October 8th, 2021

Mereka yang suka ‘humor gelap’ lebih cerdas?

Memberii penghargaan untuk humor gelap atau "hitam" tidak menjadikan anda manusia yang menjijikkan atau menjelekkan, demikian satu kajian baru.

Sebenarnya, ia boleh dikatakan baik untuk keseluruhan watak anda, walaupun terdapat kajian sebelumnya yang menyatakan sebaliknya.

Humor hitam (Black Humor)adalah bentuk humor yang menganggap penderitaan manusia sebagai tidak masuk akalmd_azizi_31032021_IMG-20210331-WA0006.jpg dan bukannya menyedihkan, atau yang menganggap keberadaan manusia sebagai ironis dan tidak berguna tetapi entah bagaimana ia tetap merupakan satu komik. (Dictionary.Com)

Humor gelap (Dark Humor) adalah bentuk humor yang melibatkan kelainan atau gurauan yang mana jenaka itu dilihat sebagai menyinggung perasaan, kasar, mengerikan.

Namun jenaka itu masih tetap lucu. Anda mesti mempunyai ‘jangkaan dan bersedia’ untuk menerima serta kefahaman jenaka yang tinggi untuk humor gelap untuk membuatnya benar-benar lucu. Dalam hal ini, ia dapat dilihat sebagai lelucon yang sangat mengerikan namun tetap lucu. (Urban Dictionary)

Penemuan yang mengejutkan oleh penyelidik di Universiti Perubatan Vienna, Austria dijalankan terhadap 156 peserta dewasa, separuh lelaki dan separuh wanita.

Setiap peserta diminta untuk menilai 12 kartun humor gelap dari kartunis terkenal Jerman, dan berkongsi pendapat mereka mengenainya.

Maksudnya, sama ada mereka menganggap lelucon itu menarik dan senang difahami, sama ada mereka menganggapnya lawak, dan sebagainya.

Para penyelidik menyatakan bahawa "pemprosesan humor adalah tugas memproses maklumat yang kompleks yang bergantung pada aspek kognitif dan emosi."

Humor gelap, minda fikiran terang

Para peserta dianalisis pada tiga dimensi: tahap kecerdasan mereka, kecenderungan terhadap humor hitam, dan tahap keagresifan.

Para penyelidik mendapati bahawa mereka yang paling berminat dengan humor gelap juga paling tidak agresif dan paling pintar, memiliki tahap pendidikan tertinggi.

Mereka yang memiliki tahap purata  pemahaman dan minat yang sederhana terhadap kartun tersebut didapati memiliki tahap kecerdasan sederhana dan gangguan mood yang rendah, tetapi cukup agresif.

Sementara itu, mereka yang mempunyai tahap pemahaman yang sederhana dan minat yang rendah pada 12 kartun cenderung turut mempunyai tahap kecerdasan purata sederhana, tetapi tahap agresif yang tinggi.

Pemprosesan humor hitam atau  gelap nampaknya merupakan tugas pemprosesan maklumat yang kompleks yang bergantung pada aspek kognitif dan emosi," kajian itu menyimpulkan.

Ini dapat dihipotesiskan bahawa tuntutan kognitif dan emosi ini secara langsung mempengaruhi operasi mental yang mendasari pemprosesan humor kerana ia membawa kepada peningkatan atau penurunan kapasiti pemprosesan informasi tetapi juga memudahkan penyesuaian strategi pemprosesan humor dengan cara yang cepat dan fleksibel seperti pemprosesan humor. bergantung pada isi dan struktur jenaka.

Kajian ini diterbitkan dalam Jurnal Cognitive Processing,

Azizi Ahmad adalah mantan pendidik dan penggemar humor


Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 08 Oktober 2021


Baca Humor Gelap Dan Hitam, Tidak Jadikan Anda Jelek

Memberi penghargaan untuk humor gelap atau hitam tidak menjadikan anda manusia yang menjijikkan atau menjelekkan, demikian satu kajian baru.

Sebenarnya, ia boleh dikatakan baik untuk keseluruhan watak anda walaupun terdapat kajian sebelumnya yang menyatakan sebaliknya.

Humor hitam (Black Humor) adalah bentuk humor yang menganggap penderitaan manusia sebagai tidak masuk akal dan bukannya menyedihkan, atau yang menganggap keberadaan manusia sebagai ironis dan tidak berguna tetapi entah bagaimana ia tetap merupakan satu komik. (Dictionary.Com)

Humor gelap (Dark Humor) adalah bentuk humor yang melibatkan kelainan atau gurauan yang mana jenaka itu dilihat sebagai menyinggung perasaan, kasar serta mengerikan.

Namun jenaka itu masih tetap lucu. Anda mesti mempunyai ‘jangkaan dan bersedia’ untuk menerima serta kefahaman jenaka yang tinggi untuk humor gelap, membuatnya benar-benar lucu. Dalam hal ini, ia dapat dilihat sebagai lelucon yang sangat mengerikan namun tetap lucu. (Urban Dictionary)

Penemuan yang mengejutkan oleh penyelidik di Universiti Perubatan Vienna, Austria dijalankan terhadap 156 peserta dewasa, separuh lelaki dan separuh wanita.

Setiap peserta diminta untuk menilai 12 kartun humor gelap dari kartunis terkenal Jerman dan berkongsi pendapat mereka mengenainya.

Maksudnya, sama ada mereka menganggap lelucon itu menarik dan senang difahami, sama ada mereka menganggapnya lawak dan sebagainya.

Para penyelidik menyatakan bahawa "pemprosesan humor adalah tugas memproses maklumat yang kompleks yang bergantung pada aspek kognitif dan emosi."

Humor gelap, minda fikiran terang

Para peserta dianalisis pada tiga dimensi: tahap kecerdasan mereka, kecenderungan terhadap humor hitam dan tahap keagresifan.

Para penyelidik mendapati mereka yang paling berminat dengan humor gelap juga paling tidak agresif dan paling pintar serta memiliki tahap pendidikan tertinggi.

Mereka yang memiliki tahap purata pemahaman dan minat yang sederhana terhadap kartun tersebut didapati memiliki tahap kecerdasan sederhana dan gangguan mood yang rendah, tetapi cukup agresif.

Sementara itu, mereka yang mempunyai tahap pemahaman yang sederhana dan minat yang rendah pada 12 kartun cenderung mempunyai tahap kecerdasan purata sederhana, tetapi tahap agresif yang tinggi.

Pemprosesan humor hitam atau  gelap nampaknya merupakan tugas pemprosesan maklumat yang kompleks yang bergantung pada aspek kognitif dan emosi," kajian itu menyimpulkan.

Ini dapat dihipotesiskan bahawa tuntutan kognitif dan emosi ini secara langsung mempengaruhi operasi mental yang mendasari pemprosesan humor kerana ia membawa kepada peningkatan atau penurunan kapasiti pemprosesan informasi tetapi juga memudahkan penyesuaian strategi pemprosesan humor dengan cara yang cepat dan fleksibel seperti pemprosesan humor,  bergantung pada isi dan struktur jenaka.

Kajian ini diterbitkan dalam Jurnal Cognitive Processing,

Azizi Ahmad Getaran Surat Pembaca 08 Oktober  2021

Molnupiravir: Rawatan Antivirus Untuk Covid-19 Mungkin Sudah Tersedia ?

Ubat Covid-19 baru ciptaan Merck boleh menjadi salah satu bahan ubat yang paling menguntungkan dan lumayan bagi syarikat penghasilan ubatan yang pernah dihasilkan.

Syarikat farmaseutikal Amerika Syarikat, Merck bersedia untuk mendapatkan persetujuan bagi memperoleh keizinan dan kelulusan apa yang dikatakan ubat antivirus pertama Covid-19, syarikat itu mengumumkan baru-baru ini.

Ubat itu, yang diberi nama molnupiravir, mengurangkan risiko kemasukan ke hospital atau kematian sebanyak 50% pada pesakit Covid-19 yang bergejala ringan dan sederhana berbanding dengan plasebo, kata Merck.

Setelah mendapat keputusan positif dari ujian klinikalnya, Merck merancang untuk menyerahkan data pengujian untuk ditinjau dan mendapatkan kebenaran kecemasan dari Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA, Food and Drug Administration) secepat mungkin.

Syarikat lain, termasuk Pfizer, juga menguji ubat antivirus dan diharapkan dapat memberikan laporan hasil percubaan mereka dalam beberapa minggu mendatang.

Bagaimana molnupiravir antivirus Merck Covid-19 berfungsi?

Molnupiravir adalah antivirus yang menghentikan virus Covid-19 daripada mereplikasi (membiak semula) dalam sistem, mencegah peningkatan bebanan viral dan akhirnya menghentikan jangkitan.

Rawatan, yang terdiri daripada pengambilan empat kapsul dua kali sehari selama lima hari, boleh diambil di rumah, tidak seperti terapi Covid-19 yang lain. Ubat ini terbukti berkesan terhadap semua varian Covid-19 yang diketahui sekarang.

Ini menjadikan molnupiravir jauh lebih praktikal daripada rawatan lain yang ada sekarang untuk Covid-19, termasuk antibodi monoklonal yang dibuat oleh Regeneron, dan GlaxoSmithKline (GSK) dengan Vir Bioteknologi yang memerlukan kaedah intravena (pemberian ubat melalui injeksi atau infus melalui pembuluh darah) di hospital atau persekitaran klinikal. Molnupiravir juga dikatakan lebih murah.

Namun ia dikatakan kurang berkesan berbanding: Koktel antibodi yang mempunyai kadar kejayaan 70% hingga 85% dalam mengurangkan kemasukan ke hospital dan kematian.

Namun, proses dan kaedah pentadbiran yang lebih sederhana menjadikan pil lebih mudah dipreskripsikan dan dapat mencapai jangkauan yang lebih luas, terutama di mana hospital menghadapi kekurangan atau di kawasan di mana akses ke kemudahan kesihatan adalah terhad.

Berapa banyak yang dapat diperolehi Merck dari molnupiravir?

Pada bulan Jun, beberapa bulan sebelum mengakhiri percubaan pengujian, Merck menandatangani perjanjian dengan pemerintah Amerika Syarikat untuk menyediakan 1.7 juta kerja rawatan dengan harga sekitar AS$700 setiap satu, dengan jumlah keseluruhan AS$1.2 bilion.

Syarikat itu turut mengatakan bahawa mereka telah mengadakan perjanjian dengan beberapa kerajaan pemerintah lain.

Walaupun belum mengungkapkan perincian mengenai perjanjian tersebut, ia mengatakan bahawa ia akan memaklumkan harga ubat tersebut di negara yang berlainan mengikut tahap pendapatan mereka.

Buat masa ini, syarikat itu menjangkakan akan menghasilkan 10 juta ubat sebelum akhir tahun 2021 sahaja, yang dapat menghasilkan pendapatan hingga AS$7 billion.

Ini akan menjadikannya, hanya dalam beberapa minggu, salah satu daripada 10 ubat paling menguntungkan yang pernah ada, bersaing dengan Gilead’s Biktarvin, ubat HIV yang diluluskan pada tahun 2018, yang memperoleh pendapatan sebanyak AS$7.2 bilion pada tahun 2020.

Ia juga merupakan ubat kedua Merck yang paling berharga, selepas ubat barah/kanser popular Keytruda, yang menjana pendapatan lebih dari AS$14 bilion setahun dan merupakan ubat kedua yang paling menguntungkan setelah AbbVie’s Humira, yang merawat penyakit sendi (arthritis).

Dengan hampir 500,000 kes Covid-19 baru di dunia setiap minggu, potensi pasaran ubat itu dapat berkembang jauh melebihi 10 juta dalam beberapa bulan mendatang.

(Azizi Ahmad adalah mantan pendidik yang berminat dengan bahan perubatan. Artikel tulisan beliau ini tidak semestinya mencerminkan pandangan pihak Solidaritas)

Azizi Ahmad Solidaritas Kesihatan 08 Oktober 2021