kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Rahsia si penjinak ikan tapah

LEBIH 200 ekor ikan tapah yang beratnya melebihi lima kilogram (kg) berjaya dipancing oleh Zulkifli Abidin, 36, dari Felcra Sri Makmur, Pekan, Pahang.

Menurutnya, ikan tapah yang paling besar bersaiz 93kg dengan panjang dua meter yang dipancingnya di kuala Sungai Lengkur pada bulan Jun tahun lalu.

Bapa kepada seorang anak lelaki itu berkata, dia tidak menyangka rutin hariannya keluar ke sungai mencari rezeki seawal pukul 6 pagi membuahkan hasil lumayan apabila dia berjaya menjinakkan ikan gergasi tersebut.

"Seperti biasa, saya keluar memancing seorang diri dengan bot gentian kaca sepanjang lima meter sebelum melabuhkan joran di kuala sungai yang bersambung dengan Sungai Pahang itu.

Rahsia si penjinak ikan tapah



IKAN tapah seberat 93 kg menyamai saiz kanak-kanak yang berjaya ditewaskan Zulkifli Abidin di Kuala Sungai Lengkur, Pekan, Pahang pada Jun tahun lalu.

"Saya melemparkan gewang beberapa kali sebelum disambar ikan berkenaan kira-kira pukul 7.30 pagi. Lebih dua jam saya bertarung sebelum dapat menewaskan ikan tapah ini," katanya ketika ditemui S2 di rumahnya.

Menceritakan pengalamannya menjinakkan ikan tersebut, Zulkifli berkata, ikan tapah gergasi itu sukar dijinakkan dan beberapa kali menarik botnya ke tengah dan tepi sungai sekali gus menimbulkan rasa bimbang.

"Sewaktu saya bertarung dengan ikan tapah gergasi ini, ada seorang nelayan sungai mendekati bot saya untuk bertanya apa yang telah berlaku.

"Saya cakap, ikan... dan dia memaklumkan kepada saya tidak mungkin, tiba-tiba ikan ini melompat dan nelayan itu terus memecut botnya tanpa memberi pertolongan kepada saya," katanya yang sudah lima tahun menjadi nelayan sungai.

Menurutnya, dia bernasib baik kerana ikan tersebut menuju ke kawasan cetek lalu dia melanggar ikan berkenaan menggunakan botnya sekali gus berjaya menewaskan ikan tersebut.

"Ikan ini saya jual kepada seorang peraih di Temerloh. Pada awalnya, peraih itu memberikan saya RM1,500 dan sehari selepas itu, dia datang berjumpa saya dan memberikan saya RM800 lagi kerana mendapat untung banyak hasil jualan ikan gergasi itu," katanya.

Ditanya adakah benar ikan tapah merupakan spesies merbahaya sehingga pernah makan manusia, dia berkata, sepanjang memancing ikan tersebut di Sungai Pahang, belum ada kes ikan itu membaham manusia.

"Tapi kalau monyet saya pernah tengok, saya nampak ikan ini melibas ekornya dan menyebabkan monyet jatuh ke dalam air, lalu monyet itu menjadi makanannya.

"Saya rasa tidak mustahil kerana ikan ini memiliki saiz yang cukup besar. Di Sungai Pahang, ikan tapah bersaiz 200 kg pun saya pernah tengok," katanya.

Dalam pada itu katanya, memancing spesies ikan tersebut bukan mudah kerana hanya pada waktu-waktu tertentu sahaja ikan berkenaan mencari makan.

"Saya ada mendapatkan sedikit petua daripada orang-orang lama dan praktikkannya. Ikan ini akan keluar dari lubuknya sewaktu air keruh untuk mencari makan dan kalau malam sewaktu bulan gelap dan air keruh.

"Ikan ini akan makan pada sebelah senja antara pukul 7 hingga 8 malam, dan sebelah pagi antara pukul 3 hingga 5 pagi," katanya.

Zulkifli berkata, umpan yang sesuai untuk memancing ikan itu adalah keli terutama keli paya yang merupakan kegemarannya.



Utusan Malaysia Online Rencana 20140118
Tags: ikan, kadok, tapah
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments