kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Berilah ruang mereka berdikari

SEHARI dua ini demam 'balik ke sekolah' melanda Malaysia selepas cuti penggal persekolahan 2013 berakhir. Walaupun satu negara sedang kecoh dengan isu kenaikan harga barang dan perkhidmatan, namun kisah back to school berjaya seketika mengalih perhatian.

Tidak kira di Facebook, Twitter, akhbar, televisyen dan di mana-mana sahaja hal persekolahan anak-anak menjadi topik perbualan. Tidak kurang juga yang memuat naik gambar anak masing-masing sewaktu menghantar mereka ke sekolah pada hari pertama persekolahan. Ada yang menangis, gembira, takut, malah ada yang tragis sampai kepala tersepit di celah kerusi juga dapat dirakamkan.

Bukan hanya bagi si kecil yang ke tadika malahan yang ke sekolah rendah dan menengah turut dihantar oleh ibu bapa. Itu belum masuk lagi yang bersekolah di asrama. Berbondong-bondong ibu bapa mengusung barang dan segala keperluan mengiringi perjalanan.

Terbukti masyarakat Malaysia memang penyayang. Ini hakikat yang tidak dapat dinafikan. Masakan tidak, saban tahun ketika penggal persekolahan dibuka, cubalah cari sekolah manakah yang tidak sesak. Jalan raya manakah yang tidak sunyi. Tiada beza di kota atau di desa, semuanya dibanjiri ibu bapa yang teruja menghantar anak-anak masing-masing ke sekolah.

Ini semua disebabkan apa? Semuanya sebab kasih sayang yang tidak berbelah-bahagi ibu bapa terhadap anak-anak. Sanggup mengambil cuti tahunan semata-mata ingin memastikan anak masuk sekolah dengan selesa dan sempurna.

Untunglah anak-anak zaman sekarang. Majoriti kaum ibu yang mengemas kini status di Facebook menyatakan kerisauan, tak betah katanya membiarkan anak ke sekolah tanpa iringan. Entah apa yang dirisaukan.

Kadang-kadang terlintas di fikiran penulis apa yang dibimbangkan sangat. Mungkin bimbang anak yang baru pertama kali bersekolah menangis ketakutan atau tidak cukup keperluan. Mungkin juga mereka sekadar datang memberi sokongan dan dorongan. Jika satu hari tidak mengapalah. Tapi kalau berhari-hari malah masuk seminggu tak tahulah apa hendak dikatakan. Penulis perhatikan fenomena ini sudah menjadi trend semasa dan kini seperti menjadi satu kewajipan.

Jika kita imbas kembali, situasi ini jarang-jarang sekali dapat dilihat pada era 90-an, 80-an, 70-an apatah lagi 60-an. Jangan kata hendak tunggu di luar kelas seharian, hantar hingga ke depan pintu pagar pun belum tentu. Semua urusan diserahkan kepada pihak sekolah. Suka atau tidak anak-anak kena menguruskan semua dari awal pendaftaran, membeli makanan sehingga sesi berkenalan secara sendirian. Daripada pengalaman penulis, bukan tidak ada langsung ibu bapa yang menghantar anak-anak terutamanya yang masuk ke darjah satu. Cumanya tidak ramai dan tidak menjadi kewajipan seperti sekarang.

Kadang-kadang disuruhnya sahaja anak-anak ikut jiran tetangga yang anaknya belajar di sekolah yang sama. Mungkin ada yang berkata penulis terlalu nostalgik membandingkan zaman dahulu dan sekarang yang mungkin tidak relevan lagi situasinya. Tetapi sama ada kita sedar atau tidak, situasi inilah sedikit-sebanyak membentuk peribadi anak-anak kita di masa hadapan. Cuba kita lihat sedari kecil iaitu sejak masuk ke tadika anak-anak sudah dimanjakan. Tiada ruang yang kita beri untuk anak-anak ini berdikari, menyesuaikan diri dan menguruskan kelengkapan diri sendiri. Semuanya atas campur tangan ibu bapa dan keluarga.

Jika begini bagaimanakah anak-anak ini nanti dapat membina keyakinan diri kalau asyik bergantung dengan pertolongan? Ibu bapa yang tentukan semuanya dan akhirnya nanti peribadi anak-anak ini akan menjadi rapuh, tiada daya tahan dan tiada rasa tanggungjawab.

Itu belum lagi yang bersekolah di asrama. Penulis perhatikan bukan sahaja ibu bapa sibuk semasa sesi pendaftaran tetapi setiap minggu boleh dikatakan menjenguk anak-anak. Bukan kata bekal makanan malah segala keperluan dibawakan. Mungkin tidak semua yang begitu. Tetapi penulis pernah lihat ada ibu bapa yang sanggup hantar pakaian anak yang sudah siap digosok, kasut putih dicuci malah ada yang membawa pakaian ke cucian dobi. Si anak pula duduk goyang kaki, sibuk bermain gajet kerana tiada yang perlu dirisaukan. Semua keperluan sudah siap sedia.

Jika sayang sekalipun biarlah berpada dan kena pada tempatnya. Begitu juga fenomena bila tiap kali musim peperiksaan. Ibu bapa jugalah orang yang paling tidak keruan rasanya. Sekali lagi cuti tahunan menjadi mangsa. Apalah salahnya jika kita memberikan sokongan dengan cara lain. Contohnya dengan mengadakan solat hajat setiap hari dan berzikir sewaktu mereka berada dalam dewan selain daripada mengambil cuti dan menunggu sehingga mereka tamat peperiksaan.

Rasanya itulah ibu bapa pada zaman dahulu lakukan tanda kasih sayang dan dorongan yang tidak berbelah-bahagi. Anak-anak yang sudah terbiasa dididik begini akan merasa ibu bapa sentiasa di sisi meskipun tiada jasad di depan mata.

Bukan setakat itu sahaja, fenomena mendaftar kali pertama di universiti juga tidak kurang hebatnya. Kalau boleh satu kampung juga ingin dibawa. Pada hemat penulis, budaya 'rombongan Cik Kiah' ini perlulah ditinggalkan. Bukannya apa, sudah-sudahlah memanjakan anak. Cuba fikir jika esok lusa kita sudah tiada.

Bagaimanakah agaknya kehidupan seharian mereka? Biarlah mereka uruskan sendiri. Jangan biarkan mereka bergantung harap kepada kita kerana sedar atau tidak mereka inilah bakal menjadi pemimpin di hari muka.

Jika tidak memimpin negara sudah pasti akan memimpin keluarga. Cuba bayangkan bagaimana sebuah keluarga ditadbir oleh mereka yang tidak mampu berfikir jauh dan tiada pendirian? Sudah tentulah rosak binasa institusi kekeluargaan. Begitu juga dengan negara. Bagaimana seorang pemimpin hendak memimpin negara sedangkan dia sendiri tidak mampu membuat keputusan dan sentiasa mengharapkan bantuan?

Begitulah besarnya kesan yang terhasil daripada perkara yang kadang-kadang kita anggap sebagai remeh dan picisan. Beberapa tahun sahaja lagi kita akan melangkah ke tahun 2020 yang mana Malaysia dicita-citakan diisytihar sebagai negara maju dan berpendapatan tinggi. Justeru, marilah kita sama-sama mencetus perubahan dengan berfikir ke hadapan dan mengikis budaya remeh yang dianggap sebagai tradisi dalam masyarakat. Moga-moga dengan adanya anjakan paradigma dalam pemikiran, Malaysia mampu melahirkan masyarakat yang berdikari, bertanggungjawab dan matang dalam tindakan.



NORIDAH UDIN NIAH BAHARI Utusan Malaysia Online Rencana 20140107
Tags: berdikari
Subscribe

Recent Posts from This Journal

  • Latah Wilayah atau Negeri

    Adalah saya merujuk kepada artikel ‘ Ada apa dengan istilah ‘wilayah’,’negeri’? ’ bertarikh…

  • Jujur kepada diri sendiri dalam hidup

    Kejujuran atau bersikap jujur adalah suatu perkara yang paling penting. Sentiasalah bersikap jujur dengan diri anda tanpa ragu-ragu mengenai…

  • Menghormati

    Menghormati atau memberi hormat adalah sesuatu yang membawa banyak kekuatan dan kelebihan. Ia mempunyai kekuatan untuk menyatukan atau memisahkan…

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments