kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Meneutralkan agenda pendidikan

PERBUALAN penulis dengan seorang rakan lama berbangsa Tiong Hua baru-baru ini banyak berbincang mengenai masa depan pendidikan anak perempuannya yang masih kecil. Dia ada beberapa pilihan. Membiarkan anaknya yang berumur 7 tahun bersekolah di sebuah pekan kecil di Muar, dan terus tinggal bersama datuk dan neneknya. Ataupun membawa anaknya datang ke Kuala Lumpur.

Di Kuala Lumpur, dia juga mempunyai pilihan. Menghantar anaknya ke sebuah sekolah kebangsaan di pinggir bandar - ataupun menghantarnya ke sebuah sekolah jenis kebangsaan berhampiran tempat kerja.

Setakat kelmarin, dia masih belum membuat keputusan. Namun dia bertanyakan penulis mengenai kualiti pendidikan di sekolah kebangsaan. Secara kebetulan, anak penulis berada di salah sebuah sekolah kebangsaan yang juga punya sedikit reputasi dan nama sebagai sebuah sekolah yang baik dan cemerlang.

Syukur, dengan komitmen pentadbiran yang baik, para pendidik yang bersemangat tinggi, kelompok ibu bapa yang sanggup membantu; secara keseluruhannya prestasi sekolah tersebut berada pada tahap yang boleh dianggap baik.

Namun, rakan tersebut menzahirkan kerisauan bahawa wujudnya trend yang sangat nyata di dalam media cetak (berbahasa Cina) yang membicarakan isu dan agenda pendidikan melalui kaca mata politik. Trend ini tidak begitu disenangi oleh rakan penulis. Dia khuatir, dengan agenda pendidikan yang terlalu direncahkan dengan ‘matlamat dan keinginan politik’, banyak isu yang fundamental dan asas akan menjadi cacamarba.

Kewujudan kumpulan-kumpulan pendesak yang mentafsirkan masa hadapan pendidikan melalui perspektif yang ada kalanya kedengaran sangat politikal ini boleh menjemput masalah jangka panjang.

Trend ini menjadi semakin hebat menjelang musim dan tempoh pilihan raya. Kumpulan-kumpulan tertentu mengambil peluang menyatakan pandangan dengan semangat yang tidak lagi neutral, sebaliknya dipenuhi dengan niat politik.

Kecenderungan untuk menyampaikan hasrat, kemahuan dan kehendak dengan cara yang terlalu mendesak, tanpa memikirkan gambaran besar kepada sesuatu isu mungkin sahaja menyebabkan situasi yang emosional.

Sememangnya, masyarakat Malaysia perlu mengambil peluang untuk menilai, mengkaji dan menyatakan pandangan mengenai isu pendidikan melalui perspektif yang sangat neutral dan tidak memihak. Benar, kita mungkin mewakili wajah dan aspirasi persatuan dan kumpulan masing-masing, namun ia perlu dimurnikan dengan visi dan cita-cita besar kita sebagai bangsa Malaysia. Mungkin mudah untuk kita menggunakan asas emosi dan sentimen - namun apakah kita sebenarnya sudah menjadi seorang dan kalangan warga yang rasional dan berpandangan jauh?

Apa yang sering bermain di minda dan pemikiran ibu bapa adalah keperluan anak mereka mendapat ruang dan peluang menikmati pendidikan berkualiti di mana sahaja di Malaysia. Seharusnya, tiada jurang yang terlalu menjarak antara sebuah sekolah di pedalaman Sarawak, dengan sebuah sekolah lain yang berada di pinggir kawasan Gombak, misalannya.

Peluang dan kemudahan seharusnya tidak terlalu jauh berbeza. Ini satu perkara yang paling asas. Usaha bersungguh-sungguh mestilah dilaksanakan untuk merealisasikan matlamat pendemokrasi pendidikan berkualiti menjelang tahun 2020 nanti.

Sewajarnyalah, dalam hal berkaitan penambahbaikan sistem pendidikan, ia memerlukan satu mekanisme penilaian yang neutral dan berpandangan jauh. Isu pendidikan ini melibatkan pembangunan generasi. Justeru, kita tidak punya banyak pilihan kecuali memikirkannya dengan sebaik-baik dan selengkap mungkin.

Masyarakat Malaysia, secara umumnya, perlu menzahirkan rasa bertuah kerana isu pendidikan ini tidak lagi menjadi dasar yang ‘tertutup dan menjadi hak mutlak’ sebilangan kecil mereka yang terlibat dalam bidang pendidikan semata-mata.

Langkah yang dilakukan Kementerian Pelajaran (KPM) membuka ruang kepada sesiapa sahaja untuk memberikan pandangan melalui siri Dialog Nasional Pendidikan Negara (DNPN 2012) adalah satu contoh yang sangat relevan. Isu pendidikan tidak lagi terkongkong di kalangan penjawat awam semata-mata, malahan melibatkan kelompok yang lebih besar.

Dialog ini diadakan secara terbuka dan tanpa sekatan. Ibu bapa, guru mahupun siapa sahaja boleh mengemukakan pandangan, yang akhirnya akan dinilai secara objektif dan komprehensif. Kali ini, agenda pendidikan benar-benar mengalami proses pendemokrasian maklum balas hampir di seluruh negara. Sudah barang tentu, ia membuka ruang secukupnya, untuk semua pemegang taruh (cagaran) mengemukakan apa sahaja pandangan yang dirasakan perlu untuk menambah baik sistem pendidikan negara.

Masyarakat perlu realistik, bahawa tidak mungkin semua pandangan akan diterima dan diangkat sebagai asas penambahbaikan pendidikan negara. Ia perlu disesuaikan dengan gambaran besar visi nasional menjelang tarikh penting 2020 nanti. Pejam celik, perjalanannya hanya tinggal lapan tahun yang akan datang. Apa yang diperlukan pada ketika ini adalah perubahan yang lebih holistik dan menyeluruh.

Menurut sumber umum KPM, melalui apa yang dipanggil sebagai Pelan Strategik Interim KPM 2010-2020, banyak perkara yang akan diberikan fokus dan perhatian. Ini termasuklah perkara seperti pengukuhan struktur persekolahan, transformasi kurikulum dan kokurikulum, peneguhan inovasi dan kreativiti, pendidikan vokasional, pendidikan pra-sekolah dan banyak lagi. Demikianlah luasnya perimeter pertanggungjawaban agenda pendidikan di negara bertuah kita ini.

Segala komitmen dan kesungguhan KPM dan kerajaan untuk membuka ruang maklum balas mengenai isu pendidikan ini wajar dihargai. Mungkin seiring dengan kenyataan Perdana Menteri bahawa zaman kerajaan tahu semua sudah berlalu, segalanya kini diletakkan dalam arena diskusi yang lebih terbuka.

Kesediaan kerajaan membuka ruang sedemikian luas, diharapkan dapat menzahirkan cadangan-cadangan tuntas untuk masa hadapan pendidikan yang lebih baik.

Kesemua pemegang taruh yang terkait dengan isu pendidikan perlu membuka minda, meneutralkan hala pandangan agar tidak menilai dapatan Dialog Nasional Pendidikan Negara dan cadangan pembaharuan pendidikan dengan seobjektif mungkin. Ini bukan masanya untuk kita bersikap sinikal dengan segala cadangan yang bakal dikemukakan. Mungkin soalan yang lebih layak ditanya - bagaimana kita sebagai masyarakat boleh membantu usaha penambahbaikan yang bakal dicadangkan nanti?

Tidak ada satu sistem pendidikan yang sempurna secara keseluruhannya. Di kalangan negara maju juga, sentiasa mencari rentak untuk memperbaiki sistem sedia ada. Sesuai dengan status dan kedudukan ‘pendidikan’ sebagai sesuatu yang dinamik dan sentiasa berubah, kesediaan kerajaan untuk melihat semula jajaran pendidikan sedia ada perlu disokong dengan sebaik-baiknya.

Kita juga mengharapkan, buat kali ini, tidak ada perspektif politik yang boleh memberatkan pandangan kepada apa sahaja cadangan yang bakal dikemukakan. Elemen neutraliti, keterbukaan minda, kesediaan menerima perubahan akan menjadikan agenda pendidikan lebih mudah dihadam dan dihayati oleh keseluruhan rakyat. Masa depan negara akan banyak bergantung kepada kesediaan kita menerima keperluan perubahan yang dirasakan wajar.

Suara kita, suara rakyat, sudah diberikan ruang secukupnya oleh kerajaan dalam merencana agenda pendidikan. Memang mudah untuk kita menggunakan sentimen, mempamerkan lesen besar untuk membangkang dan membantah - namun ia menjadi sesuatu yang sangat tidak bertanggungjawab sekiranya tidak dituruti dengan idea dan pandangan bernas.

Pandangan yang neutral, tidak terbias dengan kepentingan politik dan undi pilihan raya, akan memberikan ruang yang lebih baik untuk agenda pendidikan dibicarakan secara holistik dan sepadu. Barang diingat, kita bakal merencana jalan hadapan untuk anak-anak dan generasi baru Malaysia. Molek agaknya, kita tinggalkan sentimen politik, perjuangan ras yang terlalu ekstrim dalam perencanaan agenda pendidikan sepenting ini.

PENULIS ialah penganalisis sosial. Oleh Khairuddin Mohd Zain Sumber: Utusan Malaysia Online Rencana 07/09/2012


Tags: pendidikan
Subscribe

  • Online education must continue

    Learning sessions and approaches through educational television will be taken to provide students without access to the internet but access to…

  • There are more things than PPSMI 2.0

    The PPSMI issue is back in the news. The BM Linguistic group is again against the proposal. It is seen as a one-man show by an obsessed man and…

  • What students need to know

    Unwrapping standard is a simple strategy for teachers to identify the skills and content knowledge needed in a lesson to ensure students are…

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments