June 14th, 2021

Gred Inflasi Stagflasi

Apa yang kita lihat bukan inflasi gred: ini adalah tahap stagflasi

Ini adalah peraturan umum bahawa apabila kuantiti item meningkat, nilai setiap item akan menurun.

Ini juga berlaku untuk gred. Oleh kerana semakin banyak pelajar mencapai "gred yang baik", nilai untuk mencapai gred itu semakin berkurang.

Ini cukup menyedihkan, dan bertambah buruk jika inflasi berlaku bukan kerana orang menjadi lebih pintar, tetapi kerana faktor luaran rawak seperti pandemik global.

Pendekatan "tidak merugikan" terhadap hasil semasa pandemik Covid menyebabkan peratusan pelajar yang mencapai tahap terbaik meningkat.

Ini bererti bukan hanya pengalaman pendidikan kita yang menderita kerana pandemik, tetapi nilai gred yang di capai adalah lebih rendah daripada yang diharapkan pada tahun biasa.

Secara peribadi, kita merasa seolah-olah keadaan telah mempermainkan  kita.


Walaupun inflasi gred berkaitan dengan pandemik nampaknya menyedihkan, kita percaya bahawa masalah yang ditimbulkannya tidak seteruk daripada yang kita sedar.

Selain itu, kadar gred inflasi kerana Covid boleh dianggap baik untuk kumpulan pelajar yang lulus dan tamat pengajian bagi tahun ini.

Sebabnya adalah ia berkait dengan isu-isu yang lebih luas yang melanda pengalaman sistem pendidikan  selama 3 dekad terakhir.

Gred inflasi gred bukanlah fenomena baru. Sejak 25 tahun kebelakangan, jumlah pelajar yang mendapat keputusan peperiksaan yang ‘teramat baik atau cemerlang’ telah melonjak dari 47 peratus menjadi 79 peratus.

Ini bukan kerana kita semakin pintar. (Kalau memang pintar alhamdulillah).

Satu kajian tahun 2009 yang dilakukan oleh King's College membandingkan keputusan 3,000 pelajar yang menduduki kertas matematik tahun 1976 mendapati bahawa mereka dari kelas tahun 2009 turut mencapai keputusan yang baik seperti mereka dari kelas tahun 1976, walaupun kelas tahun 2009 mencapai gred yang jauh lebih tinggi dalam peperiksaan 2009 mereka .

Jadi mengapa kadar inflasi gred semula jadi ini berlaku?

Banyak alasan telah dikemukakan; namun, pengkritik yang paling sinis mengatakan bahawa ia adalah hasil korupsi universiti yang besar di mana peratusan gred yang baik mencipta reputasi "bertaraf dunia" untuk universiti British , menarik pelajar antarabangsa yang berkemampuan ke universiti United Kingdom.

Memang terpapar ‘nilai gred’ yang meningkat, tetapi prospek pekerjaan semakin menurun

Walau apa pun alasannya, hakikatnya adalah bahawa inflasi gred adalah fenomena yang sudah lama wujud.

Nilai 2: 1 pada tahun 2020 mungkin tidak bernilai seperti  2: 1 pada tahun 2019, tetapi perbezaan nilai antara 2019 2: 1, dan 1989 2: 1, jauh lebih besar daripada perbezaan sebelumnya.

Mengaitkan dengan isu permasalahan yang ada, apa masalahnya jika kohort 2020-2021 mencapai gred yang sedikit lebih tinggi daripada tahun-tahun sebelumnya?

Terutama memikirkan tentang tekanan, kesusahan, dan ketakutan yang kita semua hadapi dan alami semasa masih tetap  waras dan menyelesaikan pengajian kita (tak kira diperingkat SPM, Diploma, Ijazah dan sebagainya).

Office for National Statistics melaporkan bahawa bahawa 63% pelajar mengalami tahap kesihatan mental yang  sejak awal penggal 2020.

Selain itu, pelajar yang lulus menghadapi pasaran pekerjaan yang lebih kompetitif dan sesak daripada sebelumnya, dengan satu daripada lapan graduan dilanda pengangguran.

Ini bukan gred inflasi, ini adalah gred stagflasi. Gred nilai meningkat, tetapi prospek pekerjaan semakin menurun.

Persoalan yang mendasari adalah bagaimana kita dapat memperlakukan pelajar dengan adil dalam keadaan yang luar biasa dan unik?

Polisi seperti "tidak merugikan" seharusnya menyedari bahawa perjuangan luar biasa yang harus di lalui pasti memberi kesan negatif terhadap pendidikan.

Deflasi gred, di mana pelajar mendapat gred rendah kerana wabak, akan merosakkan prospek kebanyakan pelajar jauh lebih buruk daripada inflasi gred.

Tambahan pula, dengan melonjakan atau menaikkan gred sebagai ganjaran kepada para pelajar kerana berjaya melalui pencapaian yang hebat dalam menamatkan pengajian semasa wabak, adalah sesuatu yang patut diraikan.

Secara keseluruhan, inflasi gred yang disebabkan oleh wabak itu harus dianggap sebagai "pelonggaran kuantitatif gred (kelas)", kerana kenaikan itu akan memberi manfaat kepada para pelajar daripada berpura-pura bahawa wabak itu tidak pernah berlaku.

Gred Inflasi Kesannya

Bagaimana Inflasi Gred Menyusahkan dan Menyukarkan  Pelajar

Inflasi gred adalah kecenderungan sekolah untuk memberi lebih banyak gred A dan B dan lebih sedikit C, D dan F yang berpotensi menyusahkan dan menyukarkan pelajar dalam beberapa cara.

Pengkritik inflasi gred mengatakan bahawa ia boleh:

Menjadikan ganjaran untuk prestasi unggul kurang diinginkan.

Menjadikan pemisahan pelajar berpencapaian tinggi  dengan pelajar biasa setiap hari lebih sukar.

Merumitkan  proses pemeringkatan prestasi pelajar di jurusan dan institusi.

Meletakkan pelajar pada tahap yang tidak menguntungkan sekiranya sekolah mereka tidak terlibat dalam inflasi gred.

Ini nampaknya merupakan risiko yang besar terhadap pencapaian pelajar. Walau bagaimanapun, memang terdapat beberapa perdebatan sama ada masalah itu sebenarnya wujud.

Adakah inflasi gred nyata?

Stuart Rojstaczer dan Christopher Healy mungkin merupakan dua pengarang yang lebih produktif mengenai masalah inflasi gred.

Rojstaczer pertama kali menulis mengenai masalah tersebut di The Washington Post pada tahun 2003.

Kumpulan data awalnya merangkumi trenda penggredan dari 30 universiti dan kolej dan membawanya untuk menyimpulkan bahawa inflasi gred adalah masalah di institusi di seluruh negara.

Sejak itu, dia telah mengumpulkan data dari lebih dari 230 pusat pengajian sekolah dan dapat memetakan kepelbagaian dalam penilaian sejak tahun 1930-an. Data beliau menunjukkan bahawa purata PNK di kolej di Amerika Syarikat meningkat dari 2.3 pada tahun 1930 menjadi hampir 3.1 pada tahun 2006. Ia adalah peningkatan 0.15 mata setiap dekad.


Tentunya tidak semua orang bersetuju.

Pusat Statistik Pendidikan Nasional (The National Center for Education Statistics) mengeluarkan laporan yang merangkumi lebih daripada 16 juta pelajar dan mengkaji data penggredan untuk tahun pengajaran 1999-2000.

Dalam kajian ini, penyelidik mendapati bahawa kira-kira 29% pelajar mendapat gred C atau lebih rendah sementara hanya sekitar 15% mendapat markah A atau lebih tinggi. Ini sesuai dengan dapatan taburan biasa, tetapi tidak termasuk data sejarah

Kajian 1995 oleh Clifford Adelman, seorang penganalisis penyelidikan di Jabatan Pendidikan Amerika Syarikat, mengkaji transkrip dari 3,000 kolej dan universiti.

Data beliau menunjukkan bahawa nilai sebenarnya sedikit menurun dalam 20 tahun terakhir. Oleh itu, tidak semua orang bersetuju bahawa inflasi gred adalah masalah berleluasa di universiti dan kolej Amerika.

Apa masalahnya?

Sekiranya kita kembali kepada data dapatan yang dikumpulkan oleh Rojstaczer dan Healy, kita melihat bahawa pada akhir tahun 2010, 73% dari semua gred di sekolah awam adalah A atau B. Lebih buruk lagi di sekolah swasta, dengan 86% dari semua gred masuk sebagai A atau B.

Dan ini telah menyebabkan beberapa masalah:

Pemampatan prestasi

Apabila semua pelajar mendapat markah tinggi, menjadi lebih sukar untuk memisahkan prestasi terbaik daripada prestasi purata.

Dengan pelajar memohon peluang pasca siswazah dan mencari pekerjaan pasca siswazah, ia menjadi semakin sukar untuk mengenal pasti yang terbaik dari yang terbaik.


Andainya kita menganggap dan menggunakan gred nilai sebagai petunjuk utama prestasi pelajar di sekolah, apa yang berlaku apabila hampir setiap pelajar tiba-tiba berada di kedudukan terbaik dalam kelas?

Keupayaan kolej atau universiti untuk menyokong pelajar yang unggul dikurangkan dengan ketara.

Pengurangan motivasi

Sesiapa yang mengetahui dan mahir dengan idea lengkung lonceng memahami idea "melengkung gred."

Bagi mereka yang tidak biasa dengan lengkung loceng, anggapan mereka adalah majoriti pelajar adalah berpencapaian sederhana , adanya sekumpulan kecil jauh berada di atas dan jauh di bawah standard prestasi itu.

Inflasi gred menggerakkan sebahagian besar gred tersebut ke tahap prestasi yang lebih tinggi, mengubah apa yang seharusnya menjadi ganjaran yang langka menjadi harapan yang sama.

Ganjaran berlebihan menurunkan nilai ganjaran itu sendiri. Gred tinggi berfungsi sebagai ganjaran, memotivasi pelajar untuk memisahkan diri dari rakan sebaya mereka melalui pencapaian tinggi.

Apabila setiap orang mendapat gred tinggi secara berkala, nilai ganjaran itu akan merosot. Ganjaran langka lebih berharga, jadi apabila menjadi lebih biasa, ganjaran menjadi kurang berharga.

Tekanan terhadap tenaga pengajar

Apabila pendidik guru mula memberikan gred A dan B dengan lebih banyak dari C, pelajar mula mengharapkan gred A dan B.

Dalam senario itu, seorang guru yang memberikan lebih banyak gred C cenderung untuk melihat kurangnya pelajar di kelasnya dan digambarkan oleh pelajar sebagai ‘pengajar yang "sukar".

Apabila kehadiran di kelasnya merosot, sekolah melihat pengajar ini sebagai guru dibawah par. Jadi, kitaran itu berlaku. Pelajar dan ibu bapa sama-sama mengharapkan gred tinggi. Seorang guru yang tidak memberi mereka gred markah tinggi akan menjadi guru yang buruk.


Inflasi gred masih belum dapat ditangani pada peringkat  sistem pendidikan, walaupun memang terdapat dan ada sebilangan pendidik yang  telah mengambil tindakan untuk mengedarkan gred dengan lebih tepat di seluruh spektrum.


Dasar ini sedikit sebanyak berjaya mengagihkan semula gred ke jajaran yang disasarkan oleh pusat pendidikan tetapi yang terlibat di ‘anak tirikan’. Pendidik tahu masalah tersebut dapat diatasi dengan jayanya. Persoalannya, berapa banyak sekolah dan pendidik lain yang akan bertindak?

Melengkung Gred: Apa yang tidak kena?

Istilah penggredan pada lengkung menerangkan pelbagai kaedah yang digunakan oleh pendidik untuk menyesuaikan skor yang diperoleh pelajar dalam sesuatu  peperiksaan.

Secara umumnya, penggredan pada lengkung meningkatkan gred pelajar dengan meningkatkan skor sebenar mereka dengan beberapa takik, yang turut berkemungkinan meningkatkan nilai huruf gred.md_azizi_31032021_IMG-20210331-WA0006.jpg

Pendidik yang mahir kerap menggunakan kaedah melengkung gred untuk menyesuaikan skor ujian, sementara yang lain memilih untuk menyesuaikan nilai huruf gred yang diberikan kepada skor yang ada.

Istilah "lengkung" adalah berkaitan dengan "lengkung lonceng", alat statistik yang menunjukkan variasi yang diharapkan atau taburan normal dari setiap kumpulan data.

Hal ini disebut sebagai lengkung lonceng kerana setelah data digambarkan secara grafik, bentuk yang terbentuk adalah bukit atau lonceng.

Dalam sebaran atau taburan standard, purata data berada hampir di pusat; sementara data yang hampir tidak ada di bahagian luar loceng, disebut sebagai data terpisah (outliers).

Dalam menggunakan kaedah lengkung loceng , setiap kali skor ujian diedarkan, 2.1% pelajar yang mengambil ujian akan mendapat skor gred A, 13.6% akan mendapat B, 68% akan mendapat C, 13.6% memperoleh Ds, dan 2.1% pelajar di kelas mendapat F. (pasti ada calon gagal)

Mengapakah Pendidik Guru Menggunakan Lengkung Loceng?

Pendidik guru (pentaksir yang tahu dan berilmu) menggunakan lengkung loceng untuk menganalisis ujian yang mereka lalui, dengan anggapan bahawa lengkung loceng akan dapat dilihat jika bahan untuk ujian yang disampaikan adalah yang sangat baik.

Sebagai contoh, andaikan seorang pentaksir melihat skor kelas mereka dan mendapati bahawa purata (mean) gred peperiksaan pertengahan semester yang mereka berikan adalah lebih kurang C, dan sebilangan kecil pelajar memperoleh B dan D dengan beberapa pelajar mendapat A dan F. Dalam kes itu, mereka dapat mengatakan bahawa ujiannya dirancang dengan tepat.

Bagaimana Pendidik Guru (Pentaksir) Menggunakan Lengkungan Gred?

Penggredan pada lengkung dapat dilakukan dengan beberapa cara, dan banyak yang mencabar secara matematik.

Berikut adalah kaedah yang paling popular yang digunakan oleh pentaksir menggunakan nilai lengkung, disertakan bersama penjelasan asas untuk setiap kaedah:


Menambah Markah : Setiap skor nilai murid dinaikkan oleh pentaksir menggunakan nilai  nombor yang serupa.

• Bilakah Harus Diterapkan? Apabila ujian selesai, seorang pentaksir mendapati bahawa ramai calon tidak dapat menjawab soalan 5 dan 9 dengan betul. Mereka mungkin memutuskan bahawa soalan atau item ditulis dengan buruk atau arahannya tidak mencukupi. Oleh itu, mereka meningkatkan markah pelajar yang terjejas dengan memberi mereka penghargaan untuk soalan 5 dan 9.

• Faedah: Semua pelajar mendapat gred yang lebih baik.

• Kelemahan: Pelajar tidak dapat menjawab soalan 5 dan 9 melainkan jika pelajaran diulang.

Meningkatkan Tahap seratus peratus: Seorang pentaksir menaikkan skor pelajar yang mendapat skor tertinggi hingga seratus peratus dan menaikkan selebihnya skor pelajar dengan margin yang sama.

• Bilakah Perlu Digunakan? Sekiranya tidak ada pelajar yang mendapat skor 100%, dan yang terdekat adalah 88%, mereka boleh menambah 12 mata peratusan untuk skor pelajar itu sehingga menjadi 100%. Mereka juga dapat menambahkan titik peratusan yang sama untuk nilai orang lain.

• Faedah: Semua pelajar mendapat markah yang lebih tinggi.

• Kekurangan: Pelajar yang mendapat gred rendah tidak mendapat banyak faedah.

Siapa yang Menggangu Lengkungan Gred?

Pelajar di sebuah kelas sering menuduh seseorang menganggu lengkung. Jadi, apa maksudnya, dan bagaimana mereka dapat melakukannya?

Terdapat teori bahawa pelajar yang mendapat skor ujian tertinggi  dalam  ujian yang pelajar lain menghadapi masalah akan "menggangu lengkungan atau lekukan."

Sebagai contoh, jika kebanyakan calon memperoleh 70% dan hanya seorang  pelajar (di seluruh kelas) mendapat A, 98%, maka apabila pentaksir menukarkan skor  untuk menyesuaikan gred, itu akan menjadikan sukar bagi pelajar lain untuk memperoleh skor yang lebih tinggi .

Berikut adalah beberapa contoh yang menggunakan dua kaedah penggredan melengkung dari atas:

• Sekiranya seorang pentaksir ingin menambah skor markah untuk soalan yang calon lain perolehi, tetapi 98% adalah skor tertinggi , dia tidak dapat menambah dua mata lagi kerana ia akan memberi markah itu kepada pelajar lebih dari 100%.

• Sekiranya pentaksir ingin menaikkan nilai gred murid hingga 100%, mereka hanya akan mendapat dua mata tambahan, yang bukan merupakan lonjakan yang luar biasa.

Menggred pada Lengkung - Apa yang Salah dengannya?

Apabila pentaksir menggunakan lengkung atau keluk sebagai asas untuk gred, ia meletakkan had bilangan pelajar yang mendapat cemerlang.

Oleh itu, gred yang sengaja ditinggikan menjadi di-sinsentif untuk belajar. Ingat, skor markah bukanlah tujuan peperiksaan; ia adalah untuk mengajar pelajar anda tentang mempelajari perkara baru.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 14 Jun 2021