kali anda bertengkar dengan rakan sebilik atau ibu bapa , fikirkan semasaknya sebelum merenung dan mengatakan "Saya sudah memberitahu anda" sekiranya anda betul. Sebaliknya, cubalah menjadi berguna dan fikirkan cara untuk menjadikan keadaan lebih baik.

Lagipun, tidak ada yang suka akan mereka yang tahu semuanya.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 08 Jun 2021