October 4th, 2021

Jangan amalkan perkara bodoh

Biasanya seseorang itu sebelum dilantik atau dipilih untuk menjadi ketua atau pemimpin akan dilihat sebagai ‘orang yang baik tutur kata percakapan’ mereka.

Kalau bercakap atau berbincang pastinya tidak meleret, tetapi, akan bertukar menjadi sebuah ‘mesin pencetak’ selepas bertukar jawatan.

Photo by Conmongt on Pixabay

Komunikasi berhemah mungkin boleh menjadi pelajaran, dan  bagaimana untuk tidak berkomunikasi sebagai pengurus.

Dalam satu kisah pada tahun 2018, melalui e-mel yang ditujukan untuk kakitangan pekerjanya yang akhirnya dibocorkan kepada umum, Ketua Pegawai Eksekutif Tesla Elon Musk menghantar "amaran” yang penting kepada kakitangan pengurusnya. Amaran itu?

Komunikasi harus melalui jalan terpendek yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas, bukan melalui "rantaian perintah." Mana-mana pengurus yang cuba menguatkuasa atau memaksa rantaian arahan komunikasi akan segera mendapati mereka bekerja di tempat lain.

Musk amat prihatin dengan apa yang dihadapi oleh begitu banyak syarikat hari ini,  komunikasi yang buruk yang memperlahankan urusan dan membuat sesuatu tidak berinovasi.

Bagi Musk, maklumat mesti bergerak ke semua arah, antara semua peringkat, tanpa mengira pangkat atau kedudukan anda.

Menurut Musk, sekiranya sesuatu perlu dikomunikasikan dengan cara yang akan meningkatkan kecekapan dan produktiviti, ia harus menempuh jarak paling pendek.

Dia juga menambahkan dalam e-melnya kepada pekerjanya bahawa "Jika, untuk menyelesaikan sesuatu di antara jabatan, penyumbang individu harus bercakap dengan pengurus mereka, yang kemudiannya bercakap dengan pengarah, yang kemudiannya bercakap dengan Naib Presiden , yang kemudiannya bercakap dengan Naib Presiden lain, yang bercakap dengan pihak pengarah, yang bercakap dengan pengurus, yang bercakap dengan seseorang yang melakukan kerja sebenar, maka perkara yang sangat bodoh akan berlaku. Pasti sesiapa pun boleh bercakap secara langsung dan membuat perkara yang betul berlaku. "

Oleh itu, apakah titik permulaan untuk memastikan perkara ini berlaku di seluruh organisasi anda?

Kebebasan dan autonomi

Autonomi adalah salah satu elemen asas dari apa yang mendorong manusia secara intrinsik, yang membawa kepada prestasi yang lebih baik.

Pekerja yang berpengetahuan mesti mempunyai data, pandangan, dan alat yang tepat untuk membuat keputusan yang berkualiti tinggi dan pantas dengan sendiri yang memberi manfaat kepada pasukan. Ini memerlukan kepercayaan dari pihak kepimpinan dengan meletakkan kuasa di tangan pekerja mereka.

Itulah sebabnya, walaupun dalam organisasi yang paling berorientasikan kecekapan, pemimpin perlu memberi kebebasan dan autonomi kepada pasukan dalam masa yang tenang, untuk melakukan apa yang mereka lakukan dengan terbaik. Mereka perlu berlatih berinovasi dan berkoordinasi tanpa gangguan pihak pengurusan.

Kekuatan dalam pemimpin yang baik datang dari dorongan pihak berkuasa untuk membuat orang lain membuat keputusan sendiri.

Pemimpin yang baik memahami bahawa mereka tidak mempunyai semua jawapan dan bahawa setiap orang mempunyai sesuatu untuk disumbangkan.

Ini adalah pergeseran dari corak komunikasi "perintah-dan-kawal," rantaian perintah "yang disebutkan oleh Musk sebelumnya, ke arah di mana pemimpin dan pengurus melonggarkan kawalan sehingga penyumbang individu yang paling dekat dengan tindakan tersebut diberi peluang untuk bertindak sendiri.

Azizi Ahmad adalah pembaca mantan pendidik yang pernah melalui ‘rantaian arahan’yang tiada titik noktah

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Kolumnis 04 Oktober 2021