November 2nd, 2021

Ujian aptitud siasah wajar untuk ahli politik

Tiada siapa melainkan calon yang benar-benar memberi perhatian kepada pilihan raya speanjang masa.

Tidak kurang juga ‘usaha golongan ‘muda’ ‘ yang berhasrat untuk mengundi namun hanya dibenarkan mulai Jan 2022.

Ada sesuatu yang mungkin tidak kena atau betul dengan dengan itu, dan rasanya kita perlu mencadangkan idea yang lain dari kebiasaan: Lupakan mengundi buat seketika.

Apa kata kita cadangkan buat mereka yang bertanding jawatan mengambil ujian bertulis. Tak kisahlah ceramah politik.

Jika calon pelajar mengambil Ujian dan Peperiksaan Psikometrik untuk masuk ke kolej seperti calon guru mengambil Ujian Kelayakan Calon Guru , calon pra-pekerjaan mengambil PSEE (Public Service Entrance Examination) maka apa kata setiap calon jawatan politik mengambil Ujian Aptitud Politik untuk menyandang jawatan.

Ia akan menguji pengetahuan mereka tentang isu-isu dan kecerdasan mereka.

Calon yang mendapat markah tertinggi dalam ujian akan menang dan diberikan jawatan.

Pengundi semakin resah dan keliru sejak kebelakangan ini kerana terdapat banyak perkara yang tidak kena dengan pilihan raya kita.

Sebagai permulaan, rata-rata pengundi tidak bersetuju dengan pemimilihan calon yang dimaksudkan.

Kita mendapatkan ADUN, Ahli Palimen yang sedia ada oleh ahli politik parti yang bertanding.

Dalam pilihan raya utama, kita terpaksa memilih antara beberapa calon yang tidak kita pilih. Itu tentunya tak betul.


Collapse )