September 12th, 2021

Minat yang tinggi bukan gred lahirkan guru yang hebat

SAYA ingin memberikan sedikit pandangan berdasarkan pengalaman saya sebagai kakitangan akademik yang pernah melatih bakal guru di Institusi Pendidikan.

Umum mengetahui pengambilan pelatih ke IPT latihan perguruan tanggungan kerajaan sudah semestinya gred pengambilan adalah melebihi 3 A dalam SPM tetapi pengambilan di IPT swasta mungkin kelayakan minima adalah 3A sekurang-kurangnya.


Image by Pixabay

Adakah gred nilai yang tinggi diperlukan?

Gred mencerminkan seberapa banyak bahan yang anda pelajari (diterima, diproses dan dikekalkan dalam minda ingatan yang boleh dipercayai).

Adalah sukar untuk memperoleh gred nilai yang baik tanpa memahami bahannya.

Kebanyakan para guru (sebelum bergelar dan layak sebagai guru) rasanya telahpun mencatatkan kedudukan prestasi yang baik ketika persekolahan dahulu.

Tentunya bukan semua yang mendapat markah tertinggi sepanjang masa, prestasi seharian biasanya di antara 70% dan 90%.

Ramai yang tidak pernah menilai diri sendiri semasa persekolahan. Mereka hadir ke sekolah adalah kerana zaman persekolahan adalah sesuatu yang menarik.

Ramai yang seronok belajar dan mahu ke universiti. Kita berada di sekolah bukan untuk mendapat atau mengejar gred.

Bagi kebanyakan individu, tentunya hanya mempunyai purata nilai gred yang agak sederhana semasa pengajian sarjana muda.

Ramai yang menikmati dan berasa seronok ketika berpeluang menyambung pengajian di institusi pengajian tinggi (mengikut bidang jurusan) dan berusaha sebaik mungkin.

Baik Purata Nilai Gred Kumulatif di sekolah menengah, untuk sarjana muda atau juga gred nilai sarjana tidak menjadi penghalang untuk mendapatkan ijazah seterusnya, tetapi keadaannya mungkin berbeza bagi individu.

Gred markah peperiksaan yang mencukupi untuk masuk ke universiti, membuat ramai yang tidak perlu bimbang tentang PNGK yang rendah sekiranya berlaku.

Anda memerlukan nilai purata sederhana atau lebih tinggi untuk menunjukkan bahawa anda mempunyai disiplin diri dan mendapatkan pekerjaaan.

Gred Nilai yang rendah meninggalkan kesan bahawa anda tidak akan berupaya, tidak mencapai tahap atau anda tidak mencuba.

Tetapi sekali lagi, apabila mengetahui akan syarat kemasukan ke IPT/universiti dan berjaya mencapai tahap yang dikehendaki , tidak ada gunanya ke sana ke sini atau ke semua arah jika hanya satu atau dua perkara yang penting.

Apa yang saya maksudkan ialah jika anda tahu apa yang harus diberikan tumpuan, anda tidak perlu terlalu berusaha untuk menjadi yang terbaik dalam semua perkara – itu tidak semestinya berbaloi.

Dimana sahaja, tentunya , anda memerlukan nilai gred yang baik di sekolah untuk masuk ke kolej yang baik termasuk ke program sarjana muda pendidikan.

Sekiranya anda ingin ke peringkat sarjana maka anda pasti memerlukan nilai gred yang lebih baik.

Tetapi, bukan sekadar gred, untuk menjadi guru yang baik, anda memerlukan minat terhadap subjek anda dan minat yang mendalam terhadapnya.

Menjadi seorang guru yang baik adalah kerja keras dan ia memberi banyak kesan kepada hidup anda, jadi jangan terlalu ambil mudah dan ringan.

Mereka yang berjaya dan terhebat memuji pertumbuhan dan perkembangan subjek mata pelajaran mereka kepada seorang guru yang dapat menginspirasi mereka.

Jadi beri tumpuan dan usaha terbaik anda jika anda ingin membuat perbezaan.

Tidak semestinya?

Mempunyai gred nilai yang baik dalam subjek tidak bermaksud bahawa anda dapat dan mampu membantu menjelaskan subjek itu dengan cara yang bermakna kepada orang lain.

Sebagi contohnya, profesor universiti/kolej. Walaupun mereka mungkin mempunyai Ph.D dalam bidang mereka dan menghabiskan bertahun-tahun meneliti, mengkaji atau membuat penyelidikan paling rumit mengenai subjek yang disukainya dan secara meluas dianggap sebagai pemimpin dalam bidang mereka … tetapi bukan semuanya mampu mengajar sekumpulan orang dewasa tentang apa-apa yang bermanfaat mengenai subjek mereka. Oleh itu, pelajar harus mempelajari semua perkara itu sendiri.

Pengajaran yang baik bukan mengenai seberapa baik gred nilai yang anda dapat di sekolah.

Ia adalah mengenai seberapa baik anda memahami subjek dan dapat menyampaikannya dengan cara yang dapat diinternalisasikan oleh pelajar.

Guru terbaik yang pernah saya miliki bukanlah guru akademik. Mereka adalah pengajar profesional.

Tugas mereka adalah untuk memastikan pengetahuan mereka dapat disebarkan, sehingga mereka mempunyai kepentingan untuk memecah sesuatu menjadi beberapa makna dan dimengertikan yang kemudian dapat disatukan untuk membangun pemahaman yang utuh.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Columnist 12 September 2021

Dari Sangkar Beruk Ke Pelacur Politik

Wakil rakyat bukan pelacur politik. Ia nya bukan gelanggang menjual kerusi, maruah dan harga diri. (Salahuddin Ayub , 06/09/2021)

Beliau juga mengingatkan agar ahli Dewan Parlimen dan Dun agar tidak menjadi sangkar beruk di mana terdapat lagi wakil-wakil rakyat yang menjual dan mempergadaikan mandat mereka lompat ke sana ke mari.



Penggunaan ‘pelacur politik’ kedengaran juga ketika pemimpin veteran Umno, Tengku Razaleigh Hamzah melabelkan PAS sebagai "pelacur politik" yang perlu ditewaskan pada pilihan raya umum (PRU) akan datang. (12/03/2021)

Definisi pelacur dari Kamus Oxford ~ kata nama (noun)

1. seseorang, biasanya seorang pelacur, yang melakukan aktiviti seksual untuk pembayaran.

2. orang yang menyalahgunakan bakat mereka atau yang mengorbankan harga diri untuk kepentingan peribadi atau kewangan: pelacur politik kerjaya (kata kerja – verb)

3. tawaran (seseorang, biasanya pelacur) untuk aktiviti seksual sebagai pertukaran untuk pembayaran: walaupun dia dibayar $ 15 untuk bersama dengan seorang lelaki di mejanya, dia tidak pernah melacurkan dirinya sendiri

4. meletakkan (bakat diri sendiri atau seseorang) untuk penggunaan atau tujuan yang tidak layak atau korup demi keuntungan peribadi atau kewangan: kesediaannya untuk melacurkan dirinya ke naluri terburuk pengundi


Dalam perbincangan ini, elok sahaja kita tumpu kepada perkara #2 dan #4.

Pelacur politik didefinisikan sebagai mereka yang mempunyai lebih daripada satu kad keahlian parti politik.

Mereka mungkin tergolong dalam parti yang berkuasa dan mungkin diberikan ruang atau pejabat untuk menjalankan dasar, tetapi apabila parti itu kalah dalam pemilihan, mereka dengan cepat ‘menarik atau menolak’  keanggotaannya dan bergabung dengan parti  baru terpilih yang menjadi ‘kerajaan’.

Ia adalah istilah bagi  pelacur politik atau bagaimana ia mendapat gelaran tersebut.

Contoh Pelacur politik diambil dari kisah Nana Sarpong (seorang pemimpin yang unggul dalam suku Ashanti milik parti NDC 2016 ("Nigga Don’t Care" ~ satu pernyataan yang kurang beradab sering digunakan sebagai tindak balas terhadap sesuatu yang kecil atau tidak relevan hari ini) kerana ia adalah parti pemerintah. (Urban Dictionary

Pelacuran politik mungkin telah wujud sejak penciptaan politik itu sendiri.

Idea asas di sebalik konsep pelacuran adalah bahawa seseorang bersedia memberikan perkhidmatan korup atau tidak bermoral kepada orang lain sebagai balasan untuk pembayaran.

Pelacuran politik boleh didefinisikan sebagai "penawaran perkhidmatan atau kuasa seseorang untuk penggunaan yang korup, demi keuntungan peribadi atau kewangan".

Oleh itu, ahli politik yang terlibat dalam menjual atau mengadai pengaruh dan kuasa mereka dalam usaha mendapatkan pencapaian dan keuntungan peribadi boleh dianggap sebagai Pelacur Politik.

Isu terbesar saya ialah dengan seorang ahli akademik kerdil yang menjual dirinya sebagai pemimpin.

Sekiranya saya menulis tentang ahli akademik kerdil ini di Wikipedia atau harus menggambarkannya, istilah pemimpin ini tidak akan pernah menjadi sebahagian daripada perbincangan.

-Pemimpin tidak menghabiskan sisa hidupnya di saman atau di tuntut mengenai sijil kelayakan akademik beliau.

-Pemimpin tidak melacurkan dirinya dan mengatakan sesuatu yang diperlukan untuk mendapatkan perhatian dan suara.

-Pemimpin tidak memperlekehkan orang lain untuk membuat dirinya merasa lebih hebat

-Pemimpin menghormati orang di sekelilingnya.

-Pemimpin tidak menamakan atau ‘menghapuskan’ orang yang tidak bersetuju dengannya.

-Pemimpin sejati tidak perlu memberitahu betapa dia disukai oleh semua orang.

-Pemimpin sejati tidak perlu selalu memberitahu bahawa dia adalah pemimpin.


Kita tentu tidak pernah akan mempercayai seseorang ketika beliau  harus selalu memberitahu betapa baik atau bagus, betapa berani dan betapa dia disukai. Kita tentu melihatnya sebagai menyedihkan.

Oleh itu, apabila kita cuba memutuskan apakah "pemimpin" ini layak untuk dipilih, cubalah bertanya satu soalan ini kepada diri sendiri.

Adakah anak anda akan mendapat hukuman sekiranya dia bertindak seperti ahli akademik kerdil? Buka minda anda!  

Azizi Ahmad adalah pembaca yang sering cuba memahami dan mencari jawapan terbaik

Azizi Ahmad Solidaritas Politik 12 September 2021