September 25th, 2021

Tribut Untuk Seorang Rakan

Deringan telefon pintar pada jam 5.00pm, 24 September 2021 agak mengganggu saya.

Cuaca agak panas namun saya tetap berada di beranda melihat dan menyaksikan kenderaan yang lalu lalang di depan rumah.

“Bang, “Kayak” dah tak ada jam 1.00 petang tadi. Dia jatuh di pejabat dan terus tak ada .” bunyi suara garau pemanggil.


“Innalillahiwainnailaihirojiun” … spontan terus saya memberi respon. Interaksi yang lain tak perlulah di panjangkan kerana memang kami tidak tahu apa sebenarnya yang berlaku masa kejadian sehingga ke pengakhirannya.

“Kayak” yang dimaksudkan itu bukanlah perahu kayak yang digunakan kami untuk melatih pelatih guru di Program Bina Insan Guru di IPG.

“Kayak” yang dimaksudkan itu adalah gelaran bagi mantan Ketua Jabatan Hal Ehwal Pelajar IPBA (2008-2010) , Tuan Haji Mohamad Tahir Bin Kamaruzaman.

Terkenal dengan program sukan air, dimana beliau akan menaiki ‘dinghy’ sambil memantau dan mengawas permainan ‘kayak’ di laut sambil kami berada di dalam air.

Dilahirkan pada tahun 1953, dan berasal dari Parit , Perak. Berkahwin dan mempunyai 2 orang anak lelaki dan menetap di Shah Alam.


Bekas murid Sekolah Anderson Ipoh, juga merupakan bekas pemain hoki sekolah dan negeri dan terlibat dengan banyak kejohanan hoki kebangsaan serta aktiviti Ko-Kurikulum.

Beliau berkhidmat sebagai guru lulusan maktab sebelum melanjutkan pelajaran di ITM dalam Sebaran Am.

Dalam perkhidmatan guru, selain dari mengajar di sekolah , beliau kemudiannya berkhidmat di Bahagian Pendidikan Guru, Kementerian Pendidikan Malaysia sebelum diarah bertukar ke IPBA sebagai Ketua Jabatan , Hal Ehwal Pelajar pada tahun 2008.

Disitulah saya mula bertugas bersama beliau sebagai Pegawai di JHEP.


Disitulah juga kami (saya dan rakan-rakan yang dipilih oleh beliau sendiri untuk membantu ) mencorakkan urusan perjalanan aktiviti.

Ketika itu, para pegawai/pensyarah yang turut bersama di JHEP adalah termasuk Ustaz Hishamuddin Tumiran, Ustaz Ilham, Tuan Arus Kudus, Tuan Ayob Munade, Tuan Thohir Nuruddin, Tuan Haji Ustaz Ismail Zaini , Tuan Ramlan, Ustaz Dr Amiyamin , Ustaz Zaradi Sudin, Puan Juhana Baba, Arwah Puan Hajah Normadiah Yusoff dan Monsiuer Azhar Wahab.

Dengan unit dan portfolio pelbagai kami diasak dengan bermacam-macam tugasan yang berasaskan falsafah beliau “Aku tidak peduli bagaimana engko melakukannya, pada penghujung hari, aku hanya mahu tahu, siap!” (dalam loghat Perak beliau) (I don’t care how you do it, by the end of the day, I want to see it done”).


Bagi mereka yang tidak tahu dan biasa dengan cara itu, pastinya tak sanggup bersama beliau di JHEP.

Hanya yang  gagah dan tabah mampu melakukannya (only the brave and steadfast can do it) .

Sungguh pun beliau kelihatan ‘garang dan kejam’ namun selepas ‘kekejaman’nya kami sering bersama untuk bersantai, makan minum tak kira bila, dimana sahaja.


Sikap terbuka dan tidak berdendam menjadikan kami mudah menjalankan tugasan yang diberikan.

Bagi yang tidak tahan dengan gaya dan corak ‘rough rider’ beliau,  mungkin pastinya tidak akan berada bersama beliau.

Kesediaan beliau untuk mengakui ‘kekurangan’ beliau juga amat dihormati oleh kami.

Kami selalu ‘berperang, bergaduh’ secara professional. Diakhir ‘peperangan’ akan diselesaikan dengan ‘open-table’.



Arwah juga percaya akan ‘tidak ada faedah berbuat onar dengan orang lain’ dan akan tetap menyokong kami sebagai pegawai bawahan beliau.

Saya sendiri dipanggil dengan ‘kontrak perjanjian’ yang dipersetujui bersama dan hanya kami berdua mengetahui ‘kontrak sosial’ yang dimeterai bersama.

Salah satu kenangan yang saya tidak boleh lupa ialah ketika dengan izin Allah , kami dapat menjalani ibadah Rukun Islam Kelima pada tahun yang sama.

Arwah tidak tahu bahawa saya dan isteri menjejak kaki di bumi Allah lebih awal dari beliau dan isteri (beliau lewat 2 minggu dari kami). dan alhamdulillah kami selamat pulang seperti yang dijadualkan.

Beliau menamatkan tempoh perkhidmatan dalam kerajaan pada usia 56 tahun, (dan ayat terakhir beliau sebelum beliau meninggalkan IPBA berbunyi “I am glad to go and happy to leave”) ketika zaman Dato Seri Najib menjadi PM, dan kemudiannya ditawarkan untuk berkhidmat dengan sebuah syarikat sukan USSA sebagai ‘konsultan (perunding)’ dan sebelum berkhidmat di KOPEDA sehingga akhir hayat beliau.

Sungguh pun sepanjang tempoh kami bersama tidak lama dari 2008-2010 tapi kami tetap meneruskan persahabatan dan perhubungan seperti biasa. Dan bulan lepas kami sempat bersolat jemaah bersama di Masjid Al-Firdaus, Segambut.

Projek terakhir yang beliau amat gemari adalah “Laman Web Jabatan Hal Ehwal Pelajar IPBA” yang dikendalikan oleh saya dengan pembiayaan dari wang poket beliau sendiri. Laman tersebut ‘hilang dari pemandangan secara automatik’ tepat jam 4.00 petang pada hari terakhir sebelum beliau bersara.


Semoga coretan kenangan pendek ini, menjadi satu sejarah ringkas kenangan kami bersama. Moga Allah mencucuri rahmat dan memberkati kehidupan beliau dan akhirat.


إنَّا ِللهِ وإنَّا إلَيْهِ رَاجِعُوْن  *Innalillahi wa inna ilaihi raji'un*
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ  *“Allahumma firlahu warhamhu wa`afihi wa`fu`anhu"*

Kaedah Terbaik untuk Mengucapkan Terima Kasih?

Walaupun kita percaya bahawa penting untuk mengucapkan terima kasih, kadang-kadang menyatakan rasa terima kasih lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Kita mungkin merasa terpinggir dengan perincian mengenai apa yang hendak disampaikan atau cara terbaik untuk menyampaikan mesej.

Atau kita mungkin merasa malu kerana tidak pernah menyatakan rasa terima kasih sebelumnya.

Kita mungkin akhirnya merasa bersalah atau terhutang budi jika orang yang kita ucapkan terima kasih telah berulang kali menunjukkan kebaikan kepada kita yang belum dapat kita balas.

Kesannya, niat dan keinginan berkali-kali untuk berterima kasih kita tidak terhenti.

Namun, menurut penyelidikan terbaru, mungkin kita telah membuat ucapan terima kasih lebih rumit daripada yang sepatutnya.

Dalam makalah yang diterbitkan pada awal tahun ini dalam The Journal of Positive Psychology, para penyelidik membandingkan kesan mengucapkan terima kasih secara peribadi, melalui panggilan video dan teks.

Dan, sementara orang ramai secara amnya mengharapkan ucapan terima kasih dari orang lain menjadi sangat berkesan, apa yang berlaku dalam kenyataannya adalah sangat berbeza:

Menghantar teks ucapan terima kasih memberi kesan yang hampir sama dengan menyampaikan mesej secara langsung.

Selain itu, menghantar teks mungkin sangat sesuai untuk situasi di mana kita merasa janggal atau malu untuk menyatakan penghargaan kita.

Dalam satu kajian baru ini juga, 219 pelajar kolej dari Amerika Syarikat dan Taiwan mengambil bahagian dalam aktiviti penghargaan dan kesyukuran di mana mereka menulis mengenai tiga perkara yang mereka syukuri dalam tempoh dua minggu.

Setelah menyiapkan penulisan mereka, para pelajar diminta untuk benar-benar mengucapkan terima kasih kepada orang yang terlibat.

Ada yang berhubung dengan penerima ucapan terima kasih secara langsung, yang lain melalui panggilan video, dan yang lain melalui teks (sekumpulan orang keempat menulis mengenai selebriti dan tidak mengucapkan terima kasih).

Pada awal dan akhir kajian selama dua minggu, peserta menyelesaikan tinjauan mengukur perasaan kesejahteraan, hubungan dengan orang lain, kemurungan, kesepian, dan kebahagiaan.

Para penyelidik mendapati bahawa mereka yang menyatakan rasa terima kasih meningkatkan kesejahteraan mereka, dengan hanya beberapa perbezaan untuk kaedah ungkapan terima kasih yang berbeza.

Secara keseluruhan, kaedah panggilan video sama bermanfaatnya dengan bertemu secara langsung.

Mesej teks didapati kurang berkesan daripada panggilan video, ia tidak membuat orang merasa lebih berhubung dan senang, berbanding panggilan video.

Walau bagaimanapun, peserta yang menyampaikan ucapan terima kasih melalui teks masih mendapat faedah: bahawa berterima kasih kepada seseorang adalah lebih baik.

Apabila para penyelidik meminta sekumpulan orang yang berasingan untuk meneka bagaimana perasaan mereka untuk menyatakan rasa syukur dalam senario yang berbeza, kumpulan tersebut berpendapat bahawa mengucapkan terima kasih kepada seseorang secara peribadi akan menjadi pengalaman yang paling bermakna, baik bagi orang yang berterima kasih dan orang yang diucapkan terima kasih.


Sebenarnya, berterima kasih secara peribadi mungkin mempunyai sedikit kelemahan dan kekurangan dalam beberapa kes.

Dalam kajian lain, para penyelidik meminta 165 pelajar kolej dari Taiwan dan Amerika Syarikat untuk mengingat kembali bagaimana perasaan mereka ketika (sebelumnya) mereka mengucapkan terima kasih kepada orang lain.

Beberapa orang diminta untuk mengingat saat ketika mereka menyatakan penghargaan secara langsung, sementara yang lain melaporkan mengenai masa ketika mereka mengucapkan terima kasih kepada seseorang atas teks.

Para penyelidik mendapati bahawa bagaimana seseorang menyatakan rasa terima kasih tidak mempengaruhi betapa senangnya perasaan mereka, atau betapa bererti pengalaman itu kepada mereka dan juga ia tidak mempengaruhi seberapa gembira mereka menganggap penerima akan menerimanya.

Namun, pengucap terima kasih melaporkan bahawa berterima kasih kepada seseorang secara peribadi (berbanding dengan teks) adalah sedikit lebih memalukan.

Kita tentu tahu dari penyelidikan masa lalu yang sebenarnya, dengan mengucapkan terima kasih kepada orang lain , adalah seolah sesuatu yang bertentangan , seolah hanya untuk mengambil perhatian tentang apa yang kita syukuri dan ia tetap mempunyai faedah tambahan.

Dalam satu kajian, terhadap sekumpulan peserta dalam program berterima kasih selama tiga minggu, telah dilaporkan bahawa peserta berhadapan dengan tahap kemurungan yang lebih rendah dan penurunan emosi negatif yang lebih besar jika mereka diminta untuk mengucapkan terima kasih kepada orang lain.

Oleh itu, walaupun kita tidak dapat bertemu secara langsung, berterima kasih kepada rakan melalui panggilan telefon atau teks , dengan cepat, boleh menjadi cara untuk mengurangkan perasaan terasing.

Semua ini adalah berita baik bagi kita yang telah berkomunikasi melalui Zoom sepanjang tahun lalu.

Walaupun begitu, ini tidak bermaksud kita harus bergantung pada teks sahaja untuk berhubung.

Beberapa penyelidikan masa lalu mendapati bahawa panggilan telefon dan video boleh memberi faedah yang tidak dapat dilakukan oleh SMS, mungkin kerana rangkaian emosi yang lebih luas dapat disampaikan melalui penggunaan suara.

Selain itu, Sen-chi Yu, profesor di Universiti Pendidikan Nasional Taichung dan pengarang makalah baru, menunjukkan bahawa komunikasi bersemuka muka mungkin lebih bermanfaat bagi mereka yang lebih bersikap berlebihan.

Secara keseluruhan, bagaimanapun, mesej sebenarnya adalah bahawa kita tidak perlu khuatir mengenai mencari cara yang "betul" untuk mengucapkan terima kasih.

Sebenarnya, anda mungkin lebih baik mengirim ucapan terima kasih yang cepat hari ini daripada menunggu kesempatan untuk menjadualkan lawatan sendiri. Anda boleh yakin bahawa banyak manfaat dalam berterima kasih dapat dicapai tanpa mengira bagaimana anda menghantar mesej. 796

Minggu 0

Mengharungi Minggu O: Apa yang diharapkan dan bagaimana melaluinya

Minggu orientasi bosan, buang masa? bertarikh 21 September 2021 menjadi rujukan dan perhatian.

Ada yang menyebutnya sebagai minggu orientasi , ada yang menyebut sebagai minggu suai kenal.

Program sepanjang seminggu yang dikhaskan untuk mempamerkan kampus atau kawasan institusi baru anda dengan sebaiknya.

Serius, betapa seronoknya itu? Bagi sesetengah orang, jangkaan dan kegembiraan hampir tidak tertahan. Bagi yang lain, terasa seperti tarikh akhir yang tidak menyenangkan semakin hampir.

Ramai tentunya yang tidak pasti bagaimana memanfaatkan yang terbaik dari Minggu O ini atau bahkan apa yang dapat ditawarkannya secara khusus, inilah yang diharapkan dan cara mengatasinya.

Minggu O adalah program ritual yang dihormati dan kemestian pada awal tahun akademik apabila setiap institusi mengadakan aktiviti semingguan yang menyeronokkan untuk memulakan semester pertama.

Pada asalnya ditujukan untuk pelajar baru, Minggu O biasanya berlangsung satu minggu sebelum bermulanya penggal rasmi dan merupakan cara untuk membantu pelajar berhubung dengan institusi baru mereka.

Pihak institusi memanfaatkan peluang ini dengan semangat sambutan yang sebenar dengan pelajar yang lebih senior atau tua dengan mengadakan pelbagai aktiviti program.

Kakitangan akademik juga akan tampil bersama, sebelum mereka memasang kembali wajah mereka yang masuk akal dan karya sebenar bermula.

Minggu O adalah kaedah terbaik untuk mengorientasikan diri anda di sekitar kampus, bertemu dengan orang baru dan semoga dapat bersama beberapa rakan sepanjang perjalanan.

Tetapi yang paling penting ialah seharusnya aktiviti bersenang-senang tanpa tekanan dan merangkul semangat acara.

Prospek semua pihak dan interaksi sosial akan membuat beberapa orang merasa cemas atau tidak berminat, tetapi ada banyak faedah untuk mengambil bahagian - terutama untuk kemasukan baru.

Jadi sebelum anda kembali ke bilik anda, perkara berikut mesti diambil kira untuk pergi dan menghadirkan di Minggu O.

Minggu O adalah masa yang tepat untuk bertemu dengan wajah segar yang lain dan berkawan baru.

Semua orang berada dalam situasi yang sama dan akan terbuka untuk perbualan baru dan permulaan baru.

Anda tidak pernah tahu siapa yang mungkin anda temui di permainan raksaksa ini dan jika membina rangkaian adalah perkara utama anda, maka jangan cari lagi, anda akan mendapat banyak peluang di sini.

Institusi atau Universiti adalah tentang mendapatkan pengalaman baru dan mendorong diri anda ke luar zon selesa itu.

Cabar diri anda untuk mendaftar dengan beberapa kelab dan persatuan yang menyeronokkan walaupun mereka benar-benar berada di luar minat utama anda.

Akan ada banyak orang lain yang melakukan perkara yang sama. Dan sekiranya anda berhenti kelak, anda mungkin pernah bertemu dengan beberapa rakan sepanjang perjalanan.

Lawatan ke kampus adalah salah satu aktiviti yang paling popular selama Minggu O , dan juga merupakan kaedah yang baik untuk mencari kemudahan penting seperti perkhidmatan perubatan dan perkhidmatan pelajar yang mungkin anda perlukan pada akhir semester.

Ini juga merupakan masa yang tepat untuk mengharungi tempoh 3 atau 4 tahun kehidupan dengan semua persoalan anda.

Jangan menjadi pelajar yang selalu terlambat ke kuliah, atau masih tidak dapat menemui perpustakaan pada minggu ke-3. Hentikan penundaan dan ikuti lawatan.

Minggu O juga merupakan masa yang tepat untuk mencari perwakilan fakulti anda dan bertemu dengan orang lain dalam kursus yang sama sebelum kuliah bermula.

Tentu tidak ada wajah yang ramah dan tersenyum pada anda di ruangan yang penuh dengan orang yang tidak dikenali dan anda mungkin juga menemui seorang atau dua profesor yang senang diajak berbual.

Ini semua disediakan untuk anda, jadi apa yang membuat anda tidak suka?

Tidak lagi menjadi domain pemula baru, Minggu O menarik pelajar dari semua peringkat yang berminat untuk terlibat dan bersenang-senang.

Jangan takut untuk bertanya. Ramai yang lain berada dalam perahu yang sama dan akan mempunyai masalah yang sama.

Sekiranya jadual acara kelihatan sedikit memberangsangkan, pilih semuanya dan cari bahagian yang sesuai dengan anda.

Selain itu, terdapat beberapa maklumat sumber yang sangat berguna yang diberikan di Minggu O termasuk cara menggunakan perpustakaan, tempat mencari perkhidmatan sokongan dan juga sesi merujuk, dan bahan penyelidikan.

Mungkin ada beberapa bengkel penting yang dianggap wajib, jadi pastikan anda memahami bagaimana jika ada yang diharapkan daripada anda sebelum memulakan pengajian.

Luangkan masa untuk melihat bahagian perancang acara untuk bahagian-bahagian yang benar-benar bermanfaat untuk anda ke hadapan, dan yang lain adalah “kacang” di atas yang boleh dimasukkan ke dalam masa lapang anda.

Tetap tenang dan jangan memadatkan jadual anda dengan setiap acara. Anda akan merasa letih dan tertekan sebaik sahaja kerja sebenar bermula.

Nikmati suasana program tetapi tetap berpegang pada prinsip dan kepercayaan anda - dan jangan buat perkara yang anda tidak setuju.

Cuba cari orang yang berpikiran sama dengan sikap yang serupa dan anda tidak perlu berkompromi sendiri.

Dan jika anda tidak bertemu dengan rakan baik baru anda di Minggu O, jangan panik. Terdapat banyak masa dan peluang di hadapan anda. Keseronokan baru sahaja akan bermula!

Semua Orang Boleh Menulis

Semua Orang Boleh Menulis, Tetapi Tidak Semua Orang adalah Penulis

"Semua orang boleh menulis, tetapi tidak semua orang adalah penulis." Ini bukan kepercayaan atau ucapan baru.

Sebenarnya, kita menganggapnya kerap digunakan oleh penyalin/penulis naskah (copywriter) sebagai cara untuk mempertahankan pekerjaan, kemahiran , dan tahap penghormatan mereka dalam industri ini kerana semakin banyak orang, jawatan, dan produk yang mengganggu penghidupan mereka.

Itu tidak bermaksud ia benar.

Sebagai rakan pengkarya, dengan yakin kita dapat mengatakan bahawa mereka yang menggunakan ungkapan ini merasakan mereka mesti mempertahankan kedudukan mereka kerana mereka diancam, diintimidasi, dan takut.

Lagipun, mereka banyak berkorban untuk sampai ke sini. Mereka bermimpi dan berangan, mereka membaca, mereka belajar.

Mereka mengasah dan menghargai bakat tersendiri. Mereka berusaha untuk memperolehi kemahiran yang tepat, untuk pekerjaan yang tepat, di pasaran yang tepat, di industri yang tepat.

Mereka adalah penulis dan pengkarya. Inilah siapa mereka. Inilah yang mereka buat.

Namun, kepercayaan umum adalah bahawa kerana semua orang di luar sana mempelajari bahasa selama bertahun-tahun, kita semua sudah lengkap untuk menjadi penulis untuk mengkritik, menyunting, dan bahkan menulis dengan kapasiti profesional.

Walaupun kita pernah dilatih untuk menulis dalam beberapa kapasiti, itu masih boleh menjadi salah satu perkara paling sukar yang akan dilakukan oleh setiap orang dalam kehidupan seharian kita.

Ia memerlukan pengalaman dan latihan bertahun-tahun. Ia memerlukan semangat, tenaga, dan kudrat.

Namun, apabila kita melakukannya dengan betul, ketika kita merasa tidak hanya membuat kemajuan, tetapi membuat hubungan dengan halaman, dan pembaca kita, itu luar biasa!

Itu adalah ubat yang pernah dirasai dan dinantikan oleh semua .

Seperti yang pernah dikatakan oleh penulis hebat Jason Rose, "Menulis adalah satu penyiksaan, tetapi tulisan yang hebat adalah mengasyikan."

Jadi, penulis sebenarnya adalah mereka yang terseksa, keletihan, atau sibuk.

Mereka terus-menerus mencari keseronokan diri, dan mereka mempunyai kemampuan untuk mengkritik yang sangat sedikit.

Ia memerlukan latihan untuk dapat hidup dan bekerja dengan cara itu secara konsisten.

Perlu kesabaran untuk mendengar pemikiran dan pendapat orang lain.

Perlu keajaiban untuk melepaskan kepuasan dengan persetujuan.

Perlu diingat bahawa permintaan penulis untuk "bukan penulis" agar tetap berada di jalur mereka sendiri, untuk fokus pada pekerjaan mereka sendiri , hanyalah bukti kurangnya keyakinan mereka.

Penulis atau pengkarya adalah makhluk yang lemah lembut dan sedar diri. Kepekaan kita memberi kita kekuatan.

Keinginan untuk mengetahui lebih banyak, merasakan lebih banyak, memiliki lebih banyak, menjadi lebih banyak, menyemarakkan dan memberi inspirasi kepada kita.

Namun, ia membuat saraf terdedah kepada dunia untuk mengganggu - menyeksa! Pendedahan ini membuat kita selalu terbuka untuk serangan, dan untuk kesempatan merasa rendah diri.

"Menulis adalah kemahiran 10%, kerja keras 40%, dan 50% melemahkan keraguan diri." - Jason Rose

Sebaliknya, penulis, walaupun mahir, berpengalaman, dan mungkin berbakat, masih terus dan tetap mendapat maklum balas dan kritikan.

Lagipun, ini adalah pekerjaan, dan mereka mungkin menderita dari Kesan IKEA (IKEA Effect) - fenomena psikologi yang membolehkan seseorang mempercayai karya mereka hebat hanya kerana mereka menciptanya, seperti perabot IKEA yang anda bersusah payah cuba memasangnya sendiri, yang kelihatan seperti longgokan papan serpai

Oleh itu, tugas kita bukan untuk melawan, tetapi untuk memeriksa ego kita, menyerap segalanya, belajar dari semua orang, meluaskan cara berfikir kita. Begitulah mengapa kita menjadi penulis.

Selain itu, oleh kerana kita boleh dan mampu menulis, maka kita boleh menjadi penulis.

Tidak kiralah dengan apa yang mungkin dikatakan oleh orang lain, hanya ingatlah bahawa:

Karya penulisan itu yang bagus, bukan rangkaian kata yang dieja dengan betul dan kedudukannya dalam satu set garis panduan yang ketat.

Ini bukan dari jumlah watak tertentu. Ia tidak dilakukan oleh sekumpulan jawatankuasa, dan tentunya bukan tidak bermakna.
Penulisan yang hebat adalah umpama irama muzik. Ia menggabungkan kata-kata dan frasa sedemikian rupa untuk mendidik dan memberi maklumat sambil membuat anda merasa seolah-olah anda merupakan sebahagian daripada perbualan yang nadir, mendalam dan mengganggu.
Ini memikat anda, mendorong anda, dan menarik anda. Ia memasuki alam bawah sedar anda, mungkin selama-lamanya.

Penulisan hebat menghubungkan emosi. Ini meletakkan halangan dan menunjukkan jalan keluar. Ia menggembirakan anda, dan menghasut anda.

Ini adalah kemahiran, dan bentuk seni. Ia memerlukan bakat, pengalaman, keberanian, kegigihan, dan kreativiti.

Lebih-lebih lagi, ia memerlukan empati , kemampuan untuk merasakan dan memahami apa yang dirasakan dan dialami oleh seseorang.

Perhatikan, kita tidak mengatakan "Apa yang sedang dipikirkan oleh seseorang." Kerana, dalam penulisan yang hebat, pengalaman emosi lebih penting.

Dari kebiasaan hingga dorongan dan dedikasi hingga keinginan, jika anda dapat memahaminya, anda boleh meramalkannya.

Sekiranya anda dapat meramalkannya, anda boleh memprovokasi.

Sekiranya anda dapat membuat mereka merasakan sesuatu, mereka tidak perlu memikirkan apa-apa.

Semua orang boleh menulis, tetapi tidak semua orang adalah penulis.

Namun, ini tidak bermakna anda sendiri tidak boleh menjadi penulis.

Dan, ini tidak bermakna anda belum menjadi seorang pengkarya lagi.

Cukup dengan menghormati keupayaan, kebolehan dan kemahiran anda .

Jangan sangsi dan takut. Jangan biarkan kritikan atau batasan anda menghalangi anda.

Ketawakanlah pada ketidakupayaan, rasa rendah diri, dan kerencatan anda sendiri.

Fikirkan pembaca dan beri mereka pengalaman.

Semua orang boleh menulis, tetapi tidak semua orang adalah penulis.

Kecuali, jika anda memasukkan diri atau jadikan anda ke dalamnya.

Sekiranya anda menulis dengan darah, anda adalah seorang penulis.

Oleh itu, ambillah ini sebagai cabaran untuk menjadi penulis atau pengkarya setiap kali ada peluang, tidak kira siapa anda atau apa yang anda lakukan untuk mencari nafkah.

Memang ia bukannya sesuatu yang mudah, tetapi akan selalu menjadi memuaskan.

Jadikan diri sebagai penulis atau pengkarya dan gunakan kata-kata anda sebagai senjata untuk mengubah cara orang menjalani kehidupan mereka. 871

Komunikasi Jujur dan Terbuka

Pendekatan sederhana dan naif adalah cara terbaik apabila berurusan dengan media berita.

Ia juga baik dengan mengatakan kebenaran dan memaklumkan dengan segera.

Kebiasaannya kita digalakkan menjadi pemimpin atau peneraju dalam menyampaikan maklumat, walaupun kandungan maklumat itu tidak menyenangkan.

Dalam beberapa keadaan kita memerlukan  interaksi yang berterusan dengan media berita.

Adalah idea yang baik untuk menetapkan nada untuk hubungan berterusan dengan media dengan bersikap terbuka dan jujur ​​dari awal.

Para wartawan maupun penulis sering mengesyaki bahawa mereka yang mengelak, sukar dijangkau atau didekati, atau yang sering menutup mulut mungkin menyembunyikan sesuatu.

Berhadapan dengan dinding batu atau birokrasi, pengkarya yang baik akan melakukan apa sahaja untuk melaluinya; dengan mendorong lebih keras, dengan mencari jalan lain, mungkin kurang bertanggungjawab, kurang kesahihan untuk maklumat yang mereka cari, atau dengan spekulasi.

Sukar untuk mengawal mesej dan maklumat apabila anda tidak menyampaikan sesuatu yang penting.

Berpegang pada fakta. Kadang-kadang pengkarya ingin membuat lebih banyak perkara daripada yang ada, tetapi pemahaman yang lengkap biasanya memerlukan masa.

Jangan mendorong mereka secara tidak sengaja untuk melihat trend di mana hanya ada satu kes terpencil.

Berpegang teguh pada fakta setiap kes dan berhati-hati untuk tidak cuba menafsirkan maknanya kecuali jika terdapat cukup maklumat untuk melakukannya.

Sekiranya, atas sebab apa pun, organisasi anda telah mengeluarkan maklumat yang salah, betulkan melalui saluran rasmi secepat mungkin.

Selalunya, cara yang paling tidak merosakkan untuk menangani kesilapan adalah dengan memperakuinya.

Kenal pasti mereka dalam organisasi anda yang akan bercakap mengenai pelbagai isu yang berkaitan dengan organisasi anda, dan pastikan semua orang mengetahui siapa orang itu, dan prosedur apa yang mesti diikuti.

Jurucakap harus bekerjasama rapat dengan kakitangan komunikasi (jika organisasi mempunyainya) dari awal.

Mungkin ianya adalah sukar, dan berpotensi berbahaya, untuk membuat strategi media yang koheren dari terhalang.

Dan kerana hubungan pertama bagi banyak wartawan atau pengkarya adalah mereka yang berkomunikasi,
organisasi boleh menghantar mesej yang merosakkan jika individu tersebut tidak mendapat maklumat atau sama sekali tidak mengetahui isu tersebut.

Soalan Tentang Perancangan Persaraan, Jaminan Sosial Sebenar dan Media Sosial

Tiga orang rakan sekolah kami meninggal dunia minggu lalu. Kami telah berkawan selama lebih dari 45 tahun.

Walaupun kami merancang keselamatan kewangan kami ketika bersara, kematian mereka menyebabkan kami yang lain  bertanya apakah kami merancang dengan niat dan pelaburan yang sama untuk kesejahteraan sosial kami di usia yang lebih tua.

Bagi mereka yang memulakan karier mereka pada tahun 1980-an, anda akan mengingati pengenalan komputer peribadi yang agak kekok ke tempat kerja.

Saya dan rakan kongsi saya berkongsi komputer pemacu cakera liut berkembar monokrom yang menempati biliknya sendiri yang berdekatan dengan kami.

Sebenarnya, itu adalah kubikel rakan siber kami.

Rakan sekerja saya dan saya berkawan selama berjam-jam menyelesaikan masalah komputer, mengadu kekurangan sokongan sebenar (masa itu belum jabatan Teknologi Maklumat yang perlu disalahkan), dan mencari cara penyelesaian untuk menggunakan mesin pencetak dot-matrix (yang berbunyi seperti mesingan) yang sentiasa tersekat.

Selain itu, dia selalu lebih ceria daripada saya dalam mengatasi masalah dengan rakan siber kami.


Oleh kerana , belliau lebih tua dari saya, dia bersara dahulu, dan mengalihkan tumpuannya kepada keluarga dan hobi. Kami masih tetap berkawan dan sering berhubung melalui media sosial.

Dalam memenuhi persaraannya, kami bertukar-tukar pos, membuat komen mengenai foto masing-masing, saling mengucapkan selamat ulang tahun, dan 'menyukai' jalan kehidupan kami selama beberapa dekad berikutnya.

Saya mengetahui dalam minggu ini bahawa dia meninggal dunia setelah "bertempur dengan barah."

Saya tidak tahu dia sedang melawan penyakit mengerikan itu.


Saya kemudian menyedari bahawa saya telah membiarkan persahabatan manusia kita merosot menjadi persahabatan media sosial.

Banyak perkara yang saya fikirkan dan rasakan sekarang. Berikut adalah beberapa pemikiran yang mungkin terbukti produktif bagi orang lain.

Kita sering menjadikan keselamatan kewangan sebagai fokus dalam perancangan persaraan kita,  tidak salah, tetapi tidak lengkap.

Sebenarnya, keselamatan sosial kita sebenarnya bukanlah aliran pendapatan yang disediakan oleh pemerintah, tetapi oleh hubungan sosial kita, iaitu rakan kita.

Walaupun kita bimbang tentang modal (cukupkah?) yang kita perlukan untuk bersara, hanya sebilangan kecil dari kita menganggap modal sosial (rakan) kita adalah diperlukan untuk terus berhubung, bersama, bersenang-senang, dan menguruskan banyak cabaran yang akan dilalui oleh usia tua.

Kita bertemu dengan mereka yang menjadi rakan kita melalui pertembungan kebetulan yang berlaku seiring kehidupan.

Penjagaan kanak-kanak, sekolah, sukan, kuliah, pekerjaan, sukarelawan dan aktiviti berasaskan kepercayaan adalah semua tempat dan pentas kehidupan di mana kita mempunyai kebarangkalian yang tinggi untuk bertemu dengan orang baru yang, dari masa ke masa, dapat menjadi teman.

Di luar rakan sekelas, rakan sepasukan, dan rakan sebilik yang kita temui di masa muda kita, kita bertemu orang lain di usia yang lebih tua sebagai jiran, rakan sekerja, sebagai ibu bapa di tempat penjagaan anak, atau di luar padang bola sepak.

Masa untuk membina modal sosial, portfolio persahabatan kita, cenderung menjadi longgokan bahagian depan, yang kemungkinan besar akan hanya berlaku ketika kita masih muda.

Selama bertahun-tahun, jauh sebelum bersara, kita membakar modal sosial itu. Bukan melalui pengabaian, tetapi oleh pengurangan semula jadi.

Ketika anak-anak menjadi remaja dan ibu bapa menjadi sarang kosong, jiran berpindah, orang-orang bersara, kita melalui peringkat kehidupan yang kehilangan perhubungan dengan orang lain dan tempat yang pernah menjadi pemalar dalam hidup kita. Dan, seiring bertambahnya usia, beberapa rakan kita turut meninggal dunia. 514


Persaraan seperti yang kita definisikan hari ini, bukan hanya pada usia itu sendiri, memang sangat mengancam kesejahteraan sosial kita.

Definisi persaraan adalah dengan menarik diri dari aktiviti dan institusi (misalnya, tempat kerja) yang membolehkan kita bertemu dengan orang baru dan melabur dan mengembangkan portfolio sosial kita.

Kita semua sudah biasa dengan ritual tatacara persaraan di tempat kerja; majlis, hadiah atau penghargaan korporat yang diperlukan, kad yang bermakna, janji-janji dari rakan sekerja untuk terus berhubung dan untuk "meneruskan kebiasaan makan tengah hari atau minum santai dalam masa terdekat."

Lama kelamaan, anugerah menjadi berdebu, kad-kad ucapan disimpan atau dibuang, dan tempoh antara perjumpaan makan tengah hari dan minum santai dengan bekas rakan sekerja menjadi lebih lama.

Walaupun kita mungkin memfokuskan perancangan persaraan kita untuk menabung dan melabur untuk memastikan keselamatan kewangan kita, modal sosial peribadi kita cenderung menurun dengan cepat.

Tanpa usaha bersepadu untuk terus mencari tempat pertemuan dan aktiviti baru untuk bertemu dengan orang baru dan menguruskan turun naik portfolio sosial , kita menghadapi penurunan kesejahteraan yang semakin meningkat seiring bertambahnya usia.

Ada yang beralih ke media sosial untuk terus berhubung. Walau bagaimanapun, media sosial tidak benar-benar sosial. Ia hanyalah media - dan 'kawan' mempunyai makna yang sangat berbeza.

Saya dan rakan-rakan saya berkongsi banyak perkara di media sosial selama ini.

Seperti yang ditunjukkan oleh kajian, terdapat perkara yang berat sebelah terhadap apa yang kita kongsi dan hantar di media sosial.

Kita sering mengemukakan yang positif dan mereka yang mengkaji tingkah laku manusia menyebutnya sebagai ‘permodalan'.

Kita jarang berkongsi kehidupan kita, seperti mana yang dilakukan oleh manusia (berbanding media sosial).

Media sosial sebagai alat untuk terus berhubung dalam persaraan harus dilihat sebagai intim seperti papan buletin yang digantung di ruang persalinan tempat kerja dan ruang makan tengah hari.

Ruang sosial ini digunakan untuk berkongsi gambar anak-anak dan haiwan peliharaan, untuk barang jualan, pengumuman kerja, dan kartun yang sesekali akan membuat kita tersenyum, tetapi hanya disematkan. Kehidupan sebenar jarang diposkan atau dikongsikan.

Perancangan persaraan komprehensif, iaitu perancangan umur jangka panjang, adalah lebih daripada sekuriti kewangan, ini adalah untuk memastikan keselamatan sosial anda yang sebenarnya.

Oleh itu, apakah keseimbangan dan status portfolio sosial anda?

Mungkin soalan berikut perlu dipertimbangkan:

1) Adakah anda mempunyai ramai kawan yang menyediakan modal sosial yang diperlukan untuk menangani banyak dimensi kehidupan: untuk terus berhubung, bersenang-senang, dan menguruskan masa-masa sukar?

2) Adakah anda mempunyai rakan yang mereka, dan anda, boleh berkongsi semua - atau adakah mereka rakan media sosial yang hanya berkongsi gambar haiwan kesayangan atau gambar pasu bunga?

3) Adakah anda secara aktif mencari aktiviti dan tempat untuk meningkatkan jumlah kemungkinan bertemu dan menghadapi orang baru dan untuk membuat rakan baru sepanjang hayat?

4) Dan, sesuatu yang seharusnya saya lakukan, bilakah kali terakhir anda mengangkat telefon dan bertanya secara peribadi kepada rakan dari dulu, "Hai, bagaimana keadaan kamu?" 459

Penjelasan Seorang Ahli Falasah: Perbezaan antara pendustaan dan pasca-kebenaran dalam berpolitik?

Sekiranya saya menulis "Kalimat pertama dalam artikel ini adalah dusta", adakah kalimat ini benar, atau adakah itu dusta?

Dan, jika seorang pendusta menyatakan "Saya berbohong", apakah pendusta atau pembohong mengatakan yang sebenarnya?

Dalam falsafah dan logik ini dikenali sebagai Paradoks Pembohong: pembohong adalah pembohong, dan jika pembohong itu benar-benar berbohong, maka pembohong itu mengatakan yang sebenarnya, yang bermaksud pembohong itu hanya berbohong.

Pembohongan adalah sebahagian daripada DNA masyarakat moden, walaupun sekarang kita sering merujuknya dengan istilah pemasaran, pengiklanan, propaganda atau putaran yang lebih bermartabat.

Dari penjual kereta terpakai yang tidak bertanggungjawab hingga para pemimpin yang membuat pernyataan yang tidak berasas mengenai senjata pemusnah besar-besaran, nampaknya banyak orang sekarang mencari nafkah dari pembohongan.

Dalam khayalan imiganisi kebanyakan orang, ahli politik adalah pembohong profesional, atau seperti yang dikatakan oleh penulis George Orwell: "Bahasa politik ... dirancang untuk menjadikan pembohongan itu benar dan pembunuhan dihormati."

Dengarlah dari mereka


Dalam karangannya Truth and Politics, yang diterbitkan di The New Yorker pada tahun 1967, ahli falsafah Hannah Arendt sudah meratapi kenyataan bahawa politik dan kebenaran tidak bercampur.
Tetapi Arendt juga sedar bahawa tidak semua pembohongan itu sama.

Ada pembohongan yang merupakan bentuk tipu daya yang minimum, suntikan mikro dalam struktur kenyataan, sementara beberapa pembohongan yang sangat besar sehingga memerlukan penyusunan semula keseluruhan tekstur fakta, peralihan ke kenyataan lain.

Dalam terminologi hari ini, Arendt memberi tahu kita tentang perbezaan antara pembohongan, dan Perkataan Tahunan Oxford Dictionaries Tahun 2016 - "pasca-kebenaran" (post-truth).

Salah satu cara untuk memahami perbezaan antara pembohongan dan pasca-kebenaran, adalah bahawa pembohong menyangkal fakta tertentu yang mempunyai koordinat tepat dalam ruang dan waktu, sedangkan pasca-kebenaran mempersoalan hakikat kebenaran .


Pembohong atau pendusta mengetahui kebenaran, dan, dengan usaha meyakinkan kita tentang naratif alternatif, pembohong secara paradoks menghormati kebenaran, sedangkan pasca kebenaran tidak memberikan perlindungan terakhir untuk kebenaran.

Kisah Clinton dan Trump


Perbezaan antara pembohongan dan pasca-kebenaran menjadi lebih jelas dengan membandingkan kisah dua presiden Amerika iaitu, Bill Clinton dan Donald Trump.

Pada sidang media Rumah Putih pada 26 Januari 1998, Clinton dengan senangnya mengatakan:


Saya ingin mengatakan satu perkara kepada rakyat Amerika. Saya mahu awak mendengarkan saya. Saya akan mengatakan ini sekali lagi: Saya tidak melakukan hubungan seksual dengan wanita itu, Miss Lewinsky. Saya tidak pernah meminta  kepada sesiapa pun untuk berbohong, tidak sekali-kali; tidak pernah.

Kenyataan Clinton, mengingatkan pada ekoran pendedahan berikutnya dan kesan air mani pada gaun berwarna biru, sangat membimbangkan.

Ada kemungkinan bahawa Clinton tidak menganggap interaksi intimnya dengan Lewinsky sebagai "hubungan seksual", tetapi itu tidak mungkin - ia memerlukan usaha menipu diri sendiri, atau kepintaran, untuk mempertahankan kedudukan itu dengan kejujuran dan integriti.

Clinton didakwa atas sumpah berbohong dan menghalang keadilan, kerana dia berbohong di bawah sumpah, namun dia akhirnya dibebaskan dalam sidang Senat.

Menolak kebenaran itu sendiri

Clinton berbohong, dan itu tidak dapat dimaafkan. Tetapi hubungan Trump dengan kebenaran lebih mengganggu dan berbahaya.

Tuduhan Trump yang berterusan mengenai berita palsu terhadap media utama, termasuk Washington Post, The New York Times, dan CNN, mencerminkan penghinaan berlarutan untuk kebenaran.

Tidak seperti Clinton, Trump tidak sekadar menafikan fakta-fakta tertentu, sebaliknya dia bertekad untuk merosakkan infrastruktur teoritis yang memungkinkan untuk mengadakan perbincangan mengenai kebenaran.

Tanggapan dan sikap Trump terhadap tuduhan pendakwaan yang dibuat terhadapnya adalah contoh tipikal pasca-kebenaran.

Dengan menolak proses pendakwaan sebagai "charade (satu kepura-puraan)" dan "perburuan sihir", strateginya adalah untuk menciptakan lingkungan di mana fakta objektif kurang berpengaruh dalam membentuk pendapat umum, di mana kerangka teori yang diperlukan untuk memahami peristiwa tertentu dicemuh, dan di mana kebenaran saintifik didelegasikan.

Ini adalah perbezaan utama antara pembohongan dan pasca-kebenaran.


Walaupun pembohongan merosakkan kebenaran tertentu, kebenaran pasca kebenaran akan menumbangkan kebenaran itu sendiri.

Kebencian Trump terhadap kebenaran tercermin dalam tuntutan yang luar biasa oleh salah seorang peguamnya, Rudy Giuliani, bahawa "kebenaran itu relatif".

Giuliani dipetik bercakap di NBC News mengenai permintaan oleh penasihat khas Robert Mueller untuk wawancara dengan Trump mengenai penyelidikan Rusia.

Giuliani menimbulkan kebimbangan bahawa Trump boleh menipu dirinya sendiri kerana "kebenaran bukan kebenaran."

Pasca-kebenaran adalah konsep yang keruh, tetapi tidak boleh dikelirukan dengan pembohongan.

Pasca-kebenaran jauh lebih merosakkan dan berbahaya kepada struktur demokrasi masyarakat kita.

Awalan "pasca (post)" dalam pasca-kebenaran merujuk kepada tuntutan bahawa idea yang ditentukan telah menjadi berlebihan dan oleh itu boleh dibuang dengan selamat.

Pasca-kebenaran adalah kepercayaan bahawa kebenaran tidak lagi penting, kebenaran itu sudah usang.

Kita boleh melayani politikus yang berbohong, tetapi kita tidak mampu menanggung risiko membiarkan ahli politik membezakan kebenaran.

Gen

Apa yang harus diketahui oleh setiap pendidik dewasa mengenai perbezaan generasi?

Adakah wujud perbezaan generasi?

Dalam kebanyakan buku, majalah dan jurnal sering dinyatakan bahawa Generasi Y lebih suka kepada  e-buku, waktu kerja yang fleksibel dan komunikasi dalam talian, tetapi bagaimana dengan generasi lain?

Adakah semua orang mahu datang bekerja pada pukul 8:30 dan menghabiskan lapan jam di sana? Adakah mereka mahukan pertemuan secara bersemuka?

Persekitaran antara generasi dilihat sebagai cabaran terbaru untuk kepelbagaian sumber manusia dalam pembelajaran dan kerja. (Morrow-Howell, 2020; Business Insights, 2021).

Saintis seperti K. Mannheim (1952) dan V. Strauss dan N. Howe (1991) telah mengkaji dan melihat akan perbezaan generasi selama beberapa dekad.

K. Mannheim (1952) menunjukkan bahawa kepercayaan dan nilai serupa dibentuk berdasarkan pengalaman yang serupa.

Teori generasi Strauss – Howe (Strauss & Howe, 1991) mendefinisikan generasi sosial sebagai agregat semua orang yang dilahirkan dalam jangka masa kira-kira dua puluh tahun atau sekitar satu fasa hidup: masa kanak-kanak, remaja, pertengahan umur dan usia tua .

Dan pada masa kini, pengaruh perkembangan teknologi terhadap tingkah laku generasi sangat dititikberatkan. (Hugh, 2020).

Terdapat banyak artikel, buku, podcast, blog dan video di Internet di mana para pakar menerangkan bagaimana mengatur persekitaran pembelajaran dan kerja generasi X, Y, Z dan A dan apa yang perlu diberi perhatian oleh pihak keluarga

.

Sumber: generazione 2010

Majikan di seluruh dunia menawarkan kursus, kuliah dan seminar pakar untuk mempromosikan pengembangan kemahiran antara generasi, dan laon-lain.

Pakar sumber manusia Deloitte, M.S. Ferri (Ferri, 2015), menggambarkan fenomena ini sebagai histeria generasi yang diciptakan oleh "pakar generasi".

"Pakar generasi" ini menjual penyelesaian untuk masalah yang belum diuji secara saintifik.

Oleh itu, M.S. Ferri mengesyorkan agar pengurusan sumber manusia tidak berdasarkan nilai generasi yang berbeza. (Ferri, 2015).

Kritikan terhadap teori intergenerasi semakin banyak muncul dalam penerbitan ilmiah, dengan kenyataan bahawa hanya terdapat sedikit sahaja bukti empirik yang dapat digunakan bagi menyokong perbezaan antara generasi, dan hampir tidak ada teori untuk menjelaskan sepenuhnya asal usul perbezaan ini (Costanza & Finkelstein, 2015).

D.P. Constanta dan rakan-rakan (Costanza et al., 2012) melakukan meta-analisis terhadap  lebih daripada 20 kajian (merangkumi 20,000 responden dari empat generasi) mengenai perbezaan antara generasi dan tidak menemukan perbezaan yang signifikan antara generasi di tempat kerja.

Perbezaan sikap terhadap pekerjaan adalah kecil, contohnya. Hasil kajian mengesahkan perbezaan jangka hayat dan tahap / peristiwa hidup yang telah pun diketahui.

Dalam artikel “What Do Millennials Really Want at Work? The Same Things the Rest of Us Do (Apa yang Sebenarnya Di Inginkan Millennials di Tempat Kerja)? Perkara Sama Yang Kita Lakukan ”oleh pakar pembangunan modal insan B.N. Pfau (Pfau, 2016), yang diterbitkan dalam Harvard Business Review, beliau hanya mengesahkan mengenai "pengambilalihan" idea mengenai perbezaan generasi.

"Lebih menarik untuk membicarakan perbezaan antara kumpulan dan perubahan di tempat kerja daripada melaporkan bagaimana mereka adalah hampir serupa. Dalam dunia digital yang tidak selalu membezakan antara penyelidikan berkualiti tinggi dan berkualiti rendah, kajian dengan penemuan yang paling provokatif sering mendapat pandangan paling banyak, yang memberikan mereka aura kesahan. Oleh kerana kebanyakan kita lebih suka mempercayai bahawa kita berada di atas pemikiran terkini dan inovatif, ada kecenderungan untuk bergerak seperti kawanan ketika berita kebijaksanaan konvensional mulai teredar ”(Pfau, 2016).

Saintis E. King dan rakan sekerja (King et al., 2019) menarik perhatian kita kepada fakta bahawa dengan hanya bergantung pada perbezaan generasi dan memupuknya dalam bidang pengajian atau pekerjaan, kita meyakinkan orang lain tentang adanya perbezaan ini, yang mengakibatkan stereotaip malah prasangka yang boleh menghalang cara orang berinteraksi dengan rakan mereka dan cara proses pembelajaran diatur dan dikendalikan.

Stereotaip atau tanggapan yang paling biasa mengenai generasi muda adalah mereka malas, tidak bercita-cita tinggi dan tidak dapat bekerja dalam pekerjaan yang sama untuk masa yang lama, sedangkan generasi yang lebih tua tidak dapat memahami tugas dengan cepat atau mempelajari perkara baru.

Penyelidik dan pakar sumber manusia (Chamberlin, 2009; AARP, 2020) menekankan bahawa, malangnya, banyak stereotaip mengenai setiap generasi berterusan dan boleh memberi kesan negatif terhadap prestasi individu, pasukan dan organisasi.

Kajian yang dianalisis oleh para saintis (King et al., 2019) juga mendedahkan pembentukan meta-stereotaip berdasarkan usia dan kesan negatifnya terhadap tingkah laku manusia di tempat kerja dan semasa belajar.

E. King dan rakannya mengesyorkan perkara berikut di tempat kerja dan dalam proses belajar:

• bercakap mengenai stereotaip dan meta-stereotaip antara generasi,

• menekankan faedah kerjasama antara manusia dari pelbagai peringkat umur,

• menumpukan pada perbezaan situasi dan bukannya perbezaan pembelajaran antara generasi,

• menekankan keperluan untuk menetapkan tujuan bersama,

• meningkatkan kesedaran bahawa manusia berubah dari masa ke masa kerana keutamaan, keperluan, pengalaman dan kemampuan fizikal yang berbeza, dan

• memastikan bahawa pengurus terlibat dalam dialog berterusan dan terbuka dengan pekerja atau mereka yang belajar untuk membincangkan keperluan mereka yang berubah.

Oleh itu, setiap orang berpeluang melihat diri mereka sebagai sebahagian daripada pasukan yang berusaha mencapai hasil yang sama.

Memfokuskan kesamaan dalam belajar dan bekerja dapat mengurangkan kesalahfahaman 'kita' berbanding 'mereka', dan memperkuat rasa 'kita'.

Dari sudut positif pulak, apabila orang dari pelbagai usia semakin terlibat dalam pembelajaran dan persekitaran kerja, semakin banyak perhatian diberikan kepada bagaimana orang-orang ini berkolaborasi, berkomunikasi, belajar dan bekerja.

Ahli sains (Rudolph et al., 2020) mencadangkan agar kita tidak berfokus pada teori perbezaan generasi tetapi dua pendekatan alternatif dan pelengkap - konstruktivisme sosial dan teori pengembangan jangka hayat. Ini akan membolehkan keputusan dibuat berdasarkan bukti saintifik dan amalan yang terbukti.

Adalah mustahak bagi pendidik dewasa untuk menganalisis andaian mereka untuk memastikan bahawa kajian adalah berdasarkan data yang diuji secara empirik dan boleh dipercayai dan bukan pada stereotaip.

Kebahagiaan Hedonik dan Eudaimonik

Perbezaan Antara Kebahagiaan Eudaimonik dan Hedonik?

Kebahagiaan dapat didefinisikan dalam pelbagai cara. Dalam psikologi, terdapat dua konsep kebahagiaan yang popular iaitu: hedonik dan eudaimonik.

Kebahagiaan hedonik dicapai melalui pengalaman kesenangan atau keseronokan dan kenikmatan, sementara kebahagiaan eudaimonik dicapai melalui pengalaman makna dan tujuan.

Kedua-dua jenis kebahagiaan itu dicapai dan menyumbang kepada kesejahteraan keseluruhan dengan cara yang berbeza.

Mendefinisikan Kebahagiaan

Kita mengetahui bahawa kita sedang dalam ‘kebahagiaan’ kerana kita merasainya, namun kebahagiaan adalah sesuatu yang sangat sukar untuk ditentukan.

Kebahagiaan adalah apabila kita berada dalam keadaan emosi yang positif, tetapi pengalaman setiap individu mengenai keadaan emosi positif itu bersifat subjektif.

Bila  dan mengapa seseorang mengalami dan merasai kebahagiaan boleh menjadi hasil daripada beberapa faktor yang bekerjasama, termasuk budaya, nilai, dan sifat keperibadian.

Memandangkan kesukaran untuk mencapai kata sepakat tentang bagaimana menentukan kebahagiaan, ahli psikologi sering menahan diri untuk tidak menggunakan istilah tersebut dalam penyelidikan mereka.

Sebaliknya, ahli psikologi merujuk kepada kesejahteraan.

Walaupun akhirnya dapat dilihat sebagai sinonim untuk kebahagiaan, konsep kesejahteraan dalam penyelidikan psikologi telah memungkinkan para sarjana untuk menentukan dan mengukurnya dengan lebih baik.

Di sini sahaja, terdapat beberapa konsep kesejahteraan.

Sebagai contoh, Diener dan rakan-rakannya telah mendefinisikan kesejahteraan subjektif sebagai gabungan emosi positif dan sejauh mana seseorang menghargai dan berpuas hati dengan kehidupan mereka.


Sementara itu, Ryff dan rakannya mencabar perspektif kesejahteraan hedonik subjektif Diener dengan mengemukakan idea alternatif dalam kesejahteraan psikologi.

Berbeza dengan kesejahteraan subjektif, kesejahteraan psikologi diukur dengan enam konstruk yang berkaitan dengan aktualisasi diri: autonomi, pertumbuhan peribadi, tujuan hidup, penerimaan diri, penguasaan, dan hubungan positif dengan orang lain.

Asal-usul Konsep Kebahagiaan Hedonik

Idea kebahagiaan hedonik berasal dari abad keempat SM, ketika seorang ahli falsafah Yunani, Aristippus, mengajarkan pengikutnya bahawa tujuan utama dalam hidup adalah memaksimumkan kesenangan.

Sepanjang sejarah, sejumlah ahli falsafah berpegang teguh pada pandangan hedonik ini, termasuk Hobbes dan Bentham.

Ahli psikologi yang mempelajari dan mengkaji tentang kebahagiaan dari perspektif hedonis memperluaskan dan mengembangkan jaringan yang luas dengan mengkonseptualisasikan hedonia dari segi kesenangan minda dan tubuh badan.

Oleh itu, dalam isu ini, kebahagiaan melibatkan memaksimumkan kesenangan dan mengurangkan kesengsaraan.

Dalam budaya kehidupan Amerika, kebahagiaan hedonik sering diperjuangkan sebagai tujuan utama.

Populariti budaya cenderung menggambarkan tentang pandangan hidup, kehidupan sosial, kegembiraan, dan sebagai hasilnya, orang Amerika sering percaya bahawa hedonisme dalam pelbagai bentuknya adalah cara terbaik untuk mencapai kebahagiaan.

Asal-usul Konsep Kebahagiaan Eudaimonik

Kebahagiaan Eudaimonik kurang mendapat perhatian dalam budaya Amerika secara keseluruhan tetapi tidak kurang pentingnya dalam penyelidikan psikologi kebahagiaan dan kesejahteraan.

Seperti hedonia, konsep eudaimonia turut berasal dari abad keempat SM, ketika Aristotle pertama kali mengusulkannya dalam karyanya, Etika Nicomachean (Nicomachean Ethics).

Menurut Aristotle, untuk mencapai kebahagiaan, seseorang harus menjalani kehidupan mereka sesuai dengan kebajikan mereka.

Dia mendakwa orang sentiasa berusaha untuk memenuhi potensi mereka dan menjadi yang terbaik, yang membawa kepada tujuan dan makna yang lebih besar.

Seperti perspektif hedonik, sebilangan ahli falsafah menyesuaikan diri dengan perspektif eudaimonik, termasuk Plato, Marcus Aurelius, dan Kant.

Teori psikologi seperti hirarki keperluan Maslow, yang menunjukkan realisasi diri sebagai matlamat tertinggi dalam hidup, memperjuangkan perspektif eudaimonik mengenai kebahagiaan dan perkembangan manusia.

Penyelidikan mengenai Kebahagiaan Hedonik dan Eudaimonik

Walaupun beberapa orang penyelidik psikologi yang mempelajari kebahagiaan berasal dari sudut pandangan hedonik atau eudaimonik semata-mata, ramai yang bersetuju bahawa kedua-dua jenis kebahagiaan itu diperlukan untuk memaksimumkan kesejahteraan.

Sebagai contoh, dalam kajian tingkah laku hedonik dan eudaimonik, Henderson dan rakan-rakannya mendapati bahawa tingkah laku hedonik meningkatkan emosi positif dan kepuasan hidup dan membantu mengatur emosi, di samping mengurangkan emosi negatif, tekanan, dan kemurungan.

Sementara itu, tingkah laku eudaimonik membawa makna yang lebih besar dalam kehidupan dan lebih banyak peningkatan pengalaman, atau perasaan yang dialami seseorang ketika menyaksikan kebajikan moral.

Kajian ini menunjukkan bahawa tingkah laku hedonik dan eudaimonik menyumbang kepada kesejahteraan dengan cara yang berbeza dan oleh itu kedua-duanya diperlukan untuk memaksimumkan kebahagiaan.

Penyesuaian Hedonik

Walaupun kebahagiaan eudaimonik dan hedonik tampaknya berfungsi untuk kesejahteraan keseluruhan, penyesuaian hedonik, juga disebut sebagai "treadmill hedonik," mencatat bahawa, secara umum, manusia memiliki dasar kebahagiaan yang akan mereka gunakan  kembali , tidak kira apa pun yang terjadi dalam kehidupan mereka.

Oleh itu, walaupun terdapat kenikmatan dan kegembiraan yang melonjak ketika seseorang itu melalui  pengalaman hedonik, seperti pergi ke pesta, makan makanan yang lazat, atau memenangi anugerah, keadaan luar biasa ini akan segera tamat dan orang akan kembali ke tahap kebahagiaan mereka yang biasa.

Penyelidikan psikologi juga menunjukkan bahawa kita semua mempunyai titik kebahagiaan.

Pakar psikologi Sonya Lyubomirsky telah menggariskan tiga komponen yang menyumbang kepada titik tolak itu dan sejauh mana setiap perkara itu penting.

Menurut perhitungannya, 50% titik kebahagiaan seseorang ditentukan oleh genetik.

10% lagi adalah hasil keadaan yang berada di luar kawalan seseorang, seperti di mana mereka dilahirkan dan siapa ibu bapa mereka.

Akhirnya, 40% titik kebahagiaan seseorang berada di bawah kawalan mereka.

Oleh itu, sementara kita dapat menentukan betapa bahagia kita pada tahap tertentu, lebih dari separuh kebahagiaan kita ditentukan oleh perkara yang tidak dapat kita ubah.

Penyesuaian Hedonik kemungkinan besar terjadi ketika seseorang itu terlibat dengan kesenangan yang sekejap.

Keseronokan seperti ini dapat meningkatkan mood tetapi ini hanya sementara.

Salah satu cara untuk mengatasi pengembalian kebahagiaan anda adalah dengan melakukan lebih banyak aktiviti eudaimonik.

Kegiatan yang bermakna seperti melibatkan diri dalam hobi memerlukan pemikiran dan usaha yang lebih besar daripada aktiviti hedonik, yang memerlukan sedikit atau tanpa usaha untuk dinikmati.

Namun, sementara aktiviti hedonik menjadi kurang efektif untuk membangkitkan kebahagiaan dari masa ke masa, aktiviti eudaimonik menjadi lebih berkesan.

Walaupun ini mungkin kelihatan seperti jalan menuju kebahagiaan adalah eudaimonia, kadang-kadang tidak praktikal untuk terlibat dalam aktiviti yang membangkitkan kebahagiaan eudaimonik.

Sekiranya anda merasa sedih atau tertekan, sering kali memanjakan diri dengan keseronokan hedonik sederhana, seperti menikmati  pencuci mulut atau mendengar lagu kegemaran, ia boleh menjadi penambah mood cepat yang memerlukan usaha yang lebih sedikit daripada melakukan aktiviti eudaimonik.

Oleh itu, kedua-dua eudaimonia dan hedonia berperanan dalam kebahagiaan dan kesejahteraan seseorang. 942

Kata Kunci Utama: Kebahagiaan Hedonik dan Eudaimonik


Ahli psikologi memaksudkan kebahagiaan dengan dua cara yang berbeza: kebahagiaan hedonik, atau kesenangan dan kes kegembiraan, dan kebahagiaan eudaimonik, atau makna dan tujuan.

Sebilangan ahli psikologi memperjuangkan idea kebahagiaan hedonik atau eudaimonik. Namun, kebanyakan bersetuju bahawa manusia memerlukan hedonia dan eudaimonia untuk berkembang.

Penyesuaian Hedonik menyatakan bahawa orang mempunyai titik kebahagiaan yang mereka kembalikan tanpa mengira apa yang berlaku dalam hidup mereka. 68 (942, 68, 1011)

Politik Yang Membosankan: Siapa Yang Paling Mungkin Melanggar Peraturan Penjarakan Fizikal?

Satu kajian baru dari University of Waterloo di Ontario, Kanada, menunjukkan bahawa orang yang konservatif dan bosan memperoleh rasa tujuan daripada mengabaikan peraturan pemakaian topeng dan penjarakkan fizikal ketika  pandemik COVID-19.

Walaupun penyelidikan terdahulu mendapati bahawa mereka yang bosan cenderung melanggar arahan peraturan kesihatan awam, kajian baru mendapati ini lebih tepat bagi mereka yang bosan dan konservatif secara politik.



Menurut ahli psikologi James Danckert, penyelidik kanan kajian ini, "Kebosanan mengancam keperluan kita untuk memberi makna dari kehidupan, dan beberapa perkara, seperti politik, dapat memperkuat citarasa identiti dan makna kita."

Cadangan arahan peraturan kesihatan awam semasa pandemik berfungsi sebagai istilah kajian "arahan untuk bertindak" bagi kumpulan konservatif yang bosan.

Profesor Danckert berkata: "Banyak arahan kesihatan untuk masyarakat, seperti memakai topeng atau mendapatkan vaksin, telah dipolitikkan. Mereka yang menganggap langkah-langkah ini sebagai ancaman bagi identiti mereka, dan yang sering mengalami kebosanan, mendapati melanggar peraturan menolong mereka membina semula makna dan identiti. "(Kajian ini muncul dalam jurnal Motivation and Emotion.)

Sifat dan Keadaan Yang Membosankan

Menurut kajian itu, "Keinginan kita untuk menghindari kebosanan mungkin ditanggung oleh keperluan kita untuk memiliki hak membuat pilihan."

Dari sudut pandangan ini, mengingat kita bahawa kekangan tingkah laku yang ditimbulkan oleh pandemik COVID-19 "secara eksplisit mengurangkan rasa naluri kita," ia adalah "alasan subur" untuk meningkatkan kebosanan.

Kajian ini membincangkan dua jenis kebosanan yang dimaksudkan.

"Sifat Membosankan " adalah istilah untuk kebosanan yang timbul dari keperibadian yang cenderung merasa seperti itu.

"Keadaan Membosankan " adalah reaksi tepat pada masanya terhadap keadaan luaran tertentu.

Walaupun produk dengan rangsangan yang berbeza; susunan emosi seseorang berbanding faktor keadaan - kedua-duanya menghasilkan keinginan untuk melepaskan diri melalui tindakan, dan lebih khusus lagi, melalui penegasan semula agensi.

Keadaan yang membosankan timbul dari monotoni, atau rasa bahawa apa yang kita lakukan tidak bermakna.

Penyelidik kajian menegaskan bahawa kebosanan berfungsi untuk tujuan pengaturan diri dengan memacu kita untuk memperbaiki keadaan yang tidak memuaskan dengan mendorong keinginan untuk melakukan sesuatu tindakan atau tindak balas.

Siapa yang berasa bosan, dan siapa yang melanggar peraturan

Para penyelidik merekrut 924 peserta melalui platform Mechanical Turk Amazon. Dari jumlah tersebut, 386 adalah wanita, 530 adalah lelaki, dan lapan orang menjawab "Lain-lain."

Walaupun usia peserta adalah antara 18 hingga 77 tahun, purata usia adalah 37.7 tahun, dan kebanyakannya berasal dari Amerika Syarikat.

Mereka menyelesaikan menjawab tinjauan pada hari-hari awal pandemik, antara 28 April dan 2 Mei 2020.

Tinjauan itu menyoal individu mengenai kecenderungan ekonomi dan sosial-politik mereka, dari "sangat liberal" hingga "sangat konservatif."

Soalan-soalan lain menunjukkan kecenderungan mereka mengenai sifat yang membosankan .

Akhirnya, peserta melaporkan sejauh mana mereka mengikuti peraturan penjarakkan fizikal pada minggu sebelum tinjauan.

Para penyelidik membuat hipotesis bahawa mereka yang mempunyai ciri dan sifat membosankan lebih kerap mengalami kebosanan.

Oleh itu, kesan sifat membosankan terhadap tingkah laku juga dapat ditafsirkan sebagai akibat dari keadaan yang membosankan, "dengan sifat membosankan sebagai proksi untuk keadaan yang membosankan."

Kajian itu mendapati bahawa kebosanan sangat berkaitan dengan konservatisme sosial dan lebih sedikit dengan konservatisme fiskal.

Konservatif sosial yang kuat juga mungkin melanggar peraturan penjarakkan fizikal.

Apa yang kajian ini boleh memberitahu?

Penyelidik menunjukkan bahawa makluman dan arahan pesanan kesihatan awam yang memaparkan perkara yang dapat dilakukan oleh seseorang - berbanding dengan menyenaraikan perkara yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain, mewujudkan kehilangan agensi - mungkin merupakan strategi yang lebih berjaya untuk diterapkan ke masa hadapan.

Di samping itu, para penyelidik menunjukkan kritikan tingkah laku tersirat yang terselit dalam pesanan pada hari-hari awal pandemik COVID-19. Dr. Danckert berkata:

"Banyak arahan larangan dipolitikkan, dan banyak makluman dari pemerintah menumpukan pada tanggungjawab peribadi. Tetapi sering menjadi ‘menuding jari dan mempersalahkan’, dan kebanyakannya ditujukan kepada kita. Apa yang kita perlukan adalah untuk mempromosikan nilai bersama - perkara yang kita semua mempunyai kesamaan dan perkara positif yang kita dapat semula jika kita semua bersama-sama. "

Azizi Ahmad Solidaritas Politik 25 September 2021