kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Pembohongan Dan Pasca-Kebenaran: Kisah Clinton Dan Trump

Sekiranya saya menulis "Kalimat pertama dalam artikel ini adalah dusta", adakah kalimat ini benar, atau adakah itu dusta?

Dan, jika seorang pendusta menyatakan "Saya berbohong", apakah pendusta atau pembohong mengatakan yang sebenarnya?

Dalam falsafah dan logik ini dikenali sebagai Paradoks Pembohong: pembohong adalah pembohong, dan jika pembohong itu benar-benar berbohong, maka pembohong itu mengatakan yang sebenarnya, yang bermaksud pembohong itu hanya berbohong.

Pembohongan adalah sebahagian daripada DNA masyarakat moden, walaupun sekarang kita sering merujuknya dengan istilah pemasaran, pengiklanan, propaganda atau putaran yang lebih bermartabat.

Dari penjual kereta terpakai yang tidak bertanggungjawab hingga para pemimpin yang membuat pernyataan yang tidak berasas mengenai senjata pemusnah besar-besaran, nampaknya banyak orang sekarang mencari nafkah dari pembohongan.

Dalam khayalan imiganisi kebanyakan orang, ahli politik adalah pembohong profesional, atau seperti yang dikatakan oleh penulis George Orwell: "Bahasa politik ... dirancang untuk menjadikan pembohongan itu benar dan pembunuhan dihormati."

Dengarlah dari mereka


Dalam karangannya Truth and Politics, yang diterbitkan di The New Yorker pada tahun 1967, ahli falsafah Hannah Arendt sudah meratapi kenyataan bahawa politik dan kebenaran tidak bercampur.

Tetapi Arendt juga sedar bahawa tidak semua pembohongan itu sama.

Ada pembohongan yang merupakan bentuk tipu daya yang minimum, suntikan mikro dalam struktur kenyataan, sementara beberapa pembohongan yang sangat besar sehingga memerlukan penyusunan semula keseluruhan tekstur fakta, peralihan ke kenyataan lain.

Dalam terminologi hari ini, Arendt memberi tahu kita tentang perbezaan antara pembohongan, dan Perkataan Tahunan Oxford Dictionaries Tahun 2016 - "pasca-kebenaran" (post-truth).

Salah satu cara untuk memahami perbezaan antara pembohongan dan pasca-kebenaran, adalah bahawa pembohong menyangkal fakta tertentu yang mempunyai koordinat tepat dalam ruang dan waktu, sedangkan pasca-kebenaran mempersoalan hakikat kebenaran .


Pembohong atau pendusta mengetahui kebenaran, dan, dengan usaha meyakinkan kita tentang naratif alternatif, pembohong secara paradoks menghormati kebenaran, sedangkan pasca kebenaran tidak memberikan perlindungan terakhir untuk kebenaran.

Kisah Clinton dan Trump


Perbezaan antara pembohongan dan pasca-kebenaran menjadi lebih jelas dengan membandingkan kisah dua presiden Amerika iaitu, Bill Clinton dan Donald Trump.

Pada sidang media Rumah Putih pada 26 Januari 1998, Clinton dengan senangnya mengatakan:


Saya ingin mengatakan satu perkara kepada rakyat Amerika. Saya mahu awak mendengarkan saya. Saya akan mengatakan ini sekali lagi: Saya tidak melakukan hubungan seksual dengan wanita itu, Miss Lewinsky. Saya tidak pernah meminta  kepada sesiapa pun untuk berbohong, tidak sekali-kali; tidak pernah.

Kenyataan Clinton, mengingatkan pada ekoran pendedahan berikutnya dan kesan air mani pada gaun berwarna biru, sangat membimbangkan.

Ada kemungkinan bahawa Clinton tidak menganggap interaksi intimnya dengan Lewinsky sebagai "hubungan seksual", tetapi itu tidak mungkin - ia memerlukan usaha menipu diri sendiri, atau kepintaran, untuk mempertahankan kedudukan itu dengan kejujuran dan integriti.

Clinton didakwa atas sumpah berbohong dan menghalang keadilan, kerana dia berbohong di bawah sumpah, namun dia akhirnya dibebaskan dalam sidang Senat.

Menolak kebenaran itu sendiri

Clinton berbohong, dan itu tidak dapat dimaafkan. Tetapi hubungan Trump dengan kebenaran lebih mengganggu dan berbahaya.

Tuduhan Trump yang berterusan mengenai berita palsu terhadap media utama, termasuk Washington Post, The New York Times, dan CNN, mencerminkan penghinaan berlarutan untuk kebenaran.

Tidak seperti Clinton, Trump tidak sekadar menafikan fakta-fakta tertentu, sebaliknya dia bertekad untuk merosakkan infrastruktur teoritis yang memungkinkan untuk mengadakan perbincangan mengenai kebenaran.

Tanggapan dan sikap Trump terhadap tuduhan pendakwaan yang dibuat terhadapnya adalah contoh tipikal pasca-kebenaran.

Dengan menolak proses pendakwaan sebagai "charade (satu kepura-puraan)" dan "perburuan sihir", strateginya adalah untuk menciptakan lingkungan di mana fakta objektif kurang berpengaruh dalam membentuk pendapat umum, di mana kerangka teori yang diperlukan untuk memahami peristiwa tertentu dicemuh, dan di mana kebenaran saintifik didelegasikan.

Ini adalah perbezaan utama antara pembohongan dan pasca-kebenaran.


Walaupun pembohongan merosakkan kebenaran tertentu, kebenaran pasca kebenaran akan menumbangkan kebenaran itu sendiri.

Kebencian Trump terhadap kebenaran tercermin dalam tuntutan yang luar biasa oleh salah seorang peguamnya, Rudy Giuliani, bahawa "kebenaran itu relatif".

Giuliani dipetik bercakap di NBC News mengenai permintaan oleh penasihat khas Robert Mueller untuk wawancara dengan Trump mengenai penyelidikan Rusia.

Giuliani menimbulkan kebimbangan bahawa Trump boleh menipu dirinya sendiri kerana "kebenaran bukan kebenaran."

Pasca-kebenaran adalah konsep yang keruh, tetapi tidak boleh dikelirukan dengan pembohongan.

Pasca-kebenaran jauh lebih merosakkan dan berbahaya kepada struktur demokrasi masyarakat kita.

Awalan "pasca (post)" dalam pasca-kebenaran merujuk kepada tuntutan bahawa idea yang ditentukan telah menjadi berlebihan dan oleh itu boleh dibuang dengan selamat.

Pasca-kebenaran adalah kepercayaan bahawa kebenaran tidak lagi penting, kebenaran itu sudah usang.

Kita boleh melayani politikus yang berbohong, tetapi kita tidak mampu menanggung risiko membiarkan ahli politik membezakan kebenaran.

Azizi Ahmad Solidaritas Politik 02 Oktober 2021
Tags: pasca-kebenaran, pembohongan, writings
Subscribe

Posts from This Journal “pembohongan” Tag

  • Mengakulah anda sebenarnya juga pembohong

    KITA pernah mendengar ungkapan ‘siakap senohong gelama ikan duri, suka bercakap bohong, lama-lama jadi pencuri”. Jarang sekali seseorang…

  • Kuasa, pembohongan dan penipuan

    Kekuasaan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap pembohongan dan penipuan dan memerlukan penentuan moral yang penting untuk mengelakkannya.…

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments