kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Tawaran, melobi atau sogokan … yang mana satu rasuah?

Ucapan Mahiaddin yang paling “jujur dan berterus terang pada 13 Ogos 2021 yang disiarkan secara ‘live’ di TV dibalas dengan aduan polis dengan tajuk Sogokan untuk MP: AMANAH gerakkan laporan polis jam 11 hari ini di seluruh negara pada 14 Ogos 2021.

Tawaran dan janji manis pelbagai bentuk oleh PM ditolak oleh 120 Ahli Parlimen pembangkang kerana apa yang mereka mahu adalah PM Tebuk Atap hendaklah digantikan dengan pemimpin pilihan mereka sendiri.md_azizi_31052021.jpg

Mungkin turut terkesan adalah ‘pengipas , pelambung dan penjilat’ yang turut berada dalam barisan kepimpinan kerajaan sedia ada.

Adakah PM akan didakwa dan bersalah dalam hal ini? Turut terkesan adalah pemimpin lain yang juga turut di tuntut untuk melepas jawatan kerana dianggap bersekongkol dan tidak upaya menjalankan tugas dengan ‘bersih, cekap dan amanah’.

Adakah boleh dan benarkah dakwaan yang dibuat oleh aktivis politik berhaluan lain tersebut? Mampukah dan berjayakah usul dakwaan tersebut dilaksanakan?

Adakah para pemimpin dulu, kini dan selamanya dianggap ‘rasuah’ atau ‘korup’?

Rasuah didefinisikan oleh Black's Law Dictionary sebagai penawaran, pemberian, penerimaan, atau permintaan barang berharga untuk mempengaruhi tindakan seorang pegawai, atau orang lain, yang bertanggung jawab atas tugas umum atau undang-undang.

Berkenaan dengan operasi pemerintah, pada dasarnya, rasuah adalah "Permintaan yang salah, penerimaan, atau pemindahan nilai sebagai pertukaran untuk tindakan rasmi."

Hadiah wang atau barang bernilai lain yang sebaliknya tersedia untuk semua orang secara setara, dan bukan untuk tujuan tidak jujur, bukan rasuah.

Menawarkan potongan atau pengembalian wang kepada semua pembeli adalah rebat yang sah dan bukan rasuah.

Rasuah adalah pemberian atau usaha melobi yang tidak sah atau tidak beretika yang diberikan untuk mempengaruhi tingkah laku penerima. Ini mungkin berupa wang, barang, hak dalam tindakan, harta benda, pilihan, hak istimewa, emolumen, objek bernilai, kelebihan, atau sekadar janji untuk mendorong atau mempengaruhi tindakan, suara, atau pengaruh seseorang dalam kapasiti pejabat atau publik.

Matlamat Pembangunan Lestari Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu 16 mempunyai sasaran untuk mengurangkan rasuah dan rasuah dalam semua bentuk secara substansial sebagai sebahagian daripada usaha antarabangsa yang bertujuan untuk menjamin keamanan, keadilan dan institusi yang kuat.

Keadaan tidak senang atau kelabu mungkin wujud ketika sesuatu tawaran atau pembayaran untuk melancarkan transaksi dilakukan.

Mana-mana undang-undang didunia mengenai rasuah pastinya  sangat tegas dalam membatasi kemampuan urusan untuk memberi imbuhan perjanjian oleh pihak pemerintah.

Pada dasarnya, ini memungkinkan tawaran imbuhan kepada mereka yang terlibat untuk memperoleh prestasi tindakan penguasa yang mereka wajib lakukan secara sah, tetapi dapat menunda ketiadaan tawaran tersebut.


Di beberapa negara, praktik ini adalah kebiasaan.

Walaupun begitu, kebanyakan ahli ekonomi menganggap rasuah sebagai perkara buruk kerana mendorong tingkah laku mencari imbuhan tambahan. Suatu keadaan di mana rasuah telah menjadi cara hidup adalah kleptokrasi.

Melobi  tidak menyalahi undang-undang dan merupakan sebahagian besar dari pembiayaan kempen, walaupun kadang-kadang disebut sebagai gelung imbuhan.

Namun, di kebanyakan negara Eropah, seorang ahli politik yang menerima imbuhan dari sebuah syarikat yang aktivitinya berada di bawah sektor yang mereka buat sekarang (atau berkempen untuk dipilih) mengatur akan dianggap sebagai kesalahan jenayah.

Turut menjadi ‘kucar-kacir’ adalah  di negara-negara demokrasi ini adalah apa yang disebut "pintu berputar" di mana para ahli politik ditawarkan pekerjaan perundingan dengan bayaran tinggi, sering menjadi pekerja perundingan setelah mereka bersara dari politik oleh syarikat-syarikat yang mereka kawal semasa memegang jawatan, sebagai balasan untuk membuat undang-undang yang menguntungkan syarikat semasa mereka memegang jawatan, konflik kepentingan.

Keyakinan untuk bentuk rasuah ini lebih mudah diperoleh dengan bukti yang kukuh, sejumlah imbuhan wang yang dihubungkan dengan tindakan tertentu oleh penerima rasuah.

Bukti semacam itu sering diperoleh dengan menggunakan agen penyamar, kerana bukti hubungan quid pro quo sering sukar dibuktikan.

Apa yang berlaku baru-baru ini menunjukkan bahawa tuntutan rasuah boleh memberi kesan buruk terhadap tahap kepercayaan dan keterlibatan rakyat dengan proses politik.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 15 Ogos 2021
Tags: black, melobi, rasuah, sogokan, tawaran, writings
Subscribe

Posts from This Journal “rasuah” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments