kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Politik Yang Membosankan: Siapa Yang Paling Mungkin Melanggar Peraturan Penjarakan Fizikal?

Satu kajian baru dari University of Waterloo di Ontario, Kanada, menunjukkan bahawa orang yang konservatif dan bosan memperoleh rasa tujuan daripada mengabaikan peraturan pemakaian topeng dan penjarakkan fizikal ketika  pandemik COVID-19.

Walaupun penyelidikan terdahulu mendapati bahawa mereka yang bosan cenderung melanggar arahan peraturan kesihatan awam, kajian baru mendapati ini lebih tepat bagi mereka yang bosan dan konservatif secara politik.



Menurut ahli psikologi James Danckert, penyelidik kanan kajian ini, "Kebosanan mengancam keperluan kita untuk memberi makna dari kehidupan, dan beberapa perkara, seperti politik, dapat memperkuat citarasa identiti dan makna kita."

Cadangan arahan peraturan kesihatan awam semasa pandemik berfungsi sebagai istilah kajian "arahan untuk bertindak" bagi kumpulan konservatif yang bosan.

Profesor Danckert berkata: "Banyak arahan kesihatan untuk masyarakat, seperti memakai topeng atau mendapatkan vaksin, telah dipolitikkan. Mereka yang menganggap langkah-langkah ini sebagai ancaman bagi identiti mereka, dan yang sering mengalami kebosanan, mendapati melanggar peraturan menolong mereka membina semula makna dan identiti. "(Kajian ini muncul dalam jurnal Motivation and Emotion.)

Sifat dan Keadaan Yang Membosankan

Menurut kajian itu, "Keinginan kita untuk menghindari kebosanan mungkin ditanggung oleh keperluan kita untuk memiliki hak membuat pilihan."

Dari sudut pandangan ini, mengingat kita bahawa kekangan tingkah laku yang ditimbulkan oleh pandemik COVID-19 "secara eksplisit mengurangkan rasa naluri kita," ia adalah "alasan subur" untuk meningkatkan kebosanan.

Kajian ini membincangkan dua jenis kebosanan yang dimaksudkan.

"Sifat Membosankan " adalah istilah untuk kebosanan yang timbul dari keperibadian yang cenderung merasa seperti itu.

"Keadaan Membosankan " adalah reaksi tepat pada masanya terhadap keadaan luaran tertentu.

Walaupun produk dengan rangsangan yang berbeza; susunan emosi seseorang berbanding faktor keadaan - kedua-duanya menghasilkan keinginan untuk melepaskan diri melalui tindakan, dan lebih khusus lagi, melalui penegasan semula agensi.

Keadaan yang membosankan timbul dari monotoni, atau rasa bahawa apa yang kita lakukan tidak bermakna.

Penyelidik kajian menegaskan bahawa kebosanan berfungsi untuk tujuan pengaturan diri dengan memacu kita untuk memperbaiki keadaan yang tidak memuaskan dengan mendorong keinginan untuk melakukan sesuatu tindakan atau tindak balas.

Siapa yang berasa bosan, dan siapa yang melanggar peraturan

Para penyelidik merekrut 924 peserta melalui platform Mechanical Turk Amazon. Dari jumlah tersebut, 386 adalah wanita, 530 adalah lelaki, dan lapan orang menjawab "Lain-lain."

Walaupun usia peserta adalah antara 18 hingga 77 tahun, purata usia adalah 37.7 tahun, dan kebanyakannya berasal dari Amerika Syarikat.

Mereka menyelesaikan menjawab tinjauan pada hari-hari awal pandemik, antara 28 April dan 2 Mei 2020.

Tinjauan itu menyoal individu mengenai kecenderungan ekonomi dan sosial-politik mereka, dari "sangat liberal" hingga "sangat konservatif."

Soalan-soalan lain menunjukkan kecenderungan mereka mengenai sifat yang membosankan .

Akhirnya, peserta melaporkan sejauh mana mereka mengikuti peraturan penjarakkan fizikal pada minggu sebelum tinjauan.

Para penyelidik membuat hipotesis bahawa mereka yang mempunyai ciri dan sifat membosankan lebih kerap mengalami kebosanan.

Oleh itu, kesan sifat membosankan terhadap tingkah laku juga dapat ditafsirkan sebagai akibat dari keadaan yang membosankan, "dengan sifat membosankan sebagai proksi untuk keadaan yang membosankan."

Kajian itu mendapati bahawa kebosanan sangat berkaitan dengan konservatisme sosial dan lebih sedikit dengan konservatisme fiskal.

Konservatif sosial yang kuat juga mungkin melanggar peraturan penjarakkan fizikal.

Apa yang kajian ini boleh memberitahu?

Penyelidik menunjukkan bahawa makluman dan arahan pesanan kesihatan awam yang memaparkan perkara yang dapat dilakukan oleh seseorang - berbanding dengan menyenaraikan perkara yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain, mewujudkan kehilangan agensi - mungkin merupakan strategi yang lebih berjaya untuk diterapkan ke masa hadapan.

Di samping itu, para penyelidik menunjukkan kritikan tingkah laku tersirat yang terselit dalam pesanan pada hari-hari awal pandemik COVID-19. Dr. Danckert berkata:

"Banyak arahan larangan dipolitikkan, dan banyak makluman dari pemerintah menumpukan pada tanggungjawab peribadi. Tetapi sering menjadi ‘menuding jari dan mempersalahkan’, dan kebanyakannya ditujukan kepada kita. Apa yang kita perlukan adalah untuk mempromosikan nilai bersama - perkara yang kita semua mempunyai kesamaan dan perkara positif yang kita dapat semula jika kita semua bersama-sama. "

Azizi Ahmad Solidaritas Politik 25 September 2021
Tags: bosan, politik, writings
Subscribe

Posts from This Journal “politik” Tag

  • Kemarahan Dalam Politik

    Politik di mana-mana tidak pernah menjadi tempat yang sangat “bersih” ketika berhadapan retorik kemarahan dan maki-hamun. Walau…

  • Dari Sangkar Beruk Ke Pelacur Politik

    Wakil rakyat bukan pelacur politik. Ia nya bukan gelanggang menjual kerusi, maruah dan harga diri. (Salahuddin Ayub , 06/09/2021) Beliau…

  • Primat juga berpolitik?

    JANGAN cemarkan Dewan saya ini dengan perangai yang buruk. Ini adalah dewan yang mulia bukannya dewan sangkar beruk” ini adalah…

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments