kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Soalan Tentang Perancangan Persaraan, Jaminan Sosial Sebenar dan Media Sosial

Tiga orang rakan sekolah kami meninggal dunia minggu lalu. Kami telah berkawan selama lebih dari 45 tahun.

Walaupun kami merancang keselamatan kewangan kami ketika bersara, kematian mereka menyebabkan kami yang lain  bertanya apakah kami merancang dengan niat dan pelaburan yang sama untuk kesejahteraan sosial kami di usia yang lebih tua.

Bagi mereka yang memulakan karier mereka pada tahun 1980-an, anda akan mengingati pengenalan komputer peribadi yang agak kekok ke tempat kerja.

Saya dan rakan kongsi saya berkongsi komputer pemacu cakera liut berkembar monokrom yang menempati biliknya sendiri yang berdekatan dengan kami.

Sebenarnya, itu adalah kubikel rakan siber kami.

Rakan sekerja saya dan saya berkawan selama berjam-jam menyelesaikan masalah komputer, mengadu kekurangan sokongan sebenar (masa itu belum jabatan Teknologi Maklumat yang perlu disalahkan), dan mencari cara penyelesaian untuk menggunakan mesin pencetak dot-matrix (yang berbunyi seperti mesingan) yang sentiasa tersekat.

Selain itu, dia selalu lebih ceria daripada saya dalam mengatasi masalah dengan rakan siber kami.


Oleh kerana , belliau lebih tua dari saya, dia bersara dahulu, dan mengalihkan tumpuannya kepada keluarga dan hobi. Kami masih tetap berkawan dan sering berhubung melalui media sosial.

Dalam memenuhi persaraannya, kami bertukar-tukar pos, membuat komen mengenai foto masing-masing, saling mengucapkan selamat ulang tahun, dan 'menyukai' jalan kehidupan kami selama beberapa dekad berikutnya.

Saya mengetahui dalam minggu ini bahawa dia meninggal dunia setelah "bertempur dengan barah."

Saya tidak tahu dia sedang melawan penyakit mengerikan itu.


Saya kemudian menyedari bahawa saya telah membiarkan persahabatan manusia kita merosot menjadi persahabatan media sosial.

Banyak perkara yang saya fikirkan dan rasakan sekarang. Berikut adalah beberapa pemikiran yang mungkin terbukti produktif bagi orang lain.

Kita sering menjadikan keselamatan kewangan sebagai fokus dalam perancangan persaraan kita,  tidak salah, tetapi tidak lengkap.

Sebenarnya, keselamatan sosial kita sebenarnya bukanlah aliran pendapatan yang disediakan oleh pemerintah, tetapi oleh hubungan sosial kita, iaitu rakan kita.

Walaupun kita bimbang tentang modal (cukupkah?) yang kita perlukan untuk bersara, hanya sebilangan kecil dari kita menganggap modal sosial (rakan) kita adalah diperlukan untuk terus berhubung, bersama, bersenang-senang, dan menguruskan banyak cabaran yang akan dilalui oleh usia tua.

Kita bertemu dengan mereka yang menjadi rakan kita melalui pertembungan kebetulan yang berlaku seiring kehidupan.

Penjagaan kanak-kanak, sekolah, sukan, kuliah, pekerjaan, sukarelawan dan aktiviti berasaskan kepercayaan adalah semua tempat dan pentas kehidupan di mana kita mempunyai kebarangkalian yang tinggi untuk bertemu dengan orang baru yang, dari masa ke masa, dapat menjadi teman.

Di luar rakan sekelas, rakan sepasukan, dan rakan sebilik yang kita temui di masa muda kita, kita bertemu orang lain di usia yang lebih tua sebagai jiran, rakan sekerja, sebagai ibu bapa di tempat penjagaan anak, atau di luar padang bola sepak.

Masa untuk membina modal sosial, portfolio persahabatan kita, cenderung menjadi longgokan bahagian depan, yang kemungkinan besar akan hanya berlaku ketika kita masih muda.

Selama bertahun-tahun, jauh sebelum bersara, kita membakar modal sosial itu. Bukan melalui pengabaian, tetapi oleh pengurangan semula jadi.

Ketika anak-anak menjadi remaja dan ibu bapa menjadi sarang kosong, jiran berpindah, orang-orang bersara, kita melalui peringkat kehidupan yang kehilangan perhubungan dengan orang lain dan tempat yang pernah menjadi pemalar dalam hidup kita. Dan, seiring bertambahnya usia, beberapa rakan kita turut meninggal dunia. 514


Persaraan seperti yang kita definisikan hari ini, bukan hanya pada usia itu sendiri, memang sangat mengancam kesejahteraan sosial kita.

Definisi persaraan adalah dengan menarik diri dari aktiviti dan institusi (misalnya, tempat kerja) yang membolehkan kita bertemu dengan orang baru dan melabur dan mengembangkan portfolio sosial kita.

Kita semua sudah biasa dengan ritual tatacara persaraan di tempat kerja; majlis, hadiah atau penghargaan korporat yang diperlukan, kad yang bermakna, janji-janji dari rakan sekerja untuk terus berhubung dan untuk "meneruskan kebiasaan makan tengah hari atau minum santai dalam masa terdekat."

Lama kelamaan, anugerah menjadi berdebu, kad-kad ucapan disimpan atau dibuang, dan tempoh antara perjumpaan makan tengah hari dan minum santai dengan bekas rakan sekerja menjadi lebih lama.

Walaupun kita mungkin memfokuskan perancangan persaraan kita untuk menabung dan melabur untuk memastikan keselamatan kewangan kita, modal sosial peribadi kita cenderung menurun dengan cepat.

Tanpa usaha bersepadu untuk terus mencari tempat pertemuan dan aktiviti baru untuk bertemu dengan orang baru dan menguruskan turun naik portfolio sosial , kita menghadapi penurunan kesejahteraan yang semakin meningkat seiring bertambahnya usia.

Ada yang beralih ke media sosial untuk terus berhubung. Walau bagaimanapun, media sosial tidak benar-benar sosial. Ia hanyalah media - dan 'kawan' mempunyai makna yang sangat berbeza.

Saya dan rakan-rakan saya berkongsi banyak perkara di media sosial selama ini.

Seperti yang ditunjukkan oleh kajian, terdapat perkara yang berat sebelah terhadap apa yang kita kongsi dan hantar di media sosial.

Kita sering mengemukakan yang positif dan mereka yang mengkaji tingkah laku manusia menyebutnya sebagai ‘permodalan'.

Kita jarang berkongsi kehidupan kita, seperti mana yang dilakukan oleh manusia (berbanding media sosial).

Media sosial sebagai alat untuk terus berhubung dalam persaraan harus dilihat sebagai intim seperti papan buletin yang digantung di ruang persalinan tempat kerja dan ruang makan tengah hari.

Ruang sosial ini digunakan untuk berkongsi gambar anak-anak dan haiwan peliharaan, untuk barang jualan, pengumuman kerja, dan kartun yang sesekali akan membuat kita tersenyum, tetapi hanya disematkan. Kehidupan sebenar jarang diposkan atau dikongsikan.

Perancangan persaraan komprehensif, iaitu perancangan umur jangka panjang, adalah lebih daripada sekuriti kewangan, ini adalah untuk memastikan keselamatan sosial anda yang sebenarnya.

Oleh itu, apakah keseimbangan dan status portfolio sosial anda?

Mungkin soalan berikut perlu dipertimbangkan:

1) Adakah anda mempunyai ramai kawan yang menyediakan modal sosial yang diperlukan untuk menangani banyak dimensi kehidupan: untuk terus berhubung, bersenang-senang, dan menguruskan masa-masa sukar?

2) Adakah anda mempunyai rakan yang mereka, dan anda, boleh berkongsi semua - atau adakah mereka rakan media sosial yang hanya berkongsi gambar haiwan kesayangan atau gambar pasu bunga?

3) Adakah anda secara aktif mencari aktiviti dan tempat untuk meningkatkan jumlah kemungkinan bertemu dan menghadapi orang baru dan untuk membuat rakan baru sepanjang hayat?

4) Dan, sesuatu yang seharusnya saya lakukan, bilakah kali terakhir anda mengangkat telefon dan bertanya secara peribadi kepada rakan dari dulu, "Hai, bagaimana keadaan kamu?" 459
Tags: media sosial, persaraan, sosial
Subscribe

Posts from This Journal “persaraan” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments