October 10th, 2021

Masalah Kesihatan Mental Perlukan Sokongan

Hari Kesihatan Mental Sedunia, yang disambut setiap tahun pada 10 Oktober, bertujuan meningkatkan kesedaran dan menyebarkan pendidikan mengenai masalah kesihatan mental di seluruh dunia.

Kesihatan mental menjadi tumpuan pada masa pandemik seperti sebelumnya kerana orang dari semua kumpulan umur dan pekerjaan menanggung beban 'normal baru'.

Kesihatan dan pekerja barisan hadapan yang lain, pelajar, orang yang tinggal bersendirian, dan mereka yang mempunyai keadaan kesihatan mental yang ada telah terjejas.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak pengakuan akan peranan penting yang dimainkan oleh kesihatan mental dalam mencapai tujuan pembangunan global, seperti yang digambarkan oleh penyertaan kesihatan mental dalam Matlamat Pembangunan Lestari (Sustainable Development Goals) ," menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (World Health Organization (WHO)).

Mereka dengan keadaan kesihatan mental berisiko lebih tinggi untuk mati sebelum waktunya.

Depresi atau kemurungan merupakan salah satu penyakit kesihatan mental yang paling biasa adalah salah satu penyebab utama kecacatan sementara bunuh diri adalah penyebab kematian kedua bagi mereka yang berusia di antara 15-29 tahun, seperti yang dinyatakan oleh WHO.

Majoriti penduduk yang hidup dengan masalah kesihatan mental di negara berpendapatan rendah dan sederhana tidak mendapat rawatan yang mencukupi.

Pandemik COVID-19 yang sedang berlangsung telah meningkatkan cabaran kita berlipat kali ganda yang perlu ditangani secara keutamaan, ”kata Dr Poonam Khetrapal Singh, Pengarah Wilayah WHO Asia Tenggara.

Hari Kesihatan Mental Sedunia pertama kali diperhatikan dan disambut pada 10 Oktober 1992 sebagai aktiviti tahunan Persekutuan Dunia untuk Kesihatan Mental.

Hari itu pada mulanya tidak mempunyai tema tertentu dan tujuannya adalah untuk mempromosikan advokasi kesihatan mental dan mendidik masyarakat mengenai isu-isu yang berkaitan.

Melihat popularit kempen tersebut, pada tahun 1994 untuk pertama kalinya tema untuk hari itu digunakan adalah "Meningkatkan Kualiti Perkhidmatan Kesihatan Mental di seluruh Dunia."

Dengan berlalunya tahun demi tahun, populariti hari ini terus meningkat.

Beberapa tema awalnya adalah Wanita dan Kesihatan Mental (1996), Kanak-kanak dan Kesihatan Mental (1997), Kesihatan Mental dan Hak Asasi Manusia (1998) dan Kesihatan Mental dan Penuaan (1999).

Persiapan untuk Hari Kesihatan Mental Sedunia dibuat selama beberapa bulan sebelumnya dan di beberapa negara program ini berlangsung selama beberapa hari, atau seminggu, atau bahkan dalam beberapa kes sepanjang bulan.

Tema Hari Kesihatan Mental Sedunia tahun ini adalah 'Kesihatan mental dalam dunia yang tidak setara ('Mental health in an unequal world'').

Walaupun wabak ini telah mempengaruhi semua orang, mereka yang  dengan keadaan kesihatan jangka panjang, atau menghadapi diskriminasi atau masalah keibubapaan berjuang paling keras dan memerlukan lebih banyak sokongan.

Seiring dengan jurang rawatan, kita mesti mengatasi tekanan di tempat kerja, membantu remaja di sekolah dan juga pengasuh dan keluarga orang yang hidup dengan masalah kesihatan mental.

Kita perlu secara proaktif menangani stigma dan diskriminasi yang berkaitan dengan kesihatan mental yang menjadi penghalang untuk mengakses perawatan dan rawatan,

Hari Kesihatan Mental Sedunia memberi peluang untuk membicarakan kesihatan mental secara umum, bagaimana memecahkan stigma di sekelilingnya, dan pentingnya berbicara ketika menghadapi masalah kesihatan mental.

Azizi Ahmad Jendela DBP Dewan Kosmik Berita 10 Oktober 2021