kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Gambaran

Kita begitu tergoda dengan keyakinan bahawa kita akhirnya akan bersama pemimpin yang angkuh dan sombong.

Ini mungkin menjelaskan penekanan terhadap kerendahan hati pemimpin.

Kita menghargai apa yang tidak kita miliki: kerendahan hati, integriti, empati, dan altruisme (sifat yang menyenangkan orang lain).

Banyak kajian yang dijalankan secara konsisten tidak menemukan perbezaan keyakinan berdasarkan sama ada manusia adalah memang kompeten pada dimensi yang dimaksudkan.

Menurut penulis satu kajian: "Mereka yang memiliki pengetahuan yang terbatas dalam domain mengalami beban berganda: Bukan hanya mereka membuat kesimpulan yang salah dan kesalahan yang disesali, tetapi ketidakmampuan merampas kemampuan mereka untuk menyedarinya."

Dengan cara yang sama, semakin banyak kepakaran kita dalam sesuatu domain, semakin kita menyedari masih banyak yang perlu dipelajari.

Apa yang mendorong mereka yang berpendidikan dan rasional; yang secara semula jadi berminat untuk menjalani kehidupan yang baik dan memperbaiki diri dan orang yang mereka sayangi untuk memilih orang yang nampaknya tidak menyedari batasan mereka dan senang dengan diri mereka sendiri?

Jawapannya terletak pada psikologi manusia dan bagaimana ia berinteraksi dengan masyarakat moden.

Secara umum, kita tidak pandai menilai kecekapan orang lain.

Ini benar terutamanya untuk menilai kualiti kepemimpinan seperti kecekapan yang membina kekuatan orang lain dan membolehkan organisasi mencapai matlamat yang mencabar.

Ini cenderung kurang kelihatan daripada faktor luaran seperti daya tarikan, ketinggian, atau nada suara.

Dengan tidak mempunyai akses mudah untuk memahami isyarat sama ada pemimpin benar-benar kompeten, kita berpegang pada apa yang kita lihat dengan lebih mudah, iaitu keyakinan.

Ahli psikologi evolusi berpendapat bahawa sebab utama berkembangannya sikap terlalu yakin dan kesombongan dalam masyarakat, terutama pihak atasan, adalah bahawa cara terbaik untuk menipu orang lain adalah dengan menipu diri sendiri terlebih dahulu.

Bayangkan anda bercita-cita untuk menjadi pemimpin dan berkuasa dan anda telah berjaya menipu diri sendiri untuk berfikir bahawa anda hebat sedangkan sebenarnya anda tidak mempunyai kemahiran kritikal.

Sungguh pun  khayalan ini menjadikan anda kekurangan (liability) bertanggungjawab, berisiko bagi orang lain (terutamanya mereka yang mengikuti dan bergantung kepada anda), ia boleh menjadikan anda lebih popular.

Orang ramai akan tertarik kepada anda, memikirkan keyakinan anda menunjukkan kemahiran dan bakat daripada khayalan.

Voltaire pernah berkata, "Keraguan bukanlah keadaan yang menyenangkan, tetapi kepastian yang tidak masuk akal." Sebilangan besar orang lebih suka kepalsuan kepastian daripada rasa ragu.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang sering merendah diri 362

Sains membantu menjelaskan gambaran pemimpin angkuh
Tags: gmbaran, sains
Subscribe

Posts from This Journal “sains” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments